Monday, August 01, 2016

Summer'16 : Here We Go!


Ini adalah minggu pertama tinggal di Filipina. Yap, baru aja seminggu udah banyakkkkkk banget pengalaman baru yang aku dapetin.



Kita (aku dan Adis) berangkat dari Bontang Sabtu pagi. Ke Balikpapan, Jakarta, Manila, dan akhirnya sampe di Davao City Minggu siang.


See ya, Indonesia!
FYI, waktu naik Philipines Airline ke Manila kita dilihatin safety procedures di layar TV gitu. Bukan itu yang unik, melainkan tayangannya. Nggak kayak Garuda atau maskapai-maskapai lain yang memperagakan prosedur keselamatan dengan anggun, kalo Philipines Airline ini justru dibikin kocak banget! Asli aku nonton ketawa-ketawa sendiri karena berasa nonton film komedi.




Di airport Davao kita dijemput sama dua AIESECer, David dan Raphael. Oke, kedatangan mereka di airport bener-bener jadi angin segar karena mereka ganteng dan ramah bangettt wkwk.

Yang bikin makin seneng adalah mereka bisa beberapa kata Indonesia kayak selamat pagi, selamat sore, terima kasih. Mereka juga cerita, disini ada kota yang bagus banget tapi namanya Mati. Wow, mereka bener-bener tau tentang Indonesia. Aku baru ngerasain, betapa bangganya ketika denger orang lain mau belajar bahasa kita.


Gausah bayangin Davao itu kota yang modern, Davao itu kota yang sederhana kok

Sambil ngobrol-ngobrol di taksi, akhirnya kita dianter ke apartemen Wee Sui Yen. Kita dapet kamar di lantai 7 dan lumayan luas, karena bakal ditempatin tujuh orang. Ada 2 kamar tidur, ruang TV, 2 kamar mandi, meja makan, dan dapur lengkap dengan kompor listrik dan peralatan masaknya. 




Sampe di kamar, kita ngeliat udah ada tas dan koper disana. Itu berarti udah ada orang yang dateng duluan ke kamar ini. Dan tiba-tiba Adis sadar sesuatu:

“Astaga Feett, jangan-jangan ini anak Bekasi yang tadi di Bandara ya? Aku inget banget dia pake tas ini.”

Yapp. 8 jam sebelumnya, waktu imigrasi di Manila kita ketemu cewek Indonesia yang lagi ngobrol sama orang. Nggak sengaja kedengeran kalo dia mau ke davao buat student exchange. Aku sama Adis tatap-tatapan heran seolah ngomong “loh, kok sama? Jangan-jangan dia AIESEC juga ya?”

Daaaaaan ternyata bener. Ke Filipina ketemu orang indo lagi. Udah gitu, kita sekamar lagi. Dunia itu sempit ya wkwk. Namanya Abel, dari project Agribida. Dari cycle ini, cuma kita bertiga EP dari Indonesia.



Belum sehari di sini, kita udah ketemu banyak banget orang. Yess we met a lot EPs from throughout the world !! Ada Aylin dari Turkey, Alya dan Henar dari Egypt, Andy dari China (He’s my favorit one!! :3), Moiz dari Pakistan, daaan roommate kita: Michelle, Rosie, dan Trang dari Vietnam. Dan tentunya masih banyak lagi EP-EP lain.

Can you imagine meeting people from around the world in one place? Yaassh aku ngerasain itu sekarang dan ini sangat keren!
Jangan tanya aku yg mana karena aku lagi di WC :(


The world in a place
Yang paling gemesin adalah Andy. Andy ini anak yang lucuuuuuu banget. Ah sumpah suka banget pokoknya. Bukan karena dia ganteng, tapi karena dia ramah banget dan suka ngobrol sama siapa aja. Apalagi kalo lagi ngomong mukanya ekspresif banget kayak di drama-drama Korea gitu. Aaaak aku padamu Andy :3

Andy is the left one :3
Dan malemnya, kita diajak dinner bareng EPs dan AIESECer lainnya. Welcome dinner gitu ceritanya. Kita berangkat ke G-Mall naik Jeepney. FYI, jeepney itu sejenis angkutan umum di Filipina. Sama kayak angkot kalo di Indonesia. Dan harganya emang murah banget, cuma sekitar 7 peso atau Rp 2000an.

