Saturday, April 08, 2017

Geger Stop Motion!


Hello guys!

Well, ini adalah minggu yang lumayan berat buatku dan anak-anak THP lain. Bukan berat karena banyak praktikum dan laporan, tapi cuma gara-gara tugas stop motion sekelas.

Cuma.

Iya, “cuma”.

Tugas ini yang bikin kita nggak tidur 2 malem :’) Gara-gara satu tugas ini, aku jadi ngesampingin tugas-tugas kuliah lain. Maafin aku, kelompok Panlok D dan Hilir 3 :(

Tapi jujur aja sih, tugas ini bikin kita deket lagi. Biarpun capek, tapi aku bersyukur banget ada tugas ini. Tugas ini bikin kita deket lagi setelah sekian lama jarang ngumpul (paling ngumpul kalo ngerjain tugas doang, itu pun kumpul sekelompok). Kalo kapan-kapan diadain lomba lagi, aku setuju asal bukan aku yang ngedit HAHA.

Tugas ini udah diberi tahu sejak minggu pertama kuliah semester 4. Tapi apalah daya kita. Karena deadline tugas lain masih banyak yang menumpuk, tugas ini terlantar seminggu, dua minggu, satu bulan, daaan akhirya H-seminggu deadline kita baru mulai ngerjain. Kalo nggak salah tanggal 24 Maret, selesai praktikum kita langsung rapat di bawah tangga. Jangan tanya kenapa, aku juga nggak ngerti apa faedahnya diskusi di bawah tangga.

Dari konferensi bawah tangga itu kita sempet sepakat pake konsep monopoli. jujur aja aku bayangin kayaknya keren. Tapi kemudian kita mikir-mikir lagi, emangnya sempet? Waktu tinggal seminggu sedangkan ngumpulin anak sekelas aja sussahhnya minta ampun (iya gue juga salah satunya).

Akhirnya kita ganti konsep yang lebih gampang yaitu lagu Bimbo: “Ada anak bertanya pada bapaknya.”

Kita baru bener-bener kerja dan take foto itu hari Jumat, 31 Maret. Hmm, makin gila aja kan wkwk. Abis duhur kita langsung ke Nico dan nyiapin peralatan. Karena kekurangan DSLR dan dana, mau nggak mau kita pake barang seadanya. Kita pake HP dan pinjem car phone holder-nya Dewi. Hari itu kita juga take scene tentang Gatot dan Tunas. Prof jadi Gatot, dan Putri jadi Tunas. Sumpah ngeliatin mereka itu ngakak-ngakak sendiri karena mereka ekspresif bangeeett.




Prof dicatok

Perjuangan masih dilanjut malemnya setelah kuliah Hilir. Kita ngerjain di kontrakan rhama karena sekalian take foto di sana. Terharu juga sih, mereka bela-belain keliling sana-sini nyari pinjeman tripod. Selain itu, mereka juga bela-belain pulang RAT langsung mampir kesana. Semangat gaes :’)

Sabtu pagi, perjuangan dimulai. Anak-anak divisi jingle kumpul di se]ret PSM buat rekaman lagu. Jam 8.30 aku langsung ke kost Nico. Nggak tanggung-tanggung, ke sana sambil bawa printer biar gampang tinggal ngeprint kalo kurang apa-apa. Dan hari itu kita ngerombak konsep lagi. Nggak beda jauh sih dengan tema yang kemarin, tapi tetep harus ngeprint dan gunting-gunting lagi. Udah gitu, karena holdernya udah diambil yang punya, jadinya kita nge-remake holder baru pake punya Emil. Sumpaaah itu DIY banget wkwk. Karena nggak bisa nempel, kita lakbanin semuanya sampe satu cermin penuh lakban.

dan kita baru mulai take foto lagi itu siang menjelang sore. Di tengah kemepetan itu, kepalaku selalu kepikiran “Yaampun udah H-2, yaampun ini belum ngeditnya, yaampun senin kuis bu nur, yaampun revisi panlok” dan kepanikan-kepanikan lainnya. Gua panik demi apa:(

Tapi untung aja sih temen-temen banyak yang ngehandle. Jadi sewaktu mereka sibuk motoin stopmotion, aku upla nopal feri asik belajar juga. Belajar main pes wkwkwkwk.


