Tuesday, September 06, 2011

Saya Lagi Curhat (ketujuh)

Gue. Gue nggak ngerti apa yang ada dalem hidup gue. Hidup gue berlangsung cukup rumit. Banyak kejadian aneh di kehidupan gue. Hmmm... Entah ini masih berhubungan dengan gue sebagai makhluk indigo ataupun magenta #ngarep, atau ini ilmu ilmu bawaan nenek moyang gue, ataupun lepas dari semua itu. Gue nggak tau.

Contohnya, selama beberapa bulan ini waktu gue lagi seneng-senengnya ngeblog, gue selalu punya pemikiran yang beda. Tiap malem, gue selalu dapet ide buat ngepost, dan ide itu biasanya tentang motivasi atau kayak postingan publik gitu. Postingan publik? Ada yang tau? Nah, gue juga nggak tau. Oke abaikan. Abis itu gue langsung buat post di blog gue, namun karena gue dapet ide-ide gitu selalu sekitar jam 11-2 malem, jadinya gue ngantuk dan gue berniat buat ngelanjutin besok pagi. Nah, itu kenapa tulisan "selalu" nya aku bold? Iya nggak papa asik aja. Karena selama berbulan bulan aku memang selalu mendapatkan ide ide di waktu segitu. Nggak pernah jam 8 malem gitu. Itu sudah takdir mutlak. oke lanjut.

Besok paginya, waktu gue mau ngelanjutin postnya, tiba tiba gue jadi males. Dan gue sempet mikir "Lah kenapa gue tadi malem ngepost beginian ye?". Selalu begitu. Entah kenapa. Dan akhirnya postnya terbengkalai dan jadi draft. Miris sekali blogku ini.
Dan yang bikin gue lebih bingung, malem besoknya selalu dapet ide lagi, tapi idenya selalu beda dari tadi malem. Jadi makin banyak dah draft gue. Ampuuuun dah. 

Dan parahnya, kalo gue dapet ide di siang hari, idenya itu lebih mengarah ke funny post (walopun sebenernya nggak funny .__.) daripada motivasi. Kenapa ya? Apa gue kalo siang jadi pelawak kalo malem jadi motivator? Adakah orang yang gitu? Secara, pelawak sama motivator itu jalannya beda. Motivator kan orangnya kalem, terkesan pinter, bijaksana, dan bikin orang semangat. Nah kalo pelawak? Tampangnya over, hiperaktif, terkesan bodoh, dan malah bikin semangat orang drop abis.

Dubs dubs dubs

Hmmm, sebagai contoh. Seperti tadi gue bilang pelawak itu tampangnya over dan terkesan bodoh. Pelawak itu rela pake Badut Diego (sodaranya Dora) buat menghibur anak anak. Pinginnya sih keliatan ganteng pake badut diego, nyatanya? malah lebih terlihat seperti teletabis kecebur got. Gagal ganteng deh.

Oke, berbalik ke pokok masalah. Ada satu pertanyaan yang ingin saya tanyakan. PERNAHKAH MARIO TEGUH PAKE BAJU BADUT WAKTU TAMPIL DI TV? Pernah? Pernah? Nggak pernah kan. Nah itu dia yang bedain motivator sama pelawak.

Di satu sisi gue merasa aneh, tapi kali ini gue merasa seneng karena kalo malem gue jadi motivator, bukan jadi banci yang nongkrong di lampu merah. Gue sangat bersyukur sekali.

Loh eh kenapa jadi ngomongin beginian ye.

Lepas dari semua itu, gue ngerasa ada sebuah feeling feeling setiap gue lagi ngapa-ngapain. Entahlah, itu milih tempat duduk, milih temen, milih jawaban, milih idola, milih jadwal, atau apa aja. Tiba tiba ada feeling dari otak gue yang nyuruh gue buat milih yang mana yang menurut gue bagus. Dulu gue juga pernah di suruh tebak tebakan koin sama kakak gue, tapi gue jawab semua bener. Padahal gue cuma asal ngomong. Kalo ujian atau test pun, kalo gue nggak tau jawabannya, gue bakal ngasal dan tau tau bener. Memang nggak setiap kali, tapi sering. Gue yakin itu cuma kebetulan, tapi gue merasa ada yang aneh dalem hidup gue.

Bisakah kau membantu memecahkan teka-teki ini?

No comments:

Post a Comment

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)