Monday, July 07, 2014

Farewell Post


Fuh fuh *bersihin sarang laba-laba yang nempel di blog* Maaf udah hampir 2 bulan nggak ngepost.

Ini cerita udah gue simpen di draft lamaaaaaa banget. Dari sebelum drama gue udah cicil sedikit-sedikit. Sampe waktunya post ini harus go public tiba-tiba ada tragedi jadinya batal dipublish wkwk. Ya kita anggap saja ini "postingan perpisahan" sama selasa ya~


Nggak kerasa, kita udah hidup bareng selama satu tahun :')

Gue inget banget, awal-awal masuk XIA1 gue selalu merasa terbully dan terpojokkan walopun kelasnya bukan di pojok. Ipa1 dianggep remeh, bahkan sama ipa ipa yang lain. Kalo ada lomba, pasti kita nggak pernah dianggep sebagai saingan. Tapi emang iya sih, ipa1 itu kalahan.

Tapi, dari jargon "kalahan" itu malah bikin kerjasama kita makin solid. Karena, kita udah nggak berambisi buat menang dan kita lebih mentingin kerja tim. Motivasi kita bukan buat menang lagi, tapi lebih kayak "Udahlah, pokoknya dijalanin dulu. Yang penting kerja samanya"

Walopun nggak bisa dipungkiri kalo hati kecil ini masih kepingin buat menang (._. ) hiks.

Gue inget waktu ada orang yang bilang "Lawanku buat drama itu ipa2 sama ipa4 palek. Kayaknya ngeri mereka" ada juga yang bilang "Eh ips ngeri-ngeri nah, mereka tiap hari latian. Pasti total banget tuh nanti" Ipa1 dikemanain wooy. Ipa1 bukan tandingan kalian ya? Okeh okeh.

Sedih? Banget.

Tapi bak perang gerilya, kita diam-diam melangkah tanpa ada orang yang sadar. Dan tau-tau kita menang.

Ada banyak memori yang masih nyangkut di kepala gue tentang Selasa. Kalo denger lagu mirrornya Justin Timberlake, gue selalu keinget Selasa. Soalnya anak-anak seriiing banget nyanyiin lagu ini.

*Adis lagi nyatet*
*tiba-tiba Ben dateng* *nyanyi lagu mirror*

"Aren't you something to admire?
'Cause your shine is something like a mirror"


*nggak lama Nopal dateng* *ikutan nyanyi*

"Cause I don't wanna lose you now~
I'm looking right at the other half of me~"


*Dito dateng sambil bawa raket* *sok-sok jadi gitaris*
*Riza dateng* *ngerap*

Jadilah boyband. Lebih cocok gayband sih kayaknya.

Nggak cuma lagu Mirror yang punya kenangan sama Selasa. Lagu Loving you nya Sistar juga bikin gue keinget sama ipa1. Karena gara-gara kelas ini gue jadi tau lagu korea yang satu ini. Sebelumnya, gue nggak pernah denger sama sekali. Hmm ya gimana nggak, anak cowok sering nyetel lagu ini di ipad dan nyanyi bareng. Iya, gue kenal lagu kpop ini dari anak cowok :/ Mereka kalo udah nyanyi beeh hapal banget, dan mereka sok-sok sopran lagi suaranya wkwk.

Ohya, gue masih mau ngelanjutin cerita tentang boyband yang tadi. Boyband ini nggak cuma nyanyiin lagu Mirror loh. Kadang kalo nemu lagu bagus di ipad, mereka yang lagi duduk-duduk santai bisa jadi boyband mendadak. Dito ambil raket dan jadi gitaris, Riza ambil sapu dan jadi bassist, Ben jadi drummer yg mukul drum gaib, dan terakhir, Nopal jadi vokalis. Ah, pas sudah.

Sayang susah sekali ngabadikan momen freak ini, soalnya ipadnya selalu lagi dipake :"((

Di ipa1 ini gue pernah nangis 3 kali. Gatau kenapa, semenjak di XIA1 gue jadi cengeng. Dikit-dikit terharu, dikit-dikit mewek. Alay.

