Saturday, August 16, 2014

We Miss You, Bu Lely!



Ehm, sebenernya kemaren itu udah farewell post. Tapi ternyata masih ada hal yang lupa gue ceritain. Yaitu tentang bunda. Gak papa kali ya kalo gue ngepost tentang selasa lagi wkwk._.

Dulu gue pernah bikin post spesial tentang Pak Adi, dan nggak lama Pak Adi nyuruh ngehide postingan itu (=| Dan sekarang, gue bikin post spesial tentang bunda. Semoga ini nggak dihide lagi ya wkwk. Iya, nggak papa deh bunda baca, asal jangan suruh hide ya, Bun.

Kita mulai dari yang paling pertama dulu ya.


Awal masukan kelas XI, gue denger gosip-gosip Bu Lely  dari kakak kelas, "Hati-hati, gurunya galak lo. Kalo marah ngeri. Jangan macem-macem makanya" Denger komen kaya gitu bikin gue panik. Waduh, udah gurunya beda sendiri, dikasih yang galak lagi.

Akhirnya pelajaran bahasa Indonesia pun tiba. Di pertemuan pertama itu kita cuma perkenalan dan bagi-bagi kelompok. Dan semuanya berjalan lancar. Emang suasananya lumayan hening, tapi wajar kan masih pelajaran pertama.

Dan akhirnya gue membantah semua gosip dari orang-orang.

"Ah, kata siapa galak? Ini baik gitu kok"

Hari demi hari kita jalanin. Waktu itu sempet ada tragedi kecil. Mariana pernah nanya pas pelajaran. Gue lupa nanya apa. Begitu nanya, bunda malah balik nanya seolah ngerengin Mariana. Dan semenjak itu anak-anak makin nggak ada yang berani nanya.

Setelah beberapa kali diajarin, akhirnya gue sadar. Bunda itu bukan 'galak', tapi lebih ke 'tegas'. Bunda itu orangnya disipiliiiiiin banget. Tugas harus dikumpulkan tepat waktu, di kelas nggak boleh ada yang ngobrol sendiri. Bahkan kadang ijin ke kamar mandi aja nggak boleh.

Emang itu peraturan-peraturan standar dari guru-guru. Tapi entah kenapa berasa ngeri aja. Hukuman melanggar itu sebenernya nggak ada. Ibunya nggak pernah nakutin kayak "Kalo kalian ngobrol sendiri di kelas akan saya keluarkan dan tidak boleh ikut pelajaran saya lagi." Nggak pernah. *eh, pernah nggak sih?._.*

But seriously. Nggak usah ditakutin aja kita udah takut kok.-.

Hukuman dari melanggar semua itu adalah kita bakal disinisin sambil diomelin panjang lebar. Kalo kita masih punya alesan buat ngebantah kalimat ibunya, bunda bakal kerengin kita sampe diem nggak berkutik. Itu lebih sakit daripada dikurangin nilainya bos :'(


Kalo udah kaya gini, biasanya kelas hening banget sampai sampai kita bisa dengerin suara hembusan angin dari AC. Ekstrim.

Tugas tersadis yang pernah kita kerjain itu kalo nggak salah tugas resensi buku. Mungkin kalian heran, apa sadisnya ngeresensi buku? Awalnya gue juga berpikiran begitu. Sampai akhirnya gue ngerasain sendiri. Hari Senin dijelasin, hari Selasa udah langsung presentasi. Itutuh rasanya.............................................. :''

Dan yang lebih nyesek lagi adalah kelas yang diajarin Bu Ismi dikasih waktu kurang lebih 2 atau 3 minggu untuk tugas yang sama. Dan kita? Satu malam?? Untung aja waktu itu gue pilih buku yang udah pernah gue baca, jadi cuma ngulang dikit aja. Tapi ya tetep aja kiput-__-

Untung aja kita anak baik-baik yang nggak akan mengecewakan ibunda. Walaupun setengah terpaksa ditambah setengah kiput, akhirnya resensinya pun udah jadi pas besoknya. Amazing.

Oh ya, bunda ini tipikal orang yang serius pas pelajaran. Seriusnya pake banget. Nggak pernah senyum, apalagi ngejoke. Selama 2 semester kemarin, mungkin momen ibunya senyum itu bisa dihitung pake jari.

