Tuesday, October 06, 2015

Kumpul Jember Rasa Bontang

Udah tiga bulan gue di Jember, dan ada satu hal penting yang belum gue ceritain. Yaitu tentang HMB Jember. Iya, mereka lah keluarga gue saat ini. Rasanya belum pas kalo belum ceritain mereka.

Sebenernya di Jember ini belum ada organisasi resmi HMB kayak di kota-kota lain, soalnya anak Jember masih dikit. Tapi justru karena dikit itulah kita malah sering banget ngumpul. Mau cari makan, ngumpul. Bambong, ngumpul. Ada event-event gitu, ngumpul. Unyu banget kan?

Kita punya beskem, yaitu di rumah Obby yang juga jadi kos-kosannya Elrey, Dodo, sama Danto. Sumpah di beskem itu enak bangeeet! Udah kayak hotel bintang 7 gitu saking pewenya. Ballroom a.k.a ruang tamunya keren, wifinya kenceng, pokoknya nyaman banget lah.

Pertama kali ngumpul "resmi" (padahal ya nggak resmi juga) yaitu pas acara 17an. Gile kan kita sampe ngerayain 17an juga wkwk. Region lain mana ada nih yang begini.

sampe ada woro-woronya!
Acara 17an itu adalah acara bakar-bakar sekaligus perkenalan anak-anak Unej Bontang. Acaranya dimulai dengan sambutan dari para "panitia", Dodo sama Elrey. Kayak acara resmi banget ya pake sambutan gitu wkwk. Abis itu dilanjut perkenalan, biar unej bontang makin solid ea. Alhamdulillah mereka semua ramah dan baik banget^^







Kemudian acara diselingi kuis yang berhadiah cokelat. Tapi sumpah kuisnya ngawur banget dan nggak jelas bikin ngakak terus wkwk.

"Kalo mau cokelat, kalian harus jawab ini dulu ya. Susah banget nih. Buah apa yang ada durinya?"
*ini antara soalnya kegampangan atau gimana, semua bingung*
"emm durian?"
"Yak betul! Dapet satu cokelat"

anjir ini mah batita juga bisa jawab :'

Makin lama anak-anak makin antusias jawab, walaupun pertanyaannya makin nggak jelas wkwk. Dikasih pertanyaan kayak gini :
"Perempuan muslim wajib memakai..."
"Aaah jilbab! Jilbab!"
"salah"
"Hijaab!"
"salah"
"Mmm Lipstik lipstiik!" *mulai ngawur*
"yak betul!"

Lah anjeeer itu hadist darimana le wkwkwk.

Dan pada akhirnya hampir semua kebagian cokelat itu. Baru awal acara, kita udah capek ketawa.

Setelah itu acara yang paling ditunggu-tunggu yaitu Sesi Rewards. Jadi, panitia udah nyiapin beberapa orang yang bakal menang dalam beberapa kategori. Acaranya sih simpel, tapi kategori dan hadiahnya itu loh yang bikin ngakak wkwk.

And here's the winner! (minus hana)
Untuk kategori terantusias cowok dan cewek, dimenangkan sama Danto dan Hafidha. Soalnya mereka paling sering ikut kalo ada ngumpul. Danto dapet hadiah dua bungkus indomie wkwk. Kata Elrey, karena sering ngumpul Danto nggak boleh lupa makan. Kalo hafidha dapet hadiah gelas kawinan, katanya sih biar selalu inget minum dan nggak dehidrasi. Wkwk leh ughaaa.

Dilanjut dengan kategori tersetia kawan yang dimenangkan oleh Alya. Naah Alya ini menang tersetia kawan karena waktu kemarin Hana emergency, dia yang bantuin nemenin dan ngurusin Hana. Sampe-sampe difoto melas banget kelihatannya wkwk. Dia dapet hadiah gelang couple. Hmm hadiah yang ini lumayan.

Gara-gara foto ini Alya dapet reward wkwk

Terus ada lagi kategori tercepat pulang, yang dimenangkan oleh Anita. Dia dapet reward ini soalnya pas sebelumnya kita ke Rembangan bareng, baru jam setengah 9 Anita udah minta pulang. Dia dapet hadiah Lolipop wkwkw. Kenapa dia dikasih lolipop? Karena kalo anak kecil rewel minta pulang, biasanya dikasih lolipop wkwk.

