Thursday, December 11, 2014

okedeh.

Setelah berkali-kali ngepost tentang event-event kelas, sekarang boleh dong ya gue curhat. Kali ini gue mau ceritain apa yang ada di kepala gue, jadi nggak usah dibaca. Nggak penting.


Pertama-tama gue mau bahas tentang District 03.

Pertama kali gue baca daftar pembagian kelas 12, gue lumayan seneng. Dari anak-anaknya sih kayanya seru. Ada banyak anak Selasa kayak Tamimi, Nopal, Nastiti, Mariana, mas Faris, sama riza. Ada duo singer Nopal sama Evi, yang bahkan sebelum masukan gue udah yakin kalo mereka bakal juara 1 lomba nyanyi jepang. Apalagi juga ada Dinda sama Riza yang notabene "anak kamera" jadi apa-apa pasti sering foto-foto. Yang kepikiran di benak gue adalah "Wah asik nih, ntar bakal rajin ngepost, kalo dokumentasi tinggal minta dinda aja" wkwk #dasarblogger

Dan setelah gue masuk, first impression gue lumayan menyenangkan. Tapi ya karena kelas baru pasti pada diem, masih pada ngubu. Ya wajar lah.

Jujur aja awal-awal masukan gue agak bingung mau temenan sama siapa. Tamimi yang temen gue kelas 11 malah ngumpul bareng temen kelas 10nya, dan Evi yang temen gue kelas 10 malah ngumpul bareng temen kelas 11nya. Lahh, dimana kah anak xone atau selasa? ._. Gue jadi kayak bocah ilang di awal-awal masukan itu wkwk.

Ditambah lagi gue masih belum move on dari Selasa. Di kelas baru ini anak-anaknya terlalu normal. Nggak ada freak man kayak Ben, Elly, Dito, Agus yang bikin kelas jadi gajelas. Biar freak tapi semuanya ngangenin.

Oh iya soal kamera, ternyata kelas ini emang banyak yang punya kamera. Seinget gue ada Dinda, Riza, Shofi, Tamimi, Paras, Karin, sama Nastiti. Beda banget sama kelas 11 yang kalo mau fobar aja harus ngemis-ngemis dulu sama riza suruh bawa kamera wkwk.

Tapi yang paling bikin sedih itu waktu bulan bahasa. Punya kamera sebanyak itu, tapi kita nggak ada fobar sama sekali. Itutuh rasanya..... kayak kamu bawa bekal tapi nggak dimakan. Mubazir men...

Ngomongin kamera, penting banget ya?! Oh jelas penting, foto-foto itu bakal jadi asupan blog gue dan merekalah yang menunjang kehidupan blog gue kedepannya wkwk #bloggergakmodal

Kalo ngomongin anak-anak kelas ini, menurut gue... hmm gimana ya. Yang rajin pasti ada, dan yang males juga pasti ada. Tapi kalo anak kelas lain bilang sih kelas ini "kelas belajar". Soalnya isinya anak-anak yang rajin belajar semua wkwk.

Hmm tapi kalo gue akuin sih iya...

Jujur aja gue nggak nyangka kalo ternyata anak-anak serajin ini. Atau guenya yang terlalu males ya?._. Gatau deh mereka rajin karena udah kelas 3 atau emang dasarnya udah rajin. Gue jadi ngerasa paling males di kelas ini :(

Derita batin yang gue alami tiap hari : Begitu gue masuk kelas pasti anak-anak lagi pada duduk baca buku atau nggak ngerjain soal. Duh, gue ngeri sendiri ngeliat suasana kayak gini. Dan masalahnya, gue ngerasain ini tiap pagi. Yang berangkat sekolah awalnya hepi, mendadak kiput waktu masuk kelas karena pada belajar semua "Astaga hari ini ada ulangan apa??" "Gaada kok, ini cuma ngerjain fisika aja" #hm #okedeh

Tapi di balik semua yang rajin-rajin, anak yang seru juga ada. Tamimi misalnya. Duh dia lagi. Classmate Selasa sama District ini makin lama makin freak kayaknya. Tiap hari ngebully gue, tapi dia sendiri juga sering dibully anak-anak wkwk. Ada juga Dinda, anak yang unik menurut gue. Beda banget lah kalo udah kenal. Oh iya dia ini temen bobo bareng kalo pas sekolah, wkwk Alhamdulillah ketemu temen yang ngantukan juga^^ dan Ibah, temen satu personil The Intro yang kalo udah ngobrol sama dia pasti gajelas tapi bikin ngakak wkwk.

