Sunday, May 22, 2011

Ricuh Siang-siang

Aloha lama ya nggak ngepos. Iya gue lagi ngehadepin ujian semester nih jadi sibuk belajar terus. Eh bohong deng, gue di kamar cuma makan, tidur-tiduran di kasur. Untung nggak buang air besar di kasur ya.

Kali ini gue mau cerita tentang kejadian nggak penting tadi siang yang amat teramat nggak penting tapi nggak tau juga nih kenapa kok gue mau posting ya. Ceritanya, tentang gue dan temen gue, Rini yang lagi main di rumah temen gue yang satu lagi, Daning.

Penasaran?


Nggak tuh

Ah kampret

Gini gini, siang siang jam dua gue pergi ke rumah temen gue buat main main. Motor gue udah macet macet gitu berangkatnya. Udah bunyinya bepbepbepbeeeeepbepbepbeeeep. iya gitu deh, namanya juga bensinnya sakaratul maut. Bengsin langkaa. Si rininya juga sih -_____- Terus kita udah nyampe kita kan gatau mau ngapain jadi kita ngobrol ngobrol aja sampe mulut berbusa. Namanya juga cewek.



Abis itu kita sempet kelahi tendang sana tendang sini tarik tarik gara gara sejoli sialan itu macem macem di fb gue. Gue kayak orang kesurupan ngamuk ngamuk sambil dipegangin sama temen temen gue. Dan akhirnya berakhir dengan tragis. *tragis kenapa pet? Kamu beneran kesurupan ya?* *kampreeeet nggak lah*
gambarnya ngga nyambung. biar ah

Terus, abis itu karena nggak ada kerjaan daning nyuruh buka jebakan betmen gitu di internet. Maunya sih nakut nakutin kita gitu, tapi nggak tau kenapa pas kita buka kok malah dia yang takut. Aneh ya? hahaha. Tiba tiba suasana berubah jadi hening dan mengerikan. Kita kejar kejaran di rumahnya daning buat ngerjain daning yang lagi paranoid. Keadaan semakin nggak jelas. Akhirnya kita capek terus kita duduk diem nonton tipi.

Karena bosan, kita iseng iseng nelpon nelpon orang gitu. Siapa tau nyambung kan lumayan. Dapet orang orang ganteng gitu kan lumayan. Terus tiba tiba si Rini punya inisiatif agak gila "Nelpon Allah nyok" kan 24434 gitu, jumlah solat fardu dalam satu hari. Itu cuma lelucon waktu gue masih kecil sih, tapi nggak ada salahnya dicoba. Dan akhirnya beneran kita coba.

Ternyata,

NYAMBUNG ! DAN DIANGKAT !

A = anak diseberang telepon
R = rini

R = "Ha... Halo..."
A = "Halo"
R = "Eeee, eee ini siapa ya?" (goblok banget, yang nelpon siapa yang nanya siapa haha. maklum masih syok karena berhasil diangkat)
A = "Ini Nanda"
R = (Ketawa)
A = (diem nungguin rini ngomong)
R = "Emmmm, ada Randa?" (spontan. Randa emangnya siapa ya?)

GUE NGAKAK. gile lu ya rin sok kenal banget wkwk. Lanjot.

A = (Gatau ngomong apa lupa rininya)
R = "Ooooo yaudah. Eh, mmmmmm. Kalo Allah ada?"
GUE TAMBAH NGAKAK SAMPE GULING GULING JUNGKIR BALIK KAYANG BARENG DANING. NGGAK NYANGKA GUE.
R = (ikutan ngakak terus langsung ditutup sama rini)

Gile rini tuh gila banget ya huakakakak nggak ngebaayangin gimana orang itu haha. Maafin kita ya dek udah ganggu ketenangan rumah adek. Dek dek tapi dek jangan nanya sama ibu adek "Mama Allah mana, tadi ada yang nyariin di telpon" oh mai gat jangan ya dek nanda unyuk.

Abis itu kita kebanyakan ketawa kita jadi laper. Bukannya ditawarin makan, kita malah disuruh nyuci piringnya daning yang setumpuk. Oh mai gat. Kita kesini buat main ning, buat buat ngelamar jadi pembantuu. 

Tapi si rini nerima tawaran daning, dan sebagai imbalannya kita minta daning buatin mi goreng sebanyak 5 bungkus buat kita huakakak. Yaudah deh kita nyuci.


Beberapa jam kemudian,


SELESAI JUGA YES. Terus ternyata daning belum selesai mi nya. Dia nggak kuat nyaring. Yaudah kita bantuin daning. Pas disaring, mi-nya dituang sama rini ke saringan, tapi berhubung saringan (bukan syahrini) itu kecil, jadi mi-nya langsung tumpah ke cucian piring. Kita syok. Bingung mau ngapain. Terus kita ambil mi yang sekiranya masih agak steril. Sisanya kita biarin disitu. Jijik men. Tapi rini yang berjiwa makan besar malah pingin makan mi yang jatoh jatoh di cucian piring #kelaperan. Tapi tentu saja kita ngelarang.


Mi-nya udah jadi, sekarang kita buat telor campur sosis. Daning nggak bisa balik telornya, jadinya rini deh yang balik. Lah gue? Gue nengokin aja sambil nyenterin soalnya waktu itu mati lampu dan gue nggak ahli masak masakan gitu #gabecus. Ih gilak sumpah telornya asin bangeeet, bentuknya nggak karuan lagi, ckck malpraktek ini, mm tapi enak sih. 


Selesai nyuci piring, buat mi, buat telor goreng, kali ini spesial kita dibikinin daning es buah. Atau mungkin lebih tepatnya es semangka soalnya isinya cuma semangka doang. Padahal kita udah laper banget tapi terpaksa harus nunggu es buahnya jadi. 


5 menit kemudian,


Es buahnya jadi, tapi kata daning nggak boleh dimakan dulu. astaganaga kenapa lagi. Oh ternyata katanya mau difoto dulu. Huahaha dasar. Liat deh liat. Keliatan enak kan? Nggak ya?




Abis itu makan ! dalam beberapa menit aja makanan makanan di piring udah abis karena ada setan yang lagi kelaperan #guedong. Gilak enak banget. Puas sampe nggak bisa jalan. ENYAAAAAK ENYAK ENYAK.


Akhirnya kita pulang. Rini yang ngendarain motor. Kita nyuruh daning ikutin kita dibelakang karena siapa tau mogok dijalan. Tapi belum sempet jalan, pas di starter, udah nggak bisa nyala. Bepbep gitu bunyinya. dinyalain lagi, tetep nggak bisa. Bepbepbep. Gue koneng. Kayak apa pulangnya? Bensin gue liat tadi semua kosong emang karena bengsin langka di sini. Apa gue harus menuntun motor sambil jalan kaki ke rumah yang berjarah berkilo kilo meter ini? Ataukah gue harus gadaikan motor ini dan pulang jalan kaki? ataukah gue malah harus menginap di rumah daning selamanya? Oh semua itu terlalu lebay kawan. Akhirnya rini dan daning rela cariin bengsin buat motor gue ini. Thanks :') dan gue ditinggal di rumah daning sendiri.


Setelah lama kemudian, mereka dateng. Alhamdulillah banget masih ada bensin yang jualan. Akhirnya gue dan rini bisa pulang dengan tenang.


WAHAHAHAA GAK JELAS YA? SIAPA SURUH BACA. pis dame

2 comments:

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)