Wednesday, August 02, 2017

Sweet Escape to Singapore

HELLO GUUUYSSS!!!!!

Hehehe maaf ya aku nggak nyantai, karena aku lagi excited banget nih. Selama empat hari kemarin, aku baru aja backpacking ke negara yang dari dulu aku pingin banget kesana, yakni Singapura!! Woohoo! :))

Another dream came true :')

Kenapa Singapura?

Karena dekat dan murah! Definisi murah jangan kalian bandingkan dengan harga tiket kereta Jember ke Banyuwangi atau harga sebungkus padang murah yaa. Untuk ukuran liburan ke luar negeri, Singapura udah termasuk murah kok.

Yaa asal kalian nggak kalap aja disana.

Cerita sebelum backpacking ini sebenarnya penuh dengan drama. Awalnya sempet nggak dibolehin sama orang tua, dengan berbagai alasan. Cewek nggak boleh pergi jauh-jauh lah, disana mahal lah, susah cari makan halal, dan banyaak lagi. Aku pun berusaha meyakinkan kalo aku bisa ngelewatin semua itu dan bisa balik ke Indo dengan selamat. Beberapa hari itu aku izin terus, sampe akhirnya papa sama mama pun bilang “Yaudah, mbak boleh ke Singapura sebagai hadiah ulang tahunmu, tapi lain kali nggak boleh ngeyel lagi ya”

Hehehehehehe makasih banyak pa!! Maafkan anakmu yang bawel ini.-.

Drama selanjutnya adalah ketika mau berangkat ke bandara Surabaya. Nah ini dilema banget. Travel berangkat jam 6 pagi sedangkan pesawatku berangkat jam 13:20. Begitu Hana dan Baity tau aku mau naik travel, aku dimarahin gara-gara terlalu “gila”. Ya iyasih, ini bukan sekedar ke balikpapan cuy, tapi penerbangan internasional! Kalo kenapa-napa gimana hayo?

Akhirnya aku berencana beli tiket kereta aja kemudian naik taksi menuju bandara. Tapi tiba-tiba travelnya nggak bisa ngebatalin pesananku (wtf banget kan?). Makin stress aja gue wkwk. Padahal sebelumnya aku udah stress mikirin bakal lewat imigrasi sendirian.

Kemudian akhirnya travelnya sepakat untuk mempercepat jadwal keberangkatannya jadi jam 5:30. Yaudah deh, aku putuskan naik travel aja. Masalah sampe atau nggak, aku pikirin belakangan.



... Aaand the journey began.

Malem sebelum berangkat, aku nggak bisa tidur karena harus packing sampai jam 2 malem dan bangun jam 4. Menjelang berangkat kayak gini, aku selalu parno dan grogi parah. Bahkan waktu aku sempetin buat tidur, aku sampe mimpi ketinggalan pesawat dong :( Bangun-bangun panik banget, dan akhirnya aku memutuskan nggak usah tidur lagi aja wkwk.

Jam 4 pagi aku udah mandi dan ngecek lagi barang-barang yang akan dibawa ke SG. Janjinya sih om travelnya bakal dateng jam 5:30, tapi aku tungguin sampe jam 6 drivernya belum dateng juga. Panik banget. Aku langsung ngebayangin “Gimana kalo ternyata aku ditipu sama om travelnya? Gimana kalo nanti aku ketinggalan pesawat?” Di tengah kepanikan itu Hana dan Baity juga ikut bantuin nelponin travelnya. Kita sempet nyari tiket kereta siapa tau bisa go-show, tapi udah nggak sempet. Makin panik.

Tapi alhamdulillah, sekitar jam 6.10 travelnya nelpon dan akhirnya dateng. Berbeda dari biasanya, kali ini aku dijemput pake Honda Mobilio dengan driver yang ramah dan penumpangnya cuma aku sendirian! Wkwkw sumpah aku kayak pergi sama supir pribadi. Udah gitu, yang aku kira bakal sampe jam 12 ternyata jam 11 kita udah nyampe bandara. Alhamdulillah ya Allah punya rencana yang lebih baik :’)

Setelah itu aku langsung lanjut check-in dan imigrasi sendirian. Nggak usah ditanya, aku grogi parah dan keringat dingin. Gatau kenapa dari dulu aku takut banget ngelewatin imigrasi wkwk. Dan sekarang, aku malah ngelewatin ini sendirian??

