Wednesday, January 06, 2016

Ketika Bontang Mengijen


2015 has finished, and it finished with very very greaaat Ending! YES IT WAS THE BEST NEW YEAR EVENT SO FAR!! :3

Bukan anak Unej Bontang namanya kalo nggak ngumpul pas libur. Kali ini, agenda akhir tahun kita adalah kemping di Ijen. 

Bermodalkan iuran 40 ribu dan jaket tebal, kita ber-empat belas cus ke Ijen. Untuk keberangkatan kali ini, kita dibagi dua kloter. Bukan diskriminasi, tapi sengaja dibikin kloter-kloter karena Hana dan Shifa paginya ada ujian. Sedangkan kalo kita semua berangkat siang bakal kehabisan tempat. Dan aku dapet kloter pertama.

Perjalanan dimulai tanggal 31 Desember 2015. Setelah malemnya kita technical meeting di beskem, paginya kloter 1 berangkat. Kloter 1 totalnya ada 8 orang. Elrey sama Hafidha, Indro sama Alya, aku sama Aqib, dan Bogel sama Mba Kiki. Masing-masing motor bawa peralatan kemping kaya tenda, matras, stok makan dan minum, dan kompor. fyi kita bawa satu dus popmie dari Jember karena tau di Ijen harganya bakal mahal banget wkwk.

Perjalanan ke ijen kalo nggak salah sekitar 3 jam lewat Banyuwangi. Aku yang terlalu excited ini selama perjalanan nengokin kanan kiri ngeliatin pemandangan saking semangatnya wkwk. Tapi emang pemandangannya itu keren keren lah. Walaupun pantat tepos sampe mati rasa, tapi semangatnya tetep luar biasa.


Jam 7:30, siap-siap untuk pelepasan kloter 1
Neduh karena kehujanan

Sebelum nyampe di ijen, kita ngelewatin tanjakan yang lumayan tinggi. Motor Elrey dan Akib bisa naik ke atas walopun jalannya pelaan banget. Begitu noleh ke bawah, ternyata motor Indro sama Bogel stuck di bawah karena ga kuat naik wkwk. Sumpah itu ngakak apalagi mba kiki yang udah tau motornya ga kuat tapi males turun sampe oleng wkwk. Tapi akhirnya Alya dan mba Kiki turun dari motor dan jalan kaki ke atas wkwk.
nyesel kenapa gak tak rekam :( wkwk
I'm sorry for laughing at you guys :(

Dan sekitar jam 12.30 kloter 2 berangkat. Kloter 2 ada enam orang: Dodo sama Hana, Obby sama Mba Ema, dan Rafi sama Shifa.

Setelah perjuangan panjang dan menerjang hujan, akhirnya kloter 1 sampe di Pal Tuding a.k.a camping ground Ijen. Di tempat perkemahan itu, kita disambut sama dinginnya kaki gunung ijen dan gerimis. Lalu kita semua heboh karena mulutnya keluar asap, "Mba kikihh liat akuh nahh kaloh ngomong adah asapnyahh kayak dih koreaah". Sampe ngomong pun dibanyakin h-nya biar banyak asapnya. Malu-maluin ya.

Kemudian kita mulai bangun tenda.

Kita ngeluarin tendanya.
.
.
.
Iya, dikeluarin doang. Abis itu kita toleh-tolehan karena gatau harus diapain wkwk.

Dan ga jelasnya lagi tenda yang masih rata dengan tanah itu ditidur-tidurin sama Elrey, yang bikin kita diliatin satu lapangan. Diketawain. Mungkin dalam hati mereka bilang "Wkwk ini anak-anak sok mau kemping padahal bangun tenda aja gabisa"

Setelah kita coba-coba dan gak nemu titik pencerahan, akhirnya ada mbak dan mas yang dateng bantuin kita. Kayaknya mereka prihatin ya liat kita wkwk.


buntu...
masih buntu...
ah you're our lifesaver, mas

Sekitar jam 4 sore, rombongan kloter 2 nyampe di Ijen, dan akhirnya kita full team :3 Sore itu kita habiskan buat bebersih diri dan foto-foto mumpung muka belum rembes-rembes amat wkwk. 


