Friday, August 14, 2015

Surviving at Secaba

Belum juga gue ceritain pengalaman waktu itu, udah ada aja pengalaman yang lain. Bikin bingung ceritainnya wkwkw.

Yang masih fresh, gue mau ceritain dulu pengalaman bermalam di Secaba.

Hari selasa dan rabu kemarin, gue bersama anak FH, FKM, dan FTP lainnya ngelaksanain character building di Secaba dalam rangka Pengenalan Kehidupan Kampus a.k.a PK2. Kita dapet gelombang pertama. Oh iya, Secaba itu singkatan dari Sekolah Calon Bintara. Ya sama kayak sekolah militer gitu deh, ntar dilatih sama Tentara.

Well, all I can say is...  seruuuuu banget!!

Gak deng, boong.

Gimana ya. Bukan seru, tapi bukan malesin juga. Menurut gue nginep di Secaba itu jadi pengalaman yang nggak terlupakan wkwk.

Sebelum ke Secaba, kita udah diceritain sama anak-anak kalo Secaba itu angker, banyak yang kesurupan (ini fakta, diceritain sama anak jember sendiri), dan jaraknya dari UNEJ itu hampir 5 km. Hahhh bikin mental breakdown banget gak sih?!

Mungkin doanya terkabul

Hari Selasa pagi, jam 5.15 gue, Baity, sama Alya jalan kaki dari kost ke Stadion UNEJ. Iya kebetulan fakultas gue sama Alya barengan jadwalnya. Kemarin, kakak kelas nyuruh dateng jam setengah 6. Awalnya kita jalan santai, terus ketemu maba juga dan kita nanya jam berapa.

"Jam set 6 mbak.. kurang 3 menit."

Hah kurang 3 menit?? Kita bertiga panik dan langsung lari ke stadion. Di perjalanan, kita ketemu anak-anak lain yang juga lagi berangkat. Tapi kok mereka jalannya santai? Akhirnya kita sadar, kayaknya disuruhnya jam 6 deh. Kita jadi keliatan aneh lari-lari panik padahal yang lain jalan santai._.

Dan akhirnya kita nyampe tepat waktu. Di sana kita dikelompokin berdasarkan pleton dan kompinya. Kalo nggak salah gue kompi 3-D bareng anak THP lainnya, dan pastinya bareng Baity. Yesh we're forever together kayaknya, lah NIMnya aja atas bawah._.

Setelah upacara, briefing, dan pemanasan, jam 6.30 kita berangkat menuju Secaba. Gue udah nggak mikir macem-macem, pokoknya berdoa aja supaya nggak pingsan di jalan wkwk.

Awalnya masih oke oke aja. Lama-lama kok makin berat.. pundak makin sakit.. kok nggak nyampe-nyampe... Ternyata jalan 5 km sambil mikul tas itu berat banget brow. Yang bikin berat itu tasnya. Dosanya juga berat kali ya.

perjalanannya jauh lebih belok-belok dari ini
Setelah perjalanan yang nggak nyampe-nyampe, jam 8 kita nyampe di Secaba. Sumpah capek bangeet. Kalo ini kaki bisa copot, mungkin udah ketinggalan di jalan Tidar dari tadi :')

Di situ kita disambut sama para tentara. Well, military life begin.

Waktu masuk Secaba, Pak tentaranya ngingetin. "jangan melamun ya. Kalo kemana-mana nggak boleh sendiri, minimal berdua. Perempuan yang lagi halangan hati-hati" Iya soalnya di situ emang terkenal horor. Kata Pak tentaranya sih itu bangunan bekas Belanda gitu.

Kegiatan pertama, kita istirahat sebentar. Abis itu dikumpulin di lapangan buat sarapan. Waktu itu masih jam setengah 10 tapi panasnnya udah terik bangett. Disitu kita disuruh baris dan duduk berhadap-hadapan di tengah lapangan. Gila, makan sambil dijemur gini? Serius nih?

Setelah dibagiin box, kita mulai makan bareng-bareng. Tapi makannya sadis, cuma dikasih waktu 5 menit.