Kali pertama gue nangis itu waktu pementasan drama. Mungkin udah gue kasih tau di post sebelumnya. Nah, gue juga bingung kenapa gue nangis. Tapi akhirnya gue sadar, kayaknya gue nangis karena terharu. Terharu ngeliat Selasa yang dulu porak poranda sekarang bisa nampilin drama yang menurut gue keren banget. Yang dulunya suram, ngubu, sekarang bisa pada total dan saling kerjasama jadi tim yang solid. Gue nangis bangga.

Tapi akhirnya nangisnya gue tahan karena malu sebelah gue ada riza, ntar malah awkward wkwk.

Kali kedua itu waktu pas Imenc pamitan di rumah sakit. Udah gue ceritain juga kan? Oke lanjut. Nah yang ketiga ini waktu pengumuman pemenang drama. Ini nangis terabsurd yang pernah gue alami. Mungkin saking senengnya, sampe gak sadar air mata tersekresi oleh kelenjar lakrimaris overload jadinya gue nangis. (Maaf, pelajaran biologinya masih kebawa)

Di awal pengumuman lomba, gue udah hopeless karena dari segitu banyaknya kategori, nggak ada nama XIA1 disebut. Miris banget gak sih? Tapi akhirnya, begitu pengumuman drama terbaik, kelas kita dipanggil sebagai juara !! Dan nggak tanggung-tanggung, kelas kita jadi drama terbaik pertama. Woohoo! Seketika gue langsung keinget Bunda, Nopal, Imenc, sama Dito.

"Nopal, Imenc, Dito, Look at your hardwork. Now, we win :') "

Dan sedikit demi sedikit air mata mulai keluar ikut ngerayain kemenangan ipa1. Mungkin adek kelas yang di sebelah ngeliat gue dengan tatapan ih-ini-orang-kenapa. Tapi biarlah~

Pertama dan terakhir nih kita dapet juara waktu kelas 11.

Mungkin ini terkesan sombong dan pamer (sekaligus ndeso, mungkin), jadi maafkan. Tapi, kalo kalian jadi gue, maybe you will be very happy, you even can't describe your happiness with words. And you wanna share your happiness with everybody.

Oh iya, nangis karena ngantuk itu dihitung nggak? Kalo dihitung, gue udah puluhan kali nih nangis di sekolah.

Di bawah ini beberapa screenshot chat kelas yang berhasil gue abadikan wkwk. Maaf kalo background line-nya beda-beda, soalnya emang beda-beda waktunya



Wkwkwk ini waktu dapet tugas resensi novel. Ngakak banget tiap baca ini, anak-anak kiput maksimal karena takut typo walaupun cuma titik. Bahkan sampe jam 2 malem masih ada aja yang ngerusuh di grup ngomongin tugas ini._.

bruakakak

Naah wkwk kalo yang ini lagi pada ngerebutin Shania, adeknya nurlitha. Mereka kaya om-om girang gitu deh kalo udah rebutan. Sering banget anak-anak bilang "Tut, mana Shania?" "Nur tadi aku liat adekmu lo" "Tut dia tadi nengokin aku loh. Aku ganteng soalnya" "Tut aku lagi chat sama dia lo" dan banyak lagi. Makanya kalo ngumpul atau latihan drama seringnya di rumah Nurlitha soalnya anak-anak pada mau modus ke Shania =)) Yang sabar ajalah ya, nur._.


Gatau kenapa kayaknya kelas ini suka banget main sambung kata.

Eaaa dito ngambeek

....

Salah satu touching moment bareng Selasa, vidcallan bareng Nopal Imenc. Waktu itu kita sedih banget karena pas lagi deket-deketnya, Imenc dan Nopal malah pergi... Terus Dito sakit lagi...


Ini vidcall apa tawuran? Kok royokan wkwk

  "Pal pal disana ada Leo Popcorn kaah??"
*Langsung nunjukin Leonya, dibuka dan langsung dimakan pas lagi vidcallan*
"Ya gak gitu juga pal :| "
Ini pas ultahnya dito, kita rayain di rumah sakit sambil vidcallan




Ada beberapa anak yang pingin gue bahas di sini. Maaf ya nggak semuanya, kalo semuanya namanya XOTD dong.

Agus
Ini anak preman banget. Jauh lebih cowok dibanding riza. Gue inget banget dia pernah cerita, pas kecil dia pernah naroh mercon di mulutnya kodok, dan nggak lama kodoknya meledak dan mati secara tragis. Pernah juga dia mencetin kecebong sampe dari mulutnya keluar eek wkwkwk. Sadis!

