Friday, January 13, 2017

Little Things in My Journey

Good morning world, lama buanget nggak ngepost ya. Percayalah, sebenernya aku nulis ini udah dari lama cuma nggak selesai-selesai :"


Jujur kadang aku belum bisa move on dari my 6 weeks journey in Philippines. Pengalaman di sana itu bener-bener kenangan yang nggak terlupakan. Its a best summer ever!! Tapi di sisi lain, kadang kalo nginget mereka itu menyakitkan.

Karena kejadian itu cuma akan terulang sekali di hidupku (dan hidup mereka). It will never be the same again. Setelah kita mengatakan goodbye di airport kemarin, kita nggak tau kapan kita bisa ketemu bareng lagi.

Oke kalo kayak Abel, Almira, Tuoi, dan Michelle aku masih percaya kita bisa main bareng lagi (walaupun aku juga nggak yakin kapan). Tapi temen-temen lain yang nggak kalah deketnya kayak Trang, Anh, Andy, Jerry, Xandria, dan Asser, kira-kira kapan ya aku bisa ketemu lagi sama mereka? :(

Btw aku mau cerita hal-hal kecil yang nggak penting, namun masih membekas di kepalaku. Davao memang meninggalkan sejuta kenangan buatku. Entahlah, aku juga bingung kenapa aku bisa milih Davao City sewaktu milih project dulu. Tapi Alhamdulillah, nggak ada satupun hal yang kusesali dari perjalanan itu. Aku menikmati semua masalah, rintangan, tangis, dan tawa di sana. Bahkan dua hari di airport muter-muter nyari gate dan gabut, atau tersesat di Jeepney, i really enjoyed it!

Oh mungkin ada satu yang kusesali : Kenapa aku nggak bisa lebih lama lagi di sana wkwk.

miss this place

Di Davao City, jujur aja gaya hidupku disana berantakan banget. Karena kita bukan tinggal di host fam, so kita harus survive sendiri tiap hari dengan pertanyaan “hari ini makan apa?”

Kurang lebih pola makan kita selama disana : KFC - coke - McDo - Sprite - Jollibee - mie instant - ice cream - coke again - McDo again. Dan begitu seterusnya. You know what? Fast food semua broooooh.

(fyi di Filipina nyebut Mcdonalds sebagai McDo, bukan McD kayak di Indonesia)

Udah gitu, tiap hari kita selalu ke 7-eleven. Di Indo aja nggak pernah ke sevel, begitu di sana kok jadi tiap hari gini. Tapi serius lah, 7-eleven itu the best banget lah. Tiap hari kesana, sekedar beli cemilan. Yang awalnya nggak pingin ke sevel, eh tau-tau diajak temen ke sana. Ikutan beli deh hehe.

Saking seringnya ke 7-eleven, aku sampe hapal banget kalimat petugasnya kalo kita selesai belanja : "Thank you, see you everyday" dan kampretnya gua beneran tiap hari ke sevel. Wkwkw nice promotion, 7-eleven.

Dan salah satu hal yang PALING aku suka dari 7-eleven adalah : Es krimnyaa!!!

(Lagi-lagi) harga eskrim di sana nggak masuk akal. Segede gitu dengan cone yang uenak dan tebel itu cuma PHP 18.00 atau 5000 rupiah! Cuocok banget lah kalo lagi kepanasan siang-siang. Apalagi lokasinya menjamur kayak Indomaret, jadi reachable banget.

No thanks, Haagen dazs atau BR. Aku yg ini aja, murah dan enak :9
Di sana, no days without ice cream pokoknya. Es yang adem-adem seger itu cocok banget di cuaca Filipina yang puanass membara itu. Entah beli di 7-eleven, es cream di night market, halo-halo, es krim Nestle, pokoknya es krim.

Dan bahkan, es krim kemasan kayak Nestle atau Selecta (Walls-nya sana) itu rasanya uenak dan bervariasi banget! Ada rasa ube (ubi ungu), mangga, buko halo-halo, marshmallow, bahkan kejuuuu!!

Halo-halo
Leche Flan-nya bikin nagih!
ku jatuh cinta pada suapan pertama

I wanna try all that fucking ice creaam!!

Sempet kita beli ice cream sekotak gede, lalu kita makan bareng-bareng di apartment. Sumpah anjirlah itu eskrim enak banget. Bahkan yang eskrim keju sampe ada potongan kejunya dan yang cokelat ada marshmallow dan cookies-nya. Enaaak.

my luv
Dan untuk halo-halo, my fav so far goes to Aling Foping’s Halo halo. Karena disana kamu bisa request sendiri toppingnya! Kita bisa pilih sendiri topping yang kita suka atau cobain topping yang nggak biasa kayak corn flakes dan whole kernel corn. Bayangin, jagung ada di es serut? Emangnya enak? Well, ternyata emang enaaakk!! wkwkw.

Hal yang aku suka kalo jalan-jalan adalah keliling ngelihatin supermarketnya. Di saat anak-anak lain belanja di F21, Penshoppe, H&M, aku lebih memilih hilang dan kabur ke bagian supermarketnya.

