Monday, April 18, 2016

Backpacking, Nasi Padang, dan Pulau Bali


The other trip of THP B, kali ini tujuan kita ke pulau sebelah, yaitu Pulau Bali !

Awalnya sempet aneh waktu denger rencana mereka. Pertamanya diajak ke kebun teh, tapi ternyata anak cowok sudah lebih dulu mempersiapkan rencana ke Bali.

"Ke Bali? Besok? Seriusan? Emang mau ngapain di sana?"

Jujur kita juga belum tau bakal ngapain di Bali. Motivasi kita kesana cuma karena Jember-Bali itu murah. Mau main di Bali lah, atau cuma nyebrang beli es teh terus balik lah, pokoknya kita cuma pingin ke Bali.

Ngeliat rundown acara kita yang let it flow itu, akhirnya Rhama menengahi:

"Gini rek, besok itu niat kalian jangan buat jalan-jalan di Bali. Tapi niat aja buat liburan bareng. Kalopun besok kita nggak jadi nyebrang ke Bali, kita masih bisa main bareng dan dapet kebersamaanya"

Rama terbaik.

Sebenernya konsep liburan kita kali ini lebih ke backpacking, yang cuma gembol tas, terus jalan kaki melanglang buana di kota orang. Dengan backpacking kaya gini, kita bisa bebas mau ngapain aja dan perjalanan bakal lebih banyak kejutan dan tantangan baru. Tentu tujuan sebenernya adalah menghemat budget wkwk.

Dan jumat siang, anak-anak udah beli tiket. Total ada 13 anak yang ikut, Tiket keretanya puanjang kayak tiket timezone.

Caaw bali


Sabtu, 16 April 2016. Jam 4 pagi kita ngumpul di stasiun Jember. Aak I can't explain how excited I am :3 Ini pertama kalinya naik kereta rame-rame, pasti nanti ribut banget di kereta berasa kayak mau tawuran wkwk.

4:20, semua anak udah dateng kecuali Naedin dan Oza. Mereka udah dihubungin anak-anak tapi nggak diangkat. Udah sempet didatengin ke kosnya tapi tetep gak bangun. Kalo udah gini, kita bisa apa... Next time ikut ya, guys :(

Dan bener aja, pagi itu gerbong kita sepi dan berasa kayak milik sendiri. Anak-anak mondar-mandir, pindah sana pindah sini, dan foto sana sini. Well, Bali we're coming!

Kali ini total anak yang ikut ada 11 anak : Rama, Nico, Safira, Andry, Heri, Naufal, aku, Upla, Baruna, Yayan, dan Prof. Awalnya di kereta ada Ismi juga sih, tapi dia beda tujuan. Anak-anak yang lain pada pulkam dan sebagian ikut diklat, jadi nggak bisa ikut. But the journey must go on :3

Di stasiun Karangasem, Ismi dan Upla pamit buat turun karena mau pulkam. Awalnya Upla sempet dibully, "Hee individual! Nggak logis, pla. Udah dibela-belain di stasiun nunggu kamu, eh malah ditinggal pulkam. Jahara kon pla"

Setelah dibully, akhirnya kita merelakan Upla pergi dengan ikhlas.

Setelah itu kita foto-foto di kereta. Nggak lama.. Eeh ternyata Upla balik lagi. Kampret kita dikerjain wkwk. Padahal kita udah seneng banget waktu Upla mau turun, eh ternyata ga jadi turun :(

Wkwk gaak kok pla. We're happy to see you again.






Rama kayak di film nabi nabi gitu, mukanya bercahaya
Sekitar jam 7.30 akhirnya kita sampe di Stasiun Banyuwangi baru. Kemarin nenek bilang di grup, katanya jarak stasiun - pelabuhan itu 5 km. Setelah kita di sana dan ngeliat sendiri, ealah ternyata baru keluar dari stasiun, jalan sebentar eh udah ketemu pelabuhan. Seriously itu gak nyampe 1 km. Mungkin cuma 500 meter. Ah nenek hiperbola :|

The backpackers

Woohoo! We're getting closer to Bali wkwk #ualaysumpah #maklumgakpernahkeBali

Sebelum kita ke penyebrangan, kita ke Masjid dulu ketemuan sama Andry dan bebersih diri. Awalnya kita sempet cari makan di kantin pelabuhan. Tapi karena mahal, akhirnya kita memutuskan makan di Warung Padang seberang pelabuhan.

Awalnya kita makan dengan lahap tanpa dosa. Rasanya lumayan sih, ya kayak nasi padang gitu. Tapi begitu bayar.... Njir harganya ga logis sumpah. Cuma pake telor dan rempeyek udang aja harganya 19ribu. Rama yang cuma pake kikil 22ribu. Bahkan ada yang lauknya sama tapi harganya beda. Ah gagal paham sama penjualnya.