Ciwi-ciwi butuh kehangatan wkwk


Foto keluarga


personil EXO


ini gatau lagi pada ngapain wkwk

Malemnya, kita semua masuk tenda. Kita briefing sebentar (eh sotaknya), ngatur agenda disana, sampe ngadain simulasi tidur di tenda. Simulasi tidur itu penting soalnya tendanya cuma kapasitas 8 orang sedangkan bakal ditidurin 14 orang. Kebayang nggak tidurnya gimana?

Dan malam itu kita bener-bener nggak ada rencana mau ngapain. Pokoknya spending time together and let it flow lah. Yang dijadwalin cuma jam 10 malem kita adain Popmie time, jam 12 tahun baru, dan jam 1 pendakian ke kawah ijen.

Jadilah malem akhir tahun itu kita isi dengan ngobrol-ngobrol, sambil bikin kopi panas dan mie instant, main jempol-jempolan, dan mainan andalan yaitu Mafia vs Citizen. Itu mainan brutal yang bikin lupa sama dinginnya Ijen karena sibuk nuduh-nuduh orang wkwk. 

Di saat tenda-tenda lain ngumpul mengelilingi api unggun, kita ngumpul mengelilingi lampu emergency. Tapi gapapa guys selama bersama kalian aku selalu merasa hangat eaa :*

Seperti yang aku pernah bilang, entah kenapa kalo udah bareng mereka itu rasanya nggak peduli siapa, dari fakultas mana, dari angkatan berapa, pokoknya kerasa nyaman banget kayak keluarga. We're joking like a bestfriend, we're caring like a family. Yang dulunya nggak kenal sama sekali, bahkan di SMA nggak pernah sapa-sapaan, tapi sekarang nggak nyangka kita bisa seharmonis ini wkwk :')

Salah satu contohnya itu pas "ngospek" Bogel. Bogel yang bukan anak unej tapi masih anak bontang ini dirusuhin sama anak-anak yang penasaran akan kemunculannya di acara tahun baruan anak jember. Hana (yang saat itu ceritanya lagi english day) menginterogasi : "Bogel, you're new here. Please introduce yourself. What's your real name? Why you're called bogel? Please explain to us!" Lah kok malah adeknya yang ospekin kakaknya wkwk. Maaf, kak bogel.

Kekeluargaannya makin terasa apalagi pas main Mafia vs Citizen. Iya itu game emang bikin adu mulut dan perang antar anggota, tapi dibalik semua itu justru kedekatan kita semakin kerasa. Kalo udah main itu, kita nggak kenal yang namanya temen deket atau kakak kelas. Pokoknya semua dituduh. Obby yang kakak kelas 2 tahun aja bisa kita tuduh-tuduh "Obby!! Udah Bi ngaku ajaa" atau Bogel yang notabene baru kenal hari itu juga ikut diteriakin anak-anak "Bogeel pokoknya bogel mafianya!"

wkwk rusuh, ga jelas, tapi ngangeni


Lagi membunuh mafia


Hangat bersama kalian uuw :3

Malam itu harusnya suasanya syahdu sekali. Orang-orang kumpul di tenda masing-masing, nyanyi-nyanyi, gitaran, ketawa-ketawa. Tapi kesyahduan itu nggak terasa gara-gara ada tenda yang nyalain musik remix koplo yang annoying banget dan nggak nanggung-nanggung, pake speaker mobil. Ditambah lagi tendanya tepat di belakang kita. Kebayang nggak sih disaat kita lagi ketawa-ketawa tapi ada musik annoying yang bikin kuping panas hfft.

Ada lagi hal yang menyebalkan di Ijen yaitu kamar mandinya. Kamar mandinya gelap, antrinya panjang, dan sekali masuk bayar 2000. Dan begitu malemnya kita balik ke kamar mandi itu, you know what? Kamar mandinya tutup! Gimana ceritanya coba kamar mandi tutup? Terus kita pipis dimana....

