Friday, May 29, 2015

Huru-hara SBMPTN


Hey.

Ini H-11 SBMPTN. Nggak kerasa udah hitung mundur SBMPTN aja, padahal kayaknya baru beberapa hari yang lalu hitung mundur UN.

Oh ya, gue mau ngucapin selamat buat temen-temen sudah yang keterima PTN. Alhamdulillah~ congrats! lanjutkan perjuangan kalian ya all. Buat yang belum beruntung, jangan putus asa. Ayo sama-sama berjuang di SBMPTN!!

Kali ini gue mau cerita tentang perjalanan gue setelah UN. Bukan perjalanan kayak ke luar kota atau luar negeri, tapi lebih mendebarkan dari itu. Yaitu perjalanan menuju SBMPTN.

Walaupun udah berstatus lulusan SMA sejak April kemarin, kita masih harus belajar giat buat masuk PTN. Nggak seperti yang dibayangkan adik-adik kelas, "ih enak ya kakak kelas 12, udah selesai UN. Mereka libur panjang."

Sesungguhnya itu dusta, adik-adik.

Kita mulai bimbel di sekolah 27 April. Kita baru libur beberapa hari setelah UN, eh bahkan nggak nyampe seminggu. Hari pertama bimbel diisi dengan tes diagnosis untuk pemetaan kelas, dan pagi itu anak-anak masih pada sibuk dengan pertanyaan "eh ini gimana ngilangin makeup nya?" karena abis prom.

Daaan, gue dapet kelas Saintek 3.

Di hari pertama itu, gue diceritain Adis kalo dia denger adek kelas ngobrol bareng temennya di kantin:

"Loh itu kakak kelas 12 ngapain masih masuk?"
"Bimbel mereka"
"Buat apa? UN kan udah selesai"
"Buat tes masuk universitas laah"

Hm. Ketahuan salah satu dari kalian belum mikirin kuliah ya. Sekedar saran, cepet-cepet aja cari jurusan dan PTN yang mau diambil, dik. Sebelum terlambat.

Awal-awal bimbel, rasanya males banget buat bangun pagi. Otak kayaknya udah ter-mindset "gue udah UN. Ini waktunya libur panjang. Kenapa masih harus bangun pagi?" Alhasil minggu pertama gue selalu dateng telat. Bangun jam setengah 7, masih gelundungan di kasur sampe jam 7. Ambil handuk, baru gelundungan lagi wkwk.

Di kelas pun bawaannya ngantuk dan pingin bolos terus. Ya gimana nggak. Kita yang masih otak-otak UN ini dijejali soal-soal SBMPTN yang susahnya kaya eek itu. Soal UN aja kadang masih nggak ngerti, lah ini soal sbm. Ga kuad bang, ga kuaadh..

Dan jujur aja, di minggu-minggu pertama bimbel terasa menyiksa...

Dua minggu bimbel itu belum serius gue jalanin. Gue masih berharap banyak di SNMPTN. Tapi mendekati pengumuman SNMPTN, gue agak hopeless. Ekspektasi gue menurun. Ya apalah gue. Nilai kayak perosotan gini minta masuk PTN bagus? Hmm berdoa aja supaya dapet keberuntungan.

Sabtu, 9 Mei 2015. Hari yang paling ditunggu anak-anak kelas XII. Hari yang bakal jadi sangat membahagiakan atau malah mengecewakan. Paginya mereka cerita, ada yang kepikiran terus, ada yang mimpi buruk, sampe ada yang katanya mau mengakhiri hidupnya kalo dia nggak keterima ←paras namanya

Pukul 18.00, akhirnya pengumumannya dibuka. Baru mau login, tiba-tiba papa gue sms :



Yaelah, ga seru banget sih :(

Gue tetep login karena penasaran. Ngeliat kotak merah di situ, gue sempet diem. Hening. Walaupun udah siapin mental dan nggak berharap banyak, tapi tetep aja sedih. Gue bahkan sempet refresh berkali-kali dan berharap siapa tau berubah jadi hijau wkwkw, gak ngaruh ternyata.

Yah, yasudahlah. Memang bukan rejekinya di situ.

Hari-hari setelah pengumuman itu merupakan kenyataan yang lumayan sulit bagi gue. Bukannya makin semangat, entah kenapa semangat gue malah perlahan hilang. Setiap buka buku SBMPTN, rasanya sesak. Semakin mikirin kuliah, rasanya semakin pupus harapan buat masuk ke sana. Di kepala gue selalu muncul pertanyaan "apa gue mampu??" Hiks.

Lalu gua dapet petuah dari si murid Mario Teguh yang intinya gini : "Sedekah fet tiap hari. Jangan nyerah. You're too smart to give up" Well, maybe you're right. Jalan masih panjang kenapa gue nyerah duluan? Allah mungkin mau nguji keyakinan kita. Kita harus buktikan kalo kita bener-bener pingin masuk sana, dan kita memang mampu di sana. Challenge accepted! Kayak kata Mas Safa, gue mau bikin PTN itu nyesel nggak nerima gue di SNMPTN bwahaha.