Almira's and mine

Aku berusaha tetep tenang sambil kadang shalawatan dalem hati. Waktu masuk bagian customs (atau apalah itu) masnya tiba-tiba bilang, “Mbak, tasnya saya bongkar dulu boleh?” Deggg, langsung makin panik walopun muka masih sok cool. Ternyata yang “dicurigai” adalah peralatan mandi yang aku bawa. Dan alhamdulillah nggak diapa-apain. Aku langsung meluncur ke waiting room. Yaasssh! wait for me Singapore, We’re getting closer!!!

Perjalanan kali ini aku naik si oren-oren Jetstar. Di pesawat, aku sebelahan dengan orang Indonesia yang kerja di Malaysia, dan akhirnya kita ngobrol sepanjang perjalanan. Bener kata Trinity, You’ll never be alone when traveling :)

Why stay if we can fly? -YPK26

Singkat cerita, akhirnya aku sampai di Changi International Airport!!! Terharu banget, akhirnya bisa menginjakkan kaki lagi disini setelah setahun lamanya :’) FYI, Changi Intl Airport adalah bandara terbaik di dunia, dan tentunya bandara favoritku juga sejauh ini hehe.

Setelah itu aku langsung buru-buru nyari Adis yang udah mendarat lebih dulu di Terminal 2. Dan kocaknya adalah aku sama Adis sempet "kucing-kucingan". Aku datengin Adis ke terminal 2, eh Adis malah datengin aku ke terminal 1. Selama hampir satu jam kita saling nyariin gara-gara akunya belum bisa dapet wifi wkwk. Setelah bisa nyambung wifi, barulah kita ketemu di kinetic rain Terminal 1. Aaak long time no see this brown eyed girl. Congratulation for us karena udah berhasil ke luar negeri sendirian, dis!^^

Tuoi, temen kita dari Vietnam mendarat jam setengah 9 malam, jadi kita harus nunggu sampe jam segitu. Tapi seriusan deh nunggu di Changi itu bener-bener nggak kerasa karena nyaman bangeet! Kita jalan-jalan ke tiap lantai, makan di Burger King (and I got a pretty big burger for only S$2.9 yayy wkwk), mampir ke 7eleven yang sekarang udah bangkrut di Indonesia, duduk-duduk, lihat-lihat, eeehh tau-tau Tuoi udah dateng aja sama pacarnya. Ah kangeeeeen :”


Setelah peluk-pelukan kita cari taksi buat ke hostel. Di dalem taksi, gua kayak anak kampungan yang baru pertama kali ngelihat hingar-bingar kota. Ya emang kampungan sih hehe. Baru sadar, hampir semua orang di sana tinggal di apartemen. Karena Singapura itu sempit sehingga harga tanah disana sangat sangatt mahal.

Sekitar 15 menit kemudian, kita sampai di hostel dan langsung keluar lagi buat makan malem. Beruntung kita ditemenin sama pacarnya Tuoi yang tinggal di Singapura, jadi kita direkomendasiin tempat makan enak dan ditraktir!! Wkwkwkwkw.

Naan Roti with Beef Curry. Demi apa dagingnya enak dan empuk banget!

Kali ini aku mau cerita tentang hostelnya. Aku nggak bisa nilai bagus atau nggaknya sih, soalnya ini adalah kali pertama aku nginep di hostel. Tapi menurut aku, hostelnya lumayan kok. Kamarnya cukup nyaman, ada selimut, loker, AC dan kipas angin. Kamar mandi juga lumayan bersih dan ada air panas (walaupun 2 dari 3 kamar mandi nggak bisa dikunci wkwk). Kalo pagi disediain sarapan berupa roti. Ada juga air panas buat bikin minum kopi atau teh, dan disediain microwave juga. Lumayan banget lah untuk sekedar merebahkan badan abis perjalanan jauh wkwk.





Hari kedua di SG, kita bertiga telat bangun gara-gara kecapekan. Bayangin dong, kita baru bangun jam 9! Yaampun jauh-jauh kesini masa iya cuma ngebo doang di hostel wkwk. Dan akhirnya kita baru keluar jam 11, HAHA memalukan.

