Friday, August 21, 2015

New Life, New Family

Sekarang udah Agustus 2015. Udah lewat sebulan dari pengumuman SBMPTN. Alhamdulillah, gue keterima di THP UNEJ :)

Mungkin semua bingung, THP itu apa?

THP adalah singkatan dari Teknologi Hasil Pertanian. Sumpah, gue capek kalo ditanyain "kuliah dimana, mbak?". Bukan capek gimana-gimana, tapi capek ngomong karena nama jurusan gue lumayan panjang...

Setiap ditanya, orang lain jawab kayak :
"kimia UGM"
"agribisnis UB"
"Farmasi UGM"

Dan gue :
"Teknologi Hasil Pertanian UNEJ"
lumayan capek kalo setiap hari ada 10 orang yang nanya gituan. Apalagi pas lebaran kemarin. Mungkin lain kali gue pake nametag aja kali ya.

Okee, ini intro yang nggak penting. Lanjut yah.

No offence teman-teman. Gue cuma pingin sharing pengalaman aja.

Sebenernya, dari awal gue nggak pernah kepikiran masuk UNEJ. Serius. Di kepala gue cuma ada dua PTN, yaitu IPB dan UB. Eh UGM juga sih, tapi nggak berharap banyak di situ.

Agak lucu juga, sebenernya gue masuk UNEJ ini by accident a.k.a nggak sengaja. Gini ceritanya.

Waktu itu di sekolah lagi pada daftar SBMPTN bareng-bareng. Gue udah siap dengan pilihan prodi gue:
Gue ngisi pilihan 1 Teknologi pangan IPB..
Gue ngisi pilihan 2 Ilmu dan Teknologi Pangan UB.

Terus pilihan 3 nggak tau mau diisi apa. Tapi sayang kalo dikosongin, karena gue trauma SNMPTN kemarin gue cuma ngisi satu pilihan. Akhirnya, karena gatau milih apa dan udah keburu ditungguin temen, gue iseng aja milih Teknologi Hasil Pertanian UNEJ.

Daaaaaan ternyata malah keterimanya di pilihan yang cuma iseng itu._. wkwkw. Tapi nggak apa lah, alhamdulillah.

Pas tau keterima di UNEJ itu rasanya antara seneng dan sedih. Seneng karena bisa keterima SBMTPN, sedih karena nggak masuk IPB atau UB. Waktu itu juga sempet mau ikut tes Mandiri UB, tapi menjelang hari-H keinginan itu mendadak hilang. Yah mungkin memang jalan terbaik gue lewat UNEJ ini...

Well, here I am. Di sinilah gue sampe empat tahun kedepan:


Not in here

Not in here either

Fortunately, di UNEJ ini gue satu prodi bareng Baity. Bener-bener nggak sengaja, jalur masuknya aja beda. Kita berdua sama-sama gagal IPB dan nyasar ke sini wkwkwkw ( ._.) Tapi lumayan lah, seenggaknya ada satu temen yang udah kenal jadi nggak awkward gitu.


Gue udah pernah ngalamin yang ini:

Sampe yang ini :

Udah dua kali gue ngerasain deg-degannya pengumuman, dan dua kali itulah selalu aja ada masalah.

Pas nunggu pengumuman SNMPTN. Siangnya, gue lagi nonton Masterchef biar ngilangin stress. Dan waktu itu lagi hujan.

Lagi asik nonton, tiba-tiba ada kilat dan "JEDARR!!" Tiang listrik depan rumah gue meledak sampe mati lampu. Seketika jantung gue dag-dig-dug dan kaki tangan gue nggak bisa berhenti gemetar. Dan gak lama, kecium bau gosong. Sumpah, gue makin panik! Gue muter-muterin rumah ngecek siapa tau ada yang kebakar. Alhamdulillah nggak ada...

Dan sore itu udah nggak mikirin SNMPTN lagi. Yang penting keluarga sama rumahnya aman aja gue udah bersyukur banget._.

Menjelang jam 6, setelah diperiksa ternyata bukan mati lampu melainkan jegleg/anjlok. Beberapa lama, akhirnya bisa nyala lagi dan gue bisa cek pengumuman SNMPTN. Yaaah walopun gak keterima juga sih :')

Momen nunggu terabsurd nih.

Nungguin pengumuman SBMPTN juga nggak kalah absurd.

Beberapa hari menjelang pengumuman SBMPTN, gue udah bener-bener ga inget kalo udah bulan Juli. Karena emang gue udah berusaha ngelupain semua hal tentang sbm. Gue trauma pas snm kemarin, gue terlalu berharap banyak jadi nyesek banget begitu tau hasilnya diluar rencana. Kayak udah terbang tinggi-tinggi, terus dijatuhin lagi ke bawah. Sakit broww.

Sore hari-H, mendadak internet gue ngambek dan nggak bisa konek ke laptop. Gue panik. Tapi gue juga heran, kenapa pas penting begini selalu aja bermasalah :" Akhirnya gue coba buka di hape, dan bisa. Jadilah pengumuman SBMPTN itu gue buka di layar imut xperia gue.

Alhamdulillah keterima, dan Alhamdulillah nggak salah baca :')

Dan begitulah ceritanya gue bisa nyampe di sini.

Di Jember ini, gue punya keluarga baru. Keluarga pertama gue adalah Hana, Baity, sama Alya. Mereka temen satu bontang sekaligus satu kost. Awal-awal di Jember, kita berempat cari makan bareng terus karena kita semua buta jember. Bobo bareng, pergi bareng, ah pokoknya semuanya bareng.

