Wednesday, March 09, 2016

Penghuni Izzati pt.1


Akhir-akhir ini aku sering banget nyinggung tentang mereka, tapi sepertinya aku belum pernah ceritain secara detail. Well, this post is yours, guys!

Penghuni Izzati. Sebutan yang identik untuk kita berlima, aku Baity Anita Hana dan Alya (dan 25 penghuni lainnya). Izzati itu nama kos yang lagi kita tempatin sekarang. Hmm sebenernya Izzati itu anak bungsunya dr. Diana a.k.a ibu kos kita sih, tapi bukan itu yang pingin aku bahas di sini. kita lagi nggak bahas itu.

Satu hal yang bikin aku bersyukur banget bisa kuliah di UNEJ adalah bisa bertemu mereka. Yap, merekalah alasan untuk tetap survive. Selain karena orang tua.

Jujur aja, awal-awal survive di Jember itu nggak mudah. Pertama kali dateng ke sini langsung disambut dengan panasnya Jember dan abu raung yang berterbangan dimana-mana. Baru beberapa hari di sini kena homesick. Beberapa hari lagi kena diare. Demam. Nggak sembuh sembuh lagi. Ditambah kita buta Jember dan nggak tau harus kemana. Daan untung aja ada mereka.

Kalo nggak ada mereka, aku bisa apa di sini?

Waktu bulan-bulan pertama di Jember, papa nggak bosan-bosannya ngingetin:
"Nanti kalo udah jauh dari orang tua, harus baik-baik ya sama temennya. Harus saling menolong. Kalian itu sama-sama anak rantau, kalian itu saudara."

Setiap aku cerita sesuatu, papa pasti ngingetin itu. Ya nggak heran sih orang tua segitu khawatirnya. Masalahnya kita ini ada di kota yang ujungg, di Jawa timur bagian timur. Bukan kota yang serba ada, kota yang bahkan orang tua kita belum pernah kesana. 

Di situlah pentingnya punya teman hidup. 

Nah kita langsung masuk ke intinya saja : Introduction time!


Alya. Punya kamar di ujung bawah, paling deket sama pintu keluar. Kamarnya sering dijadiin beskem anak-anak kalo lagi bambong. Sering juga aku tumpangin bobo siang sekalian wifian hihi.

Alya ini anak FKM dan lumayan sibuk. Dan dari kelima anak kos, dialah yang paling pertama ulang tahun. Jadi dia juga yang jadi "kelinci percobaan" surprise di kos wkwk.

Pas 19 September (inget ya guys, Alya ultah tanggal segitu), Alya lagi sibuk-sibuknya ospek fakultas dan sering banget keluar buat kerja kelompok. Dan hari Sabtu itu, dari Subuh dia udah pergi buat kerja kelompok. Tentu kesempatan itu nggak kita sia-siain, pagi itu juga kita langsung pinjem kunci kamar sama Bu Tutik dan mulai ngedekor kamarnya.

Kita bikin dekoran di kamar Hana, sambil sesekali panik karena takut tiba-tiba Alya pulang wkwk. Dekornya simpel aja, cuma nempelin foto, pita-pita, balon, dan ucapan-ucapan dari anak-anak. Antara minimalis sama low budget beda tipis. And for the last touch, rencananya kita mau gantungin sempaknya sekalian buat ornamen gitu. Tapi alhamdulillah gajadi karena kita masih punya hati nurani hehe. Maaf al.


sampai sekarang belum dilepas
Setelah selesai dekor, kita sudah siap ngesurprise-in Alya. Ditunggu 30 menit... 1 jam... 2 jam... Ini anak kok gak balik-balik... Bahkan sampe Hafidha dan Anita pulang ke kosnya, sampe kita lelah nungguin, dia masih aja belum balik. Agak kampret gimana gitu ya.

