Saturday, July 22, 2017

Travelling (Soon)


Morning, peeps! 

Kali ini aku mau cerita tentang mimpiku yang sempat mustahil. Wkwk iya iya, aku tau kata-kataku itu songong banget. Tapi nggak ada salahnya kok dibaca hehe. Siapa tahu mimpiku yang mustahil ini menjadi tidak mustahil lagi sekarang. apasih.

Ya apa lagi kalo bukan:

T R A V E L   T H E   W O R L D .

Gatau kenapa ya aku craving banget sama hal itu. Dulu sebelum internet naik daun seperti sekarang, kita susah banget buat ngelihat dunia luar, walaupun cuma sekedar berita dan perkembangan dunia. Namun semenjak penggunaan internet meroket, dunia menjadi terbuka lebar dan seakan nggak ada batasnya. Jangankan sekedar berita, informasi apapun bisa didapat dalam beberapa detik. Cari tahu apapun itu semudah “klik, klik” dan voila, keluarlah semua yang kita inginkan. Pergi kemana pun sekarang serba mudah karena informasinya gampang didapat. 

Ya, internet lah yang membantuku membentuk mimpi itu. Tapi mungkin juga dipengaruhi oleh banyak hal. 

Di lingkunganku, nggak sulit untuk menemukan orang-orang yang punya interest sama denganku. Terutama temen-temen sekolah. You are what your friends are, right? :)

Dari semua teman-teman sekolahku, kebanyakan mereka memiliki mimpi yang sama. Aku hitung deh, dari kebanyakan temen pasti pernah sampe ke topik pembicaraan “keliling dunia” atau backpacking. Entah dari yang kecil kecil seperti main ke Jawa, Singapura, KL, sampe yang agak muluk seperti ke Eropa, Jepang, Rusia, sampe Amerika.











Walaupun sering juga dikatain “Halah, ngimpi!” tapi jujur aja sih, hati terdalam ini masih menaruh harapan bisa traveling sampe ke ujung dunia. hehe.

Alasan lain, menurutku dipengaruhi dari daerah kita tinggal juga. Sebagai warga Kalimantan, terutama Bontang, mungkin agak jenuh juga lahir dan besar di tengah hutan yang nggak ada apa-apanya. Mungkin itu juga yang memotivasi kita untuk traveling dan melihat dunia luar. Bosan juga kan lihat hijau-hijau terus dari lahir hehe.

Dan selain itu, jiwa-jiwa traveling ini kayaknya juga ditularkan dari papaku. Yup, he’s my inspirator and will always be. Buah tak jatuh jauh dari pohonnya kan? Wkwk. 

Kalo aku boleh bilang, tingkat kecintaan papa terhadap traveling ini lumayan gila. Papa sukaaa banget jalan kemana-mana. Seringnya sih naik mobil buat ngeksplor suatu tempat, mulai dari tanah Kalimantan, Jawa, bahkan sampe Sumatera.

Kalo lagi liburan ke Jawa, papa selalu sempetin buat eksplor kota-kota di sana. Contohnya aja waktu mau liburan ke Malang, tapi kita malah terbang ke Jogja. Setibanya di Jogja, langsung sewa mobil dan nyetir sendiri sampe Malang. Perjalanannya juga nggak langsung menuju Malang, tapi biasanya sambil main-main dan nginep sehari dua hari di kota-kota yang dilewati. Baru selanjutnya lanjut lagi sampe beneran tiba di Malang.

Dan belakangan ini papa lagi suka banget traveling di tanah Kalimantan. Tahun lalu, papa ke Labuan Cermin bareng temen-temen kerjanya. Dan liburan semester lalu, papa ngajakin ke Derawan. Perjalanannya nggak cuma 2-3 jam dong, tapi bisa sampe 14 jam! Tapi beliau enjoy aja sih, malah lebih suka nyetir sendiri daripada harus sewa supir atau travel. Dan saking sukanya, papa udah hampir 4 kali ke Labuan Cermin. Padahal jalannya naudzubillah rusak parah. Aku lewat sekali aja udah mau nangis haha.

panutangue:*





Bahkan, baru-baru ini Papa sampe beli mobil lagi buat traveling! Iya, jadi mobil di rumah ada dua, satu untuk jalan-jalan kota dan satu lagi untuk jalanan off-road waktu traveling. Anjir lah nggak ngerti lagi wkwk.