Sejak itu, gue bertekad untuk belajar lebih giat. Gue udah ngehapus kata 'bolos' dari kehidupan gue. Iya, gue harus bangkit! #ea

And here's the result. Setelah sempet gagal di TO pertama, TO berikutnya nilai gue perlahan naik karena berusaha bangkit dari keterpurukan. Yeaay. Semoga grafiknya bisa terus naik sampe puncaknya SBMPTN. Amiin.

Sekarang, gue lagi berusaha namatin buku paket biologi 1, 2, dan 3. Iya sepertinya ingatan gue agak bermasalah di pelajaran ini. Setiap ngerjain soal biologi, selalu aja lupa-lupa inget. "astaga ini kan diajarin Bu Desy waktu itu" "Duh barusan diajarin Pak Herman kok udah lupa." Dan dari semua buku paket SMA, emang biologi adalah buku paket yang paling gue suka. Jadi baca buku ini gue anggep lagi baca buku cerita. (((cerita horor)))

Ternyata, belajar menyenangkan juga.

Tapi gue menyesal. Kenapa gue rajinnya baru sekarang :''((

Di tengah kerajinan gue, masih ada penyakit yang belum sembuh dari gue yaitu males nyatet. Entah kenapa penyakit ini akut banget di gue. Apalagi kalo pelajaran biologi. Pelajaran yang harusnya paling banyak catatannya ini justru paling sedikit di buku gue. Terus kalo pas matematika lagi semangat nyatet, eh belum selesai nulis udah dihapus. Tuh kan, serba salah.

Ada beberapa bab yang menurut gue susssah banget. And I hate it. So much. Elektrolisis, Ksp, Persamaan garis singgung, trigonometri, listrik. Entah kenapa materi-materi ini susah banget masuk ke otak. Inikah karma karena dulu sering nggak dengerin guru? :( Rasanya pingin ngulang waktu ke kelas 10 dan dengerin semua penjelasan guru-guru. Aduh Pak Bahri, Bu Shinto, Pak Wiyana, Pak Saptana, maafkan saya, Pak, Bu, kalau dulu pernah berbuat salah :(

Waktu-waktu belajar yang menyenangkan adalah waktu bimbel. Eh, gimana ya. It's fun and confusing at the same time. Serunya karena tentornya masih muda-muda, jadi enak kalo ngobrol. Udah gitu tiap hari ketemu temen-temen yang bikin ketawa. Nggak enaknya ya karena soalnya kayak eek :|

Kelas gue (Saintek 3), termasuk kelas yang agak males ya menurut gue. Dibanding anak Saintek lain, kelas inilah yang paling sepi dan suram wkwk. Yang udah pada keterima sekarang jarang masuk lagi. Yang lucu dari kelas ini, semua anak pingin duduk depan karena gak kelihatan. Jadi semuanya tarik kursi dan berjejer panjang di baris depan. Makanya jadi kelihatan sepi, soalnya paling mentok keisi dua baris doang #efekmainHP

And this is how we spend our time in the class.

Total yang duduk di depan ada 9 orang. Kurang rajin apa kita..

Ini waktu bosan pelajaran kimia. Dita, Adis sama gue linenan gajelas sama Ibah. Jadi pas Pak Bryan sibuk jelasin, kita malah sibuk foto sana-sini sambil berusaha nahan ketawa. Wkwk maafkan kami Pak Bryan._.

Wkwk gimana bah? Udah ketemu kepalanya?
 Gak jelas banget ya. Padahal duduknya serongan doang.

tebak tangan siapa ini (Masterpiece by Dinda)
cuit cuit

Ini waktu Mbak Dwi tertangkap kamera lagi duduk sebangku sama ican. Wkwk aduh salah fokus. Beneran, kameranya salah fokus.

Dari semua perjalanan ini, gue udah ambil hikmahnya. Dan gue mencoba untuk nikmatin prosesnya. Kalo bukan karena SBMPTN, gak mungkin tiap hari gue belajar kaya gini. Ga mungkin gue dapet ilmu yang berharga kaya gini.

Dan yang paling menyenangkan, gue masih bisa belajar bareng temen-temen deket gue. Gue bisa lebih fokus belajar, gausah mikir untuk adataptasi lagi. Gue juga masih bisa ngakak bareng mereka. Ini juga jadi momen terakhir bareng mereka di SMA, mengingat nggak lama lagi kita semua bakal pisah. Kita nggak boleh sia-siain momen ini.

Remember, guys. We're not failed. we're just lucky in different ways ;)

Oh iya. 9 Juni nanti, gue bersama siswa-siswi se-Indonesia bakal ngelaksanain SBMPTN. For anyone who read this, mohon doanya ya supaya gue dan teman-teman diberi kelancaran dan kemudahan waktu tes nanti, dan juga diberi jalan yang terbaik oleh Allah :) Amiin.


Regards,

Fetty Ghaessani,
a girl who is looking for a way to the future

2 comments:

  1. Sama dulu aku juga buku biologi males nyatet minta ampun. Ah kirain aku doang yang termales di dunia hahaha :')

    ReplyDelete
  2. Wah makasih ya pet. You found my head

    ReplyDelete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)