Dan akhirnya sekitar jam 10 malam dia baru pulang. Berhubung anak-anak sudah lelah, kita nggak jadi ngasih surprise. Aku sama Hana cuma ngintipin Alya dari atas. Ya dia pulang pulang sendiri, masuk masuk sendiri, kaget kaget sendiri, dan seneng seneng sendiri.

Happy birthday Al. 

Kalo udah main sama Alya ini pokoknya paling gabisa bohong. Entah karena kita sudah terlalu lama hidup bersama atau kita memang terlalu jujur wkwk. Hal apapun, mau jelek ataupun nggak, penting atau nggak, pasti kita omongin. Kaya pas kita pulang dari B29, kita saling ngolok dan ngetawain satu sama lain karena muka kita sooo hitam. Kita ngetawain orang lain, padahal nggak sadar muka kita juga nggilani banget.

Aku sama Alya ini termasuk orang yang agak jarang mandi di kost. Kalo mau pergi malam, biasanya kita berdua saling menghasut untuk tidak mandi "Fet gausah mandi, udah malem. Toh nggak ada yang tauu". Dan aku pun sepakat,"iya juga sih al, airnya dingin kalo malem."

Lalu kita berdua pun nggak mandi. Hehe.

Dulu, awal-awal masuk kuliah hp Alya kecurian. Padahal itu belum sebulan kuliah dan hilangnya di mushola kampus ! Sumpah tega amat kan yang ngambil :(


Hana.
Ini adalah manusia terrempong, tergawat darurat. Di antara kita berlima, dia yang paling sering sakit. Paling susah minum obat, susah makan, susah minum. Kalo lagi sakit biasanya harus ditungguin anak-anak supaya makan. Soalnya udah beberapa kali kejadian, kita beliin makan tapi nggak kita tungguin. Alhasil makanannya nggak dimakan sampe besok :(

Salah satu contoh kerempongannya adalah waktu milih baju sebelum pergi. Walaupun kita cuma mau makan doang, tapi dia milih bajunya lamaaa banget.

“Aku mau pake baju ini ah. Eh tapi… kemarin aku udah pake baju ini waktu ke kampus”
“Kalo yang ini… pas rapat kemarin aku udah pake baju ini”
“Yang ini udah aku pake pas makan bareng kalian waktu itu”
“ah yaudah aku pake baju ini aja”
.
.
“tapi kerudungnya warna apa ya? Kalo ini ga cocok”
..
“Eh apa aku ganti baju yang lain aja ya?”

Aduh keburu maag kronis kita han :’(


Dan dia ini paling nggak nyantai kalo sakit. Kita throwback ya.

Jumat pagi sekitar akhir Oktober, si cabudok ini datengin kamarku minta ditemenin ke rumah sakit. Waktu itu dia kasihan banget lah pokoknya. Udah kecapean, hapenya hilang, dan beberapa hari kemarin sempet diare yang bikin dia nggak nafsu makan. Berhubung yang lain lagi kuliah, aku lah yang nemenin Hana ke RS Jember Klinik.

Iya, itu udah ketiga kalinya Hana berobat ke rumah sakit. Pertama kali, dia lebih urgent dari ini. Malam hari pertama ospek, badannya panas dan dia bener-bener tergeletak nggak berdaya di kasur. Langsung diantar ke RS rame-rame kaya konvoi. Yang kedua kali, Hana ke RS sendiri berobat tentang lukanya di leher yang makin besar. Kalo ini sih nggak urgent.

Dan kali ini, yang aku kira nggak bakal seurgent waktu itu, ternyata malah disuruh rawat inap. Aku sama Hana heran. Waktu selesai meriksa Hana, bu dokter bilang:

"Mau rawat jalan atau rawat inap?"

Kita berdua tatap-tatapan. Heran.
"Ha? Rawat inap?"

