Wednesday, July 19, 2017

Dua Dekade

Bontang, 14 Juli 1997. 

Di RS PKT, pukul 06.25 WITA. Seorang bayi perempuan lahir dari perut seorang ibu. Walaupun kata mama ketuban sempet pecah di mobil dan kepalaku hampir brojol sebelum sampai di RS, namun bisa dibilang hari itu termasuk hari paling membahagiakan bagi kedua orang tuaku.

Jember, 14 Juli 2017.

Ribuan kilometer dari rumah. Semester pendek lah yang bikin aku terdampar di Jember sekarang ini.

Pagi-pagi, papa dan mama udah ngucapin selamat ultah beserta doa-doanya. Terharu as always. Menurutku, ulang tahun itu antara senang dan sedih. Senang karena masih diberi kesempatan untuk hidup hingga sekarang ini, dan sedih karena menyadari betapa banyak waktu yang telah aku sia-siakan selama ini.

Gile bro, udah 20 tahun! Aku bahkan gatau harus jawab bagian mana dari hidupku yang bermanfaat bagi orang lain. Maafkan aku Ya Allah, maafkan aku juga Pa, Ma :((

Dan hari itu sama seperti hari-hari biasanya. Jujur aja, aku nggak pernah ngebet minta diucapin. Iya seriusan deh, apa spesialnya sih? Bahkan, aku pingin nggak ada orang yang tau ultahku hari itu haha. Gatau kenapa ya, just hate being center of attention. Selain itu, aku selalu bingung kalo balesin semua ucapan dari anak-anak. Sama bingungnya kayak balesin ucapan selamat idul fitri dari anak-anak wkwkw.

Hari itu di kos Izzati yang tenteram kita main dan ngobrol seperti biasa. Awalnya aku bersyukur soalnya mereka bener-bener nggak ngomongin apa-apa. “Alhamdulillah mereka nggak inget”, begitu pikiranku.

Dan mulai pagi itu mulai bermunculan ucapan-ucapan via online dari teman-teman. Pagi itu Tamimi bela-belain nelpon buat ngucapin, padahal lagi PBL (sejenis KKN gitu) di desa pelosok. Thank youu mik you made my day :3 makasih udah bela-belain nelpon padahal temennya pada sibuk wkwk, dasar gabuut.

Berikut adalah beberapa momen yang sempet aku abadikan di hp. Terima kasih banyaakk teman-teman semoga kebaikan kalian dibalas oleh Allah :)

Dari Anita :*
Nit kamu harus ajarin aku bikin kayak gitu!! wkwk
Dari Alya wkwkw :*
Dari Farida, musuh tercinta qu :*
Dari Almira, travelmate kesayangan qu :*
(pls, abaikan muka w)

Dan singkat cerita, akhirnya malem hari. Nggak terjadi apa-apa. Aku udah siap bobo, selimutan, baca doa sebelum tidur… dan tiba-tiba rini nelpon. Wkwkwkwk! Ternyata di situ ada Amira juga, dan kemudian mereka berdua ngucapin hbd beserta macam-macamnya. Abis itu ada sesi ngasih kue ulang tahun dong! wkwk. Berbekal animation effect-nya vidcall LINE, akhirnya kita foto bareng sambil bawain kue (hologram)-nya. Yaah walaupun kuenya malah di framenya Rini sama Daning sih wkwkw. Thanksss partner keliling dunia qu, sukses selalu :*

Maaf foto-foto berikut ini penuh dengan muka saya.

Dari Rini :*
Dari Amira :*
Selesai vidcallan sama dua anak itu, aku lanjut narik selimut dan siap-siap tidur lagi. Tiba-tiba Hana dateng ke kamar sambil bawa indomie. Dia minta temenin bikin mie di dapur karena dia kelaperan tengah malem wkwk. Tanpa mikir panjang aku langsung iyain aja, soalnya waktu itu kos emang lagi sepi banget dan emang agak serem kalo malem.