Ada lagi kategori terngelunjak yaitu mba Ema. Gue nggak ngerti sih kenapa mba Ema wkwk. Dan mba Ema dapet hadiah masker karena dia anak FK dan harus selalu jaga kesehatan.

Selanjutnya kategori tergateli yang dimenangkan oleh Aqib. Wkwkw sumpah makin gajelas ya awardnya. Aqib dapet hadiah sabun yang "katanya" kalo gatel berarti kurang mandi jadi dibelikan sabun. No comment lah buat kategori ini wkwk.

Dan terakhir kategori tergawat darurat. Udah bisa ditebak dong ya siapa. Wkwk iya, siapa lagi kalo bukan Hana. Yang baru ospek sehari udah emergency dan heboh tengah malam dianterin kakak-kakak ke UGD wkwk. Hadiahnya Hana ini yang paling lawak. Dari segitu besar bungkus kadonya, isinya cuma dua bungkus Vitacimin wkwk. Dia dapet hadiah itu supaya dia bisa selalu jaga kesehatan. Haha Amiin deh.

Pokoknya malem itu kita puas banget ketawa ngeliatin tingkah anak-anak yang gajelas tapi ngangenin itu :))

Dan masih buanyak lagi acara ngumpul-ngumpul bareng HMB Jember. Seringnya sih cari makan bareng. Photos incoming!

HMB Jember goes to Ijen

maba emesh :3


Ini waktu nongki di Indo++

Makan di Pizza Hut tapi kayak orang susah hmmm

Ini pas habis makan di bakso kabut


Dodo keren bangett, cuma makan-makan aja ada photo sessionnya wkwk

Ngumpul-ngumpul yang nggak kalah seru yaitu waktu lebaran Idul Adha. Waktu itu gue lagi kangen-kangennya sama Bontang. Pingin pulang, tapi apa daya rumah jauh di seberang :(

Salah satu hal yang paling ditunggu-tunggu waktu lebaran adalah kumpul bareng keluarga (and the foods, of course). Kehangatan kalo kumpul bareng keluarga itu jauh lebih berarti daripada kehangatan magic jar atau knalpot motor. eh ini apasih.

Mencoba untuk mengobati rindu, malem lebaran gue Qtime bareng anak Bontang. Yes they are my second family :')

Waktu itu ada gue, Baity, Hafidha, Danto, Rafi, Aqib, Obby, Elrey, Indro, dan Mba Ema. Kita nongkrong di Roots. Acara malem itu kita isi dengan main "Mafia vs Citizen". Gue inget, pertama kali gue main itu waktu di rumah fadhillah bareng anak-anak District. Saking serunya kita sampe lupa Sholat Tarawih wkwk. Astaghfirullah...

Di Roots kita main heboh banget, teriak-teriak tuduh-tuduhan sambil ketawa-ketawa. Yang paling kasihan itu Danto. Entah kenapa semua yang dia lakuin selalu salah.

"Eh kayaknya danto deh mafianya. Liat mukanya sotak sekali nah"
*nggak lama*
"Kamu kan Tok mafianya? Kenapa kamu tiba-tiba jadi diam? Sok polos banget"
*nggak lama*
"Tok ngaku ajaa. Kamu main hape biar nggak ketauan kan kamu mafia?

Kasian banget, main hape aja dituduh wkwk.
.
.
.
Padahal gue sendiri juga sering banget dituduh ( ._.)/|

Jam 10 kurang, akhirnya kita menyudahi permainan dan pulang. Ah, what a wonderful night. Pokoknya malem itu bener-bener seru dan sukses ngobatin rindu sama kampung halaman :')

Keseruan nggak cuma sampe situ. Besok paginya a.k.a pas idul adha, kita ngelaksanain Sholat Ied bareng-bareng. Setelah itu kita pingin Qtime lagi sama anak Bontang, tapi Obby sama Elrey nggak muncul. Kelaparan, tapi nggak ada makanan. Emang agak suram ya kita pagi itu.

Jam 2 siang, Baity kedatangan paket yaitu dua bungkus daging kambing. Dalam keadaan syok (karena ngeliat masih ada kakinya utuh), daging itu akhirnya dibawa ke beskem. Di beskem kita juga bingung mau diapakan kambingnya, secara kita aja nggak ada yang bisa masak. Apalagi daging kambing bakal keras dan bau kalo nggak pinter ngolahnya.


masih ada kakinya!!!


