Tuesday, June 21, 2016

Bukber Asique


Marhaban Yaa Ramadhan, Fellas!

Ramadhan kali ini adalah pengalaman pertama puasa di kota rantau, jauh dari orang tua. Sedih memang. Tapi untungnya ada keluarga seperantauan yang nemenin dan menghilangkan kesepian *ceilah

Dan berhubung THP B habis ngadain bazar, kita pingin ngadain bukber sekalian baksos. Alhamdulillah kita dapet untung lumayan banyak dari tugas-tugas kewirausahaan. Kalo ditotal-total dari tugas KWU Pak Andrew, untungnya udah sampe 2 jutaan. Dan daripada uang segitu direbutin anak sekelas, nggak ada salahnya kan dibagi ke yang lebih butuh?

Baksos kita ini awalnya mau bagi-bagi takjil di jalan, tapi kita takut salah sasaran. Kepikiran juga buat ngundang anak-anak yatim buka bareng di rumah Safira, tapi kayaknya anak yatim yang diundang nggak bisa banyak. Akhirnya diputuskan kita bukber di Panti Asuhan aja, sekalian bareng sama baksosnya ibu-ibu di daerah rumah Safira.

Rapat besar pertama (dan terakhir) diadain di sekret THP B, Kamis siang. Setelah pembagian divisi, penjelasan tugas, briefing acara, lama-kelamaan anak-anak justru mulai ragu.

"Ini yakin ta bakal dilaksanain besok? Nggak terlalu mepet?"

Kalo dipikir-pikir iya sih. Acara hari Jumat, kita baru adain rapat hari Kamis. Sampe akhirnya ibu ketupat a.k.a Safira kembali ke pertanyaan awal, "Ini jadi mau ngadain baksos apa nggak rek? Pilihannya cuma ngadain besok, atau nggak sama sekali."

Tapi nggak disangka hampir semua setuju buat ngadain baksos walaupun acaranya besok. Yeaaay semangat tems-tems! Selalu ada jalan buat kebaikan #eaa

Setelah rapat, divisi bingkisan, perlengkapan, dan konsumsi langsung meluncur ke lapangan buat survey.

Hari H, pagi-pagi divisi bingkisan sibuk bungkusin hadiah buat adek-adek nanti. Hadiahnya lucu, semacam mahkota sama selempang gitu tapi dari snack. Wkwk kayak gitu mah aku juga mau :9 Selain itu ada juga sembako kayak beras, minyak dan gula buat pasokan di Yayasan nanti.

Acara dimulai jam 2, agendanya briefing di rumah Safira. Dresscode kali ini yang akhi wajib pake baju koko dan sarung, dan ukhti wajib pake rok. Hadeeuh kurang imamable apa coba yang cowok pake baju koko *melting*

Beruntungnya, baksos kita kali ini dibantu ibunya Safira dan ibu-ibu tetangganya Safira. Jadi tiap hari Jumat ibu-ibu di daerah sana punya agenda menyisihkan sebagian harta mereka buat ngasih makan orang-orang yang membutuhkan. Nah, karena Jumat ini THP B ada baksos, jadi sedekah mereka kali ini dialokasikan buat bantuin proyek kita di Panti Asuhan. Alhamdulillaah, semoga berkah ya bunda-bunda^^

Lokasi baksos kita di Yayasan Darul Aitam. Adek-adeknya excited dan antusias ngikutin acara dari kita. Mulai adek-adek yang masih emesh, sampe adek yang SMA semuanya maju ke depan dan ikut ngeramein acara kita.

Acara dimulai dengan games. Gamesnya sederhana, cuma disuruh maju dan jawab pertanyaan simpel kayak "Sebutkan kota-kota di Jawa Timur" sampe pertanyaan paling hitz: "Nama kakak MC-nya siapa hayoo?" wkwk.