"Ini udah masa recovery. Sebenernya bisa kok rawat jalan, tapi ada syaratnya. Mbaknya harus banyak minum. Kalo di rumah nggak banyak minum ya percuma, sembuhnya lama. Apalagi mbaknya mau ujian kan? Mending dirawat inap biar cepet fit dan bisa belajar buat ujian"

Hapal sama kebiasaannya Hana yang susah makan & minum kalo sakit, kayaknya lebih baik dia rawat inap deh.

Awalnya kita sempet bingung, terutama masalah asuransi yang kita berdua bego di masalah itu. "Duh fet, apa nggak usah diopname aja ya?" Tapi bermodal bloon dan nekat "Yang penting Hana sembuh deh" akhirnya kita putuskan fix rawat inap. 

Dan setelah urus sana-sini, Hana dibawa ke UGD kemudian dianter naik kursi roda ke kamar inap. Aku masih setengah nggak percaya, kalo Hana waktu itu diopname. Di saat jauh dari orang tua. Untung pagi itu aku nggak ada kuliah, jadi bisa nemenin Hana yang sepertinya kesepian wkwk.

Waktu itu dia ngasih aku surat wasiat “Fet, plis gausah kasih tau orang lain kalo aku lagi opname……. Eh tapi,... kayaknya kalo aku dijenguk anak-anak bontang gitu seru juga ya fet”

Permintaan macam apa itu wkwk. Dan begitu aku ngabarin para penghuni Izzati (Baity dan Alya), jawaban mereka sama.

"Lohh Hana kenapa lagi???"

Bukan "Hana kenapa?" tapi ada "lagi" nya yang menandakan kalo Hana itu emang sering banget kenapa-napa. Begitu juga waktu aku ngabarin anak UNEJ Bontang.

"Hana sakit apa lagi???"
"Alamaak sakit terus hana"

tergawat darurat memang wkwk. Dan sesuai wasiatnya, malem harinya anak-anak Bontang berbondong-bondong jenguk ke RS. Jangan sakit lagi ya bu dok!

Si korban
Tapi dibalik semua sifat-sifat itu, sebenernya Hana ini anak yang paling cheerful di antara kita semua. Dia ini heboh banget lah. Dan dia juga yang paling bisa bikin kita ketawa, bikin gemes juga sampe pingin aku tendang ke kolam depan kamar. 

Setelah kamar Alya, kamar Hana juga sering dipake nongkrong anak-anak, terutama aku. Kalo lagi bambong biasa aku ngerusuh di kamar Hana, numpang bobo. Hehe maaf ya han sering ganggu kamu belajar.


Baity.
Punya kamar di atas, dua dari ujung. Punya tingkat kesibukan yang lumayan tinggi, tapi tingkat kemagerannya juga tinggi.

Baity anak yang paling normal di kost. Tapi, biarpun paling normal, tapi kalo sudah PMS Baity ini tidak lagi normal wkwk. Sensinya paling kelihatan kalo udah pms gitu. Sampe Anita yang biasa merusuh itu cuma nyapa "Hai ityy" dari luar jendela, Baity dengan sigap dan tegas menjawab "apasih nit!" *lalu anita pun kabur*

Baity ini punya siklus tidur yang unik banget. Terutama pas lagi sibuk nugas. Jadi malemnya dia tidur jam 10, terus bangun sekitar jam 12an kemudian mulai nugas sampe pagi. Jadi di saat kita semua tidur dia sibuk dengan tugasnya, dan paginya di saat kita bangun pagi justru dia baru mau mulai tidur wkwk.

Emm belum bisa cerita banyak sih tentang Ity ini. Soalnya diantara kita berlima, hidupnya lah yang paling normal dan teratur. Di saat kita mulai ada yang ga jelas, jahil, liar, mulai perlahan jadi "binatang", dialah yang masih teguh jadi "manusia". Yaa mungkin akan aku update setelah 5 April, kali ajaa ada surprise dan makan-makan wkwk. 

