Saturday, November 22, 2014

Watch Out, Zombie Apocalypse!

Ini cerita tentang photoshoot District 03 buat buku tahunan YPK26. Salah satu acara bikin kita jadi sering ngumpul :)

District 03
Oh iya perkenalkan, ini logo District 03 ^^

Udah trennya kalo udah kelas 12 bikin buku tahunan. Kan mau pisah jauh tuh, jadi harus ada kenang-kenangan. Bulan ini kita sibuk-sibuknya ngurusin buku tahunan. Kebetulan gue jadi panitianya.

Tema buku tahunan kali ini adalah box movies, dan perkelas harus punya tema film masing-masing. Rencana awal kita adalah The Hunger Games, karena cocok aja gitu sama nama kelas kita, District 03. Mantep ya?! wkwk

Tapi setelah dipikir-pikir,... kok rempong ya.

Setelah rapat berkali-kali, kita sepakat ganti Suckseed, biar sok-sok jadi anak band gitu hihi. Lagian lokasi dan kostumnya nggak ribet-ribet banget. Udah hampir difixkan, eh mendadak anak-anak nggak setuju. Batal deh~

kurang gaul apa kalo kita kaya gini wkwk

Pas rapat ulang, sebagian cewek minta Running Man, dan sebagian cowok minta The Walking Dead. Sebenernya dua duanya bukan box office sih wkwk. Yang cowok nolak Running Man dengan alasan "Itu tuh variety show! Lagian nggak ada ciri khasnya, kalian mau foto kaya gimana coba? " dan yang cewek nolak The Walking Dead dengan alasan "Lahh Walking Dead juga TV series keles! Masak di buku tahunan muka kita ancur kaya zombie sih?!"

Sebagai penengah, muncullah ide The Running Dead, gabungan antara Running Man dan Walking Dead wkwk. Jadi ceritanya ada zombie tapi lagi lomba tarik-tarikan nametag. Sumpah freak abis.

Kemudian kita rapat (lagi) karena masih belum nemu-nemu temanya. Kemudian entah gimana ceritanya gue lupa (saking seringnya rapat) akhirnya diputuskan tema District 03 adalah The Walking Dead, fix!

Hal yang dilakukan pertama kali adalah survey lokasi. Waktu itu gue udah ceritain, gue sama anak-anak ke lapangan terbang buat survey. Iya, namanya doang survey lokasi, padahal di sana malah asik selfie wkwk.

Seminggu setelah itu, kita ngumpul lagi buat survey lokasi part 2. Kali ini ada gue, Paras, Dinda, Tamimi, Nopal, Shifa, Ibah, Abiel, dan riza. Kita berangkat jam 11an. Tujuan pertama yaitu ke Sekambing.

Di Sekambing, kita muter-muter dulu cari spot bagus. Dan sekitar jam 12.30, kita berhenti di bukit ilalang-ilalang gitu, entah apa namanya. Pas di dalem mobil mah enak, adem. Begitu buka pintu langsung wushh~ panasnya langsung kerasa nusuk di kulit. Panas banget! Ada sih angin, tapi anginnya pun ikutan panas. wew.

Kita jalan kaki nelusurin rerumputan sambil bawa makanan dan payung. Wkwk alay banget ya pake payung segala. Dan nggak lama mulai keliatan lah padang ilalang yang luaas itu. Pretty awesome! Pemandangannya keren, tapi sumpah gak tahan sama panasnya.  Mau melek aja susah. Ya tapi salah kita juga sih, survey kok siang bolong gitu._.

It's fucking hot, dude



Ini di sungai Sekambing
Abis dari Sekambing, kita berpencar. Mobilnya Paras ke Estate 2000 sama Lagon, dan mobilnya Dinda lupa kemana wkwk.

sudah mirip di Walking Dead belum? wkwk

cool enough


 Setelah survey lokasi, kita juga adain nobar The Walking Dead. Wkwk iya, biar mendalami peran. Tapi nggak kayak film kelas lain yang cuma 2 jam, Walking Dead ini sejenis TV series yang totalnya ada 5 season (dan masing-masing season isinya 16 episode, dan 1 episode sekitar 45 menit. Hitung aja sendiri). Kita adain nobar dua kali. Nobar pertama kali di Dinda, dan yang kedua di Riza. Itupun kita cuma bisa mentok 2 episode. Iya, cuma 2 episode dari total 55 episode :| Sampe mabok juga nggak kelar-kelar itu filmnya :((

Hari demi hari berlalu, kita semakin deket sama tanggal pemotretannya. Sampai akhirnya datang juga hari yang ditunggu anak-anak.

Hari 1 (Minggu, 9 November 2014)

Hari ini pemotretan kelompoknya Thomi (Thomi, Ican, gue, Vonny), kelompoknya Faris (Faris, Kara, Tamimi, Cindy, Ibah), sama foto bareng satu kelas.