Alhasil, keluar dari sana kita ngomel-ngomel sendiri. Nyesel sih, tapi mau gimana lagi. Yaa itung-itung pengalaman aja guys. Dibawa lucu aja kalo nginget-nginget itu lagi. Dan bersyukurlah, berkat padang ini kita jadi punya jargon buat THP B wkwk.

Padang boleh mahal, tapi liburan harus tetep seneng wkwk. Dibawa hepi aja yoooow

THP B? Padang! Ladrang! Larang! #eh #apasih

Setelah makan, kita beli tiket feri kemudian naik ke kapal. FYI harga pejalan kaki buat nyebrang murah banget, cuma 6 ribu! Iya, kapan lagi coba ke Bali cuma 14 ribu.




Di saat-saat seperti inilah aku bersyukur bisa kuliah di Jember. Ke Bali deket, Banyuwangi deket, Lombok juga deket. Mau liburan dari naik gunung, air terjun, savanna, pantai, sampe diving pun lengkap. A6.


Di rooftop kapal masih sepii banget, berasa kapal pribadi. Di situ, ternyata anak-anak cowok udah nyiapin surprise. Awalnya mereka ngajak foto, terus sok-sokan lupa bawa banner.

"Yah, banner thp b lupa dibawa ya?"
"Halaah, kayak kita punya banner aja"

*anak cowo ngambil sesuatu di tas*

Waktu dibuka, ternyata bannernya THP B, lengkap dengan logo, nama anak-anak sekelas, bahkan sampe quotenya. Uuuw totwitt wkwk. Gile ini niat banget sampe dibikinin banner. Semoga dengan adanya banner ini kita jadi makin sering ngetrip dan makin solid yaa :3




Dan sejam di kapal itu kita habiskan dengan ngobrol sambil ngeliatin pemandangan. Sumpah di kapal itu kita kayak anak alay.
"Itu pulau Menjangan, nanti kesana yok"
"Eeh liat deh ada ikannya banyak!!"
"Hii ada ular laut!"

Bikin malu nama FTP ya.

After a while, finally we touch down Balii! *setel lagu We are the champion-Queen* Akhirnya bermodalkan nekat dan uang 14 ribu kita bisa sampe di Bali wkwk. Setelah sampe di sana, kita bingung harus ngapain karena bucket list kita buat nyebrang udah kesampean. Sambil bersih-bersih diri, akhirnya kita nanya-nanya orang tentang wisata terdekat. Dan ketemu lah tujuan kita selanjutnya yaitu Pulau Menjangan.

Pulau Menjangan adalah pulau kecil yang berjarak 5 mil dari Barat Laut Pulau Bali. Dinamakan Pulau Menjangan karena di sana merupaka habitat Menjangan. Berpasir putih, laut kebiruan, dan masih terjaganya biota laut di sana menjadikan Pulau Menjangan surga buat Snorkeling dan diving.


Saat ini cuma bisa upload foto dari google :(

Kita ditawarin sama salah satu travel agency buat nganterin kita jalan-jalan ke Pulau Menjangan. Waktu itu kita waswas banget sama om travelnya. Karena udah dibodohi pas makan padang, kita nggak mau dibodohi kedua kalinya. Bukannya suudzon, cuma mengantisipasi. Soalnya ini di pulau orang dan mereka tau kita ini turis (ceilah turis...)

Sebelum masuk ke Elf, kita meyakinkan travelnya untuk kesekian kali mulai dari : harganya berapa? Nama travel agency-nya apa? Ada kartu namanya? Boleh minta notanya? Ini 30ribu diantar-jemput? Beneran bakal dijemput kan? Ini bayar DPnya berapa?

Omnya pun juga berusaha meyakinkan kita. Beliau sampe bela-belain mampir minimarket buat beli kuitansi wkwk. Di dalem mobil kita hening banget karena masih waswas. Padahal sebelumnya di kereta dan di kapal kita heboh banget. Tapi Alhamdulillah, kita beneran nyampe di titik penyebrangan ke Pulau Menjangan a.k.a Labuhan Lalang.

Karena Pulau Menjangan itu termasuk Taman Nasional, kita harus beli tiket di loket resmi. Akhirnya setelah registrasi dan dihitung-hitung, harga totalnya Rp1.090.000 atau sekitar 100rb per anak.
.
.
.
*hening*
.
.
*Seketika hopeless*

"Waduh maaf pak, udah pasti ga bisa kalo harga segitu. Sekarang ini di kantong anak-anak tinggal 40ribuan buat pulang ke Jember. Malah ada yang tinggal 6ribu. Maklum pak, anak kost."

Loh kok jadi curhat gini.

Karena nggak bisa ke Pulau Menjangan, akhirnya kita habiskan di Labuhan Lalang sambil mikir alternatif destinasinya. Walaupun nggak ke Pulau Menjangan, duduk di pantai itu sambil ngerasain angin sepoi-sepoi aja udah bahagia kok.