Nggak cuma waktu kecil, sampe sekarang dia juga masih nakal. Di kelas, dia yang paling sering nyeletuk random waktu Pak Budi atau Pak Wiyana ngomong.

Pernah juga waktu kita latian di Nurlitha malem-malem, Agus iseng ngambil melati dan naburin di sekitar Cima. Lalu dengan santainya dia ngomong "Ih, bau melati tau. Kalian nyium nggak? Eh baunya di kamu palek cim!" Suasananya langsung mendadak horor. Si Cima yang parnoan ini langsung lari kalang kabut sembunyi deket nurlitha wkwk. Memang anak ini nggak pernah kapok ya jailin orang.

Elly
Elly is a gentleman but freak. Ini anak yang unik banget. Di luar dia tuh cowok yang charming, sopan, gaya bicaranya ya kayak gentleman gitu, tapi ternyata kalo udah kenal dia bisa lebih freak dari Ben (yang notabene udah sangat freak). Entahlah, dia sangat random. Dia sering tiba-tiba ngomong nggak jelas (mungkin dia berusaha melawak) sampe kita yang lagi di sekitarnya diem melongo ngeliatin Elly.

......

"Udah, ngga usah didengerin kata-katanya Elly. Dia emang nggak jelas" Itulah kalimat yang sering diucapin anak-anak. Wkwk kasiannya elly.

Maaf li aku ngehancurin image kamu. But actually this cool kid is very kind. Dia sering dateng kalo lagi ngumpul-ngumpul, dia cowok yang seru dan lumayan membantu lah. Sayang, kita baru kenal deket sama Elly sekitar awal semester 2, karena pas semester 1 Elly diambil alih sama Imenc terus wkwkwk. Jangan lupain aku ya li^^

Tamimi
Optimistic. A word that describe Tamimi so well. Oh, I love this girl. She teaches me to always reach our dreams. Kita sering ngobrol tentang keliling dunia. Dia kadang sharing tentang pengalamannya ke negeri gajah putih yang bikin gue ngiri berat wkwk. Itu karena kita punya mimpi yang sama, travel the world^^

Selain itu, tamimi ini paling ngegemesin kalo udah sama Ben. Entah yang ngegemesin itu Ben-nya atau Tamimi-nya. Pokoknya mereka cute couplenya ipa1 deh wkwk. Udah nggak kehitung pake jari berapa adegan romance dari mereka yang selalu mengundang "cie cie" dari anak-anak. Ben yang biasanya freak dan ugal-ugalan itu tiba-tiba berlagak gentleman kalo udah bareng Tamimi. Cinlok emang nggak bisa terhindarkan ya.

Dan puncaknya itu waktu hari terakhir sekolah. Ben yang udah beberapa hari mendadak diem tiba-tiba hari itu semangat lagi. Dan pas pulangan dia ngasih tamimi snack yang ditempelin post it warna pink. Kejadian itu sontak bikin gue, cima, dan adis teriak-teriak kegirangan sambil loncat-loncat di kelas wkwk. Ya, you know lah teriakannya cewek "Kyaaaa!!! "Astaga astaga!" "Tamimiiii" "Jadian sudaaah!!" Lah ini yang dikasih siapa yang seneng siapa?._.

Ben kalo mau nembak Tamimi gak papa nembak aja, gausah pake jadi diem segala. Bikin kelas panik tau nggak-__- Atau jangan-jangan kamu tu diem mau ngeliat responnya tamimi yaa wkwkw ampun mi ampun.

Dito
wakakak ditooo
Mungkin gue udah sering bawa-bawa nama Dito di postingan sebelum-sebelumnya. Iya, dia emang sosok pahlawan di ipa1. Pahlawan tidur dan jajan maksudnya. Wkwk enggak enggak, serius dia emang hero. Dia yang bikin kelas makin hidup, sering ngajak anak-anak ngumpul, kalo apa-apa dia yang paling gerak, dan sering nasihatin kita pake kalimat bijak yang padahal-dia-aja-belum-lakuin.