Abis Duhur kita ke rumah Dita buat makeup dan semuanya. Yang cewek langsung umpel-umpelan di kamarnya Dita buat makeup, dan yang cowok nyiapin propertinya. FYI properti kita gaul abis loh. Ada yang bawa senapan angin, kokang, pistol-pistolan, pisau, bat baseball, sampe samurai. Beh, mantep! Siap bunuh zombie beneran nih wkwk.

Sekitar jam 3 kita mulai berangkat ke TKP. Kita bawa 4 mobil kalo nggak salah. Ada mobilnya Shofi, Paras, Abiel, sama Riza.

Spot pertama yaitu Jalan DW-Kusnodo. Di spot ini kita foto bareng satu kelas. Dan bareng Pak Bahri! wkwkwk. Oh iya, berhubung tema kita The Walking Dead, jadi tampang kita musti dibikin serem dan nggak boleh senyum. Udah gitu, pada bawa senjata lagi. Tampang teroris banget nggak sih.

request by dinda._.

District 03
The District 03


Pak Bahriii wkwkwk

Setelah puas foto-foto di sana, kita berkemas dan ngelanjutin perjalanan ke spot kedua. Spot yang kedua ini ada di lapangan terbang sekambing. Seperti yang pernah gue ceritain di post sebelumnya, perjalanannya lumayan jauh dan ngabisin jatah jam foto kita. Harusnya foto dari jam 3 sampai jam 6, tapi kepotong 1 jam perjalanan ke sana. Tapi gapapa lah.

Nahh, untuk perjalanan ke Sekambing ini kebetulan gue naik mobilnya riza bareng anak-anak yang jadi zombie. Jadi di mobil itu ada gue, Riza, Nopal, Irfanda, Sayyid, Nastiti, Cindy, sama Vonny. Anak-anak cowok bertugas jadi zombie, Nastiti bertugas ngemakeup keempat cowok itu, dan gue, Cindy, sama Vonny cuma duduk sambil kadang bantuin Nastiti. Anak-anak pada makeup di mobil karena harus gerak cepet. Lagian perjalanannya lumayan lama jadi sempet aja buat makeup di mobil.

Setelah ngeliat perjuangan Nastiti di mobil, gue menyadari kalo ternyata makeup di mobil itu nggak gampang! Walopun dikata cuma makeup zombie yang acak-acakan doang, tapi tetep aja susah.

Waktu makeup-an di mobil, anak cowoknya itu rusuh bangett. Apalagi di mobil itu sempit dan goyang-goyang terus. Bentar bentar keguncang, bentar bentar ngerem, bentar bentar belokan tajam. Nastiti aja sampe mabok wkwk. Antara emang jalannya yang rusak, atau mabok ngurusin 4 cowok yang banyak tingkah itu.

"Astaga blush on ku dimana???"
"Heh jangan gerak!"
"Duh pelan-pelan Nas!"
"Yaampun Irfanda! Nggak gitu caranyaa"
"Astaga tumpah!"

Pokoknya rame banget lah, tapi bikin ngakak wkwk.


Semacam kekerasan ya wkwk


Di tengah perjalanan, mobil berhenti karena di depannya ada lubang gede. Abis itu Sayyid sama Riza keluar buat ngecek lubang itu bisa dilewatin atau nggak (FYI aja mereka berdua udah berpakaian zombie). Kemudian, ada 2 orang pengendara motor lewat di deket mobil kita. Dan jelas aja, 2 orang itu ngeliatin si Riza sama Sayyid dengan tampang heran. Dari ujung jalan sampe udah lewat masih aja diliatin. Riza sama Sayyid pun juga ngeliatin balik. Kayaknya mereka nggak sadar kalo mereka lagi berdandanan zombie._. wkwk

Ya tapi gimana nggak heran. Nggak ada hujan nggak ada badai, tiba-tiba di jalanan ada 2 zombie lagi ngobok-ngobok kubangan. Pemandangan mistis banget nggak sih? Wajar aja kalo mereka ngeliatnya sampe segitunya.


Anndd Finally we're arrived! Begitu turun, yang lain langsung teriak kagum ngeliat dandanan zombie yang mantep itu. Good job Nastiti^^


Yang pertama foto itu kelompoknya Thomi a.k.a kelompok gue. Adegannya kita lagi dikejer-kejer sama zombie dari belakang. Kita disuruh sok-sok lari sambil masang muka panik ketakutan + ngos-ngosan. Bayangin aja betapa sangkutnya muka kita...


Abis itu dilanjut sama kelompoknya Faris. Gue nggak inget pasti adegannya, tapi kalo nggak salah mereka lagi mau nembak zombie di depannya. Ini mah enak, mukanya sangar. Lah kita?.-.






Zombie Attack!
Zombie attack!