Akhirnya safira ikutan main wkwk


Kan kata Prof Jangan lupa bahagia :))

Karena hari itu belum selesai take, akhirnya kita lanjutkan keesokan paginya. Perjuangan Sabtu itu berakhir waktu adzan maghrib berkumandang.

Hari minggu itu kita nggak kalah sibuk. Anak-anak himagi bela-belain ijin RAT demi ngerjain stopmotion. Because you know lah, stopmotion gak bakal jalan kalo gaada mereka, terutama Safira dan Naedin wkwk. Anak yang lain pun selalu nyempetin buat bantu kalo ada waktu kosong. Sumpah ih, terharu banget sama mereka.

Dan sore itu yang tersisa di sana tinggal aku, upla, fira, feri, nopal, ismi, naedin, nico, dan nala. Karena kelaperan parah, akhirnya Upla berinisiatif bawa mie dari kosan dan dimasak bareng-bareng di Nico. Alhamdulillaaah, jelas ide itu disambut baik sama anak-anak. Upla pulang dan kembali bawa 8 bungkus mie instan, kemudian kita masak bareng-bareng pake mejikom. Safira yang anak rumahan itu terheran-heran waktu kita masak pake mejikom wkwk. Sekali-sekali kamu harus belajar hidup kayak anak kos juga saf wkwk.

Setelah mateng, mie-nya di plating di kertas minyak dan dijejer kayak lagi diklat. Diklat THP B gitu ceritanya hihi. Sebelum makan kita heboh snapgram-an semua. Bahkan waktu makan pun kita gabisa diem. Brutal tarik-tarikan mie sama anak cowok “Eeeh pal, kok banyak banget sih di tempatmu. Kamu nimbun mie ya? Balikin sini” wkwk. Lalu kita pun perang garpu. Tujuh bungkus mie itu pun habis dalam sekejap.

Tapi entah kenapa makan mie bareng-bareng kayak gitu terasa lebih enak dibanding masak mie sendiri. Mungkin karena benih kekeluargaan yang nambahin bumbu-bumbu cinta di setiap cerita kita.

Eeaaaaak.



Kita disitu dari pagi sampe malem. Habis makan itu sebenernya mau langsung lanjut sampe malem di Nico. Tapi karena belum mandi, akhirnya kita pulang dulu bentar buat mandi. Nggak nyampe 30 menit, kita udah balik ke Nico buat ngelanjutin rutinitas kita.

Malem itu adalah jadwal kita dubbing. Skripnya baru selesai jam 10 malem, sedangkan saat itu lagi ada inagurasi di teknik yang ributnya sampe ke kost Nico. Jalan keluarnya adalah kita pindah ke kontrakan Rhama buat rekaman.

Jam setengah 11 malem kita berbondong-bondong pergi ke kontrakan rama. Lagi-lagi mereka pulang RAT langsung ikut meluncur kesana padahal udah malem banget. Anak cowok pun semua ikut menghorekan di kontrakan. Tengah malem itu jadi berasa rame banget lah pokoknya.

Proses rekamannya agak ribet. Waktu mulai rekaman anak-anak sekontrakan disuruh diem. Prof yang lagi bolak bali kertas dan anak-anak yang lagi ngetik disuruh diem. Bahkan Bayu yang lagi tidur dan ngorok itu disuruh bangun dan diem wkwk. Maafkan kitaa bay.

Jam 11an, Hayu pulang karena udah disuruh pulang. Anak-anak lain sebenernya juga mau pulang tapi apa daya belum selesai rekaman. Sambil nunggu giliran rekaman, mereka geletakan di kasur sampe ketiduran. Aku jadi merasa bersalah banget bangunin mereka cuma buat dubbing._. Jadi kalo kalian nonton videonya, say thanks to them karena mereka rela rekaman dalam keadaan setengah sadar wkwk.

Jam set 3 akhirnya kita baru selesai dubbing. Cuapek pol. Kita udah siap-siap pulang, tapi diluar malah hujan deres. Terpaksalah herinda, safira, aku, upla, dan naedin nginep di kontrakan sampe pagi. Dini hari itu suasana kontrakan masih rame banget. Ya gimana enggak, anak cowok sekelas pada nginep di situ juga nemenin cewe-cewe yang gabisa pulang. Uh sosweet rek.