Acara diselingi juga sama hiburan akustik dari kakak-kakak gawl a.k.a Abi, Rhama, Yayan, dan Dimas. Eh babi babi gini, tapi Nopal pinter nyanyi dan pinter tilawah loh. Babiable banget kan? Eh, suamiable maksudnya.





Mahkota marshmallow dan slempang Goodtime :9


Setelah puas main games, acara dilanjut dengan pembukaan, tilawatil Quran, dan kultum. Dan yang paling ditunggu-tunggu : Bukber!! Acara makan-makan ini juga diisi dengan ngobrol-ngobrol dan q-time bareng mereka.



Her kayaknya Nico udah siap gendong momongan nih :))

Just look at them. Ketawa mereka itu loh. Priceless. Bayangin kita yang masih bisa kuliah, masih ada rumah untuk pulang, masih ada orang tua untuk bersandar, tapi kita masih sering ngeluh cuma karena laporan. Sedangkan mereka yang beban hidupnya lebih berat, tapi masih bisa ketawa lepas kayak nggak ada beban. Yaa semacam intropeksi diri lah ya, harus banyak banyak bersyukur lagi kedepannya.

Abis acara, anak-anak kumpul di Safira buat evaluasi acara. You know what? Acaranya sukseeess!! Walaupun baru dirapatin H-1, tapi ternyata bisa jalan dengan mulus. Pertamanya kita cuma evaluasi dari CO tiap divisi, terus mulai melenceng ke evaluasi kelas. Entah siapa yang mulai. Jadi anak-anak saling ngomong blak-blakan tentang kelas ini. Mulai dari curhat anggotanya yang gamau muncul, gamau gabung, gamau diem, dan banyaak lagi.





Sumpah ini ketawanya lepas banget wkwk
Menurutku evaluasi kelas kayak gini penting banget. Secara, kita bakal sekelas 4 tahun. Itu berarti nggak boleh ada dendam di antara kita. Pasti nggak enak kan, kalo harus sembunyiin dendam selama 4 tahun. Bisa-bisa bukannya tumbuh jerawat, tapi malah tumor. Kan ngeri.

Lagian evaluasi ini mengurangi fitnah di antara kita. Biasanya kita sering ngejudge orang seenaknya, tanpa tau alasan dibalik sifat mereka yang menyendiri lah, susah nyatu lah, sombong lah, dll. Nah, di momen inilah mereka speak up.

Dan akhirnya semua anak disuruh ngomong satu-satu, keluarin semua unek-unek. Terutama anak yang jarang ngomong di kelas.

Sampe Dewi memulai ceritanya...

"Rek jujur, ini bukan jurusan yang aku mau. Aku udah berusaha kuat dari semester satu. Tapi puncaknya waktu ketemu Pak Fauzi ini rek. Aku gak kuat, aku mau resign aja. Bantu aku rek....."

Dewi cerita sambil nangis. Nahh, anak-anak mulai baper. Kemudian Naedin nambahin, dan nggak lama ditambahin juga sama anak yang lain. Makin buaper.

Yayan pun angkat bicara.

"Rek, kalo kalian ada pikiran mau resign, buang pikiran itu jauh-jauh rek. Aku udah pernah ngerasain resign kuliah dan ngeliat orang tuaku nangis. Orang tua udah ngeluarin duit berjuta-juta buat masuk kuliah, tapi belum sebulan aku udah resign. Ayahku nangis rek, kecewa sama aku. Siapa sih yang tega ngeliat orang tua nangis,"

"Orang tuaku udah tua. Aku aja ragu, apa aku masih sempet bahagiain orang tuaku atau nggak"

Langsung pecahhhh tangisnya anak-anak. Air mata belum kering, diilanjut lagi cerita dari Rhama.

"Dulu kehidupanku liar banget rek. Saking nakalnya, dulu aku pernah hampir di penjara gara-gara tawuran. Waktu itu orang tuaku cuma bisa nangis dan doain aku supaya nggak dipenjara. Sekarang aku udah berubah rek. Aku nggak pingin bikin nangis orang tuaku lagi. Kalo misalnya orang tuaku nangis lagi, itu bukan nangis sedih atau kecewa, tapi nangis bangga."