Padahal waktu itu aku sempet kepikiran, “Perasaan aku sama hana abis makan nasgor deh 2 jam yang lalu. Masak iya dia udah kelaperan lagi? Udah gitu masak indomie jumbo lagi.” Tapi akhirnya aku manut aja dan beranggapan kalo nafsu makan Hana akhir-akhir ini memang lagi meningkat, wkwk.

Sampe deket tangga, tiba-tiba di pojokan ada anak-anak nyanyi hbd lengkap dengan kue dan lilinnya serta dekor-dekornya wkwkwkwk!!! Disitu udah ada Baity, Arba, Naneer, sama Laras. Wkwk kampreet gua kaget + terharu banget haha. So sweet sekali sampe bela-belain pake semua barang di kamar buat dekor disana, terima kasih banyaakk aallll :*






Dan besoknya aku juga diajak vidcall sama anak-anak Vietnam. Nggak nyangka ternyata mereka inget ultahku juga wkwk. Lama nggak ngobrol bareng mereka, agak awkward juga apalagi udah lama nggak ngomong bahasa inggris. Hah bego parah wkwk.

Thanks Trang, Michelle, and Tuoi :*

Ternyata dari yang kukira hari itu nggak bakal terjadi apa-apa, justru malah terjadi banyak hal yang sukses bikin terharu. Makasih teman-temaan hehe.

.
.
.
Jadiii, inti dari cerita ini apa?

Intinya, aku bersyukur masih bisa hidup hingga menginjak dua dekade ini. Aku bersyukur dan berterima kasih sekali atas semuanya, kepada semua teman-teman yang sudah perhatian dan rela “membuang” beberapa menit kalian untuk sekedar ngetik ucapan, ngedit foto, nelpon, vidcall, bahkan nyiapin surprise tengah malem. Ah bersyukur sekali dikaruniai temen-temen seperti kalian semua yang mau nerima aku apa adanya :”

Daaaan, tentu berterima kasih dan bersyukur sekali dengan dua sosok yang bikin aku tetap tegar sampai sekarang ini, Papa dan Mama. Terima kasih pah, mah, atas semua yang udah kalian lakuin selama ini dan telah membesarkan aku hingga seperti sekarang ini :’)

Terima kasih untuk selalu ada buatku. Terima kasih untuk jadi tempat tangisan dan semua curahan hati ini. Ketika aku nangis seakan nggak punya jalan keluar, papa dan mama masih sabar menenangkan dan mencari jalan untuk semua masalahku.

Yang kemarin rela dan (hampir) beliin tiket pesawat Lion BPN-SUB seharga 1,6 juta gara-gara aku ada kelas mendadak. Ya jelas aku nggak tega liat perjuangan papa kayak gitu cuma demi aku yang hanya serpihan rengginang ini, lebih baik aku bolos kuliah.

Maafin aku pa, ma, kalo aku masih sering jadi anak yang bandel, pemalas, nggak berguna, dan (sometimes) kurang ajar. Maafin aku masih sering merengek minta ini itu, masih belum bisa mendengar nasihatmu. Aku tau beberapa hari menjelang aku ultah papa mama sempet marah sama aku gara-gara akunya bandel, tapi aku terharu papa dan mama selalu rela mengalirkan doa-doa yang tulus untuk anaknya setiap harinya.

Maaf kalo aku masih belum bisa bermanfaat bagi papa mama ataupun bagi masyarakat. I’m trying, i promise.

Well, mungkin cerita ini bakal sampe 5 season dan 14 episode jika aku terusin sampe selesai. Intinya, terima kasih untuk segalanya Pa, Ma :’)

Alhamdulillah :)

2 comments:

  1. Ternyata ka fetty lebih muda dari saya -_- wkwkwk.

    Selamat ulang tahun, semoga di berkurangnya umur ini dijadikan wanita yang sholehah dan berbakti ke orang tua, aamiin.

    Btw, kue ultah leh ugha tuh, lemparin dong wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emang muka saya keliatan tua yah? wkwkw. Btw terima kasiii bang! Aamiin, sukses juga yaa buat kedepannya hehe.

      Jangan dilempar atuh, mending dimakan :(

      Delete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)