Jam 3 pagi, Dimas sama Rhama dateng sambil bawa jajan. Heheheu tau banget sih lagi jam-jam laper. Dan nggak lama, Dimas keluar dari dapur sambil bawa dua baskom mie instan! Satu baskom buat anak cowok, dan satu lagi buat anak cewek. Nggak cuma itu, mereka juga bikinin kopi satu wadah besar. Sumpaaaah makasih banyaaakkkkk Dimas dan divisi kontrakan, jasa kalian tak kan kulupa :’)

Akhirnya pagi-pagi itu kita “ngemil” indomie sambil belajar buat kuis Bu Nur besok. Biarin dah makan indomie sehari dua kali. Kapan lagi kan dibikinin indomie gratis? :3

Semakin malem, (eh, semakin pagi maksudnya) obrolan kita disana makin nggak jelas. Kita sempet ribut tentang deadline tugas.

“Reek, deadline stopmotion jadi kapan sih?”
“Rabuu”
“Seriusan? Kalo april mop gimana?”
“Iya kalo ternyata dikumpulin senin kayak apa?”
“Apa jangan-jangan kelas lain yang april mop? Deadline senin tapi ternyata rabu?”
“iya jangan-jangan kuis bu nur besok april mop juga?”
“hari ini udah hari senin jangan-jangan april mop juga?”
.
.
.
Dan begitu seterusnya sampe kita capek ketawa. Sumpah ngakak banget, obrolannya gaada yang nyambung wkwk.

Jam 4, Kita masih belum pada tidur. Bahkan alarm pagi ku udah bunyi duluan sebelum aku tidur wkwk. Masih ada yang asik ngobrol, aku sama safira masih ngedit, ada yang nonton TV, ada juga yang udah bobo duluan di kasur padahal temen-temennya tiduran di lantai. wkwk. Tapi berhubung besok hari Senin dan kuis Bu Nur, kita sempetin untuk tidur demi kelestarian spesies tawon-tawon supaya nggak punah dilahap raja tawon waktu kuis.

#iykwim

Kita pun tidur kayak ikan pindang. Herinda dan Prof bahkan tidur masih pake baju PDH himagi gara-gara nggak sempet pulang ganti baju. Anak-anak cowok tidur di lantai, karena kasurnya dipake yang cewek. Upla bobok sambil duduk. Ah pokoknya semua tumpah ruah disana dengan gaya tidur yang macem-macem.




Jam 5 kita akhirnya balik ke kosan masing-masing dan langsung caw jam 7 kuliah. What a crazy yet fun night with u guyss!

Selesai kuliah, bukan berarti kita bisa bobo nyenyak di kosan. Kita punya agenda lain yaitu foto bareng sekelas. Muka udah pada buluk karena semaleman gak tidur, but the show must go on. Kita janjian sekelas pake baju biru putih, pokoknya lucu deh seriusan. Bahkan Bu Nur aja heran, “Loh ini sekelas pake baju biru putih semua ya? kalian janjian tiap hari apa aja?” wkwk.

Sesi foto bareng pun sedikit menuai keributan gara-gara anak-anak ngomel kepanasan, sedangkan kita juga kecapekan kurang tidur. Awalnya Nico juga harus lari bolak-balik karena nggak nemu orang buat bantuin foto. Tapi untung aja kemudian kita nyari orang dan akhirnya difotoin.




Akhirnya setelah foto kelas kita baru bisa istirahat bentar, sebelum lanjut ngedit lagi. Awalnya janjian jam 3, tapi ternyata safira bangun aku tidur. Gantian aku bangun safira tidur. Dan gitu terus sampe akhirnya jadi ngumpul habis maghrib.-.

Hujan malem itu nggak ngurangin semangat kita buat ngerjain stopmotion. Emang yang dateng nggak banyak, tapi lumayan menghangatkan suasana malam itu. Eciee makasih ya tim hore. Jam 12 malem, yang tersisa disana tinggal aku, safira, naedin, bayu, dan nopal. Bahkan yang punya kos udah bobo duluan di kamar wkwk. Akhirnya kita dilema. Malem itu hujannya nggak berhenti-berhenti. Pingin pulang tapi kehujanan, pingin nggak pulang tapi gatau tidur dimana.

Iya, waktu itu disana dingin banget apalagi kita ngerjain di gazebo yang tak berdiding. Kita aja dusel-duselan di karpet supaya nggak kedinginan di lantai wkwk. Bayangin dah, bisa beku kalo kita bobo semaleman disana.



Tapi akhirnya jam 00:30 kita sepakat buat pulang dan tidur di rumah masing-masing karena hujannya agak reda. Iya kesehatanmu loh reek.