Tujuan pertama kita adalah ikon Singapura a.k.a Merlion. Belum ke SG kalo belum mampir ke patung singa yang satu ini. Tapi sebelum kesana, aku dan Adis beli Singapore Tourist Card dulu buat naik MRT unlimited. Lets gooo~


Kesan pertama waktu jalan-jalan eksplor Singapura: PANAS! Seriusan ini kayak lagi di Surabaya, cuma bedanya nggak padet kendaraan. Baru jalan bentar keringat udah bercucuran dan haus banget. Akhirnya kita mampir dulu ke Esplanade buat ngadem sekalian lihat-lihat sambil neguk bubble milk tea dingin. Hehehehehe.

Setelah itu kita jalan ke Merlion, Marina Bay, Helix Bridge, dan ArtScience Museum. Nggak, nggak belanja apa-apa kok. Cuma sightseeing aja wkwk. Abis itu kita ke Bugis dan Arab Street buat sholat.

Esplanade Theatre
We did it!!!
Gatau ini lagi rebutan apa



Fish & Chips and Seafood Fettucine with White Sauce
Salah satu hal yang aku suka banget dari Singapura adalah transportasi umumnya. Mulai dari MRT, bus, taksi, semuanya sangat nyaman dan jelas informasinya. Bahkan untuk aku yang baru pertama kali naik MRT, aku tetep bisa naik dengan gampang. MRT-nya juga nyaman banget dan tepat waktu. Ah sumpah deh aku suka banget naik MRT wkwk.

Hal lain yang aku salut banget adalah sifat teratur mereka. Mereka bener-bener taat peraturan, dan membudayakan mengantri. Nggak ada tuh antrian yang bercabang waktu beli makan atau dimana pun. Waktu mau menyebrang jalan, semuanya juga nungguin lampu jadi hijau dulu baru menyebrang. Semuanya dengan sabar menunggu gilirannya.

Waktu mau naik MRT juga gitu. Nggak ada orang yang nunggu di depan pintu, karena mereka nggak mau menghalangi orang-orang yang akan keluar MRT. Biasanya mereka nunggu di sela-sela atau samping pintu, menunggu semua yang keluar MRT pergi baru masuk ke dalam MRT.

Dan yang paling kelihatan adalah waktu naik eskalator. Sama seperti di jalan raya, di eskalator ada dua lajur. Lajur kiri untuk “stand” atau diam, dan lajur kanan untuk “walk” atau berjalan. Jadi orang-orang kerja yang biasanya terburu-buru bisa terus jalan tanpa harus terganggu sama annoying people yang memblokade jalan eskalator.

Inside MRT
Standing people stay on the left

What a beautiful city
Aku ngelihatnya jadi terharu sendiri, karena mereka teratur banget :’) Mungkin sifat-sifat sederhana inilah yang patut kita contoh dari mereka.

Oke oke lanjut. Setelah sholat di Sultan Mosque, kita makan siang setengah sore di Arab Street kemudian lanjut jalan-jalan ke Chinatown.

Sama seperti Chinatown lainnya di berbagai belahan dunia, “perkotaan China” ini adalah tempatnya segala barang-barang murah. Gatau aku suka aja ngeliatin daerah ini, karena daerahnya berasa hidup banget. Jalanan ramai dengan pejalan kaki, nggak lupa dengan lampion merah menyala tergantung di atas jalanan. Selain banyak restoran chinesefood, banyak juga street food (yah walaupun harganya nggak “street”) dan orang-orang banyak  nongki-nongki di jalanan. Keren!

Disitu aku sempet belanja souvenir. Dan kemudian Tuoi ngajakin ke salah satu restoran yang jual macam-macam dessert. Di sana, kalo nggak salah kita beli Fresh mango snow ice seharga S$8 dan kita share bertiga. And you know what? ITU ENAK BANGET :”)))) Gatau antara aku lapar, kepanasan, atau doyan wkwk. Esnya lembut banget, mangganya enak, dan pearl-nya enak parah meletus-letus gitu di mulut. Snow ice I love you :*


This is freaking delicious!!
Akhirnya kita menikmati malam singapura yang panas sambil makan snow ice dan ngadem di restoran hihi. Tapi beneran deh, biarpun malem hari Singapur tetep panas dan bikin gerah.

