Sunday, May 07, 2017

Unej Bontang, Teman Rasa Keluarga ♥︎


Hello whats up people on the world welcome back to my channel oooooow!

Woi woi ini blog woi, bukan vlog wkwk.

Anyway, hello guuyss!! Setelah lama nggak update blog, akhirnya aku kembali lagi dan kali ini dengan topik jalan-jalan lagi HAHA. Di post kali ini, aku mau cerita tentang liburan di long weekend yang bertubi-tubi ini bersama bubuhan Bontang.

Yaa, semoga kalian iri ya. Hehe. Happy reading!

Well, Unej Bontang emang nggak ada habisnya bikin liburan jadi seru. Dan pas banget timingnya, minggu-minggu ini adalah minggu liburan bagi semua warga Indonesia. Gimana enggak, long weekend tiga kali berturut-turut bro!!

Bayangin dah kita bisa kemana aja di liburan itu.

Sebagai pembuka libur panjang, waktu itu kita sempet nongki di Anglo sambil “rapat”. Aku udah ada firasat, kayaknya mau jalan-jalan nih. Yaah kalian tau sendiri, anak-anak emang kadang suka mengejutkan. Sering tuh, berawal dari nongki-nongki biasa kayak gini, tau-tau ada yang nyeletuk “nanti malam cus Ijen kah?” dan malemnya mereka langsung berangkat ke Ijen. Wkwkwk gilaaa, anti wacana wacana club memang.

Dan di Anglo itu tumben yang dateng buanyaaaak. Bahkan di parkiran aku udah bisa denger teriakan Dodok dan tepuk tangannya yang gajelas itu. (Kak) Dodok itu memang nggak pernah jelas. Kadang kalo kita lagi asik ngobrol, tiba-tiba dodok ngomong dengan muka serius:

“Ssssssst bentar bentar rek. Diem dulu semuanya.”

Begitu kita semua udah diem dan ngeliatin dodok,

“Gini rek. Gimana kalo kita tepuk tangan dulu? Eaaaaa”

Seketika itu juga semua orang langsung kzl. Sumpah aku gak pernah ngerti jalan pikirannya dodok. Mungkin kalo pergi otaknya ditinggal di kosan :(((


Muka Dodok sangat takjub



Di Anglo itu kita bahas tentang tujuan liburan kita. Anak-anak banyak yang usul macem-macem. Mulai dari Bromo, Bali, Ijen (lagi), Bondowoso, sampe tujuan yang agak gak masuk akal kayak Taman Safari, Madura, Jogja.

Dan tebak akhirnya kita kemana?
.
.
.
Ke kontrakan Udin ngadain BBQ party wkwkwk. Sedih aing mikir capek-capek ujungnya cuma di Jember aja :’) Tapi gapapa lah, yang penting tetep bisa kumpul bareng anak bontang. Selama kumpul bareng mereka, pasti tetep seruu kok :3

Acara diadain hari Sabtu. Yang bertugas ngurusin udah dateng dari sore buat nyiapin semuanya. Btw, baru pertama kali itu aku masuk ke rumah udin dan ternyata keren abis. Di ruang tamu ada backdrop a.k.a layar buat foto studio lengkap dengan lighting-lightingnya yang super jumbo. Dan di kamarnya ada studio lagi khusus buat ngevlog. Anjirlah, cocok banget ini ngadain BBQ party di sini haha.


Keren binggo, udah berasa foto di google gitu ya

Dari maghrib sampe jam 8an kita bakar-bakar sate di depan rumah, setelah itu kita ke dalem dan memulai acaranya.

Ya acaranya emang nggak berfaedah-berfaedah amat sih. Isinya cuma makan, ngobrol, ketawa ketiwi, nobar film 5cm, snapgram sana sini, ngevlog sana sini. Tapi di situlah serunya. Mulai dari maba sampe yang udah bergelar sarjana kumpul disana dan sharing-sharing bareng. Ya rebutan pentol lah, rebutan saos, pokoknya ketawa bareng nggak kenal umur wkwk.


Setelah kenyang, acara dilanjutkan dengan foto bareng. Beruntung kita ngadain acara di studio udin, jadi udah ada backgroundnya, lightingnya, dan hasilnya sudah pasti oke.