Setelah muter-muter sama Hafidha, akhirnya kita ketemu kamar mandi lain tapi antrianya lebih mengerikan (karena cuma satu-satunya kamar mandi). Sekali ngantri bisa 30 menit dan bayar 2000, padahal sehari itu kita bolak-balik kamar mandi sampe 5 kali. Hidupku di ijen habis buat ngantri kamar mandi :|

Dan malam itu beberapa kali tenda kita diserang karbit dari tenda belakang. Njiir suaranya ngelebihin suara ledakan tabung LPG. Kita semua panik dan berbondong-bondong keluar dari tenda. Bahkan sempet waktu anak-anak lagi tidur, ada yang nyalain karbit PAS di sebelah tenda kita yang bikin anak-anak kebangun sampe loncat._. Ditambah lagi sisa-sisa kertasnya sampe masuk ke tenda. Kampret banget ga sih?

Camp sweet camp
Aaand 00:00, it's officially 2016! Orang-orang nyalain kembang api, mulai dari kembang api yang ecek-ecek, karbit, sampe kembang api yang guede yang kerennya parah! Ditambah juga banyak lampu sorot yang bikin camping ground itu makin rame. Ah pokoknya kereen banget!

But guess where I celebrated the new year? Di kamar mandi :| Jam 23:30 aku sama mba Kiki ke kamar mandi yang antriannya ngalahin antri raskin. Dan pas 00:00 kita cuma bisa ngintip hebohnya tahun baru dari jendela kamar mandi. Untung setelah pipis masih sempet liat kembang api di luar. And seriously it's awesooomee!

Tapi yang rese' pas tahun baru itu banyak motor yang suara knalpotnya kaya eek ikut ngerusuh. Mereka muterin camping ground dengan suara bisingnya, ngelewatin tenda-tenda orang terutama tenda kita karena beskemnya (lagi-lagi) tenda belakang itu. Kita semua yang awalnya seneng jadi terdiam ngeri gara-gara motor rese itu. Ah sumpah ga ngerti lagi sama tenda belakang.


Keren sekaligus mencekam
Setelah puas nontonin kembang api, kita semua tidur dan sekitar jam 1.30 Elrey Aqib Indro Bogel Hafidha dan Shifa mulai mendaki ke kawah Ijen. Ok goodluck for you guys!


Para tim ekspedisi

Jam 3.30 aku kebangun karena kedinginan. Kayaknya jam segini bener-bener puncak dinginnya kaki gunung Ijen. Dingin buangettt sampe lutut serasa mau copot karena gemetar terus. Selimut, jaket, sarung tangan, kaos kaki, semua nggak mempan dan dinginnya nusuk ke tulang. Mau tidur lagi pun nggak bisa. Tapi aku ngeliat orang-orang ini kok pules banget tidurnya...

Akhirnya aku sama mba Kiki jalan-jalan sekalian ke kamar mandi. Waktu jalan, mulut kita berasap tebel banget kaya orang ngerokok. Tapi ya boro-boro seneng, kita aja malah pingin cepet-cepet pagi biar ada matahari.

Kita ngantri pun sambil oleng karena gakuku sama dinginnya. Abis ke kamar mandi, kita putuskan buat menghangatkan diri karena kalo balik ke camp kita bakal kesiksa kaya tadi. Kita ngabisin sisa malam di warung beli makan dan teh hangat. Nggak lama Obby dateng dan kita ngobrol sampe matahari terbit.  Ah ini bener-bener malam yang panjang. dan dingin.

Anw, suasana pagi di camping ground itu bener-bener spektakuler! Pemandangan di sebelah utara ada gunung Ijen, di sebelah barat ada hutan, dan di sebelah timur berdiri tenda warna-warni. Ditambah lagi udaranya yang sejuk, dan kabut tebal menyelimuti tenda-tenda di sana. Ah pokoknya keren banget!