Setelah makan, jam 21:30 kita pulang. Sumpah, ternyata Davao itu kota yang “jam malam” banget! Bayangin, jam 9 malem mall udah tutup. Jalan raya udah sepi. Tapi nggak heran sih, soalnya Davao is the safest city in Philippines. 

Oh iya. Nggak cuma jam malam, di Davao ini semuanya dijaga ketat sama Security. Mau masuk Mall, kampus, grocery store, resto, semua harus ngelewatin metal detector dan badan kita harus digrepe-grepe. Udah gitu, setiap toko (walaupun cuma toko kecil biasa) ada securitinya yang selalu siaga di depan. Good Job, Davao! 


Securities everywhere...
Metal detector everywhere...

Oke balik lagi. Setelah dari G-Mall kita jalan kaki ke 7-eleven dan McD. Lagi-lagi aku terpesona di Filipina, karena harga ice cream Sundae di McD cuma P10 alias 3000an! Udah gitu kita ditraktir lagi sama AIESECer-nya. Ah aku padamu Filipina :*

Abis kenyang makan malem ditambah es krim gratisan, akhirnya kita nerusin perjalanan naik tricycle. Hmm, kalo di Indo itu sejenis becak motor gitu kali ya. Tapi yang amazing dari tricycle di Davao ini adalah cukup dinaikin 9 orang! Oke, 10 sama supirnya. Bayangin dah cuma tenaga motor sebiji bisa dinaikin 10 orang. Kalo di Indo apa nggak udah standing itu becak. 

Dan sejauh ini kita lebih sering naik tricycle. Selain karena murah, angkutan ini juga gampang. Karena tricycle ini bakal nganterin ke tempat yang kita mau, bukan kayak jeepney yang punya route masing-masing. But make sure he can speaks english yaa wkwk biar nggak salah paham.

Tapi menurut aku, orang-orang Filipin sudah melek inggris walaupun kata Abel they’re very bad at english. Tapi ya bayangin, di kota kecil ini tukang becak atau pedagang kaki lima pun mayoritas ngerti kalo diajak ngomong bahasa inggris, walaupun nggak terlalu jelas. Dan ini memudahkan banget buat turis-turis macam kita yang nggak bisa tagalog.

Dan rupanya, wajah kita bertiga (Indonesians) itu persis banget sama orang Filipin. Bahkan kadang aku suka lupa kalo lagi di negeri orang karena muka mereka familiar banget wkwk. Hampir semua AISECer yang kenalan sama kita bilang kita mirip banget sama filipino. Kalo lagi di jalan atau mau beli-beli sesuatu, penjualnya pasti ngajak ngomong bahasa filipin karena dikira kita orang lokal. 

Tapi aku sama Adis beranggapan kalo cowok filipin itu lebih ganteng-ganteng dari cowok Indo. Entahlah, mungkin karena sebagian mereka blasteran, kulit mereka bersih dan bisa bahasa inggris wkwk. Agak nggak nyambung ya. Tapi tetep lah aku jatuh hati padamu filipina.

Dan sekarang aku mau cerita tentang Roommate di 706. Semuanya ada tujuh orang, tiga indonesia (aku, Almira, dan Abel) dan empat vietnamese (Trang, Anh, Michelle, dan Rosie). Ceritaku sama Adis hampir sama kayak cerita Michelle dan Rosie. Jadi mereka itu udah sahabatan dari lama, dan sekarang exchange di negara yang sama, kota yang sama, kamar yang sama, bahkan tidur di kasur yang sama wkwk.


