Sunday, February 02, 2014

Day 5 : My Views on Religion


(Day 5 : Your views on Religion)

Temanya agak berat ya. Semoga nggak offence.

Mungkin di post ini gue banyak cerita tentang kelas gue. Bukan ada maksud terselubung, tapi ya emang ini berhubungan banget. Hidup di kelas heterogen ini bikin gue belajar banyak dan bener-bener ngebuka mata gue, karena gue biasa sekelas dengan sesama muslim.

Banyak yang bilang, kalo sekelas sama nonmuslim itu nggak enak, beda sense. Terus pembicaraannya terbatas karena takut nyinggung perasaan yang lain. Tapi ternyata It's not as bad as you think, kok :) Malahan seru kali.


Yang gue suka, di kelas gue ini nggak ada kaum minoritas ataupun mayoritas. Soalnya secara jumlah, kita sama banyak. 13 muslim dan 13 kristen.

Sekelas dengan beda agama overall sama aja. Ya emang sih ya wkwk. Seru-seru aja ngobrol bareng mereka, kita juga terbuka tentang agama. Obrolan tentang religius gitu ya dibawa have fun aja. Kadang kita yg muslim sering nanya-nanya tentang kristen, kayak kenapa puasa, apa itu katekisasi, kenapa begini, kenapa begitu. Yang kristen juga sering nanya, kapan aja kita sholat, sahur itu kapan, dkk. Ya saling sharing lah pokoknya. Lumayan, nambah pengetahuan kan?

Kadang, anak-anak yang nonmuslim juga sering ngingetin kita buat sholat. Ngingetin ncong sih biasanya, soalnya dia kalo sholat pasti telat-telat wkwk. Hebat ya?

Gue pernah baca di blognya cutesalmon, dia cerita kalo di sekolahnya diajarin pelajaran religiositas. Jadi pelajarannya ngebahas sebuah topik dan dilihat dari sudut pandang masing-masing agama. Jadi mereka nggak memfokuskan agama dalam satu ajaran aja, tapi mereka dipaksa membuka mata akan enam ajaran agama yang ada di Indonesia. Kedengerannya keren ya? Pingin juga punya pelajaran kayak gitu.

Dan minggu lalu, Alhamdulillah kesampean. Pelajaran agama kemarin kita bahas tentang banyak agama. Gimana mereka ibadah, gimana kitabnya, dan banyak lagi. Ya walopun cuma bahas dikit doang, tapi gue excited banget, sama kayak anak-anak yang lain. 2 jam pelajaran itu rame sama anak-anak yang kepo "Pak, kenapa begini?" "Pak, kenapa begitu?" Ah seru pokoknya :3

Ya bukannya pingin mencampurin agama lain, tapi justru bikin kita terbuka sama agama lain. Kadangkala kita emang harus mengerti agama lain, supaya kita tahu, kalo semua agama itu intinya mengajarkan kebaikan :)

Di dalam pergaulan, perbedaan agama nggak jadi masalah. Mau dia muslim kek, kristen kek, hindu kek, as long dia punya sifat baik, gue rasa sah-sah aja temenan. Nggak ketutup kemungkinan juga kalo gue malah milih temenan sama yang beda agama daripada satu agama. Ya kembali lagi ke prinsip temenan. Cari temen itu yang baik. Percuma temenan sama yang sesama muslim tapi malah ngajarin yang nggak baik. Iya nggak?

Gue terharu itu waktu acara Maulid Nabi. Di acara itu, yang muslim disuruh bawa box nasi. Agak aneh juga sih, yang muslim acara makan-makan, ntar yang nonmuslim ngapain dong? Seharian ibadah doang gitu? Karena itu, anak-anak punya inisiatif mesen box buat sekelas. Nggak tanggung-tanggung, kita pesen buat sekelas. Pas dibagiin boxnya ke anak-anak nonmuslim, mereka kayak kaget tapi seneng gitu. "Wih, dapet makanan juga nih kita? Asik dong" Gue ikut seneng jadinya wkwk. Disaat kelas lain beli makan sendiri-sendiri, kelas kita mesen 26 box buat makan sekelas, termasuk yang nonmuslim. Kurang korsa apa cobak :)

Nah, seperti yang udah gue bilang tadi, semua agama itu mengajarkan kebaikan. Nggak ada agama yang nggak baik. Yang nggak baik itu, manusianya. (Ya kecuali kalo ada aliran sesat, itu mungkin beda lagi._.) Sering ada kasus teroris teroris yang mengatasnamakan islam, atau kaum-kaum lainnya yang perang sambil bawa label agama, nah itu manusiannya yang salah. Gue miris ngelihatnya. Hidup damai aja napa? Kasian agama yang suci malah dibawa-bawa dan tercoreng namanya karena kaumnya ikut ngebom sana sini. Iya nggak?

Nah dibawah ini contoh toleransi antar agama di Cairo, Mesir 2011 :

Christians protecting Muslims as they pray during the revolution in Cairo, Egypt :')

Tapi toleransi juga ada batasnya. Biarin dia ngurusin agamanya sendiri, dan biarin kita ngurusin agama kita sendiri. Nggak usahlah ikut campur agama orang lain.

Untukmu agamamu, dan untukkulah, agamaku” 
(QS. Al Kafirun: 6)

Sumber gambar :

3 comments:

  1. "Ngingetin ncong sih biasanya, soalnya dia kalo sholat pasti telat-telat wkwk." coba agusi wee -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwk sudah agus ituu :p, emang kenyataannya gitu kan cong

      Delete
    2. Gendut berisikkk

      Delete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)