Sesi foto-foto berlangsung ricuh. Desak-desakan sana sini, gara-gara semua pingin eksis di kamera. Bahkan dodok gak ikut foto gara-gara udah kepenuhan. Terima kasih kak Dodo, jasamu akan selalu kukenang :’) Setelah foto bareng, dilanjutkan foto per-angkatan, foto per-jurusan, dan foto-foto apapun sampe puaas.

Kapan lagi foto studio gratis sampe puas? wkwk. Dan hasilnya pun keren keren sumpah. Haaaaah terima kasih udin dan ka ridho :’))


Gaya andalan :3



Angkatan sepuh a.k.a 13
Angkatan 14

Angkatan 15

Angkatan 16

Agak sotak juga ni anak ekonomi wkwk

Dan melanjutkan kembali rencana liburan ke luar kota yang sempet gagal, minggu berikutnya kita “rapat” lagi di Pujas Sudirman buat nentuin waktu dan tujuan liburan. Opsinya ada tiga: B29, Bromo, dan Menjangan. Dan anak-anak milih Bromo, karena mereka tau Bromo itu pemandangannya sangat instagramable wkwk. Kalo Menjangan butuh budget yang lebih besar, dan anak-anak nolak karena lagi tanggal tua.

Awalnya aku sempet mikir ini wacana. Udah H-sekian, tapi anak-anak nggak ada yang heboh di grup. Aku udah mulai mengikhlaskan liburanku gabut di rumah aja. Tapi akhirnya Jumat malem setelah technical meeting (sok banget ya) mulai disebar woro-woro di grup. Yeeeeeyy Bromo we’re coming!

Singkat kata, Minggu malem jam 10 kita ngumpul di Kos Dodo untuk siap-siap berangkat.

Di situ udah ada anak-anak, dan juga ada Indro. Padahal rencananya Indro nggak berniat ikut. Dan otomatis Indro langsung dibujuk habis-habisan sama anak-anak untuk ikut ke Bromo. Awalnya Indro tetep kekeuh dan beralasan “aku mau fokus kuliah dulu, gamau kebanyakan main” wkwk, tapi lama-lama…

"Ndroo ayolah ndro ikut ke Bromo"

"Iyaa mumpung libur kook"
"Kamu gantikan Moan ndro, kayaknya dia ketiduran inii"
"Ayo plis ikut ka Indroo"

….. *Indro langsung pergi ganti baju* wkwkwkwk. Imannya gampang goyah :))

Dan menjelang keberangkatan, parahnya Moan tidur dan gak bangun-bangun. Anak-anak udah berusaha nelponin dan ngebomb linenya sampe ratusan bahkan ribuan, tapi apa daya ternyata hapenya mati. Akhirnya dengan agak terpaksa kita meninggalkan Moan di Jember. Bye bye moo!

Jam 11 malem kita berangkat. Total anak yang ikut ada 26 orang dengan 14 motor. Gile gile gile, udah kayak konvoi kan? wkwk. Dan jujur aja sih aku salut banget sama anak-anak cowok, terutama Obby dan Dodok. Sebagai pemimpin rombongan, mereka bolak balik kesana kemari buat ngecek keadaan. Waktu masuk ke Jatiroto yang super gelap, Obby dengan sigap menginstruksi untuk jalan beriringan dua dua dan merapat. Soalnya disana gelap banget dan terkenal banyak begalnya.

Tapi biar dikata merapat, ujung-ujungnya aku sama Verdi tetep sendirian karena yang lain udah duluan saking ngebutya :((

But Alhamdulillaah selamat heheu.

Setelah itu kita lanjut lagi ke Probolinggo. Beruntung jalannya aman tenteram, …… sampe kita memasuki wilayah Bromo. Eh FYI guuys, kalian tau? Di gerbang masuk Bromo kita ketemu Moan!! Iyaa, Moan yang tadi ketiduan ituu. Ternyata setelah dia bangun, dia langsung nyusul otw ke Bromo sendirian, dan malah nyampe duluan! Luarr biasaaa.