Sumpah rasanya seru aja ngelihatin produk-produk yang hampir semuanya asing di mataku. Mulai dari produk lokal Filipina, produk impornya Filipina, sampe produknya Indonesia di Filipina. FYI, di sana ada Richeese Nabati dan temen-temen disana suka banget! Bahkan waktu mereka pulang, mereka bawa 3-4 kotak Richeese buat dibawa ke negaranya. Huaha aku jadi bangga :”)

foto doang nggak beli :p

akhirnya kesampean nyobain hehehe
Bear Brand Sachet? Susu sereal?? Rasa cokelat???
????

Non-alcoholic Wine

Oh iya, waktu di Filipina aku sempet nonton di cinema dua kali. Film pertama itu Lights out (Di saat di Indo belum rilis, aku udah nonton di filipina. Aku merasa bangga wkwk).

Alhamdulillah film Lights out berhasil aku tonton dengan mulus, walaupun kadang masih nanya-nanya ke yang lain. Dan aku baru tau, cinema tempat kita nonton itu agak beda sama cinema di Indonesia. Kita nggak bisa pesen bangku, tapi cuma bisa pilih lower deck atau upper deck. Jadi waktu nonton, duduknya sembarang aja asal sesuai pilihan atas atau bawah.

Dan film kedua yang kita tonton adalah Suicide Squad. Film itu emang lagi viral banget dimana-mana, termasuk di kalangan AIESECer. Begitu filmnya rilis, mereka langsung heboh ngajakin nonton. Nggak tanggung-tanggung, kita nonton premierenya jam 12 malem. Wuih langsung kebayang serunya nonton rame-rame bareng aiesecer.

Akhirnya jam 12 filmnya mulai. Baru juga prolog, aku udah gak paham karena dialognya banyaak banget dan nggak ada subtitle. Bentar-bentar aku nanya adis, "Dis itu siapa? Mereka kenapa sih?" dan Adis juga gatau. Aku cuma berusaha ngerti aja... berusaha fokus... lalu aku ketiduran.

Bangun bangun udah klimaks, dan aku semakin nggak ngerti ceritanya. Waktu aku lihat sekitar, ternyata banyak anak-anak lain yang ketiduran juga! Wkwk well, im not the only one :))

Film selesai jam set 3 dini hari. Rasanya agak nyesel, karena 140.00 peso kebuang sia-sia :" Yaa salahku juga sih. Siapa suruh nonton bioskop jam 12 malem gak pake subtitle. Udah tau inggrisnya jelek mau sok-sokan nonton di luar negeri. Hmm

Tiketnya cuma secuil

Dan suatu malem kita lagi jalan-jalan di Abreeza sama anak-anak dan ngelewatin J.Co. Leonard dan Raph tiba-tiba nanya ke kita, “J.Co ini produk Indonesia kan?” Kita ngangguk dengan bangga. Abis itu mereka nanya lagi,

“Kalian tau nggak, kenapa J.Co itu asalnya dari Indonesia?”

Kita berdua mulai bingung, sumpah aku gatau wkwk. Akhirnya kita nanya ke mereka, "gatau, emang kenapa?"

“Because….. J.Co Widodo ! Hahaha”

Wkwkw dasaaar, kita kirain mau jelasin beneran wkwk. Kita berempat ketawa ngakak di saat yang lain pada bingung siapa itu “Jeko Widodo”

Abreeeeeza

Ah, semua hal di sana meninggalkan kenangan :')

Dan untungnya, aku di sana dengan orang-orang yang luar biasa. Mungkin secara keseluruhan tipikal kita sama. Orang-orang yang gemar traveling, gemar mengeksplor hal-hal baru, orang-orang yang satu pemikiran.

Aku suka dengan cara berpikir mereka tentang sesuatu. Di sana, pasti lah nemu masalah-masalah yang bikin jengkel satu sama lain. Biarpun itu masalah sepele, believe it or not, ketika kita sedang keadaan nggak mood, masalah kecil bisa berkobar jadi besar.

Misalnya, waktu itu jam 12 siang kita jalan-jalan nyari tempat pake Google Maps dan nggak nemu-nemu. Bayangin, keliling di bawah terik matahari dengan keadaan laper berat itu menyiksa lo. Kita semua udah pada emosian, karena ternyata google maps salah ngasih petunjuk. Kan kampret.

Kita udah bete tingkat koas. Daripada terjadi perang dingin yang makin parah, akhirnya ujung-ujungnya kita ke mall andalan, Gaisano Mall HAHA.