Dan aku inget, dulu papa pernah bilang gini: “Kalo papa udah pensiun, papa mau beli mobil terus keliling Indonesia mulai barat sampe timur”. Hahaha, aku kemudian nyeletuk “Beli van aja kali pah, biar sekalian tinggal di mobil hehe”.

Kalo traveling punya genre, aku mengkategorikan papa sebagai road traveler yang sukanya jalan-jalan ke pelosok dalam negeri. Sedangkan aku traveler yang suka ke luar negeri cari hal yang baru dan berbeda. Walaupun begitu, aku juga tetep suka sih jalan-jalan off-road ke pedalaman, begitu juga papa yang nggak nolak untuk melihat hingar-bingar kota.

Wkwk ngawur aja sih gua.


Awalnya, aku merasa mimpi buat keliling dunia itu agak mustahil. Iya, boro-boro ke luar negeri, nginep di rumah temen aja kadang gaboleh. Sedih kan ya.

Tapi semua kemustahilan itu berubah semenjak aku ikut Global Citizen di Filipina tahun lalu. Untuk pertama kali aku pergi ke luar negeri tanpa didampingi orang tua, mengurusi semuanya sendiri, selama 1.5 bulan! Aku jadi tau rasanya mengurus imigrasi sendiri, survive di negara orang, terlantar di bandara, bahkan tersesat di kota.

Apakah semua itu bikin kita trauma? Enggak! Justru aku semakin penasaran untuk melihat dunia lebih luas lagi. 

Setelah melewati semua itu, rasanya impian-impianku menjadi lebih nyata. Kalo sebulan aja bisa, masa seminggu doang gabisa? Dan dari situ orang tua juga sepertinya lebih yakin, karena anaknya sudah berhasil survive sendiri di negara orang, haha.

Representing Indonesia in Global Village AIESEC in Davao, Philippines. Damn I miss this moment :")

Mungkin ada orang lain yang bertanya-tanya, “Kenapa sih kok pingin banget ke luar negeri? Di Indonesia aja bagus banget lo.”

Ketika ditanya Kenapa, mungkin aku akan jawab, “Kenapa nggak?”. Pergi ke luar negeri bukan berarti kita nggak cinta sama tanah kelahiran sendiri, kan? Justru semakin kita melanglang buana ke berbagai belahan dunia, kita bakal semakin cinta, bangga, bahkan kangen dengan Indonesia. Kita juga semakin sadar kalo alam dan segala hal di Indonesia itu emang nggak ada duanya!

“Tapi mending eksplor Indonesia aja, lumayan nambah devisa negara daripada ke luar negeri.”

Aku tanya deh. Kalo emang lebih baik eksplor Indonesia, memangnya kalian sudah pernah eksplor kemana aja sih? Daripada mengkritik orang-orang yang tidak sejalan dengan kalian, bukannya lebih baik waktunya digunakan untuk explore Indonesia seperti yang kalian bilang itu kan? hehe.

Semua orang punya niat dan tujuan yang berbeda-beda dalam melakukan hobinya. Sah-sah aja untuk memilih pergi ke mancanegara, atau ke pelosok negeri. Sah-sah juga kita memilih pergi dengan kursi first class, atau cuma economy class dengan harga paling murah.

Dan terakhir, selamat melanglang buana teman-teman. Datangilah dan eksplor tempat yang ingin kalian tuju, kemana pun itu. Because travel makes us human :) 

(Soon) aku mau ngepost tentang liburan kemarin ke Biduk-biduk dan tempat-tempat lainnya (yang gatau mau kutulis kapan wkwkw). Pokoknya stay tune aja lah.

Happy traveling!

2 comments:

  1. Nah, bener tuh dengan travelling keliling dunia, kita bisa dapet pengalaman baru apalagi tentang kebudayaan dan kebiasaan orang-orang di negara lain bahkan bisa dapet jodoh (?)

    Btw, keliling indonesia mah kendalanya cuma satu, infrastruktur masih belum memadai jadi kurang diminati mba fet wkwk

    ReplyDelete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)