Setelah heboh kedatangan Moan, kita melanjutkan perjalanan ke atas bareng-bareng. Aaand, the struggles began.

Well, makin menanjak perjalanan makin dingin. Awalnya kita excited banget, karena kita kira udah mau nyampe. Tapi 30 menit… 40 menit… Kok gak nyampe-nyampe? Verdi yang belum pernah ke Bromo juga sempet heran, emang Bromo sedingin apa sih? Semua orang disana pake jaket tebel, kupluk, masker, sarung tangan, sedangkan kita cuma pake jaket biasa tanpa kupluk. Agak salah kostum juga ya wkwk.

Dan nggak lama setelah itu, kita ngelewatin level tersusah menuju Bromo: Lautan pasir. Jujur aja, medan terberat menurutku ya di lautan pasir ini. Apalagi kita nggak bawa motor khusus trail, melainkan cuma motor Beat yang imut imut itu.  And guess what? Habislah kita di jalan itu.

Kalo pingin tau, di sana itu semua serba pasiirrrrrr. Selain itu udara disana juga dingin buanget karena udah masuk daerah pegunungan. Udah gitu, semua full of kabut ditambah debu-debu pasir yang berterbangan, sehingga jarak pandang kita cuma pendek banget. Buanget. Kalo kita ketinggalan jejak motor di depan, kita udah berasa lagi di kayangan saking gak keliatan apa-apa selain kabut.

Jalanan pasir itu licin banget sumpah. Kita harus bener-bener jeli cari jalan supaya nggak kepleset. Ngebut dikit, biasanya motor langsung oleng. Aku sama Verdi sempet beberapa kali kejebak di kubangan pasir, bahkan Amrijal bisa 5-6 kali jatuh sampe body motornya lepas semua wkwk. Tapi untung aja para bubuhan langsung gercep bantuin anak-anak yang kesusahan. Sumpaah rek, aku salut banget sama kalian. Love u guys:’))

Perjuangan menerjang lautan pasir sambil menahan dingin yang menusuk itu memang menderita banget. Tapi aku yakin dari situ anak-anak bisa makin solid karena kita bahu membahu demi bisa nyampe bareng di Bromo.

Kalo udah capek-capek gini mesti Elrey bilang, “Nah, rugi kan jalan-jalan? Ngapai tengah malem naik motor sampe jatoh jatoh gini. Enak dikosan tidur.” Wkwkwk!

Setelah lama kemudian, akhirnya kita bisa ngelewatin lautan pasir. Tapi perjuangan belum selesai. Kita harus naik motor lagi ke puncak buat liat sunrise, dan perjuangannya juga nggak kalah berat. Sepanjang perjalanan itu full tanjakan dan belokan-belokan curam. Yaa standar sih, rute naik gunung emang begitu. Banyak motor yang nggak kuat dan harus didorong. Tapi untung aja aku sama Verdi kurus, jadi kuat kuat aja naik Beat Pop yang unyu-unyu ini wkwk.

Tapi tumben banget, baru kali ini aku nggak tidur di jalan. Yaiyalah, medannya menegangkan banget. Bahkan untuk sekedar nyantai sambil liatin pemandangan aja aku nggak tega. Kalo aku tidur, mungkin paginya aku udah hilang tertimbun di lautan pasir wkwk.

Aaaaaaand finally kita nyampe di spot sunrise!!! Jujur aja, aku sampe disana dalam keadaan tangan mati rasa dan kaki gemeteran gara-gara saking dinginnyaa!! Padahal udah pake kaos+sweater+parka, sepatu dan sarung tangan. Tapi dinginnya bromo nggak kerasa karena hangatnya kebersamaan kita gengs :)

(gak deng, tetep kedinginan.)

Di situ, kita foto-foto sampe puas walaupun megang hape sambil menggigil wkwk. Well, all I can say pemandangan disana bener-bener kerenn! Kita ngeliat gunung Bromo dan lembahnya yang ketutupan awan itu, dan kita kayak “Astaga, kita ngelewatin awan-awan itu kah tadi malam? Pantes aja ngeriii” wkwk.

And watch out, photos incoming!