Dan banyak lagi. Mungkin kalo sempet gue bikin DOTD ya *halah.

Mereka-mereka ini, biar dikata nggak boleh ngubu tapi emang susah banget buat pisah dari mereka. Because they're too damn cute :3

Waktu itu pernah, gue Shofi Tamimi Dita sama Evi janjian nggak boleh ngubu. Jadi, ya gue nggak boleh mainan sama Tamimi & Dinda. Kita harus buktiin kalo "Dunia ini luas. Gue bisa kok hidup tanpa lo"

Setiap ketemu Tamimi, kita berdua langsung buang muka seakan saling musuhan. Kita kayak lomba banyak-banyakan temen gitudeh wkwk. But guess what? Semenjak itu juga gue serasa jadi anak antisosial... Gue gak punya temen broo ( ._.)/| Sering juga gue jadi bulan-bulanan anak-anak karena ketangkep basah lagi duduk madesu sendirian.

"Loh sendiri aja fet? Gak punya temen yaa wkwkwk"
"Ciee separuh jiwanya pergi ya? Wkwk"

Maak tolong aku maak :'((

Iya, kehilangan teman yang udah klop emang susah. Gue sama Tamimi di depannya aja musuhan. Padahal :

"Astaga miik hidupku hampa tanpamu, aku gak punya temen naa"
"Iya nah fet, buntu sekali kalo gaada kamuu"

wkwk. Mereka semua memang susah buat dilupakan. So lucky to have you, guys :)


Oh iya. Dan berkat mereka-mereka juga lah gue jadi males belajar wkwk. Masuk di kelas belajar lantas nggak bikin gue makin rajin. Malahan, gue tambah males. Gue nggak bisa ikutin cara belajar mereka yang tiap hari megang buku mulu. Gue belajarnya mood-moodan. Kalo gue sih, megang buku paling-paling buat latihan nge-spin buku pake jari wkwk.

Waktu rolling tempat duduk, niatnya gue duduk depan biar fokus dengerin pelajaran. Tapi begitu di depan malah nggak nyaman karena di depan itu pasti dikelilingi orang-orang rajin. Oh men, itu bukan gue banget._. Jadilah gue pindah ke belakang. Ngapain lagi kalo bukan ngobrol hihi.

Kondisi kayak gini jadi kombinasi yang pas banget. Udah suasana kelas kurang nyaman, terus ketemu temen ngobrol yang asik. Okedeh fix gak belajar.

Endingnya? Jelas, nilai-nilai turun.

Bayangiin ulangan fisika gue dapet 30 tjoy.... kurang syok apa gua... Awalnya gue liat sekilas nilainya 80. "Wah, alhamdulillah. Ternyata gue lul... Eh tunggu. Astagaa ini 30 palek!"

Mini heart attack.

Harusnya sih gue sedih, tapi gatau kenapa nggak sedih-sedih banget wkwk. Karena gue tau emang malemnya gue nggak belajar jadi ya wajar dapet segitu. Eh tapi ya gak 30 juga paakk :'((

Dapet nilai segitu jadi semacam tamparan keras dari Yang Maha Kuasa. Gue yang biasa nyantai dan jarang dengerin ini tiba-tiba dapet 30. Allah buktiin kalo nilai 30 itu ada, dan bakal muncul lagi kalo gue masih males-malesan. Alhamdulillah masih diingetin sama Allah~

Dan akhirnya gue sadar. Nggak perlu sedih, toh kalo remidi ntar nilainya kkm juga =))

Eh ngomong-ngomong soal fisika, gue mau cerita tentang kehidupan fisika kelas 12 ini. Dulu, udah acara rutin kalo tiap pelajaran Pak Budi pasti tidur. Apalagi hari Senin habis olahraga. Bapaknya baru bikin 3 garis di papan tulis, mendadak gue kayak disuntik bius dan langsung modar di tempat. Kayak gitu terus sampe kelas 11 selesai.