Abis makan? Ketawa lagi berasa gak ada masalah sebelumnya :))


The mall was already closed so we took over the mall HAHA

Minggu-minggu melankolis adalah seminggu terakhir di sana. Setelah kepulangan Stella, Xandria, dan Natalia, mendadak kita sadar kalo kita disini nggak lama lagi. Apalagi waktu mereka bilang, “Kita harus ngabisin sisa seminggu ini dengan sangat baik guys”

Hiks, oke :'(

Seminggu itu kita kemana-mana selalu bareng. Kalo kita mau pergi, kita setia nungguin anak Agribida pulang kerja baru pergi bareng. Kita sampe bikin mini global village di kamar, adain kursus nyanyi lagu vietnam dan indonesia, bahkan diajak main drinking games dan mereka bela-belain beli Sprite supaya kita bisa ikutan.

Kalo nggak salah, itu Anh atau Trang yang ngusulin beli sprite. Mereka bilang "Sebenernya aku agak nggak enak kalo kita main drinking games, karena kalian (aku sama Adis) cuma bisa nonton aja. Aku pingin kita main sesuatu yang bisa diikutin semuanya, jadi bisa seneng bareng"

Gimana w gak baper kalo gini ceritanya.

Beberapa kali kita sempet diajak ke bar, karena mereka nggak tega liat kita cuma stay di condo disaat mereka pergi. Waktu Abel ultah kita juga dibujuk, "Ayo gapapa ikut ajaa sekali. Kita ke bar kok, bukan club. Gausah minum, kita have fun aja di sana rame-rame". Sebenernya pingin sih, just to know aja mereka itu ngapain sih kalo di bar. Tapii...... nggak deh, daripada khilaf wkwk.


Sembari ngobrol-ngobrol bareng, aku dapet banyak pelajaran dari mereka. Aku diceritain, Michelle dan Tuoi itu temenan dari masa childhood dan sampe sekarang udah lulus kuliah masih sahabatan. Bahkan mereka udah beberapa kali backpackingan bareng ke Malaysia, Singapura, thailand, dan negara-negara lain. Damn. They take friendship into whole new level.

Dan entah kebetulan atau nggak, anak aiesecer di sana itu kebanyakan blasteran. Ada yang filipino-chinese, filipino-italian, filipino-japanese, filipino-qatari, bahkan filipino-indonesian! (Namanya Melody Harijono, pantes aku heran kok orang filipin namanya kayak indo gitu). Mungkin dari orang tuanya sudah ada hobi traveling ya.


Now lets talk about farewell. Jujur aku bukan anak yang baperan. Waktu Stella dkk pulang, aku nggak nangis walopun emang sedih sih. Justru aku nangis waktu Andy sama Jerry pulang. They're our best WSY mate, yang tiap malem kerjaannya main mulu ke kamar kita.

Di bandara, bajunya dicoret-coretin parah sama anak-anak wkwk. Setelah dadah-dadah dan pelukan (kesekian kali) mereka masuk, kemudian Andy bilang gini waktu liat kita nangis:

"Noo, no. Dont cry! If u guys cry........... I will cry too" *sambil nangis*

Huaaa makin pecahlah tangisnya anak-anak, termasuk aku wkwk. Kampret mukanya Andy ngangenin banget sih :'(((


#teamAndy and #teamJerry
Flat Face

Dan waktu abis nganter anak-anak ke airport, aku sempet ngobrol sama Adis. "Bayangin fet, sekarang kita nganter mereka aja nangis. Padahal mereka bukan roommate atau projectmate kita. Gimana kalo nanti kita pisah sama roommate kita ya?"

Aaand it's happened.

Malem sebelum keberangkatan kita, Tuoi udah ngurung diri di kamar dan nangis. Entah gua ge er karena dia gak rela kita pergi atau emang dia lagi ada masalah. Tapi yang jelas, begitu turun dari taksi kita semua mulai nangis sesenggukan. Gimana nggak sedih coba kehilangan partner sekamar?

Di bandara kita sempet nyanyi bareng lagu My Everything - Tiên Tiên. Saking sedihnya aku sampe nggak bisa ikutan nyanyi. Sorry guys, Im too emotional to sing this song :'( Untung aja bandara sepi. Yaiyalah yha siapa juga yang mau ke bandara jam 2 dini hari.

Akhirnya kita masuk sambil menenteng koper, ransel, dan tas besar isi cinderamata. Yup, sebelum kita berangkat ke airport mereka ngasih banyaaaaaaaaak banget kenang-kenangan dan surat. Mereka ngasih semua yang mereka punya, mulai dari pas foto, sisir, minuman sachet, sampe minyak aromaterapi. Emang harganya nggak seberapa, tapi kenangannya itu lo yang nggak bakal bisa dibeli dimanapun. Priceless.



Dan selama perjalanan kembali ke Indonesia itu aku gak berhenti nangis. Oke aku akuin, aku emang cengeng. Maafin temenmu ini yang bikin malu nangis di airport ya dis hehe.

Oke kita cukupkan saja cerita yang tak berarah ini. Sekian.

Sumber gambar:
http://aboutcagayandeoro.com/7-eleven-caltex-gusa-cagayan-de-oro/
http://davaopromos.com/store/158/aling-fopings/
https://id.pinterest.com/pin/386535580503594687/

No comments:

Post a Comment

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)