Selasa pagi. Editing masih juga belum selesai-selesai. Masih dengan rutinitas yang sama, abis kuliah kita langsung cus ke kost Nico. Sumpah ya aku udah berasa ngekost di Nico wkwk.

Anak-anak juga dateng sekalian ngerjain deadline panlok di sana. Jujur aja, aku selalu seneng kalo ada yang nemenin ngerjain, walaupun cuma sekedar merusuh atau bahkan sekedar nanya di grup “rek kalian masih ngerjain di nico?”. Itu tandanya anak-anak masih peduli sama tugas kelas ini.

Emang aku juga nggak minta banyak, karena editing itu cuma tugasku sama safira, dan nggak bisa dipegang banyak orang kayak waktu tugas gunting-gunting kemarin. Tapi anak-anak dateng dan meramaikan aja aku udah seneng banget kok. Terima kasih teman-teman, semangat dan dukungan yang kalian beri memotivasi kita untuk cepet nyelesain demi kalian :3

Dan Malem itu bener-bener puncak kestressan dan kegupuhan kita. Naedin bilang kalo deadline jam 9 malem, sedangkan jam 7 malem editing kita bahkan belum nyampe 50%. Ya Allah kuatkan kami ya Allah… Udah gitu, bukannya ngebut nyelesain, gua malah main PS dulu wkwkw. Maklum, otak udah panas butuh pendinginan.

Waktu itu supaya rame Hayu iseng-iseng ngechat digrup, “Rek silakan yang mau titip tipus dan pembahasan laporan, ini Danis nawarin”. Kita semua yang disana ngakak sambil sok-sokan ikut ngelist nama.


Eeeh nggak lama kemudian anak-anak beneran ikut ngelist nama juga. Kita yang disana makin ngakak. Bahkan yang ngelist sampe 20an anak lo. Danis sampe bingung “Looh rek yo opo ikii, sampe Say yang pinternya gitu ikutan titip loo. Nanti aku dibully sama anak-anak piye rek?” Sampe akhirnya Hayu bilang di grup “Oh iya lupa rek ini kan lagi april mop” kwkw. Hayuu Danis kalian menghibur banget sih malem ini wkwkw.

Dan malem itu aku bersyukur banget. Hampir semua anak ikut dateng ngeramein. Bersyukurnya lagi, mereka dateng sambil bawa makanan! Ronde pertama, dibawain jajanan satu kotak. Abis itu, putri dateng bawa pepaya. Nggak lama, dibawain keripik. Ronde berikutnya, dibawain terang bulan. Nggak lama lagi ada yang dateng bawain kacang. Makasih lo rek, makasih banget! Gimana nggak subur kalo kerkel di sini terus wkwk.


Makin malem, kita ditelpon Naedin yang baru selesai rapat.

Emang dasarnya anak-anak gatau diri, begitu ditanyain mau dibawain apa mereka langsung jawab “Bawain jajan nae, ini stoknya udah mau habis. Gausah dibawain macem-macem, nasgor sama teh poci aja udah cukup kok. Sate atau rawon ya gak papa juga. Nggak usah repot-repot nae”

Wkwk dasar anak kost gatau diri.

Tapi beneran, nggak lama Naedin dateng  sama Herinda sambil bawa berbungkus-bungkus nasi goreng! Nasi gorengnya langsung di jejer kayak makan diklat, dan kita duduk melingkar.. Yassshhh, makan ala diklat part 2 !!

Alhamdulillah ya rezeki orang lapar :’) Dan nggak lupa, sebelum makan kita doa dan foto dulu. Tetep solid kayak gini terus ya rek sampe nanti^^




Tengah malem, yang tersisa disana tinggal aku, Safira, Naedin, Upla, dan anak cowok yaitu Nopal, Rhama, Yayan, Andry, Bayu, Taufik, dan Aik. Nico dan Baba kayaknya udah tidur duluan di kamar wkwk.

Jam 2 pagi, demi ngilangin ngantuk anak-anak main ABCD. Upla juga ikut main lawan anak-anak cowok. Yang kalah wajib pap foto jeleknya di grup. Hehe jadi maafkan kalo misalnya malem itu mereka spam yaa.



Ada kejadian yang ngakak banget. Kalo nggak salah waktu itu temanya tentang hewan dan tumbuhan, dan kedapetan huruf E. Bayu spontan aja jawab “Uceng!”. Yang lain keheranan.