Puas dingin-dinginan, kemudian kita balik ke hostel karena udah jam 10 malam. Ah makin nggak sabar buat perjalanan besok :>

Hari ketiga di Singapura, kita bangun (masih) telat sehingga baru bisa keluar hostel sekitar jam 10:30. Kita mampir dulu ke City Square Mall buat nyari barang lucu-lucu di Daiso, kemudian lanjut ke Arab Street lagi karena kemarin kita lupa foto-foto wkwkwk.


Mural in Arab Street

Setelah gosong foto-foto di siang bolong, kita ke Sultan Mosque lagi buat sholat Dzuhur. Awalnya kita heran, kok rame banget ya mesjidnya? Sampe akhirnya kita sadar sesuatu. Aku lupa ini hari Jumat! Semua cowok berangkat Sholat Jumat sehingga di masjid itu rameee banget. Bahkan waktu kita ke kamar mandi wanita, kita sempet terjebak di dalam gara-gara halaman di luar dipake juga buat sholat Jumat. Terpaksalah kita nunggu di dalam kamar mandi wanita sampai sholat Jumat selesai. Untung aja kamar mandinya nyaman banget.

Setelah itu kita bergegas menuju Orchard Road buat sightseeing sekaligus beli eskrim. Iya, pastinya pada tau kan kalo ice cream sandwich ini terkenal banget di Singapura. Harganya murah, cuma S$1-2 dan lumayan ngenyangin. Tuoi beli rasa mangga, aku beli blueberry, dan Adis beli Peppermint chocochip. SEMUANYA JUGA ENAK BANGET :”) Ga boong ini enak banget apalagi makan di siang bolong ketika lapar merajalela. Udah gitu, harganya muraahh. Ice cream I love you :* Pokoknya hal-hal yang berbau eskrim aku sukaaa :3

Nggak puas satu, akhirnya aku sama Adis beli lagi yang rasa sweet corn HAHAHA.


Lanjut, kita naik MRT ke Vivo City untuk ke Sentosa. Di Sentosa kita berencana nonton Wings of Time Show di malem hari, jadi sebelum itu kita habiskan waktu di sana sambil jalan-jalan dan foto-foto. Tapi entah kenapa waktu itu kayak puncak remuknya badanku. Pegel banget bahkan untuk jalan aja sakit berasa engkelnya mau putus (akibat nggak pernah olahraga ya gini wkwk). Udah gitu, muka udah buluk banget gara-gara seharian main panas-panasan mulu. Jadilah aku tidak niat foto karena pasti akan buruk rupa haha.

Mulai malam, kita masuk ke dalam arena pertunjukan Wings of Time Show karena akan segera dimulai. Buat yang belum tau, Wings of Time Show merupakan pertunjukan modern di Sentosa yang menampilkan nightly show dengan lampu warna-warni, laser, air mancur & efek 3D. Pertunjukan itu sendiri bercerita tentang dua anak kecil dan seekor burung yang berkelana ke berbagai zaman menggunakan sayapnya yang dinamai “sayap waktu” a.k.a Wings of Time.

Jadi kita serasa ikut berpetualang ke berbagai waktu dari zaman dulu hingga masa depan. MUSIK DAN EFEKNYA KEREN BANGET GILA PARAH!!! (I dont know how to describe my excitement so I use all the words hahaha). Perpaduan antara laser, air mancur, semburan api, dan fireworks itu sukses banget bikin aku takjub. Apalagi waktu bagian si anak cewek nyanyi “When you’re far away from home and travel, don’t be scared~” itu ngena banget. Aaah I love that part!

Sayangnya pertunjukannya cuma berlangsung selama 30 menit (kayaknya kurang sih). Yaa gapapa lah, tetep keren kok. Penasaran? Tonton langsung kesana aja ya untuk lebih serunya hehe.