Waktu dia nggak masuk beberapa minggu itu kerasa banget sepinya. Nggak ada yang rusuh godain Dhea, nggak ada yang genjreng-genjreng raket. Semua seperti kehilangan separuh jiwanya *halah. Ben terutama. Dia dieeem banget semenjak nggak ada Dito. Ditambah lagi waktu itu pas Imenc sama Nopal lagi pembinaan di Jogja. Jadilah cuma Ben sama Riza berdua di kelas. Mungkin Ben stress karena cuma sama Riza, makanya tiap istirahat dia ngilang ke kelas sebelah.

Lah kok jadi ngomongin Ben?

Ya seperti itulah pokoknya. Dito dari luar emang keliatan berandalan, tapi dalemnya nggak kok. Eh, berandal sih dikit._. Yasudah, kita doakan saja semoga Dito (dan kawan-kawan) dimudahkan dalam DBL nanti amiin.

Karina
Karina ini orang yang paliiiiiing pendiem. Adis pernah bilang ke gue kalo selama kelas 11 ini dia nggak pernah ngomong sama Karina. Ebuset... wkwk. Biar pendiem, tapi dia ini murid kesayangannya Dol.. Ups maksudnya Pak Noor.

Sering banget kejadian pas ulangan :
"Paak nomor 19 Pak, ulangii"
"Nomor 3 pak!"
"Yang nomor 10 sama 17 pak!"
"Nomor 14 paak!"

Semua angkat tangan tanpa ditanggapi sama Pak Noor. Tiba-tiba Karina yang bersuara pelan itu bilang "Pak nomor 10 pak" dan Pak Noor langsung noleh dan jawab :

"Ya Karina, nomor berapa? 10? Oh sebentar."

Anak-anak langsung pada jambak-jambakan saking keselnya. Yaiyalah, udah angkat tangan dari tadi, ngomong sampe bibir kering nggak ditanggapi. Begitu Karina yang bilang Paknya langsung jawab. Entahlah, sepertinya suara kita cuma dianggap angin lalu...

Adis
She's a savior. Actually my savior. Gue udah sering cerita kan ya, dia temen pertama gue di ipa1. Apa jadinya gue kalo nggak ada dia di sana. Ya bisa dibilang dia partner gue selama di Selasa.

Dia ini rajin nyatet, skill yang langka dimiliki anak selasa. Dia termasuk 1 dari 5 orang yang rajin nyatet di ipa1. Lima?? Iya, cuma lima. Adis, Ghina, Feri, sama Nurlitha. Lohh Berarti cuma 4 deng. Mereka inilah yang tiap hari nyatet. Kita? Wkwkwkwkwkwkwkwkwk cukup malam sebelum ulangan kita pinjam buat fotokopi :>

Maaf dis, descnya pendek aja ya._. Aku gatau lagi mau ngomong apa tentang kamu wkwk. I just wanna say thanks for being my inspiration^^


Teman-teman, banyak bangeeet pelajaran yang gue ambil dari kalian.

Untuk Dito yang sering golden ways. Dia itu emang cuma sok-sok bijak, tapi gue sering tersadar sama omongan soknya itu. Gimana dia nasihatin kita menerima kekalahan, sering motivasi kalo kita lagi down. Dan yang ternyesek itu ketika h-2 tiba-tiba dia sakit dan nggak bisa drama. Kita udah down banged pake d. Udah ngerasa hopeless sama dramanya. Noisemaker nggak ada, moodbooster juga nggak ada.

Gara-gara kalian, gue jadi ngerti hidup itu nggak selamanya susah, dan nggak selamanya senang. Gue yang awal masukan madesu ternyata endingnya bisa bahagia. Kalian bikin gue yakin, kalo Tuhan punya rencana yang lebih baik dibalik keputusan yang kita anggap nggak adil ini. Yang gue kira nggak bisa ngelewatin masa-masa kelas 11, ternyata sampe hari ini gue masih hidup nih.

Thanks for a memorable year, guys. And also thanks for the lesson you teach to me :)

Gue kutip dari blognya Alitt Susanto:
"Gue kasih tau ya, hidup enak itu membosankan. Tangis, tawa, bahagia, terluka, itu adalah cara Tuhan memberi warna pada hidup kita. Syukuri saja saat kita masih bisa merasakan itu semua."

Yes, living in this class is like living in the gold mine. You'll find a hidden treasure in there. Oh yes, I have found it.

9 comments:

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)