Anita. Punya kamar di atas, tiga dari ujung. Kamarnya paling jarang didatengin anak-anak karena Anita sendiri sukanya nempatin kamar orang wkwk. Dia ini anggota paling baru dari semua penghuni Izzati lainnya. Kos Izzati yang awalnya sangat tenang dan damai tiba-tiba jadi ramai sejak kedatangan Anita. 

Sebenernya sebelum dia ngekost di Izzati, dia sudah lumayan rusuh disini.

Dulu jam 7 pagi, bahkan disaat beberapa penghuni kost belum pada bangun, dia udah ngetok-ngetok kamarku. Duh ini anak mana sih kok datang ga dijemput gini wkwk.

Tapi beruntung juga sih dia ngekos di Izzati. Soalnya waktu masih di kost lama dia belajarnya juga di Izzati. wkwk gak jelas kan? Apalagi waktu jaman-jamannya mereka Ujian blok, Anita hampir semingguan nginep di kost kita. Katanya kalo belajar di kostnya, dia pasti ketiduran. Makanya dia belajar di sini, sekalian belbar sama Hana juga. Tapi bobonya di kamarku (<-- ga nyambung kan??)

Tapi semenjak dia ngekos di sini dan punya kamar sendiri, dia tetep aja sering belajar di kamar orang. Agak nggak ngerti sih jalan pikirannya orang ini wkwk.

Dan sering banget ngebangunin aku yang lagi tidur. Antara dia yang keseringan rusuh, atau aku yang keseringan tidur wkwk. Mungkin dua-duanya. Dia juga lumayan rusuh. Iya, dia cuma jalan aja langkah kakinya udah kedengeran. Belum lagi kalo udah... “Jegreg” *buka pintu* “Haaaai feet lagi ngapain?” Langsung buyar semua konsentrasiku pas ngerjain laprak. 

Tapi bagaimanapun juga dia berjasa buat penghuni Izzati. Anita ini orang yang paling sering masak (di antara kita yang jarang), dan Alhamdulillah sering nawarin kita yang fakir makanan hehe. Dan kebetulan cuma dia aja yang punya rice cooker dan sering nyetok bahan-bahan. Well dia ini anak yang nggak pernah mager untuk urusan makan. Kalo laper, dia pasti tergerak untuk segera beli makan atau masak. Nggak heran kan kalo dia subur banget di sini.

Untuk masalah kehilangan, di sini Anita juga pernah ngalamin kehilangan uang. Malem itu kita berdua lagi makan di Pujasera Mastrip. Kemudian entah ketinggalan atau dicopet orang, Anita baru sadar dompetnya nggak ada besok paginya. Untung aja pencopetnya "baik", setelah uangnya diambil, dompetnya ditinggal di sana jadi KTP, ATM, SIM, dan kartu-kartu lainnya masih bisa selamat dan kemudian ditemuin oleh salah satu penjual di pujasera. Yaah, hitung-hitung sedekah ya nit.

Hafidha.
Baru aja pindah dari kamar atas pojok ke lantai bawah, tapi di Jalan Jawa. Iya Hafidha ini salah satu penghuni unofficial Izzati. Dia udah berasa anak Izzati banget lah pokoknya. Kalo gabut atau sibuk dia pasti ke Izzati. Tiap weekend dia kesini buat ngineping.

Bahkan dulu waktu liburan semester, hampir dua minggu dia nginep di Izzati dan balik cuma buat mandi. Wkwk ya kenapa lagi kalo bukan gara-gara buntu di kosnya. Apalagi di sana sepi banget karena udah ditinggal temen-temennya pulkam.

Asal kalian tau Hafidha ini cowok berselimut hijab a.k.a cewek perkasa. Contohnya waktu kita ke B29 kemarin, di saat semua cewek nyerah dan memutuskan naik ojek ke puncak, dialah satu-satunya cewek yang mendaki jalan kaki! Gilsss. Padahal jujur aku yang naik motor aja gak kuat sampe pingin nangis di jalan :"

Alay ya.

