Friday, September 30, 2011

Derita Anak Kurang Lemak

Assalamualaikum Wr. Wb.

Setelah hampir satu bulan blog ini terbengkalai akhirnya manusia imut mirip Katy Perry ini telah berhasil menghidupkan kembali dari keheningan ini.

Masih tentang Katy Perry, kali ini gue bakal cerita singkat tentang kehidupan gue sebagai makhluk kurus a.k.a kurang gizi ini #kaganyambung. Bukan, gue bukan anoreksia ataupun bullimia. Dan jelas gue ini bukan obesitas. Pokoknya gue ini kurus. titik.

Gue yang masih kelas 3 SMP, masih berumur 14 tahun, dan tinggi sekitar 150an ini ternyata hanya punya berat 40 kg sodara-sodara ! 40 ! Gue ulangi, EMPAT PULUH ! Itu jauh dari ideal. Sangat jauh. 
Gue nggak segitunya kok. Tenang aja


Di saat gue berjajar bersama-sama dengan teman sebaya gue, gue terlihat seperti upil kecil diantara lubang hidung yang sangat besar. Ditambah upil kecil itu tidak pernah diambil sehingga dia tidak bisa menghirup udara bebas dan tidak tumbuh dan berkembang biak. Selalu kecil dan kecil dan semakin kecil. Oke, itu perumpamaan yang tidak benar.

Sebenarnya gue biasa aja dengan tubuh gue yang kurus mirip kayak anak cacat mental kejebak di jurang 2 minggu. Toh gue kelihatan lebih seksi. Andai ada Justin Bieber lewat depan gue, pasti dia berani dorong Selena ke jurang dan nikahin gue. Ya, Justin Bieber terpikat oleh keseksian yang kusebarkan ini. Tapi nunggu sampe kejebur kali pun JB nggak bakal lewat depan gue.

Masalahnya, temen-temen gue itu besar-besar semua badannya. Dan ada satu orang temen gue yang beratnya 3 kali lebih berat dari gue, sodara-sodara ! Bayangkan ! Bayangkan aja, nggak usah dihitung.

Kenalkan, namanya Rini. Dia juga seorang blogger. Beribu-ribu kali gue nyebutin namanya di blog ini. Sungguh membosankan. Dia adalah teman yang paling dekat dengan gue. Semua orang heran, kenapa ada anak kurang lemak temenan sama anak kebanyakan lemak? Sangat nggak sebanding. Kayak David and Goliath. Gue David, si Rini Goliath. ihik ihik, lucu ya.
Kalo kita jalan berdua, apalagi sambil bergandengan, sangat terlihat seperti anak monyet yang lagi minta makan sama mamak gorila. Karena itu gue jarang jalan sebelahan sama dia. Takut digosipin yang nggak nggak. Nanti kalo gue digosipin hamil gimana?

Kalo diumpamakan seperti ini...

Nggak cuma jalan kaki, naik motor juga banyak sekali kendalanya. berat total kita = 40 + ... *nggak berani nyebutin*. Sangat dahsyat. Setara dengan 3 orang dewasa. Padahal kita masih anak muda. Dan kadangkala gue sebagai makhluk kecil ini sering nggak kebagian tempat gara-gara diambil sama makhluk besar itu. Sungguh malang memang.

Apalagi kalo gue yang gonceng. Rasanya motornya jadi jumping selama perjalanan. Ban belakang serasa tak berfungsi. Seolah jalan menjadi sangat berat dan pelan. Tanjakan pun tak kuat. Belokan keterusan. Berhenti nggak bisa. Tapi kalo udah berhenti jalan nggak bisa. Ditambah lagi si rini suka goyang goyang di motor. Entah sekedar betulin posisi duduk atau sengaja gangguin gue. gue terus berusaha melawan segala cobaan yang ada. INI DEMI KESELAMATAN KITA RIN ! KENAPA ELU MALAH GANGGUIN GUE? KITA INI HAMPIR MATI ! AKU BELUM SIAP MATI !

oke. Lagi-lagi dramatis.

Masalah tidak berhenti sampai situ. Karena si rini itu gendut, jadinya dia sering minta nemenin gue buat jogging atau olahraga di kompleks. Gue sih nggak perlu sering-sering olahraga, karena nanti gue jadi makin kurus sekering kentang goreng yang digoreng terlalu kering ditambah semangkuk saus sambal dan disajikan hangat-hangat *ditabok pembaca*. Tapi beginilah derita punya temen gendut~

Masih tentang olahraga, orang gendut itu mudah sekali lelah sodara-sodara. Kamu bayangkan ketika gue sedang joging dengan semangat bersama teman saya, rini, dan gue berlari-lari kecil dan setelah lama gue melihat ke belakang ternyata rini telah tiada. Bukan, bukan meninggal, tapi dia nggak kelihatan karena dia duduk istirahat kecapean. Lagi-lagi malang nasib gue.

Inilah nasibku...
Nggak cuma waktu jogging, waktu main bulutangkis atau basket pun si rini mudah sekali lelah. Gue harus selalu sabar...

Satu hal lagi mengenai orang kurus dan gendut. Apa yang membedakan mereka? Makan ! Ya, porsi makan ! Orang kurus itu banyak makan, orang gendut itu jarang makan. Eh nggak deng, kebalik. 

Begitupun dengan gue, dan tentunya rini. Gue jarang makan, Rini rajin makan. Kalo gue sih emang nggak kebiasaan jajan dari kecil, beda banget sama rini. Setiap ada uang selalu dia jajanin. Kalo belum habis dia masih nggak rela mau pulang. Jadi sampe di rumah dia selalu dalam saldo yang sama. Nol. Kalo gue sih lebih baik ditabung daripada dijajanin. Gyahahahaha~

Tapi di sini masalahnya. Kalo gue pergi, dan gue mau beli sesuatu, dan gue nggak bawa duit, gue nggak bisa minjem sama rini. YA, GUE NGGAK BISA MINJEM DARI DIA ! (sengaja diulangi biar orangnya mengerti perasaan gue hahahaha *ketawa setan*) Tanya kenapa? Karena.... Karena uangnya udah abis buat dia belanjakan sendiri. Yang sering malah dia minjem gue. INI DISKRIMINASI NAMANYA ! *ngomong pake toa sambil ngibarin kancut*

Ya inilah derita anak kurang lemak. Ditambah lagi anak kurang lemak berteman dengan anak kelebihan lemak...

Oke, sekian dulu postingan singkat dari gue yang kurus dan seksi. Gue rasa cobaan ini belum berakhir disini. Doakan agar aku bisa melewati semua cobaan ini.

PS : maaf kebanyakan ngelantur ._.

5 comments:

  1. hahaha....ngakak bacanya XD
    aku SMA kelas 3 dan beratku juga 40 kg, berarti aku kurus ya ? tapi kok ngerasa gendut ?-_-

    ReplyDelete
  2. @rini : heh apelooo~

    @Azizah : Hmmmmm, mungkin badannya nggak terlalu tinggi jadi keliatan gendut? Bisa jadi kan

    ReplyDelete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)