Tuesday, October 07, 2014

To My Dearest Pal


== This is a special post for you dis ;) ==

Hai Almira! Apa kabar? Ini sudah tahun keempat sejak kita pertama kenal kelas 9. Umur pertemanan kita masih muda, memang. Tapi kita serasa udah kenal lama ya hihi. Sebelum kelas 9 itu, aku nggak kenal kamu sama sekali. Bahkan sering ketuker antara kamu sama Shofi wkwk.

First Impressionku ke kamu adalah :

"Ini orang, namanya Almira Aliya Azhaar tapi panggilannya Adis. Nyasar darimana cobak?!"

Sumpah ini mindblowing banget.

Dan pas kelas 9 itu pun kita kenalnya gara-gara tempat duduknya deketan. Kalo dulu bangku kita nggak deketan, pasti sekarang aku sama kamu cuma sekedar "oh, itu adis". Hey, just imagine our future's change alot from a little thing!


Waktu terus berlalu, kelas 10 kelas kita jauh sehingga jarang ketemu kalo di sekolah, sampe akhirnya kelas 11 kita dipertemukan kembali.

Dis, kamu harus tau gimana perasaanku waktu baca daftar pembagian kelas XI. Aku syok banget. Lebih syok dari berita Malinda Dee yang katanya silikonnya meleleh. Tapi untung aja ada "nafas lega" di antara itu, yaitu waktu aku baca ada namamu di situ. Iya, kita sekelas dis. Aku merasa beruntung banget. Ibarat di malam yang gelap, tapi ada bulan.

Did you feel the same?

Dan kemudian kelas 11 kita lalui bersama. Kemana-mana bertiga bareng Tamimi. Sholat, ke wc, ke kantin, sampe bolos juga bareng. Tempat nongkrong favorit kita ya di perpus.

Oh iya, kita udah berapa kali bolos ya dis? Dulu kita udah janji semester 2 nggak bolos lagi. Tapi ternyata cuma wacana :| Malah lebih parah deh kayaknya. Bolos iya, telat masuk iya, boci iya, main uno iya, ngobrol apalagi. Intinya sama-sama nggak dengerin pelajaran._.

Ah setiap aku inget-inget itu, aku selalu kangen masa-masa dimana sekolah itu untuk main, bukan untuk belajar :') Sejauh ini, kelas XI itulah yang paling berkesan buatku. Yang awalnya sangat nggak suka, sampe akhirnya sangat senang. Dramatis ya.

thanks for being in my best memories :)

Tapi ternyata, kelas 11 kemarin adalah terakhir kalinya kita sekelas. Lumayan sedih waktu tau kelas 12 kita nggak bisa sekelas lagi. Tapi ya mau gimana lagi. Semoga tali saudara kita tetap terjaga ya.


Ada satu hal yang nggak berubah dari kamu sejak pertama kenal kamu. Guess what? Sifat ngaretmu dis wkwk. Wah pokoknya ngaret itu kamu banget lah. Bukan Adis kalo nggak ngaret wkwkw.

Emang ngaret itu tipikal semua orang Indonesia. Tapi sejauh ini, diantara temen-temen yang lain kamu termasuk yang sering ngaret.

Aku hapal, kalo acara jam 9 kamu baru jemput aku jam 10. Kalo kamu bilang "habis magrib aku kerumahmu ya" ternyata kamu dateng habis isya. Dan saat kamu bilang 'otw' aku masih bisa main laptop, makan, sama nonton tv dengan santainya.

Nggak cuma pas main atau belbar, pas sekolah pun kamu juga ngaret. Kamu selalu dateng pas bel bunyi, atau malah setelah belnya bunyi. Dan pas kelas 11, kamu termasuk 1 dari 3 orang yang berangkat paling lama. 3 orang itu yaitu kamu, Cima, sama Riza. Wah, great achievement dis wkwk.

Pernah sih kamu niat berangkat cepet, tapi itupun bisa dihitung jari dan realitanya nggak kayak ekspektasinya.

"Hari ini aku berangkat cepet fet, mau belajar matematika"
*Padahal datengnya jam 7 kurang 5*

Ehm dis sepertinya kamu salah mengartikan "berangkat cepet" ( ._.) Secepet-cepetnya kamu berangkat cepet, kayaknya masih lebih lama dari aku yang berangkat normal haha.


Oh iya dis. Gimana suprisenya kemarin? Kamu terkesan nggak? Pasti dong ya :)) #maksa

Maaf kalo garing, kalo seneng ya Alhamdulillah. Tapi kamu harus tau surprise itu kita siapin banget lo. Banyak banget tantangannya. H-beberapa hari, Abil sama Shofi kesana kemari cari pinjeman kain dan lampu. Pas sekolah juga mereka bawa-bawa bahan dekor. Mereka gunting-gunting, bahkan sampe ngejahit di sekolah dis, bayangin! Untung aja kamu nggak masuk-masuk kelasku waktu itu =))

Tiap hari kita ngedekor, sampe akhirnya hari-H pun tiba. Aku inget banget itu hari Sabtu dan kita bakal ngasih kejutan pas malamnya a.k.a malming.