"Ayoo waktu kalian cuma 5 menit! Harus habis! Nggak ada yang boleh sisa! Makanannya tidak usah dirasa! Anggap saja semua enak! Nggak boleh ada yang jatuh ke aspal! Sebutir nasi pun! "

*keselek*

Dan semua teriakan-teriakan itu terjadi setiap kali makan.

Setelah sarapan, acara kompi D adalah outbond. Jujur aja, outbondnya nggak seru-seru banget sih. Ada permainan manjat jaring gitu, terus jembatan dua tali, sama yang agak seru yaitu rappelling. Tapi masa aneh banget. Abis nyebrang jembatan, abis itu balik lagi lewat bawah. Lah, gaasik :|

kira-kira kayak gini lah rappelling. Tapi kita nyoba yang satunya

Dan berhubung satu kompi itu buanyak banget orangnya, gue nggak kebagian nyoba._. Nanti deh gue coba di cibodas Bontang wkwk

Abis outbond, ada games di lapangan yaitu estafet holahop. Dan menjelang maghrib, kita dianter ke barak dan acara bebas sampai malem.

Naah, gue akan ceritain baraknya. Satu barak itu lumayan besar, diisi oleh banyak orang. Kasurnya beberapa ada yang empuk, sisanya pake kasur lipat yang kayak tandu gitu. Nggak ada kipas dan lampu remang-remang. Gue ambil tempat jejeran bareng Baity dan Nasya. Kalo gue liat sih, mirip tempat pengungsian ya...




Setelah istirahat di barak, kita semua siap-siap mandi sore.

Jujur aja hal yang paling gue takutin ada soal kamar mandi wkwk. Dan bener aja, kamar mandi di Secaba itu udah kayak menu di KFC yang semua paket ada. Mau kamar mandi yang nggak ada airnya, ada. Yang nggak ada lampunya, ada. Yang nggak ada pintunya, ada. Yang ngeri, ada. Yang paket kombo, ada.

Terserah pilih yang mana. Yang jelas semua ngantrii panjang. Yaiyalah, kamar mandi dikit dikeroyok 1200an anak gimana nggak penuh._.

Di sana, kita kemana-mana bertiga bareng Baity sama Nasya, anak Sidoarjo. Pas mau mandi, kita bertiga keliling-keliling siapa tau ada kamar mandi sepi, lalu kita ke mushola. Di mushola itu kamar mandinya cuma satu, nggak ada airnya, tapi tetep rame! Gilaa wkwk. Akhirnya kita putuskan untuk nggak mandi. Eh emang dari rumah niatnya nggak mandi sih wkwk.

Setelah perjuangan nyari kamar mandi, malemnya kita jalan-jalan . Dan sialnya kita bertiga nggak kebagian makan malam. Heissh nggak mood makan sih, tapi ya laper juga wkwk. Akhirnya malam itu kita habiskan dengan ngobrol sambil mintain popmie punya orang.-.

And that's how we spend the night out. Capek banget....

Besoknya, jam 3 dini hari kita udah bangun. Malahan, anak-anak banyak yang udah mandi biar nggak rebutan. Lah gue di kasur aja kedinginan, gimana mau mandi wkwk.

Jam 4, kita bertiga mulai berburu kamar mandi. Nggak usah ditanya lagi, semuanya penuhh. Akhirnya kita ke kamar mandi di ruang kesehatan dan ngantri hampir satu jam.

Paginya, diadain senam pagi. Padahal senamnya cuma ringan-ringan aja, tapi sebentar sebentar "Paak ada yang pingsan!" "Pak sakit pak!" "Pak sebelah sini ada yang pingsan!" Serius deh, banyak banget yang pingsan. Mungkin efek kecapekan jalan kaki.-.

Dan pagi itu waktu ngobrol-ngobrol terkuaklah sebuah berita "eh tadi malem ada yang kesurupan tau, dua orang di kamarku. Anak-anak pada lari semua keluar. Ada yang garuk-garuk aspal lapangan juga"

*hening*

....gue cuma bisa dzikir waktu denger itu.