Mereka ini baiik dan care bangett. Kalo ada yang sakit, pasti yang lain sigap ngebantuin. Kayak kemarin tuh, hari pertama ospek Hana udah sakit aja. Semua ikut panik. Abis itu kita bertiga nungguin Hana di kamarnya. Dan berhubung makin parah, anak-anak nelpon Mba Ema minta dianterin ke rumah sakit. Akhirnya Hana dianterin sama Alya, Baity, mba Ema, Dodo, Elrey, Obby. Padahal udah hampir tengah malem loh itu.
Hana ini sakit tapi kok mukanya hepi banget wkwk

Panteslah Alya dinobatkan sebagai tersetia kawan dan Hana tergawat darurat wkwkwk.

Ah, beruntung banget lah pokoknya punya temen-temen kaya mereka. Kakak-kakak juga baik banget mau bantuin kita para maba-maba yang masih polos ini:3 Mungkin tanpa mereka, gue nggak bakal survive di Jember sampe sekarang :')

We are UNEJ Bontang :3 (taken by : @muharido)

Selain mereka, gue juga punya keluarga baru di FTP. Bersama mereka inilah gue bakal ngelewatin empat tahun ke depan.

Pertama kali gue masuk grup FTP itu diinvite sama Rinda. Ceritanya panjang gue bisa dapet nomernya Rinda. Tapi jujur aja waktu itu gue nggak tau Rinda itu siapa, anak mana, dan orangnya gimana wkwk.

Begitu masuk, gue baru sadar ini grup isinya nongki muluu. Tiap hari adaa aja yang ngajakin "makan yuk", "ngopi yuk", ngepump yuk". Buseeet ni anak FTP tajir-tajir ya ngajakin jalan mulu._.

Tapi ya gapapa sih. Lumayan mempererat silaturahmi sesama FTP. Toh duit duit mereka juga wkwk.

Pertama kali gue ketemu anak-anak FTP in real life itu waktu gathering di Its Milk Jember. Eaa gathering. Waktu itu gue belum kenal siapa-siapa kecuali Baity. Demi menambah teman baru, kita berdua mencoba dateng.

Sebelum berangkat, muncullah kepanikan karena bakal ketemu temen-temen secara live.

"Astaga bay, nanti kita harus gimana kalo kenalan ?!"
"Nanti disana tau itu anak FTP dari mana?"
"Kalo kita salah gabung gimanaa?"
"Bay kalo awkward gimana???"

Akhirnya, dengan bermodalkan nekat kita berdua berangkat. Waktu itu gue cuma inget satu orang, yaitu Viola soalnya DP linenya paling beda dan dia paling aktif di line.

Alhamdulillah, waktu kita kesana Viola udah dateng jadi kita bisa tau itu kerumunan anak FTP wkwk. Dan setelah duduk, kita kenalan. salaman. basa-basi. Gue sama Baity kadang cuma diem sambil sesekali tatap-tatapan karena terjebak dalam situasi akward wkwkw.


sori candid wkwk
Dan bodohnya, gue gampang sekali lupa sama orang yang baru kenalan. Baru 2 menit kenalan dan ngobrol-ngobrol, gue udah ga inget tadi namanya siapa. Kadang gue sama baity bisik-bisik "Bai sebelahku tadi siapa namanya???" "gatau fet lupa juga aku." Yah sama aja wkwk

Karena nggak enak mau nanya lagi, akhirnya kita berdua cuma bisa nyocokin wajahnya sama DP di Line wkwk sumpah ini lawak banget ya.

"Eh bai, kayaknya itu Seno deh. Nih liat, DPnya mirip kan?"
"Eh itutuh yang baru dateng siapa ya? Coba cari di grup FTP fet" *lalu scrolling grup FTP*
"Loh ini orangnya yang itu ya? kok di Line nggak pake kerudung" #teruskenapa

Tentunya kita ngobrol sambil bisik-bisik. Ah pokoknya udah kayak main cocok-cocokan gambar gitu deh wkwk.

Tapi biarpun awalnya awkward, di situlah pertama kali gue punya temen FTP :')

Setelah agak lama bareng FTP, akhirnya gue tau anak FTP ini punya hobi satu lagi, yaitu selfie. Iya, hobi nongki sama selfie. Kekinian banget yah. Album di grup tuh isinya selfie di tempat nongkrong semuaa._.





Begitulah. Tiap malem isi grup ya ngajakin main sambil kadang upload foto selfie. Karena saking ributnya, anak-anak bahkan sampe bikin grup baru lagi khusus buat ngobrol wkwkk

wkwkw nggak ngerti lagi.___.

Pokoknya, tetap solid ya FTP! Jangan ada dusta di antara kita. Semoga kedepannya kita bisa jadi pribadi yang unggul dan berguna bagi bangsa dan negara. Kita masuk bareng, semoga kita bisa lulus bareng-bareng juga hehe.


Cheers,

Fetty Ghaessani
a girl who is still looking for the future

1 comment:

  1. Hello mbak Fetty. setelah baca cerita mbak, kita hampir sama. Aku maba unej 2016 mbak lewat jalur sbm. itu pun juga g disengaja bisa masuk unej. tapi alhamdulilah udah dapet tempat dan saat lebaran udah bisaa jaab saat ditanya "mau kuliah dimana?" hahaha semoga kita bisa ketemu ya mbak waktu di jember :-)

    ReplyDelete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)