Nah, karena udah jadi kebiasaan, susah banget ngilanginnya waktu kenaikan kelas. Sedangkan kelas 12 ini guru fisikanya Pak Saptana. Gurunya baik, ganteng, tapi tegas.

Masalah pertama datang di minggu kedua masukan. Waktu itu lagi bulan puasa dan siangnya pelajaran fisika. Karena dari jam 4 pagi gue belum tidur dan di otak udah ter-mindset "kalo fisika tidur", jadilah gue ketiduran. Nggak lama setelah pemandangan gelap gulita, gue denger Pak Saptana ngomong :

"Yang di situ tolong jangan tidur"

Dan begitu gue buka mata, semua pandangan tertuju ke gue. Mampus, berarti yang bapaknya maksud itu gue wkwk. Image gue sebagai siswa baik-baik hancur sudah (=|

Nggak cuma itu kejadian gue kepergok Pak Saptana.

Pernah juga pas hari Senin yang hari itu ada ulangan biologi. Gue curi-curi belajar pas pelajaran fisika. Gue duduk di baris ujung, buka buku biologi sambil sok-sok ditutupin buku catetan biar nggak ketahuan. Dan jarak 2 bangku dari gue, ada Dinda yang juga lagi curi-curi waktu belajar biologi. Awalnya sih aman-aman aja. Tapi di tengah pelajaran, tiba-tiba Pak Saptana ngomong pake nada tegas,

"Tolong buku selain buku fisika dimasukkan." sambil ngeliat ke Dinda.

Semua langsung hening. Di tengah keheningan itu Dinda refleks nunjuk ke gue, seolah bilang "loh pak itu fetty juga belajar biologi loh pak, kok gak dimarahin"

Kampreet wkwk. Duh kalo dimarahin gausah ngajak-ngajak din :"

Dan banyak lagi momen gue bareng Pak Saptana. Gara-gara latiannya sedikit lah, nggak punya catatan lah, hampir ketiduran (lagi) di kelas lah, ah banyak. Mungkin gue sama Dinda (sama Riza juga) udah masuk blacklist-nya Pak Saptana. Sering banget kena masalah.


Oh iya hampir lupa. Hal yang sangat gue syukuri di District adalah anak-anaknya nggak ada yang pelit^^ Eh ada sih, satu #iykwim. Tapi overall semuanya dermawan kok. Tiap hari, anak-anak kayak Karin, Irfanda, Dinda, Kara, dkk bawa makanan buat dimakan sekelas. Nggak cuma pas sekolah, waktu ngumpul pun nggak usah disuruh mereka udah bawain snack. Hihi kurang baik apa coba?!

Suasana berbagi kayak gini adalah suasana yang nggak pernah gue dapetin di kelas 11 :')

Tapi yang bikin gue selalu kangen masa-masa kelas 11 itu pas pelajaran agama. Sumpadeh, pelajaran agama kelas 11 itu bener-bener pelajaran terseru yang pernah gue rasain.

Kalo pas agama, kita udah kaya keluarga kecil yang saling cerita dan buka forum. Paknya juga kalo ngajar biasanya nggak duduk di kursi guru, melainkan di bangku siswa bareng kita-kita. Malah kadang Pak Adi ceritanya out of topic, dan topiknya seru banget wkwk.

Iya, pelajaran agama sekarang emang udah nggak seasik dulu.


Overall, menurut gue anak-anak District 03 ini asik-asik. Secara perorangan memang seru-seru banget. Walaupun ada beberapa yang kalo udah jengkelin rasanya pingin gue kremasi terus abunya dibuang di sungai Alfurqon.

Tapi, apalah dunia ini tanpa masalah. Apalah suka tanpa duka. Apalah yin tanpa yang. Selama kita bisa nikmatin semua itu, gue rasa nggak ada masalah.

Akhir kata, gue pingin District 03 jadi penutup SMA yang berkesan. Kelas dulu yang gue kira madesu aja ternyata malah jadi kelas yang ngangenin. Apalagi kelas ini. Awalnya gue udah ngerasa seneng, berarti ending juga harus lebih ngangenin.

Di sisa satu semester ini, mari kita buat masa SMA kita nggak terlupakan :)


6 comments:

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)