Yayan : “Apaan uceng?”
Bayu : “Ada kok rek, adaa”
Yayan : “Harus bahasa Indonesia bay. Coba tanya fetty ya, kalo dia gatau berarti salah. Tau uceng fet?”
Aku : “nggakk”
Yayan : “Tuhhh, salah jawabanmu baayy”
Bayu : “Loh ada kok rekk”
.
.
.
*nggak lama*
Bayu : “Rek, uceng itu apa sih?”

LAAAAAAAH dia yang jawab ternyata juga kagak tauuuu wkwkw. Langsung dah Bayu dibully habis-habisan sama anak-anak wkwkwkw. Dasar ucengggg

Dan masih banyak lagi ke-nggak jelasan anak-anak waktu main ABCD. Seringnya sih Bayu yang nggak jelas wkwk. Masa Luxemburg dibilang luksembek :( Aku yang awalnya sempet ngantuk jadi melek lagi gara-gara ketawa dengerin mainan mereka wkwk.

Pukul 3:30 pagi
Jam 4 pagi, anak cowok udah tidur dan tersisa cewek berempat dan Taufik Aik. Alhamdulillah video kita udah selesai, tinggal nambahin credit dan diexport. Tapi kita lamaaaaa banget nentuin nama-nama di credit wkwk. “Eh si ini nih, masukin tim hore aja. Dia horein kita banget loh”, “Kalo yang ini masuk kameramen aja, dia sempet bantuin moto waktu itu”, “Tulis terima kasih juga buat kost Yudistira sama Kontrakan Istana Tidar. Mereka berjasa besar udah numpangin kita wkwk.”

Dan pagi itu cuacanya makin dingin yang bikin kita makin umpel-umpelan mencari kehangatan. Sabar teman-teman, sebentar lagi matahari terbit :’)

Selesai nambahin credit, ada lagi masalah baru. Ini gimana nge-rendernya ya?? Software ini baru aku download beberapa hari yang lalu, dan bodohnya gue nggak belajar dulu cara ngerender videonya. Langsung kita semua searching di hp masing-masing cara nge-export video dari situ. Setengah jam, caranya belum juga ketemu. Aku udah mulai panik. 1 jam lagi dikumpulin brooo, padahal videonya belum dirender dan belum diburn ke CD. Udah gitu, aku belum mandi dan belum belajar buat kuis pula. Dammnniit.

Akhirnya setelah utak-atik sana sini, Naedin ketemu caranya dan bisa dirender. Waktu udah nunjukin jam 6 pagi. Aku sama Safira langsung naik motor pulang ke kost sambil mangku laptop karena masih ngerender video. Safira nggak sempet balik ke rumah karena jam 7 udah harus lanjut kuliah.

Dateng kuliah, mata anak-anak udah pada bengkak dan merah semua gegara nggak tidur semalaman. Muka udah kusut sekusut-kusutnya. Bahkan waktu kuis aku ngerjain sambil ketiduran karena nggak kuat nahan ngantuk. Bismillah aja deh semoga yang kutulis waktu kuis nggak aneh-aneh. Habis kuis videonya langsung dirender dan dikumpulin ke Masnug.

Well, Alhamdulillaaaaaaaaaaah. Selesai juga perjuangan 4 hari nggak tidur :’))) Rasanya semua capek itu terbayar ketika ngelihat video kita udah jadi. Dan pagi itu anak-anak excited banget pingin liat videonya, bahkan nggak sabar pingin ngeshare di sosmed. Semoga kerja keras kita berbuah manis ya! :)

YUUUUUK GUYS DITONTON DAN JANGAN LUPA LIKE! ^^ Satu like kalian sangat berarti buat kita :"


Dari tugas yang sederhana ini aku belajar banyak dari kalian akan pentingnya kerjasama dan kekeluargaan. Tugas ini juga jadi wadah buat kita untuk tetep ngumpul dan ketawa bareng. Kalo nggak ada tugas ini, aku nggak yakin kita bakal ngumpul bareng sampe tengah malem.