Bawaannya adem gitu

Setelah sholat dan tidur-tiduran, Anak-anak ngelobi travelnya buat nganterin kita ke destinasi lain. Diajaklah ke Pura Pulaki. Itu pura yang ada di pantai, sebelahnya tebing, dan banyak profnya. Eh, monyet maksudnya.

Kita pun bermigrasi. Naah perjalanan ke Pulaki ini sudah nggak sewas-was tadi. Kita sudah hepii :3




Nggak lama sampailah kita di Pulaki. Alhamdulillah, spotnya bagus dan yang terpenting: gratiis!







Dan demi mengejar sunset di kapal, akhirnya kita sudahi di Pulaki dan kembali ke Pelabuhan Gilimanuk. Tapi sebelum itu kita mampir foto-foto dulu di Patung Siwa seberang Gilimanuk. Ya farewell selfie gitu ceritanya :")




Pelabuhan Gilimanuk

See you, Bali !
And our trip's almost done. Awalnya kita sempet mau nginep di Banyuwangi, lebih tepatnya rumah Andry. Tapi setelah dipikir-pikir, 10 orang numpang tidur di rumah orang itu sangat merepotkan. Lagian kita ciwi-ciwi juga nggak bawa baju ganti buat nginep. Lebih baik kita pulang saja.


Foto di atas ini anak-anak lagi asik ngasih 'makan' uang koin buat yang renang di laut. Kita ngelempar jauh-jauh gitu biar dia susah ngambilnya. Udah berenang jauh-jauh, eh ternyata yang dilempar cuma 500 perak. Agak jahat ya kita. Mas-masnya pun ngebales, "Yah mbak kok cuma 500, uang kertasnya mana mbak? Kasian mbak susu anak saya kurang" wkwk. Agak gatau diri juga nih masnya.

Sunset di Bali (Tapi mendung...)
Di kapal menjelang pulang ini kita krisis air minum. Dari sebelas anak, cuma tersisa setengah botol air, padahal kita semua lagi seret abis makan roti. Awalnya kita beringas sekali rebutan sampe tarik-tarikan, cuma demi setetes air minum. Tapi supaya adil, keluarlah jiwa PAB nya anak-anak. "Yaudah ini ada minum sedikit harus cukup buat 11 anak!"

Akhirnya anak-anak pun gantian neguk botol. Tapi udah keburu habis duluan sebelum semua kebagian :|

Kita sampe di Banyuwangi sudah gelap. Kita buru-buru sholat dan beli tiket kereta. Nggak lupa juga beli nasi buat dimakan di kereta. Hiksss finally pisah sama Upla Andry Yayan :" Di kereta anak-anak tepar semua. Baru juga beberapa menit, suasana langsung sepi karena tidur semua. Kapan lagi coba bobo bareng sekelas.

*backsound lagu mellow*


And the journey end at 23.30 Jember time. What a great day!

Alhamdulillah, ini pengalaman pertama "backpacker" naik kereta, kapal feri, dan jalan kaki di pulau orang. Terima kasih sudah jadi motivasi buat segera nyelesain laporan. Kalian bikin otakku terdoktrin "Ayo harus cepet selesaiin laporan biar cepet liburan!" Ya walaupun ujung-ujungnya tetep ngumpulin h-1 jam deadline sih..

Jujur aja aku udah seneng banget kok walaupun liburannya agak absurd. I've never been really upset with the journey I have done, though it's bit far from the expectation. Bener kata Rama, kalo niatnya buat liburan bareng, sebanyak apapun rintangan kita pasti kita tetep seneng. Kebersamaan merubah segalanya menjadi menyenangkan.

Dan aku akui, ngetrip adalah saat dimana kita mengenal satu sama lain lebih dekat. Di saat-saat susah dan capek seperti inilah, sifat masing-masing orang sebenernya muncul. Karena sifat asli seseorang itu nggak keliatan kalo cuma ketemu pas kuliah dan belajar bareng.

Tapi kabar baiknya, kalian ternyata luar biasa. Selama perjalanan kemarin, nggak ada anak yang bikin rese. Semuanya bahu-membahu nyelesain masalah, para imamable juga setia memimpin perjalanan (Terutama Nico yang telah memimpin menuju Warung Padang). Makasih Nic.

Because we remember the journey, not the destination :)

BAB 6. PENUTUP

6.1 Kesimpulan
Dari perjalanan yang telah dilakukan, dapat diambil kesimpulan bahwa yang paling banyak foto itu Safira dan Nico. Serius deh.

And overall, it's pretty exciting!

6.2 Saran
Sebaiknya untuk trip berikutnya rencana lebih dipersiapkan dengan matang, terutama budgetnya. Dan semoga trip-trip kedepannya lebih banyak anggota THP B yang bisa ikut.


Next trip kemana gengs? Ke Pulau Kalimantan, mungkin? :)

Sumber gambar:
http://anekatempatwisata.com/pulau-menjangan-surga-diving-sempurna-di-bali-barat/

4 comments:

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)