Waktu ibunya senyum (walopun cuma bentar aja), anak-anak langsung pada senggol-senggolan, berharap nggak ada yang ketinggalan momen berharga itu. Dan abis pelajaran bahasa selesai, anak-anak langsung heboh.

"Astaga kamu liat kah tadi?? Ibunya senyum loh!"
"Iya palek! Kerennyaa"
"Wah ini momen langka banget!"
"Kaget tau aku"
"Harusnya difoto tadi!"

Heboh. Saking jarangnya senyum.

Bunda itu juga konsultan kita pas ngerjain karya ilmiah. Beliau rela tiap minggu ngecekin makalah kita yang puluhan lembar itu. Nah, salah satu momen-momen sulit waktu ngerjain karya ilmiah adalah waktu pembuatan angket. Yang awalnya kita masuk bab itu duluan, malah selesai belakangan karena mesti bolak-balik revisi.

Baru juga konsultasi pertanyaan pertama, kita sudah dikritik pedas.
"Pertanyaan semacam ini tidak perlu! Kalo responden sampai ada yang menjawab 'tidak', yasudah, angket kalian bakal dibuang begitu saja."

Mendengar kalimat 'angket kalian bakal dibuang' bikin gue pingin bilang "Guys, lompat dari menara sutet bareng yok..."

Pengerjaan angket itu sempet bikin depresi. Karena, setiap konsultasi pasti ada aja yang dikritik. Pertanyaannya kurang banyak lah, pertanyaannya nggak nyambung lah, nggak spesifik lah, banyak lah pokoknya. Tapi akhirnya, setelah hampir 3 minggu dan revisi sana-sini, angket kita jadi juga wkwk :')

Walaupun bukan yang nyebar angket pertama kali, tapi angket kelas kita paling unik. Setiap kelompok ngedesain angket masing-masing, dan hampir semua kelompok ngasih 'sogokan' berupa snack. Wkwk gatau deh kok sekelas bisa kompakan bikin angket yang unik gini. Mungkin pada mau nunjukin "ini lo, hasil didikannya Bu Lely. Keren kan?" wkwk.


Salah satu momen yang nggak bisa lepas dari bunda ini adalah momen-momen kalimat bijak. Menurut gue, ini tugas yang bunda banget. Di pelajaran-pelajaran lain, nggak ada disuruh kayak gini. Jadi, setiap pelajaran Bahasa Indonesia tiap anak wajib presentasi kalimat bijak urut sesuai absen. Seriously, waktu pertama kali dikasih tugas ini gue ngerasa what the hell banget. Tapi, begitu dijalanin nggak what the hell kok. What the fck tapi *loh.

Tiap minggu, satu per satu anak-anak maju. Absen 1, lancar. Absen 2, lancar. Absen 3, lancar. Nahh, begitu absen 4 ini yang mulai agak fail kata bijaknya wkwk. Ya siapa lagi absen 4 kalo bukan dito a.k.a Bang Zafran wannabe.

Dari semua anak di kelas, Dito inilah yang paling nggak jelas waktu presentasi kalimat bijak. Yang lain pas maju tingkahnya berwibawa gitu, sedangkan Dito = maju, ngomong sambil goyang-goyang, dan malah bikin anak-anak pada ngakak. Duh, motivator atau pelawak om?

Kurang lebih kayak gini suasana waktu Dito presentasi kalimat bijak:

"Kalimat bijak pada hari ini adalah : jadilah matahari bagi orang lain."

Wess, keren juga nih Dito. Gitu dalem pikiran gue.

"Jadi maksudnya, kita harus menyinari orang lain."

.......... *hening*

Kalimat yang fail banget itu langsung dikomen sama bunda. "Jadi, harus menyinari orang? Pakai apa? Pakai senter gitu?" anak sekelas ngakak.

"Ya nggak, Bu. Maksudnya kita harus menolong orang lain. Contohnya kalau ada temen kita tidur di kelas, nah kita harus nolong dengan cara bangunin orang itu"

"Memang kamu sudah mempraktekkan hal itu dalam sehari-hari?"

"Ya belum, Bu. Orang aku yang tidur kok wkwkwk" Bunda cuma bisa geleng-geleng kepala di saat kita semua ngakak denger jawabannya Dito yang polos banget itu.

Nggak cuma itu. Penampilan Dito yang kedua kalinya juga bikin anak sekelas ngakak. Emang nggak cocok jadi motivator kayanya.

Ada lagi momen kalimat bijak yang masih keinget sampe sekarang, yaitu pas Cima presentasi kalimat bijak.