Makasih buat temen-temen yang punya banyak kesibukan lain tapi masih nyempetin buat bantuin kita di Nico. Makasih juga buat divisi konsumsi yang rela ngeluarin uang kas kelas bahkan uang pribadi untuk kelangsungan hidup para editor dan tim hore. Aku nggak bakal sesemangat ini kalo ngerjain sendirian di kosan :’)

Aku terharu sama anak-anak yang udah perhatian jam 3 pagi nanyain “Masih ngerjain rek? Kesehatanmu loo”. Aku juga sempet diceritain juga kalo Nala bilang “Aku mau dateng, tapi aku takut nggak bisa bantu apa-apa. Tapi kalo aku nggak dateng, ini kan tugas kelas.” Juga curhatan Hayu di H-1 deadline “Aku ya jam 2 malem di kos itu belum tidur fet, masih kepikiran kalian-kalian yang di Nico. Aslinya ya aku pingin ikutan disana nemenin kalian sampe selesai”

Thankksssssss so much guys, I really appreciate it! Tanpa kalian, tugas ini nggak bakal bisa selesai tepat waktu (well, its literally “tepat waktu” wkwk).

Ah pokoknya makasih banget lah sama semua anak THP B :)

Wkwkwkwkw sama-sama rekk :3





Secara pribadi, aku berterimakasih banget sama Naedin dan Upla. Mereka selalu ada mulai dari awal pengambilan foto hingga detik terakhir sebelum videonya jadi. Upla dan Ismi yang hari Sabtu kepleset dari motor dan bilangnya “Kapok aku wes, ga mau lagi ke tempatnya Nico” tapi justru dia yang paling sering ke Nico nemenin kita. Mereka yang harusnya bisa bobo nyenyak di kost tapi selalu rela nemenin kita ngerjain sampe pagi. Setiap aku suruh tidur duluan, mereka selalu alasan “Aku belum ngantuk fett, udah kamu istirahato dulu aja gakpapa”. Mereka yang ngakunya nggak ngantuk tapi tengah malem nyariin kopi demi nemenin kita yang masih berusaha melek ini.

Makasih din, pla. Aku terharu, seriusan :’)

Aku jadi inget, dulu bulan Ramadhan kita juga pernah bobo bareng di gazebo Nico kan Pla, Din wkwk. Lain kali yang cewek bikin beskem lah rekk, biar gausah tidur kedinginan di gazebo :(

Makasih yang juga nggak kalah banyak adalah buat cowok-cowok THP B. Aku iri sama kalian, yang bisa semudah itu kumpul dan meramaikan suasana. Aku seneng waktu ngelihat kalian semua nginep di kontrakan rama, masakin indomie, bikinin kopi, dan minjemin kasur. Waktu kita pulang tengah malem kalian juga rela nganterin kita pulang hujan-hujanan, bahkan dianter sampe depan rumah persis. Aku tau kerjaan kalian itu kalo nggak gangguin anak-anak, ya ngabisin jajan. Tapi justru itu yang bikin seru. Nggak akan rame kalo nggak ada kalian rek.

Aand last but not least, makasih banget nget ngettt buat Safira. Dia yang awalnya mau ngundurin diri jadi koor tim kreatif, tapi ujungnya justru dia yang ngehandle semuanya. Dia udah rela ijin RAT berkali-kali, bahkan nggak pulang ke rumah demi ngerjain stopmotion. Yang harusnya nggak bertugas ngedit, tapi rela kubagi tugas yang bikin dia nggak tidur 2 malem. Tanpa dia, aku yakin stopmotion ini nggak bakal selesai. Makasih banyak saf :’)

Eh aku udah berasa menang Grammy Awards aja ya, makasih ke sana sini wkwk.

Kalo masalah, sudah pasti ada. Ya mulai dari kata “ada” yang hilang, foto-foto yang hampir hilang, teman-teman yang hilang, makanan yang hilang (karena dimakan), kecapekan, kepanasan, ngantuk, dan banyak lagi. Tapi, masalah bikin kita jadi semakin dewasa kan? Selama masih bisa diselesaiin baik-baik, kenapa harus dibesar-besarkan.

Sekarang, bukan masalah dapet like banyak atau sedikit, karena dari awal bukan itu tujuan kita. Menang atau kalah, yang penting kita udah berusaha yang terbaik. Lagipula, walaupun nggak menang aku uda dapet banyak pelajaran dan kebersamaan kok bareng kalian hehe. Sering-sering ngumpul lagi ya rek, time spent with you itu nggak kerasa :))

Dan yang nggak kalah penting, kita udah memberi informasi pangan lokal kepada publik. Semoga bermanfaat yaaa, happy watching!

1 comment:

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)