Setelah searching di internet, ada banyak banget tips-tips buat empukin daging kambing, kayak:
-Direndam pake air kelapa
-Dimasak bareng nanas
-Dibungkus daun pepaya
-Direndam pake air soda
-Dibalut pake tepung kanji

Karena bingung, akhirnya kita coba semua tips wkwk. Kebayang deh pasti dagingnya bakal empuk banget (apa makin keras??._.) Sebenernya kita juga nggak tau sih mau masak apa, tapi yang penting daging kambingnya empuk dulu deh.

Jadi sore-sore itu gue, Baity, Hafidha, Obby, Elrey, Indro, dan Aqib ngumpul di dapur buat acara topless kitchen yang dibawakan oleh si Chef topless a.k.a Elrey. Wkwk sumpah ya kita masak absurd banget, semua yang ada di kulkas kita masukin. Ada saus teriyaki, kita masukin. Garam gula, jeruk nipis, es kelapa, tepung kanji, semua dimasukin. Wkwk maklum gaada yang bisa masak .-.

Dari daging yang merah segar, setelah dimacem-macemin sama anak-anak berubah jadi daging yang cokelat butek gajelas. Prinsip kita "Pokoknya dimasak aja dulu. Kalo nggak enak tinggal dikasih ke orang wkwk"




Setelah maghrib, acara masak-masaknya dilanjutin. Kali ini Elrey udah nggak topless wkwk. Setelah digoreng (eh, atau ditumis ya? Atau dipanggang?), akhirnya daging kambingnya jadi juga. Kita semua ngerasain.

And you know what? Rasanya enaak!

Entah tadi Obby rendam pake apa, dagingnya jadi empuk dan nggak bau. Malahan kerasa kayak daging ayam. Biar dimasak dengan bumbu yang nggak jelas, tapi alhamdulillah rasanya lumayan. Well, for the first time cooking lamb it's good enough :9

Voila! This is it, Kambing Teriyaki ala Chef Topless :


Kambingnya sengaja nggak dimasak semua untuk menghindari perkelahian karena pada darah tinggi semua.

Setelah makan, kita main Mafia vs Citizen lagi. Kali ini ada gue, Hafidha, Elrey, Baity, Indro, dan Aqib. Rule gamenya udah diganti sedemikian rupa biar makin menantang wkwk. Jadi, citizen sekarang punya profesi misalnya tukang becak, mahasiswa, Kak Seto, Presiden Jokowi, dll. Mafia juga punya profesi kayak boss mafia, sniper, perancang bom, dll. Udah gitu, kita nggak tau ada berapa mafia dalam round itu. Wkwk jadi ya pinter-pinternya kita aja buat tau siapa mafianya.

Makin malam, suasana makin memanas. Bolak-balik gue dituduh sama Aqib yang kayaknya dendam :| Mulai keliatan juga polanya Elrey yang faik banget wkwk. Apalagi kalo udah Elrey sama Indro yang jadi mafia. Mereka memonopoli permainan, tapi ketauan banget faiknya wkwk.

Di situ aku mah apa atuh. Terlalu polos, ga pinter boong :(

Menjelang jam 10 akhirnya kita pulang. Thanks Unej Bontang, you just made my day incredible! Tanpa kalian, Idul Adha kali ini bakal sepi banget karena kurang asupan kasih sayang keluarga :'

Dan malam minggu kemarin, 3 Oktober 2015, seperti biasa kita ngumpul lagi. Dan kali ini bubuhan yang dateng banyak banget! Tujuan qtime kali ini yaitu di Coffee Shaf.

Di Coffe shaf ini kakak-kakak pada beli Shisha. And hey, this is my first time trying Shisha!! Awalnya nggak kerasa apa-apa. Tapi begitu dihirup yang banyak gue langsung keselek wkwk. Anak-anak yang lain juga ikutan nyoba. Ya Allah khilaf :( Lain kali beli sushi aja deh daripada shisha.