Habis tampel kita ke Abil ngerjain dekor sampe jam 8 malem. 5 jam dis, kebayang kan gimana capek dan baunya kita. Kalo kamu nggak ajak mereka berdua makan, mungkin kita bakal di sini sampe kamu dikasih suprise. Dan mungkin waktu dikasih surprise, kamu bakal ngerasa "Om-om kuli bangunan lagi pada sleepover di rumah Abil ya? kok baunya kecut banget..."

Niscaya itu bau kita dis.

Dan akhirnya mereka berdua pergi ke rumahmu (setelah bikin kamu jengkel di line wkwk), dan aku pulang. Rencananya, abis itu kita ngumpul lagi di rumah Abiel buat nyiapin yang kurang.

Sekitar jam 9 malem, aku di line sama Shofi. "Fet sini ke abil" tapi pake stiker nangis nangis gitu. Banyak lagi stikernya. Aku panik banget. Ada apa? Jangan-jangan acaranya gagal?! Jangan-jangan Adisnya nggak mau? Jangan-jangan Adis nggak dibolehin ibunya? Dan banyak 'jangan-jangan' lainnya.

Tapi aku berusaha ngilangin semua prasangka-prasangka buruk itu. Aku nggak mau acara yang udah disiapin berhari-hari ini gagal. Jadi aku berusaha positive thinking aja.

"ah mungkin balonnya ada yang meletus"
"ah mungkin mereka nggak bisa bikin topi dari balon panjang"
"ah mungkin Abiel lupa beli lilin"

Setelah mikir kayak gitu, perasaanku udah enakan, though I know there's something wrong.

Pas aku dateng kerumah Abiel, di situ udah ada Shofi, Sita, sama Rateh duduk di sofa sambil masang muka sedih, dan ditemenin lagu mellow. Dari raut muka mereka udah keliatan banget. Dan nggak lama Sita mulai ngomong. Apa yang diomongin udah ketebak.

"Gagal fet"

Dua kata yang bikin aku duduk lemas seketika. Semuanya diam. Mata mereka berkaca-kaca.

Ngeliat hasil dekoran kita yang super so sweet itu... Ngeliat lampu kelap-kelip bertaburan di tengah malam... Balon-balon berterbangan... Dan ngebayangin Adis bakal jadi orang yang paling beruntung di dunia malam itu...




Look how beautiful they are!

Perempuan mana yang nggak tersanjung waktu dikasih surprise kaya gini?????

Tapi...
Semua rencana-rencana itu kandas sudah. Hasih jerih payah tiap hari ngedekor serasa sia-sia. Ya ibarat download sudah 99% tapi mendadak error. Sakitnya tuh di sini.... *nunjuk otak*

Dan selama setengah jam di sana kita cuma diem, kaya nggak tau mau ngapain dan harus diapain hasil dekoran kita. Rasanya pingin nangis. Eh, bukan pingin, bahkan udah sempet nangis.

Di tengah keterpurukan itu, akhirnya Shofi nyaranin diganti besok subuh aja. Soalnya, kalo subuh suasananya masih kaya malem. Dan aku yang ditugasin buat ngajak kamu "jogging". Alhamdulillah, kamu mau dan nggak protes macem-macem waktu aku ajak jogging jam 5 pagi wkwkwk.

Besoknya itu hari yang menentukan banget. Jam 5 kita saling ngebangunin yang lain, dan sekitar jam setengah 6 kita ngumpul di Abiel. Rencana yang udah hampir mulus ini lagi-lagi di ambang kegagalan karena kamu nggak bangun bangun dis :'((( Kamu nggak tau gimana paniknya kita.

Untung aja jam 6 kamu bangun. Sebenernya ya nggak untung juga sih. Helloww jam 6 matahari udah terang cyin. Tapi gak papa lah, daripada nggak.

Andd the surprise time! Kita berhasil culik kamu kerumah Abil dan ngasih surprise di sana. Hmm aku bingung ceritainnya gimana. Kamu bayangkan sendiri ya wkwk. Toh yang dikasih surprise itu kamu, pasti kamu yang lebih tau kronologinya. Kalo mau foto-fotonya minta di Shofi aja.

Semoga berkesan ya dis :)


Terakhir, gue mau ngucapin :

Terima kasih udah jadi pembaca setia blog ini. Dari blog yang nggak ada apa-apanya, sampe sekarang udah ada apa-apanya. Terima kasih atas semua supportnya dis^^ FYI, setiap ada yang baru-baru di blog, biasanya kamu adalah orang pertama yang kukasih tau :)) you must proud of it!

Terima kasih udah jadi temen bolos waktu kelas 11, temen yang sering kepergok Pak Wiyana karena nongkrong di luar pas pelajaran, temen rame di kelas kalo pelajarannya (lagi-lagi) Pak Wiyana. Temen 9gagging kalo lagi di labkom, temen main Cooking Academy waktu mulok, dan temen bobo bareng kalo pas pelajarannya Pak Budi.

I won't promise to be your friend forever, because I won't live that long. But let me be your friend for as long as I live :)

Terimakasih sudah mau jadi teman ngobrol dan curhat selama 4 tahun ini. Kamu tau aku itu pendiem dan misterius tapi kamu masih mau jadi temen aku :')

Ya pokoknya thanks for everything lah. You made my day :)

And finally, I just wanna say Happy Birthday my brown eyed girl^^ Let's travel the world, Darling!

maaf dis belum sempet bikin yang baru._.

2 comments:

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)