Dan kita pulang persis sebelum adzan Maghrib. Kita langsung menuju mushola terdekat karena anak-anak belum pada sholat Ashar.

Habis sholat maghrib, kita ngelanjutin perjalanan pulang. Di situ kita udah laper banget, soalnya dari siang nggak ada makan apa-apa. Eh jangankan makanan, air putih aja nggak ada. Di jalan, ngeliat ayam nyebrang aja udah berasa jadi kanibal, "Astaga ayam... enaknya itu kalo digoreng...." Wkwk halusinasi tingkat semester 3. Udah kayak zombie beneran saking lapernya._.

Jadilah selama perjalanan kita habiskan buat karaokean, ketawa-ketawa, pokoknya ngapain aja biar lupa sama lapernya. Awalnya kita berencana mau mampir makan bareng, tapi karena banyak yang nggak bawa duit, akhirnya kita ke Indomaret aja. (dan ketemu Pak Budi! wkwk)

What a very great day!

Hari 2 (Sabtu, 15 November 2014)

Ini hari kedua District 03 foto-foto. Anak-anak udah pada males sebenernya. Nggak kayak dulu, pas hari pertama itu anak-anak excited banget, sampe tiap hari ngomongin buktaah terus._.

Nah, hari Sabtu ini kita dapet jadwal jam 3, sedangkan tampel baru selesai jam setengah 2. Mepet banget kan? Makanya, begitu pulang tampel kita disuruh langsung ke rumah Mba Dita. Unfortunately, jam setengah 3 turun hujan lumayan deres. Ya mau nggak mau nunggu hujan reda.

Oiya, you know what, guys. Gue jadi zombiiie.  Karena anak-anak pada nggak mau, jadilah gue sama ibah merelakan muka polos kita dicoret-coret jadi zombie. Kali ini yang jadi zombie ada gue, Ibah, Ican, sama Mas Faris. Ya anggap aja ini sebagai ucapan terima kasih karena udah bantuin kita pas foto sebelumnya di lapangan terbang :))

Tapi, sayangnya dandanan gue dan Ibah fail bangett. Apalagi gue. Nastiti makeupinnya sambil mabok kayaknya. Gatau ini masih efek mabok ke lapangan terbang kemaren atau gimana wkwk. Bukannya mirip zombie, malah mirip hantu.__. Pake baju hitam hitam lagi. Udah gitu, lebam di kedua mata jelas banget . Jadi kayak hantu abis ketonjok security gitu deh.

Dan alhamdulillah sekitar jam 4 hujannya reda. Gapapa lah walopun kepotong satu jam, yang penting masih sempet foto.

Dari rumah Mba Dita, kita ke spot pertama yaitu Lagon. Di situ, ada pemotretan kelompoknya Riza (Riza, Nopal, Shofi, Oliv) sama kelompoknya Sayyid (Sayyid, Paras, Nastiti, Reni). Kemudian dilanjut ke spot kedua yaitu di Estate 2000. Di situ ada kelompoknya Irfanda (Irfanda, Dinda, Dita, Karin) kelompoknya Abiel (Abiel, Mariana, Evi, Shifa, Dilla). Maaf guys gabisa ceritain banyak tentang hari kedua ini, kalian ingat-ingat sendiri aja ya._.

2 manusia, 1 zombie, 2 malaikat pencabut nyawa

Zombie
Karena zombie jalan kaki sudah terlalu mainstream wkwk

eaaa cantik kamu mbadit :))


Lebih mirip kaum sosialita daripada zombie hunter :o
Akhirnya sekitar jam 7 malem kita baru selesai pemotretan. Agak ngeri juga maghrib-maghrib foto di Estate 2000 wkwk. Abis itu kita numpang sholat Maghrib di Mba Dita, lalu balik ke rumah masing-masing. Semua pulang kecuali gue, Reni, Ibah, Nastiti, sama Mariana. Kita baru touch down rumah sekitar jam 9 karena nyangkut dulu di rumah Mba Dita wkwk.

Kemudian kita pulang, dan siap-siap ngumpul lagi buat acara garden party besok! Ah pokoknya sabtu minggu full bareng district lah^^ Penasaran gimana cerita District 03 Garden Party? Stay tune di post selanjutnya yaa~

Terakhir, makasih banyak buat Mba Dita, yang berkali-kali rumahnya diporak-porandakan, dan anak-anak pulang gitu aja wkwk. We're sorry mbadit._. Jangan dendan sama kita ya...

Thanks District 03, you made my day! Terima kasih atas quality time-nya! Kelak kita pasti bakal kangen sama momen-momen kaya gini :')

Sumber gambar :
Kameranya Shofi
Kameranya Riza
Iphonenya Paras (Ras, Pik, Za, ijin masang gambarnya yaa)
rkocenaholic23.wordpress.com/2011/09/02/if-you-dont-suck-you-wont-suckseed/

2 comments:

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)