Unfortunately malem itu kita dihibur sama penyanyi yang suaranya agak annoying wkwkw. Sampe-sampe Indro mau SMS ke kritik/saran bilang kalo suaranya nggak enak._. Untung nggak lama Aqib dateng dan kita suruh nyumbang lagu. Hahhh, lumayan lah adem~~~

Setelah Aqib, dilanjut Hana yang nyumbang lagu. Setelah itu dilanjut Indro, Obby, sama Verdi. Uwuuuw mantab UNEJ Bontang ini vokalis semua ya wkwk. You're just too adorable, guys!!

Aaaak ngefans berat kakaa! ♥





Malam itu kita ngobrol-ngobrol sambil dengerin anak-anak yang nyumbang lagu. Emang kalo udah kumpul bareng keluarga rasanya lupa waktu ya. Jam 10 kurang kita baru sadar kalo kita ini anak kost dan batas pulangnya jam 10. Padahal, jarak dari Coffee Shaf sama kost lumayan jauh.

Nggak rela pulang cepet, kita putuskan untuk nginep di kost Anita karena jam malamnya lebih lama. Tapi kita dihasut sama anak-anak buat sleepover aja di beskem rame-rame. Awalnya sih mikir-mikir. Tapi akhirnya kita setuju, soalnya kayanya seru wkwk. Yeey first time bobo bareng di beskem!

Jadilah malem itu kita semua sleepover di beskem, kecuali mba Ema dan mba Novera. Yaampun Alya maafin kita meninggalkanmu sendirian di kost :(


Malam itu, kita rombak ruang tamu beskem jadi biskop yang diisi umpel-umpelan sama anak-anak. Gapapa lah umpel-umpelan, biar hangat dan kekeluargaannya makin terasa :3 wkwk. Di situ kita cari film-film horor dan ketemu film gatau apa. 1/2 jam... 1 jam... 1,5 jam... Hantunya nggak keluar-keluar. Lah ini film horor apa drama sih kok gaada hantunya ?! Sekalinya hantunya muncul eh nggak nakutin malah bikin ngakak banget. Wkwk film lawak.

Akhirnya kita ganti film Everest. Berhubung nggak ada subtitlenya, kita nanya-nanya mulu ke Elrey yang (katanya) udah nonton. "Le ini siapa?" "Le nanti dia mati kah?" "Kenapa itu le?" "Abis itu gimana ceritanya?" "Qib bacooot!"

Dan film Everest akhirnya selesai sekitar jam setengah 3 dini hari. Ciwik-ciwik pada naik dan siap-siap tidur di kamar Dodo sama Elrey. Udah naik, tapi gabisa tidur, kemudian kita turun lagi buat nonton lagi wkwk. kita nonton film-film YPK di youtube sambil sesekali cerita horor tentang kesurupan. Hmmm azeg.

Makin malam, eh salah. Makin pagi, Hana Baity dan Anita balik ke atas buat tidur. Gue sama Hafidha masih nonton di bawah karena belum ngantuk. Jam setengah 4 kita ke atas, ternyata anak-anak juga belum pada tidur. Nanggung sih udah mau subuh. Abis subuhan, mau tidur juga nanggung udah mau pagi wkwk. Jadilah gue, Hana, sama Hafidha ngobrol sampe jam 6.

Jam 6 itulah kita baru tidur. Kita tidur dalam keadaan masih pake jeans, dan beberapa kemejaan. Itupun baru tidur sejam udah dibangunin mba Kiki karena mau cari makan. What? Udah waktunya sarapan??

Pertama kali nggak tidur sampe matahari terbit. Ah malam minggu kali ini berasa sangat panjang bareng keluarga bontang :')


Entah kenapa, rasanya nyaman sekali kalo udah ngumpul bareng mereka. Walaupun beda angkatan, beda fakultas, beda kesibukan, tapi kita satu nasib. Kita sama-sama Anak Bontang, seperantauan, dan seperjuangan. We're joking like a bestfriend, we're caring like a family. Ditambah lagi kakak-kakaknya yang baiik banget bikin suasana makin akrab. Ah pokoknya kita bener-bener kayak keluarga. Yah biarpun nggak kumpul bareng orang tua, at least gue bisa kumpul bareng keluarga unej bontang :")

Well, I'm not ashamed to say that I did fall in love with 'em!! And I'm so glad to be in Jember, because I have you guys. A very close family, a thing that i'm not sure I will get in another place.

TFT Unej Bontang!! Keep solid yaa :*


#RIPenglish

PS : Photos copyright by @muharido

No comments:

Post a Comment

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)