Cima ini hebat banget, udah hari H tapi belum dapet kalimat bijaknya apa. Dan kebetulan, hari itu hari dimana kita diumumin kalo kelas kita juara drama. Mungkin Cima berharap hati ibunya melunak karena kita udah menang juara 1. Tapi nyatanya? Begitu masuk, tanpa basa-basi ibunya langsung manggil Cima buat maju ke depan. Gue tau, Cima pasti kiput wkwk. Di depan, dia diem. Abis mikir lama, dia mulai ngomong " Kalimat bijak pada hari ini adalah : Janganlah............ " baru diem, dan senyum-senyum koneng ke ibunya. Respon bunda bukannya bales senyum, tapi tetep flat.

Setelah perkiputan panjang di depan, akhirnya dia nyelesain kalimatnya kurang lebih gini : "Janganlah ragu akan usahamu karena melihat usaha orang lain." Sontak ibunya kaget. Begitu juga kita. Yaiyalah, kalimat kaya gitu bikin kita semua ngomong dalem hati "Cim! Cim! Kamu gak papa kan? Kamu nggak tipes kan? Soalnya kalimat kamu absurd banget."

... to be continued.  Yang jelas, abis itu Cima dikritik abis-abisan sama bunda wkwk._. Kalian pikir aja endingnya gimana.


Oh iya. Gue, Tamimi, Adis, Cima, dan Ghina sering sholat bareng. Sebelum sholat, biasanya kita ngobrol-ngobrol dulu sambil nunggu antrian wudhu (padahal sebenernya nggak antri). Pernah, kita yang lagi ketawa ngikik di halaman mushola ini tiba-tiba didatengin sama bunda. Yang tadinya ngakak parah, seketika jadi flat dan anggun di depan bunda. Mampuss, dimarahin gara-gara ribut di musholla nih.

Eh tapi ternyata enggak. Bunda dateng lalu ngomong "Setelah ini pelajaran ibu kan? Hari ini ibu lagi sakit kepala, jadi nggak bisa ngajar di kelas kalian. Kalian belajar sendiri ya, diskusi sama teman kalian. Nanti hasilnya laporkan ke saya, saya tunggu di kantor guru." Kita dengerin dengan sok pasang muka yah-bu-gabisa-ngajar-di-kelas-kita-dong:( Dan begitu bunda pergi, sontak muka kita yang sok sedih tadi berubah jadi tawa kegirangan wkwk. Yes, nggak ada pelajaran guys! Kabar gembira untuk kita semua!

Sejak itu kita jadi sering didatengin Bunda waktu di Mushola. Kadang ketemu di tempat wudhu, malah kadang ibunya sengaja nungguin kita sholat. Sosweet banget kan?! wkwkw.


Dan semakin lama diajar sama Bunda, gue semakin sadar kalo sebenernya Bunda itu perhatian sama kita. Sekarang, bunda udah nggak ngajar lagi. Udah nggak bisa ketemu tiap minggu lagi. Tapi malah sekarang kita kangen sama beliau.

Kalo ke mushola, gue keinget dulu kita sering ngobrol sama bunda di sini. Kalo ngeliat aula, gue keinget drama, dan gimana kita dikritik habis-habisan waktu gladi. Kalo baca-baca blog gue yang tentang selasa, gue keinget ucapan bunda waktu kita abis tampil, "Kalian nggak mengecewakan, ibu bangga sama kalian". Dan banyak lagi. Harusnya kita sadar lebih awal kalo bunda itu perhatian. Tapi sayang, kita baru sadar belakangan.

Bunda, terima kasih atas ilmu-ilmu yang kau ajarkan. Bukan cuma ilmu bahasa, tapi juga nilai-nilai moral yang kau tanamkan pada kami. Terima kasih telah membuat kehidupan kelas XI saya sangat berkesan ^^ We miss you, Mom!

Salam hangat,
Fetty, siswa XI IPA 1 tahun 2013-2014


nb : 
Bunda, plis jangan dikomentarin gaya bahasanya. Karena ini sudah pasti 1000% melenceng dari aturan EYD :(( Jangan turunin nilai bahasa kelas XI saya ya....

1 comment:

  1. kenangan manis sama guru ya, coba nanti di kampus pasti ada kenangan manis sama dosen terutama dosen muda dan berpenampilan OK

    ReplyDelete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)