Dan akhir-akhir ini hampir tiap malem kita selalu keluar berdua cari makan wkwk. Berhubung tiap malam aku selalu sendirian ditinggal anak-anak latihan PSM, dan Hafidha juga tiap malem sendiri, akhirnya kita putuskan untuk keluar bersama daripada gabut sendiri-sendiri. Jadii tenang aja Rafi, selama di Jember aku pastikan Hafidha nggak macem-macem karena tiap malem keluarnya sama aku wkwkw.




sokyut

6 bulan bersama kelima anak itu, kita udah saling tau seluk-beluknya masing-masing, kampret-kampretnya, dan udah ketauan “sisi gelapnya” kayak siapa yang paling sering ngebo (ehm ini aku sih), yang paling jarang mandi (ini aku juga), yang paling mageran (loh kok aku semua wkwk). Ah gatau kenapa aku paling gabisa jaga image di depan mereka wkwk :"

Dan gak kehitung tingkah-tingkah gajelasnya mereka kayak tidur umpel-umpelan di kamar orang, matiin lampu pas mereka lagi mandi, nenggelemin sendal Alya di kolam ikan, bahkan sampe ngunci kita dari luar. Dan masih banyak lagi pokoknya.

Tapi dibalik kampret-kampretnya itu mereka baiiik dan careee banget. Kalo salah satu dari kita sakit, kita pasti setia membantu, such as beliin makanan misalnya. Ngomongnya aja galak, “Han ini kita beliin makan. buruan gih makan. Awas ya kalo nggak dimakan terus sakitmu makin parah, kita nggak mau nganterin ke rumah sakit”

Tapi aku tau didalam hati kecil mereka itu sangat care. Ilupyu guys:*

Biasanya tiap malem selalu kita sempetin buat ngumpul setelah sibuk seharian. Entah sekedar ngobrolin kegiatan hari itu, curhat, ceritain tentang gebetan, atau bagi-bagi terang bulan (<—this is my favorite part!). Kalo udah mager, kadang kita semua ketiduran di kamar Alya atau Hana. Lucu pokoknya kaya ikan pindang gitu.

Di saat jauh dari orang tua kaya gini, keberadaan mereka bener-bener menghangatkan lah pokoknya.

Nggak kehitung berapa kali Hana lelah belajar dan hampir putus asa jadi dokter, sehingga kita harus ngumpulin tenaga buat nyemangatin dia. Nggak kehitung juga sakitnya anak-anak, yang seringnya tumbang gara-gara kecapean, dan nggak kehitung berapa banyak “sesajen” yang diambil buat para penghuni Jember, mulai dari hapenya Alya dan Hana, uangnya Anita, bahkan sampe lensanya Dodo, motornya Dodo, dan bajunya Elrey. Hmmm :|

And fyi, mungkin kita memang ditakdirkan untuk bersama. You know what? Awal pertemuan kita di kost izzati itu suatu kebetulan. Aku juga heran. Kita yang awalnya nggak ada niatan mau sekos bareng tapi tiba-tiba malah ketemu di kos yang sama. Mungkin Allah sengaja mempertemukan kita.

Dulu sempet cerita-cerita tentang rencana pindah univ tahun depan, rasanya sedih ngebayangin kita nggak bisa ngumpul bareng-bareng lagi. Pingin ngelarang mereka pindah, tapi aku bisa apa. Mengejar mimpi dan passion jauh lebih penting dari sekedar kumpul bareng temen. College life is not only about having fun, though having fun with 'em is the reason why I stay.

Ah pokoknya kita udah seperti keluarga, yang kepulangannya dirindukan. Yang terasa lengkap jika semua bisa kumpul bersama. Well my lips dont say I love them, but my heart does.

Thanks for surviving together, guys.

ilupyu.


PS: Cerita ini terlalu singkat untuk mendeskripsikan mereka berlima. Mungkin suatu saat bakal keluar part 2 nya. Stay tune!

No comments:

Post a Comment

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)