Copyright by wingsoftime.com.sg
Copyright by wingsoftime.com.sg

Setelah kaki bener-bener mau putus, kita kembali ke Vivo City buat ketemuan sama Abigail dan pacarnya Tuoi. Abigail adalah Singaporean girl yang sempet jadi temen kerja kita selama di Davao City, Philippines. Sekarang dia kerja di Singapura, dan suaminya kerja di Semarang cuy! Kita ngobrol banyak tentang banyak hal. Dan Abigail sempet bilang, Semarang itu kota yang nyaman banget buat ditinggalin. Selain itu orang-orang Indonesia ramah dan makanannya super enak dan murah! Aaah kalo itu mah nggak bisa dipungkiri lagi ye gak? Makanan Indonesia memang juaraa!

Setelah dinner bareng, kita jalan-jalan sebentar di Vivo City kemudian lanjut naik MRT untuk pulang.

Malam terakhir di Singapura, Tuoi nggak tidur di Hostel tapi di rumah temennya karena dia mau jalan bareng pacarnya. Dan malam itu kita pake buat packing hingga larut malam. Eh boong deng, aku malah main hp sampe jam 2 abis itu ketiduran ga sempet packing wkwk.

Letters from Vietnam ♥︎
Pagi-pagi, kita bersiap pulang kemudian manggil uber buat ke airport. Kita nggak sempet sarapan di hostel karena itu udah jam 10, sedangkan pesawat kita berangkat jam 12 (dasar gilaaa). Sebelum berangkat, Tuoi ngasih banyaaaak banget makanan, dan juga satu plastik jajanan dari Mustafa. Waktu aku iseng lihat, ternyata dia juga beliin aku cokelat yang aku pingin dari kemarin (but i cant afford to buy) wkwkwk!!!

Jadi gini ceritanya. Kemarin malam, waktu di Mustafa Centre aku nemu cokelat yang kayaknya keren banget. Cokelatnya bervariasi banget, mulai dari cokelat susu, cokelat rasa buah, cokelat 70% Cocoa hingga 99% cocoa! Pastinya aku penasaran gimana rasanya cokelat 99% cocoa itu haha. Dan waktu itu Tuoi sempet nanya, “Kamu suka? Kenapa nggak beli? Emangnya kamu suka cokelat yang gimana sih?”

Dan dengan polos aku jawab, “Aku suka dark chocolate. Iyaa tapi ini mahal banget, dan aku udah gapunya uang wkwk”. Maaf ye agak sedih gitu jawabannya (tapi beneran). And you know whatt, ternyata diam-diam dia beliin aku dan ngasih ke aku keesokan paginya :’)))) Huaaaa terharu parah sama dia yang kelewat peka ini. Tuoi, I know you’ll never read this. But if you do, I wanna say thank you soooo much for everything :’)

Setelah itu kita berangkat ke Changi. Kali ini pesawatku dan Adis barengan, jadi kita bakal selalu bersama sampai Jakarta (hehehe jangan bosen ya dis). Sewaktu kita antri check-in, Tuoi dan pacarnya pergi entah kemana untuk beli makanan. Setelah itu dia datang sambil setengah berlari sambil bawain sekotak nasi dan dua bubble milk tea buat kita berdua.

Tuoi bilang, “Ini milk tea buat kalian, ada nasi lemak juga sama Kaya toast. Aku tau kalian berdua belum sarapan”. Aaaah tau banget siiiiih aku suka banget milk tea dan kita belum sarapan :’)) Dan dia juga tau kalo Adis lagi pingin nasi lemak, karena dari kemarin Adis craving for nasi lemak disana hahaha. Padahal kita semua tau kalo harga makanan di bandara itu nggak ada yang murah, tapi dia bela-belain beli demi kita. Sumpah mereka manusia paling sosweettt :”

Nasi lemak dan kaya toast penyelamat hidup kita :')

Dan kemudian kita berpeluk-pelukan dan pamitan di depan departure area. Terlihat raut-raut sedih di antara kita, walaupun nggak sesedih waktu pisah di Davao City sih. Well, nggak kerasa udah waktunya pisah sama mereka. Mereka masih sama baiknya, sama loyalnya, dan kenangannya masih sama indahnya seperti dulu :’)

... Daan akhirnya kita pun berpisah.


