Tuesday, March 24, 2015

More Than Words

Loh, udah  hampir dua bulan nggak ngepost wkwkw rindu rasanya.

FYI, hari ini H-20 enas.

Gue mau bahas tentang post yang sempet gue hide bulan lalu. Ternyata nggak enak dipendam sendirian, soalnya mungkin semua juga sering ngerasain.

Bulan lalu, gue ngepost sebuah gambar. Gue ketemu gambar itu di 9gag. A picture with thousand words. Gambar itu mewakili gue banget waktu itu. Gue sengaja ngepost tengah malem, tapi heran aja kenapa masih ada yang baca.

Pernah nggak sih kalian overthinking?

Kalo kalian tanya gue, jawabannya pernah. Bukan masalah UN yang tinggal 20 hari lagi itu, lah gue aja jarang belajar gimana mau overthinking. Tapi... entahlah. Tiba-tiba mikirin sesuatu, dan jadi ngerasa nggak enak sendiri, marah-marah sendiri, sedih-sedih sendiri, dan nyesel-nyesel sendiri kayak "How stupid I am." "Why people do this to me?!" "I wish I could just rewind the time"


Ya gitulah pokoknya. Susah dijelasin.

Gatau kenapa, akhir-akhir ini gue sering ngalamin ini. Mungkin ini efek stress mau pisah sama orang tua. Gue suka mendem sendiri di kamar, atau di pojokan, atau di tempat-tempat yang nggak banyak orang. Dan kalo udah di worst point, gue bener-bener di titik jenuh sampe bersosialisasi pun enggan. Dalam kepala gue, everybody is bullshit. Gue bener-bener males ketemu orang dan berharap gue bisa pergi ke tempat dimana nggak ada orang yang gue kenal. I just need to not talk to anyone for a while.

Kalo udah gini, rasanya paling pas dengerin lagu Bohemian Rhapsody:

"Didn't mean to make you cry, If I'm not back again this time tomorrow~"

hiks. bye world.

Iya, sebagai orang introvert nggak mudah ngeluarin semua yang ada di kepala kita. Gue nggak terbiasa curhat ke temen dan orang tua. Mentok ya curhat di blog atau di atas sajadah kalo abis sholat. Karena itu semua pikiran-pikiran itu justru keluar dengan cara yang aneh. Keluar bukan dengan kata-kata, tapi tiba-tiba aja lupa sama semuanya.

Salah satunya, waktu kemaren gue nonton basket. Itu jadi self-therapy yang sangat manjur bagi gue. Itulah saat-saat dimana gue bisa lupa semuanya, just to away from hectic life for a moment.

I was acting like 5 years old kid cause I was so excited.

"Ayooo!!!!! Defend!!!!!!"
"Haleeeeem!"
"Rebound!! Ayo ambil bolanyaa!"

#sokngerti
#sokasik

Makanya, jangan heran kalo gue kegirangan pas lagi nonton kayak gituan. It's another me. Jiwa anak 5 tahun terperangkap dalam tubuh seorang remaja 17 tahun.

Self-therapy lainnya adalah keliling naik motor 15km/h. Naik motor selow itu jadi keasikan tersendiri bagi gue (ya pinginnya gowes tapi gapunya sepeda). Rasanya nyaman aja gitu, ngerasain angin sepoi-sepoi, menyejukkan hati yang tengah dirundung gelisah #eaaaa. Dan Kalo lagi banyak waktu, gue yang biasa pulang sekolah deket lewat satpam manggis, kadang gue muter dulu lewat koperasi, terus Baiturrahman, terus pujasera. Kayak anak ilang memang. But it's fun.

Oh iya, salah satu penyebab overthinking adalah tentang school life. It's actually simple, but also complicated. Gue mau cerita yang sebenarnya. This is what I feel.

Udah jadi rahasia umum, kalo kelas gue ini ngubu banget. Berbagai jenis manusia ada di situ. Ada yang pendiem banget, dan ada juga yang annoying banget. Ada yang jengkelin banget, dan ada juga yang baik banget. Tapi gue rasa itu bukan alasan buat nggak bisa nyatu.

Saking ngubunya kelas gue, kadang gue sadar, "gue kok gapernah ngobrol sama anak ini ya..." "gue kok hampir lupa kalo gue sekelas sama anak ini ya..." Oh yes, it's true.

Bukan bermaksud membandingkan, tapi gue lebih nyaman di kelas-kelas sebelumnya.

Di kelas sebelumnya, gue rame di grup. Ngomongin hal gak jelas, ngobrol sampe tengah malem, atau cuma sekadar nimbrung "wkwkwk" di grup. Tapi entah kenapa di kelas ini lidah gue seakan kelu. Tangan gue kaku. Iya, gue tau gue alay.

Dulu, kalo mau ngajak main atau makan, tinggal ajak di grup. Lalu tinggal nunggu respon dari anak-anak. Walaupun endingnya yang ikut dikit tapi tetep aja, itu acara kelas. gue have fun bareng mereka. Sedangkan sekarang kalo mau ngajak main atau makan, musti diem-diem, musti bikin chatgroup baru lagi, buat ngajak orang-orang yang tertentu aja.

Kerasa banget ngubunya.

Ini bukan kelas yang buruk. Jujur, gue seneng di kelas ini. Tapi gue sadar, gue seneng karena temen-temennya, bukan karena kelasnya. Kalo nggak ada mereka, gue gak punya temen. Gue madesu di kelas. Sedangkan di kelas sebelumnya, kalo nggak ada mereka, gue masih bisa main sama yang lain.

Agak mindblowing memang. Tapi ya gitulah. Kebahagiaannya berbeda.

Apa mungkin tahun-tahun lalu kita semua masih asik main, masih banyak event-event kelas dan banyak waktu kosong buat main? Apa mungkin sekarang kita udah pada fokus belajar?

Why friends, why?

Ini kelas 3, all. Kelas terakhir sebelum kita semua pisah. Kelas inilah yang bakal ada di buku tahunan. Kelas yang nantinya paling kita ingat. Yakin kelas 3-nya terlewati biasa-biasa aja, atau malah lebih buruk?

Ayo teman-teman, kita buat sisa waktu di SMA kita berkesan. Kalo udah gede nanti, gue pingin saat liat foto-foto SMA kita, gue menitikkan air mata, karena rindu :')


ok, goodnight world.

4 comments:

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)