Wednesday, August 17, 2016

Summer'16 : My Adventurous Weeks!


Yeaay another unforgettable week! Telat ngepost yang minggu kedua, akhirnya digabung sama minggu ketiga deh wkwk. 

Setelah minggu pertama asik main-main dan berkelana ria, di minggu kedua kita udah mulai project kita. FYI, project aku adalah Smileville (dengan slogan “Put a reason to smile”). Target kita adalah anak kecil dan sustainable development goals yang ke-4 yakni Quality Education. Di project ini....... Oke nanti aja aku bahasnya wkwk.

Setelah kita “kerja” selama weekdays, akhhirnya tibalah kita di penghujung minggu alias weekend~ Rencana kita adalah pergi liburan. Awalnya mau ikutan hiking sambil tree planting bareng anak-anak Global Impact. Tapi karena takut kecapekan akhirnya kita coba ikut water rafting bareng Agribida. Yeaa I know, mungkin kalian kayak “Yaelah di Indo aja ada, kenapa kalian jauh-jauh ke Filipina?” 

Kalo dipikir-pikir iyasih. Tapi rafting di Indo sama rafting di sini tentu sensaninya bakal beda. Karena di sini kita bakal have fun with the poeple from all the world :33

Dan Sabtu paginya kita kumpul di basecamp. Total EPs yang ikut ada 13 orang kalo nggak salah. 3 vietnam, 3 Indonesia, 2 Egypt, 1 Pakistan, 2 Thailand, 1 Jepang, dan 1 China.

Untuk boatnya kita dibagi menjadi dua kelompok. Aku bareng Adis, Sarocha, Lin, Asuka, dan Jerry. Sebelum mulai rafting kita pemanasan dan training bentar tentang cara paddling, rescuing, swimming (I mean relaxing in the water), dan sebagainya. Ya namanya nggak bisa berenang, walaupun udah pake pelampung tetep aja panik waktu “tenggelam” di sungai. 

Di saat semuanya pegangan live jacket, aku sama Jerry malah pegangan tangan. How sweet

Perjalanan raftingnya memakan waktu sekitar 4 jam. 

Emang dasarnya aku penakut, waktu arus lagi deres-deresnya dan guidenya bilang “Hard forward! Keep paddling!” aku malah asik pegangan tali perahu saking takutnya kebawa arus._. Hahhh cupu banget sih w.



Dan sempet waktu itu kita ngelewatin arus deres, entah nabrak batu atau gimana tiba-tiba aku dan Almira terlempar keluar boat dan kebawa arus. Kejadiannya sangat cepet sampe aku gatau kenapa sampe bisa gitu. Dan masalahnya KENAPA CUMA AKU SAMA ADIS YANG KEJEBUR TU LOH, padahal yang lain aman-aman aja di perahu :((

Berbekal pelajaran mengambang yang diajarin guide sebelum rafting tadi, akhirnya aku mulai relax ngambang di sungai. Padahal dalam hati aku udah panik banget “anjir anjir aku dimana njir, yang lain mana njir, ah ini napa gaada yang nolongin sih” Iya karena aku ngikutin arus dengan keadaan kebalik dan saat ngelihat ke sekitar aku nggak lihat apa-apa. Sedih ga sih.



Akhirnya aku “ditemukan” dan diselamatkan sama scoutnya. Alhamdulillah masih bernyawa.

Dan karena Sarocha bilang pingin lebih seru lagi, lalu si Guide ngejungkir balikin boat sampe kita tercecer di sungai. Tercecer? Bahasanya gitu banget ya wkwk. Dan setelah bisa relax, aku lebih milih bertahan di sungai sambil (lagi-lagi) pegangan tali perahu. 


But actually it’s very fuuuuun!!!!

Aku inget ada kejadian yang agak ngakak disana wkwk. Jadi kita abis berjuang ngelewatin arus deres, dan di boat kita udah ketawa-ketiwi sambil high-five di perahu. Begitu kita ngelihat boat lain, eh mereka udah pada ngambang di sungai karena boat mereka kebalik wkwk. “Whuaaat?? What are they doiing??” kita cuma bisa kaget sambil sesekali ketawa wkwk. Kasihan sebenernya, tapi lucu juga kalo dipikir-pikir.


Kura-kura dalam tempurung

Setelah 4 jam akhirnya kita sampe di end point. Tenaga udah bener-bener habis karena belum sarapan juga. Begitu nyampe kita langsung disuguhin makan siang dan langsung kita lalap habis. Perjalanan pulang di Jeepney pun kita habiskan dengan bobo siang karena kecapekan. Sumpah capek tapi worthy bangetttt! :3




Kalo di Jember ada mitos “kalo kamu nyentuh air sungai ini, suatu saat kamu bakal kembali lagi ke Jember”. Well, jika ada mitos kaya ginian juga di Davao, aku nggak segan-segan buat nyentuh dan berenang disana. Aku jatuh hati padamu, Davao. Dan sangat berharap suatu saat bisa kesini lagi :*

FYI karena keasikan rafting di siang bolong, sorenya mereka kena sun burn. Malem-malem muka, tangan, paha mereka merah-merah dan kerasa terbakar. Bahkan Jerry dan Trang yang putihnya naudzubillah itu jadi merah dan kulitnya kecoklatan wkwk.