Setelah ngurusin imigrasi, kita ngecek jam ternyata udah pukul 11:25 sedangkan pesawat kita boarding jam 11:30. Damn! Langsung gagal rencana kita mau explore Changi, foto sana-sini, foot massage gratis, dan sebagainya. Kita berdua langsung buru-buru lari ke Gate 14 sambil nyedot milk tea pemberian Tuoi tadi. Sumpah kembung tapi enak wkwkw.

Alhamdulillah kita sampe tepat waktu dan kita langsung boarding. See you really soon, Singapore! Nice to meet you^^

Begitu mendarat di Indonesia, langsung kerasa bedanya. Wkwk bukan apa-apa, tapi sewaktu di Singapore semua informasi terpampang nyata dan jelas sehingga orang awam seperti aku bisa ngikutin dengan mudah. Di Indonesia, boro-boro di penjuru kotanya. Bahkan baru mendarat dan cari imigrasi aja kita udah bingung :’) Padahal kita sebagai orang asli Indonesia yang harusnya lebih ngerti. Nyari baggage claim susah, information centre juga jarang, pokoknya kita sampe bete sendiri wkwk.

Setelah pusing-pusing ngurusin bagasi, akhirnya kita berhasil sampai di waiting room. Penerbanganku menuju Surabaya berangkat pukul 20:45 (gara-gara direschedule hufft), dan penerbangan Almira menuju Balikpapan berangkat pukul 18:30. Di sela-sela waktu itu kita isi dengan makan - ngobrol - main hp - makan (lagi) - dan ngrobrol (lagi) sampe waktunya tiba.

Pukul 17.50, Almira masuk ke Gate-nya karena sudah waktunya boarding. Nggak banyak kata-kata yang keluar dari kita waktu itu. Bahkan berpelukan juga enggak. Kita cuma bersalaman, sambil bilang “Yaudah, hati-hati ya dis. Makasih jalan-jalannya. See you soon

Dan dia pun pergi, hilang di tengah kerumunan.

My travel partner :)

So yeah, our journey together is over :’) I need to wait for more 2 hours alone… Jujur aja di tengah keramaian ini aku kesepian, setelah semua tawa dan obrolan nggak jelas yang udah kita lakuin tadi. See you really soon, Dis… :’(

20 menit setelah Adis masuk gate, dari kejauhan aku ngelihat manusia berkerudung dan berjaket merah yang kayaknya familiar. WKWK SI ADIS BALIK LAGI DONG :))) Dengan muka bete dia jelasin katanya pesawatnya delay sampe sekitar jam 8 malam. Kita pun ngakak bareng karena ujung-ujungnya kita bersama lagi wkwk. (Padahal setelah kita pisah tadi, aku pingin sok-sokan sosweet bikin perpisahan di snapgram gitu. Yah untung aja nggak jadi yaa. Kan malu ternyata gajadi pisah haha).

Akhirnya kita menghabiskan waktu bersama lagi sampai sekitar jam 8, sampai boarding memisahkan kita…

And finally untuk kedua kalinya kita berpamitan. Kali ini beneran pisah wkwk. Kita sempet berpelukan, yah walaupun nggak bisa se-sosweet orang lain sih kalo lagi pamitan di bandara. Akhirnya kita berdua masuk ke pesawat masing-masing dan tidur pulas sampe tiba di tujuan masing-masing.

.
.
.

Sooo… Its over?

Malam itu aku masih belum percaya kalo perjalanan ini telah selesai dan kita akan kembali ke rutinitas masing-masing. Rasanya masih heran, takjub, dan bahagia bisa berhasil ngelewatin semua pengalaman ini.

Rasanya nggak bisa henti-hentinya bersyukur karena diberi kesempatan untuk pergi menjelajah dunia dan dikelilingi dengan orang yang menyayangiku. Kalo tanpa izin dan doa orang tua, mungkin aku nggak bakal sampai di Indonesia dengan selamat. Kalo nggak ada Baity dan Hana, aku nggak akan selesai packing tepat waktu dan malah nangis semalaman di kamar wkwk. Kalo nggak ada Tuoi dan pacarnya, mungkin kita ga bakal bisa seseru ini di SG. Dan kalo nggak ada Adis, mungkin trip ini nggak akan berhasil. Terima kasih telah mengubah mimpiku menjadi nyata :)


Like the most of people said, tetaplah bermimpi. Percayalah, ide gila ini juga awalnya cuma sekedar wacana yang selalu kita omongin setiap saat. Namun ternyata Allah mendengar dan mewujudkan mimpi itu melalui seorang Tuoi. iya, jujur aja mungkin kalo nggak ada Tuoi rencana SG trip kita nggak akan terlaksana sampai tahun depan.

