Saturday, June 25, 2011

Saya Kembali

Halo kawan kawan seperjuangan saya. Tepuk tangan yang keras buat gue, keluarga besar Bill Gates dan Katy Perry prok prok prok #DilemparSandal. Yang gue heranin sejak kapan Katy Perry sodaraan sama Bill Gates tuh lo. Oke lanjut nggak usah ngurusin keluarga gue.

Di bulan Juni ini entah kenapa gue serasa males abis buat buka blog gue. Sumpah blog gue miris abis. Cepi, cunyi, bahkan sama kuburan masih sepi blog gue. Ampun parah abis kan.

Oh ya gue mau cerita banyak.

Akhir akhir ini sekolah gue kan liburan nih ceritanye. Lah gue sebagai makhluk Tuhan paling ababil pastinya ngajak kawan kawan sepertiga seperjuangan buat main. Entahlah di bontang ini nggak ada taman bermain yang keren kayak Waterpark, Ancol, Trans Studio, apalagi Universal Studio. Nggak usah ngarep jauh jauh dah, Mall aja cuma satu. Itupun kecil banget. Oleh karena itu teman teman dan gue berinisiatif untuk mencari sensasi baru. Entah lompat ke jurang, main ular tangga di jalan raya, atau bikin water slide pake parit depan rumah. Tapi alhamdulillah rencana cari sensasi itu, atau bisa dibilang rencana bunuh diri itu nggak jadi terlaksana. Kalo jadi, gue bakal masuk MURI sebagai orang yang paling kreatif bego se-Indonesia.

Liburan masih berlanjut. Akhirnya gue cuma main basket, jogging, main di rumah temen, dan lainnya. Hah kayaknya gue mau liburan nggak modal abis yak. Biarin ah. Toh asik juga main bareng kawan kawan. Eits, Tapi masalahnya itu si Little Devil gue (baca : adek), selalu ngintilin gue terus kemana mau pergi. Main, ikut. Jalan jalan, ikut. Main basket, ikut. Buang air, untung dia nggak ikut. 




Dan masalahnya nggak cuma berenti sampe situ bro. Kalo iblis itu ikut, gue nggak tau hal apa lagi yang bakal dia lakukan untuk meghancurkan martabat diri gue ini. Kemaren, pas gue lagi jalan jalan di Koperasi bareng kawan kawan, si iblis itu nepok pantat seorang bapak yang tengah berdiri di dekatnya. Sebagai kakaknya tentu gue syok berat kenapa adek gue demen sama pantat orang hiks. Dan terlebih lagi aku syok kenapa aku harus jadi kakaknya. Semula saat dia nepok pantatnya, gue pura pura nggak kenal sama adek gue. Tapi apa daya temen gue malah nengokin gue seolah ngomong "ini om kakaknya yang nepok pantat om" Dan untungnya om korban itu nggak marah huh syukur dah.

Tapi walopun gue pura pura nggak kenal sama dia tapi tetep dari segi muka, adek gue dan gue punya persamaan. Yoi kata orang kita ini mirip. Jadi orang bakal tau itu adek gue walopun gue nggak bilang. Sial sekali.

Ganti topik. Sekarang kita beralih mengenai hamster. Kemaren kemaren kemarennya, tanggal 22 Juni 2011 dua ekor temen gue meninggal dunia. Yaituuuuuuuuuu jreng jreng jreng *gitar* drdrdrdrdrdrdrdrdrdrdrdrd *drums roll* peeeeeesssssssssss *cymbal* yaitu DADANG dan MUMUN. Gini ceritanya. Dengerin yak. Eh mana bisa lah dengerin. Dibacaa dibacaa! bacot lo fet ah ._.

Waktu itu pagi pagi gue dan rini pulang dari rumah lulu terus beli cemilan buat dimakan di rumah rini. Terus sampe di rumah Rini, gue liat hamster (yang katanya) kesayangannya itu. Sekilas gue liat cuma satu. Tiba tiba gue berniat buat ngagetin Rini. "Rini Kebakaran!" Eits nggak gitu ngagetinnya. "Loh rin hamstermu satunya mana?" Rini langsung syok terus liat kandangnya. Semula gue cuma mau bikin dia syok, tapi ternyata gue cariin beneran kagak ada. Terus setelah melakukan pencarian 3 hari 2 malam dibantu Tim Termehek-mehek #bohong gue nemu satunya di pojokan dan ternyata dia terkubur oleh serbuk gergaji. Eh bukan terkubur tapi dikubur. Yak, tubuhnya terbujur kaku dengan bau amis mirip bau majikannya. Inalillahi Wainnailaihi roji'un. Dadang meninggal dengan tragis hiks. Menurut hasil autopsi katanya dia mati digigitin cemut meyah. Idiiih jahat abis yak. Akhirnya, hari itu juga, alm. Dadang dikuburkan dengan disaksikan Rini, gue, dan sodaranya Rini, Echa.

Malemnya, masih dalam suasana berkabung, gue, Rini, Belinda, dan Yasmin main monopoli. Gue main, seru abis lo! #teruskenapa Di tengah permainan, Mumun tampak tengkurap lesu dan terdiam. Katanya itu cuma tipuan. Jadi kita lanjut main. Tapi tiba tiba tanpa disengaja adek gue guncangin kandang Mumun dengan dahsyat seakan dunia hampir kiamat. Tapi hamsternya nggak gerak sama sekali. Kita koneng. Kita pegang tubuhnya Mumun. Dingin. Kaku. Inalillahi wainnailaihi Rojiun. Mumun sekarang menjemput Dadang di alam sana. Betul betul sepasang kekasih yang romantis :')

Oke segini dulu dari gue. Gue lagi males ngepost. Dadah

4 comments:

  1. innalillah...ikut berduka atas kedua hamsternya hehe. Kesian banget tuh adeknya nepok pantat om-om haha

    ReplyDelete
  2. terima kasih atas partisipasi anda hehe. Bukan kasian adek gue tapi kasian Om nya jadi korban pelecehan haha

    ReplyDelete
  3. Waaaa Headernya baguus#ganyambung

    ReplyDelete
  4. wahaha terima kasih Rini. sudah nggak suram lagi kaaan ;)

    ReplyDelete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)