Eh wait. Belum selesai adventurous days-nya. Besoknya, hari Minggu kita lanjut jalan-jalan ke Eden Nature Park. Yeeeaaaaaaaaayyy akhirnya ke sini juga setelah lama nggak jadi jadi :3

Masih bersama mereka para penghuni Wee Siu Yen, kita naik Jeepney ke Eden Park bareng Trisha. Btw Eden park itu luas banget. Yaa kayak Jatim Park gitu deh. Wahana yang pertama kita kunjungin adalah wahana uji nyali a.k.a Skyrider. Di tempat ini ada tiga permainan yakni skyswing, skycycle, dan skyrider. Berhubung aku penasaran sama semua mainannya, jadi aku cobain semua HAHA (bokek deh w).



Mainan pertama yang kita cobain adalah skyswing. Aku gatau di Dufan ada atau nggak. Mainan ini berupa ayunan raksasa, nanti kita bakal ditarik keatas kemudian dihempas ke bawah dan berayun-ayun bebas. Di mainan ini aku setandem sama Asser, egyptian boy. Awalnya kita seneng-seneng aja. Makin lama, gara-gara kelamaan ngantri dan ngeliatin orang lain main jadi ngeri sendiri. And we’re just like “Wut? I just realised that I just spend P500 for killing myself?” Wkwk iya beneran deh itu kayak wahana mematikan.






Setelah nunggu lama akhirnya tiba juga giliranku sama Asser. Sumpah agak ngakak waktu lagi dipasangin safety belt, Asser panik dan bolak-balik nanyain petugasnya “Make sure everything’s fastened well, ok? Have you fastened this one? We’re not gonna die, right?” Ah Asser plis deh wkwkwk.

Daan mulailah perjalanan mematikan kita. Kita ditarik ke atas pelan-pelan, setelah itu berhenti di puncak dan petugas niup peluit dua kali untuk kode siap-siap berayun. Seriously peluitnya terdengar di telingaku kayak sangkakala mau kiamat. Sereem. Aaaandd tali dilepas dan kita bener-bener jatuh bebas! Aku yang sebelumnya udah sempet mikir “nanti pas jatuh teriak apa ya?” seketika lupa semua dan bahkan aku gak bisa teriak saking takutnya. 

That’s the scariesr part of the game. Nggak kayak orang-orang lain yang main itu teriak-teriak seru, pas kita main hening banget karena kita berdua nggak ada yang teriak. Sumpah berasa mau matii wkwk.

Ayunan pertama bener-bener mengerikan. Tapi setelah itu kita udah enjoy. Alhamdulillah, wahana ini berhasil kita lalui dan kita masih bernyawa.

Lanjut ke wahana selanjutnya, skycycle. Itu sepeda di udara gitu. Kayaknya enak dan lebih relax soalnya pelan-pelan. Tapi ternyataa itu nggak kalah mengerikan wkwk. Karena pelan-pelan, ketika kamu melihat ke bawah itu rasanya kayak mau jatuh. 

Waktu itu kita naik bertiga (Aku, Abel, Trisha). Asser nggak ikut karena takut wkwk. Dan mereka cepet banget paddlingnya! Anjir gua ditinggal :( Usut punya usut mereka berdua itu saking takutnya makanya buru-buru biar cepet sampe tujuan haha. Dan wahana terakhir adalah skyrider atau di Indo biasa disebut flying fox. Ini mah udah enak banget, tinggal duduk dan kalem aja nanti juga nyampe.
Brave enough to ride skyswing, but too scared to do skycyling? Really, Asser?


Tidak sebahagia yang terlihat. Serem njir



 


Setelah main-main dengan ketinggian, kita jalan-jalan lagi di Eden Park. Tapi berhubung udah kesorean, akhirnya kita sudahi main di sana dan lanjut ke tempat lain buat makan Halo-halo :9



FYI, halo-halo itu sejenis es telernya Filipina. Topping yang paling khas adalah ube (ubi ungu), Leche Flan, mangga, kacang merah, dan nggak lupa ditambahin es krim ube di atasnya. Tapi yang enak dari toko halo-halo yang satu ini adalah kamu bisa milih mau topping apa aja seperti nata de coco, pisang, jelly, mutiara, dan banyak lagi. Dan yang aku suka dari halo-halo adalah dia nggak pake susu kental manis melainkan condensed creamer, jadi rasanya creamy banget tanpa takut kemanisan. Ah enaaa’


Ini halo-halo di Mang inasal btw

Setelah puas menguji adrenalin seharian, malemnya ditutup dengan makan halo-halo. Nikmatnya :’)

1 comment:

  1. Keren Fetty!! Ditunggu yaa post selanjutnyaa~! Aku jd silent reader terus ni wkwkwk -partner Rini saat tragedi hampir minum baygon HAHA

    ReplyDelete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)