Tuoi lah yang paling semangat dalam journey kali ini. Dia yang menyiapkan semua schedule, membookingkan hostel, mencatat semua hal-hal penting, dia yang menuntun kita kemana pun kita pergi, bahkan dia sempet ngajarin aku gimana menjawab pertanyaan-pertanyaan di imigrasi wkwk.

Terharu banget karena aku dan Adis bener-bener dijamu layaknya tamu. Dia selalu nunjukin arah kemana kita pergi, ya walaupun kadang salah-salah juga wkwk. Tapi itu seru bangett. Dia juga sabar banget nungguin kita foto-foto di siang bolong, dan nungguin kita belanja souvenir sampe dia flu gara-gara kelamaan + kedinginan. Maafkan anak-anakmu yang bawel ini ya mak :(

Oh iya, dan terima kasih buat “kejutannya” beliin cokelat, milk tea, dan nasi lemak kesukaan kita ya! Sekali lagi aku tau kamu nggak bakal bisa baca ini, tapi semoga kebaikanmu dibalas oleh Tuhan :’) Semoga sewaktu kamu pergi ke Indonesia, kita bisa menjamu kamu sebaik kamu menjamu kita di Singapura hehe.

Thank you Tuoi!

And for the brown eyed girl, thank you very much! Setelah 6 bulan nggak ketemu, aku nggak nyangka kita malah dipertemukan di negara orang haha. Seriously, I enjoyed every moment and all the conversations we had. Terima kasih mau mendengarkan ide gila ini dan merubahnya menjadi kenyataan. Jauh sebelum ini, aku nggak pernah kepikiran untuk pergi ke luar negeri sendirian lol!

Terima kasih udah rela menemani selama di sana, juga waktu perjalanan pulang kemarin. Sewaktu pulang, aku tau kita berdua udah capek dan remuk banget karena abis jalan puluhan kilometer dan kurang tidur, tapi kita berdua nggak ada yang tidur di pesawat karena saling menemani satu sama lain haha.

Dan mungkin sisanya sudah aku sampein melalui chat beberapa waktu lalu. I just want you to know how grateful I am to have a bestfriend like you! :) Semoga kedepannya kita bisa mencatat lebih banyak wishlist dan perlahan mengubahnya menjadi kenyataan. Of course we can!

Well, Singapore trip emang udah selesai, tapi kenangan indah di dalamnya nggak akan pernah selesai. Dan aku yakin, setelah ini akan lebih banyak lagi perjalanan-perjalanan seru beserta memori indahnya :)

So, goodnight world :)

5 comments:

  1. fetty yang sekarang bukan fetty yang dulu :') ditunggu kamu nerbitin buku fet wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku berubah menjadi semakin tua dan menyebalkan kahh :((( wkwk. Aamiin din!! Semoga yaaa :')

      Delete
  2. Mantap jiwa! Singapura sama Surabaya lebih panas mana fet? wkwk

    Wih, emang sih ya untuk infrastuktur dan fasilitas wisatawan jadi engga bingung, coba kalo ke Jakarta -_- btw itu es krim mangganya enak banget :"

    Semoga bisa keliling dunia yak! dan ceritain di blog ini wehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gatau sih, mungkin masih lebih panas Surabaya kali yaa? wkwk. Soalnya Surabaya lebih padet kendaraannya kan?

      Iyaa, jempol banget lah infrastruktur disana wkwk. Aamiin, terima kasih doanya bang! Masih menabung sedikit-sedikit haha. Sukses juga bang ngeblognya^^

      Delete
  3. wih...fetty main ke tetangga sebelah
    semoga makin banyak tetangga - tetangga sebelah yang bisa disambangi alias diendangi mbi fetty

    ReplyDelete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)