Andry nangisan :p

Setelah itu gantian Andry yang cerita.
"Rek jujur ya................" *nangis*
"aku dulu ..................................." *nangis lagi*

*dielus-elus sama Rama*

"Dulu aku gak kuat disini............................" *masih nangis*

Aah Andry kalo cerita banyak nangisnya daripada ceritanya wkwk.

Dan banyak lagi cerita-cerita dan rahasia dari mereka malam itu. Intinya adalah ngeluarin unek-unek dan saling ngemotivasi. Kita ini dari latar belakang yang berbeda-beda. Dan kebanyakan kita masuk di sini bukan sebagai pilihan utama. Memang nggak mudah buat survive di belantara THP ini. Kita yang benci hitung-hitungan, ternyata malah ketemu sama matkul Prinsip Teknik PHP dan dosennya Pak Fauzi :') Atau yang nggak suka biokimia dan hapalan, justru ketemu Prof. Teja. Mental breakdown banget lah sebenernya.

Tapi apapun yang udah terjadi, nggak usah disesali guys. Kalo berniat mau resign (atau malah mau nikah?!), mending dipikir mateng-mateng dulu. Dengan pindah jurusan, doesn't mean all the problems are solved. Belum tentu jalan itu lebih baik dari jalan yang kita tinggalkan sebelumnya.

Percaya deh, Allah udah milihin jalan yang terbaik buat kita. Semua pasti berbuah manis kok :)

(kecuali jeruk nipis. Karena jeruk nipis ga mungkin manis #eh #apasih )

Setelah mata membengkak dan bedak-bedak pada luntur, akhirnya kita Sholat Tarawih berjamaah yang diimami oleh Abi Nopal. Dan kita pulang sekitar jam 10, nggak lupa bawa pulang bungkusan buat sahur wkwk.

Aaaaand that's how the memorable day is going!

Once again, you surprised me guys. Siapa yang nyangka dari acara baksos yang seneng-seneng dan penuh ketawa ketawa, malemnya ditutup dengan tangis dan peluk haru dari anak-anak.

Siapa yang sangka juga dari evaluasi acara yang penuh euforia ternyata diakhiri dengan membuka tabir-tabir yang selama ini disembunyikan.

Makasih guys, udah ngeluangin waktu di sela-sela deadline laporan yang menyiksa itu. Bayangin deh, kalo aja kita nggak jadi adain baksos. Mungkin nggak bakal ada evaluasi kayak gini dan selamanya kita bakal hidup dengan stereotip "Ih orang itu kayak gini, orang itu kayak gitu"

Sebenernya waktu itu kita juga pernah ngadain evaluasi. Gara-gara kelas pecah waktu inagurasi dan saling ngomongin dari belakang, akhirnya diadain evaluasi. Alhamdulillah, masalah bisa diselesain dengan damai dan ditutup dengan pelukan haru Upla dan Chaca yang bikin baper satu kelas juga.

Yaa lain kali sering-sering kayak gini lah guys. Atau seenggaknya kumpul dan q-time gituuu kan asique.

Oh iya makasih banyaaaaakk juga buat orang tuanya Safira yang udah support buangett sama kegiatan kita. Mulai dari bantuin acaranya, konsumsi, nyediain tempat, mobil, dan rela kediamannya dirusuh THP B sampe malem. Salam buat papa mama ya Saf, salam dari anak Bontang wkwk :3

Pokoknya terbaik lah. Memang #padang kalian semua. Tft guuyss!

.
.
.
.
Setelah malem penuh baper di rumah Safira, langsung dilanjut ngerjain laporan di Nico sampe pagi :")

Para pejuang laporan :')
btw cowoknya so sweet banget, pas ciwi-ciwi bangun udah pada diselimutin semua wkwk.

6 comments:

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)