Yang lain punya api unggun, kita mah apa cuma punya kompor :(

silau cyin
Wkwk aku kok ngakak liat foto ini



Setelah tim ekspedisi turun dan istirahat, akhirnya kita siap-siap buat pulang. Sebelum pulang, kita adain apel pagi. Sotak sekali ya kita berasa acara resmi aja wkwk. Di situ kita sempet evaluasi tentang acara yang terbilang lumayan sukses ini. Emang sih ada beberapa kekurangan dan hambatan, tapi kata Indro itu cuma hambatan kecil yang bukan jadi suatu penghalang kesuksesan acara kali ini eaaa. Setelah itu acara ditutup dengan berdoa, dan bersiap untuk meninggalkan Ijen. Aw jadi baper :'

sumpah itu yang ngotorin bukan kita :(


Oh ya ini nih ketua panitia kita wkwk. Mas Dodo ini sangat abstrak orangnya. Dia kalo masuk tenda pasti teriak "permesseeee" yang khas sekaligus ngeselin. Waktu bangun tenda, kita bersyukur banget Dodo ada di kloter 2 karena kalo dia ikut bangun tenda dia bakal heboh dan bikin malu... Padahal kita aja udah malu diliatin satu lapangan karena nggak bisa bangun tenda._.

Tapiii terima kasih banyak Dodo dan kawan-kawan yang sudah planning rencana ini, bela-belain muter-muter nagih iuran dan nyewa tenda, nyariin partner motor satu-satu, sampe bikin powerpoint buat ditampilin pas technical meeting. Kalian luar biasa!

tergajelas..
Daaan, akhirnya kita pulang. Kepulangan kali ini nggak pake kloter-kloteran, jadi rame di jalan kaya konvoi :3

Perjalanan pulang ini kita semua ngantuk berat. Ciwik-ciwik yang diboncengin pada tidur di perjalanan, termasuk aku wkwk. Bahkan baru beberapa menit dibonceng aku udah ketiduran dan hampir geblak ke belakang._.

Tapi tetep yang paling ngakak itu Bogel dan Mba Kiki wkwk. Di perjalanan, Bogel yang nyetir juga ngantuk. Mereka sempet berhenti buat pake headset biar nggak ketiduran. Setelah beberapa lama tiba-tiba motor mereka nyerempet mobil depan sampe kita panik, untung aja nggak kenapa-napa. Dan usut punya usut, ternyata mereka berdua ketiduran! wkwkw bisanyaa.

Dan daripada kenapa-kenapa lagi, bogel akhirnya dibonceng Elrey dan Mba kiki bonceng Hafidha. Mba qiuqiuw preman memang.
See you later, Ijen!
tourink :3

Kemping bersama mereka mengajarkanku banyak hal. Mereka mengajarkan tentang indahnya melakukan hal-hal sederhana, seperti berbagi makanan ketika kita semua kelaparan atau sekedar berbagi selimut saat sedang kedinginan.

Di sana kita juga diajarkan bahwa internet bukan segalanya. Waktu kemping, jangankan free wifi, sinyal aja bener-bener nggak ada. Tapi dua hari tanpa sinyal alhamdulillah masih hidup kok. Awalnya sih stress, sampe muter-muter nyariin sinyal. Tapi lama kelamaan akhirnya terbiasa. Mungkin Allah menyuruh kita untuk menghabiskan waktu bersama, menikmati suasana gunung bersama. Membuat sebuah Quality Time yang bener-bener berkualitas. Tertawa lepas, bukan sekedar mengetik "wkwkwk" di media sosial.

Ngecamp disana, walaupun banyak susahnya seperti gaada sinyal, kamar mandi susah, tenda berkali-kali diserang karbit, diganggu musik koplo semalaman, tapi itu nggak sebanding dengan keuntungan yang kita dapetin. Apalagi cuma dengan 40 ribu kita udah bisa ke ijen, dapet pengalaman baru, dapet kebersamaan yang gak ternilai harganya. It is very very worth it!

Untuk kesekian kalinya thaaanks Unet bontang I love you! Keep harmonis ya :* Jangan sombong-sombong di Bontang ya gaes. Next trip kemana lagi nih? :)


PS : Photos copyright by @muharido and @nayafrhn

3 comments:

  1. Anak Malang gaboleh ya ikut nimbrung ? 😝

    ReplyDelete
  2. Anak Malang gaboleh ya ikut nimbrung ? 😝

    ReplyDelete
    Replies
    1. ganti status dulu jadi anak bontang baru boleh nimbrung:3

      Delete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)