706 Squad:*

And all I can say is… They’re all crazyyyy wkwk. They’re very funny and always made my day. Belum seminggu disana kita udah deket banget. Kemana-mana bareng, bobo bareng, nonton cinema bareng, yaa.. namanya juga roommate wkwk. 


jam 11 laper langsung cus McD 

Dan mereka suka sekali masak! Di Vietnam, ibunya Tuoi punya restoran vietnam jadi makanya dia suka masak. Udah gitu, mereka bawa makanan dari Vietnam banyak banget. Mulai dari jajanan manis, jajanan gurih, bumbu-bumbu, mie instant, banyak pokoknya. Dan mereka selalu sukarela bagi-bagi ke kita. Kita bertiga jadi merasa bersalah banget karena nggak bisa masak dan nggak punya apa-apa buat dikasih ke mereka :”


I don't know what its name but it tastes soo good!

Get ready for the(ir) party
Kita juga saling belajar bahasa mereka. Tapi tau lah ya, yang diajarin nggak pernah bener. Kita diajarin bahasa vietnam : Đồ Chó yang artinya bitch. Sedangkan kata yang paling dihapal sama Michelle adalah misuh dalam bahasa Indonesia alias anjing. Dia sukaaa banget ngomong itu di depan kita wkwk. Lagi ngobrol-ngobrol, tau-tau dia ngomong “ahihi anjing.” Waduh ajarannya Abel ini wkwk.

Bahkan waktu mereka lagi rekaman video buat ulang tahun temennya Adis, Michelle nanya “Can I say Anjing to your friend?” Kita bertiga pun dengan sigap melarang. Yaiyalah, kenal aja kagak masa manggilnya udah anjing aja wkwk.


Nama grupnya wow banget

Dan gara-gara mereka aku nggak pernah tidur cepet. Kita selalu tidur sekitar jam 2 atau 3 pagi karena masih keasikan ngobrol. Dan paginya kita selalu bangun kesiangan. Jam 11 siang anak-anak masih tergeletak di kasur. Yang paling rajin itu Trang yang jam 9 udah mandi, udah nyapu-nyapu, udah belanja.

Tempat andalan kita di condo adalah 5th floor dan rooftop. Di lantai 5 itu pusatnya free wifi. Jadi kita bisa ngabisin berjam-jam disana buat wifian karena di lantai 7 nggak ada wifi. Kan lumayan daripada ngabisin kuota, bayarnya mahal :’ Disana juga jadi tempat buat ngobrol-ngobrol bareng EPs lainnya karena mereka juga numpang wifian. Kalo malem, biasanya mereka kesana buat nelpon keluarganya. Ngeliatnya keren banget, duduk bareng di lantai 5 dan masing-masing nelpon dengan bahasa mereka masing-masing. Aaah, indahnya perbedaan :’)

Sedangkan rooftop adalah tempat buat kita main-main. Tempatnya lumayan luas. Ada lapangan basketnya, meja-meja piknik, dan pemandangannya lumayan bagus. Biasa kalo mereka minum beer mereka ke rooftop sambil kadang main basket. Di rooftop itu juga ada gym jadi kita bisa kesana kalo gabut.

Oh iya !! Aku mau cerita satu lagi. Kalo di Indonesia es teh itu teh biasa, disini semua iced tea adalah lemon tea! Mau kamu di restoran, di warung, di booth, di supermarket, ketika kamu pesen iced tea maka kamu bakal dapet lemon tea. Entah kenapa aku juga heran. Bahkan aku udah nyariin di 7-eleven dan supermarket, semua teh kemasan nggak ada yang bener-bener teh melainkan ada tambahan perisa lemon atau stoberi. Negeri yang aneh wkwk. Tapi enak juga sih.


Nemu ini di supermarket. Wajib nyoba!!
Terlalu banyak yang mau diceritain sampe bingung harus cerita yang mana dulu. Mungkin ini dulu ya, cerita tentang Global Village, roommate, dan project kita menyusul. Dan sejauh ini aku betah gak mau pulang HAHA. Can’t wait for other unforgettable experiences, guys!

"If you have a chance to travel, go ahead. Travel as far as you can go, as much as possible, and make new friends. Life is way better than your phone screen"

4 comments:

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)