Setelah materi di aula dan Ishoma, kita dikumpulin di lapangan. Gue kira mau PBB karena kompi lain kemarin udah PBB, tapi ternyata nggak. Kita disuruh nulis kesan pesan selama di Secaba. Yeay nggak jadi berjemur panas-panasan buat PBB wkwk. Tapi gue sadar. Kemarin, gue nggak ikut outbond. Sekarang, nggak ikut PBB. Gue jadi merasa sia-sia dateng ke Secaba :|

Dan setelah itu kita apel sore dan siap-siap balik ke kampus. Eaa nggak kerasa udah mau pulang aja ya. Untuk pulang kali ini, tas kita diangkut truk buat dianter ke stadion UNEJ. Mungkin pak tentaranya tau kita udah tepar banget waktu itu. Alhamdulillah, ga perlu bawa tas lagi :') I feel free~~

Dan pas pulang, perjalanan ke stadion cuma ngabisin waktu satu jam! Laah kok rute ini lebih deket?? Kenapa nggak dari awal rutenya kayak gini?! Bapak sengaja ya?! ah kzl

Di Stadion, kita upacara penyerahan dan akhirnya dibolehin pulang. Gue, Baity sama Alya pulang ke kost jalan kaki. Sumpah kita udah nggak kuat banget sampe jalannya sempoyongan, senggol-senggolan, pokoknya lemes banget. Mau nyari becak juga tambah jauh jalannya. Tapi akhirnya kita berhasil sampe rumah kok :' walopun dalam keadaan sekarat dan kelaparan wkwk.

Well, dua hari makan di secaba rasanya udah kayak digelonggong. Belum laper, udah dikasih makan lagi. Udah gitu nasinya banyakk banget dan disuruh habis dalam 5 menit. Lima kali makan pun lauknya selalu ayam. Yaa udahlah, alhamdulillah :')

Tapi, dari semua derita yang dilewatin pasti selalu ada sisi baiknya.

Yang kerasa banget dari 2 hari melelahkan ini adalah kebersamaannya :') Kebersamaan sesama dan antar fakultas. Gue jadi punya banyak temen. Bayangin aja, gue yang awalnya nggak kenal siapa-siapa, tau-tau disuruh nginep dan barengan terus selama 24 jam lebih. Gimana nggak langsung kenal ?!

Kayak Nasya itu kita baru kenal pas di Secaba, dan akhirnya malah kemana-mana bareng terus. Pas kita kenalin ke Alya dan bilang dia mirip Nadhirah, Alya langsung bilang "Astagaa iyaaa mirip banget sama Nadhirah. Kalian nemu dimanaa?"

Yaelah al kamu kira anak ilang main nemu aja wkwk.

Kalo bambong, kita bertiga kumpul bareng anak-anak its milk waktu itu kayak Shinta, Emil, Viola dkk. Soalnya mereka lah anak ftp yang pertama kali gue tau. Ya pokoknya kerasa lah kebersamaanya. Satu penderitaan soalnya.

Hikmah lain yang bisa diambil adalah kita semakin banyak bersyukur. Dua hari kemarin kita udah ngerasain hidup susah, mandi susah, pokoknya serba susah. Tiba-tiba gue jadi sangat bersyukur bisa ngekost di kamar yang lebar, kasur empuk, kamar mandi nggak perlu ngantri.

Kayak kata Pak Tentaranya :
"Kalian nginep sini tuh bagus. Biar kalian tau, kalo hidup susah itu nggak enak"

Iya, kalo udah tau hidup susah itu nggak enak, kita bakal berjuang supaya nantinya hidup kita nggak susah lagi. Ye nggak?

Ah pokoknya pengalaman di Secaba itu nggak terlupakan banget lah. Terima kasih banyak anak FTP! Tanpa kalian aku bukan siapa-siapa. Sama kalian pun aku tetep bukan siapa-siapa kok :') Sukses terus ya kedepannya!

Mabaa? Ciyuu ciyuu ciyuu yes! wkwkwkw


fyi sampe sekarang kaki gue masih sakit. Gila nih efeknya.

sumber :
http://news.missourimilitaryacademy.org/tag/mma-leadership-camp/

No comments:

Post a Comment

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)