Anti Wacana Wacana Club





vlogger in action


Setelah puas foto-foto di atas, kita turun ke bawah buat cari spot-spot foto lainnya. Begitu turun gunung, aku syok banget ngeliatin jalan yang kita lewatin. Seriusan tadi malem kita ngelewatin jalan yang segini ngerinya?? Kalo udah terang gini, baru kelihatan betapa curamnya jalan tadi. Saking curam jalanannya, bahkan motor anak-anak banyak yang rem blong gara-gara kampas remnya habis. Wuuw anjirlah.

Dan akhirnya kita kembali ke lautan pasir tadi buat foto-foto lagi. Kita nggak naik ke kawah karena udah capek wkwk.
We did it !!!!!!

Versi garang

Versi akrab





Setelah kita puas main main dan Faqih puas naik kuda, akhirnya kita kembali lagi ke habitat a.k.a Jember. Tenaga udah terkuras habis plus semaleman belum tidur, alhasil mata nggak kuat buat melek. Tapi demi menemani si supir, aku cubit cubit diri sendiri biar bisa melek bareng wkwk.

Perjalanan pulang pun kita udah mulai menggila. Yang ngebut ya ngebuuut banget sampe hilang. Yang santai ya santai menikmati perjalanan sampe hilang juga di belakang. Pokoknya kita udah pisah sendiri-sendiri wkwk. Alhamdulillah tetep nyampe semua dengan selamat, tanpa ada yang hilang beneran.

Oh iya jangan lupa liat vlog nya coy!!


And that’s how our holiday is going!

Sekali lagi terima kasih Unej Bontang atas liburan kali ini! Awalnya aku kira wacana, tapi justru peminatnya paling banyak sampe 27 orang! Mungkin begal juga takut kalo mau ngebegal, karena kita keroyokan kayak mau tawuran wkwk.

Hal yang paling seru ketika ngetrip naik motor adalah berbagi cerita selama perjalanan. Sewaktu “touring”, mau nggak mau kita dipasangkan dengan orang lain yang bisa jadi belum terlalu kenal. Nah, disini lah serunya. Dari yang awalnya nggak kenal, 4 jam motoran bareng justru bisa langsung akrab. Selain itu, kadang masing-masing motor punya pengalaman aneh-aneh waktu di jalan. Begitu berhenti, kita langsung koar-koar cerita tentang perjalanan tadi bareng anak-anak lain.

“Heee aku sama lele mau jatoh bodok tadii”
“Kita hampir hilang eeh, kalian sih ngebut betul”
“Remku blong bodok, panik kita”

Abis itu kita ketawa ketawa bareng. Wkwk pasti ada aja kejadian lucu di masing-masing motor. Jalan-jalan kali ini aku kebagian sama (kak) Verdi. Alhamdulillah dia nggak ngantukan, jadi nggak ada tragedi ketiduran bareng di motor kayak mba kiki dan bogel wkwkwkw.

Terima kasih atas kesediaannya ikut meramaikan liburan kali ini. Terima kasih sudah merelakan tidur panjangnya direnggut oleh perjalanan panjang Jember-Bromo. Yang harusnya bisa santai tidur di kost, tapi kalian rela jatuh bangun di Lautan Pasir dan dorong-dorongan motor dini hari.

Semua itu demi apa? Demi liburan bareng kalian :)

Last but not least,  tetep solid ya temen-temen! Kita memang bukan himpunan resmi, tapi keberadaan kalian bener-bener bisa mengobati homesick akan keluarga di Bontang. Tanpa kalian tentu semuanya akan berbeda :’) Dan teruntuk Mba Arini yang tanggal 20 nanti mau wisuda, dan kakak-kakak 13 yang lagi sibuk skripsi, Semangatt! Untuk temen-temen lain, jangan kalah semangat juga buat segera lulus nyusul kakak-kakak sesepuh kita wkwk. Oh iya buat Fauziah, gws yaa! Liburan selanjutnya gaboleh sakit lagi Po!

Well, Ijen udah. B29 udah. Bali, Baluran, Pulau Merah, Papuma, Bromo udah. Kemana lagi kita genkz? Pulau Menjangan atau Paralayang mungkin? Hehehe ♥︎

2 comments:

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)