Saturday, July 19, 2014

District 03 Takeover the Takjil!


We are District 03 !
Tahun ini adalah tahun terakhir gue lomba takjil di SMA. Apakah gue menang tahun ini? Atau gue jadi siswa yang 3 tahun nggak pernah menang takjil? Nanti gue kasih tau jawabannya di bawah.


Tema tahun ini adalah Eropa. Susah? Bangeet. Tapi dengan adanya Kara si boss konsumsi dan Dinda si boss dekor, timbullah secercik harapan. Ya Allah, pingin menang sekali aja Ya Allah._. Masak 3 tahun di SMA cuma bisa banggain juara drama doang....

Perjuangan kita dimulai sekitar hari Rabu, atau H-8. Mumpung libur, siangnya kita rapat perdana di rumah Irfanda. Kita bahas tentang negara apa yang bakal dipake buat stand takjil. Kita search semua keyword tentang eropa.

*googling tentang belanda*
"Eh eh liat nih! Kostumnya lucu banget! Ntar pake ini aja pas takjil"

*googling tentang yunani*
"Kaya gini nah kostumnya yunani. Keren palek, nanti kita pake flowercrown gitu"

*googling tentang romawi*
"Ayo pake baju sparta!"

... dan banyak lagi.

Guys, fokus. Ini tema standnya aja belum ketemu udah mikirin kostumnya aja._.

Dan setelah pembicaraan yang melenceng cukup jauh, akhirnya rapat itu berakhir dan diputuskan kita bakal pake subtema negara Yunani.

Kurang lebih kaya gini desainnya
Setelah rapat perdana itu, beberapa hari kemudian kita denger kabar kalo kelas lain ada yang pake tema Yunani. Terus Dinda juga bilang, kalo pake tema kaya gitu bakal sepi hiasan. Nggak mungkin kan, di tengah puing yang berserakan ada taman bunga dan lukisan-lukisan gitu.

Akhirnya, tema yunani gagal dipake. Padahal udah hampir fix tuh.

Plan B kita adalah tema Belanda. Menurut kita itu lebih gampang dan bisa lebih berwarna dibanding yunani. Tapi ternyata cobaan belum berakhir. Denger-denger (lagi), kelas lain banyak yang pake tema Belanda. Hhhhhhhhhh. Akhirnya kita rapat ulang buat bahas subtemanya lagi.

Hari Sabtu jam 10an kita ngumpul di rumah Dita. Di situ, kita sempet bikin daftar kelas apa-bikin negara apa. Setelah dihitung-hitung, ternyata banyak juga yang pake Belanda :/ Sempet mau ganti negara, tapi anak-anak udah pada buntu.


Jam 1... Jam 2.... Anak-anak udah pada mati gaya saking buntunya. Ada yang nonton Kpop lah, ada yang tiduran di kasur lah, ada yang mainan alat fitness lah, ada yang main TTS lah, pokoknya udah pada ngilang dari meja rapat.

Hampir 5 jam membuntu, akhirnya Paras sama Dinda ngumpulin anak-anak lagi buat rapat. Dan rapat kali ini berakhir dengan keputusan kurang lebih kaya gini :

"Daripada kita ganti, terus kelas lain juga ganti, mending kita tetep stay aja di Belanda. Mau sama atau nggak, itu urusan belakangan. Ya jalani aja lah pokoknya, pantang mundur."

#bilangajabuntu

Hari minggu pagi, kita udah mulai ambil kayu dan tripleks, dan siangnya anak cowok langsung nguli. Mangat gays^^ Nggak lama, Karin dateng sambil bawa seplastik besar minuman Vitamilk untuk didaur ulang jadi bunga tulip. Di saat anak-anak cowok ngos-ngosan karena lagi nguli, si Karin dengan santainya nyedot Vitamilk sambil nontonin mereka.

Slluuuurrrrrp.

*hening* *anak cowok nelen ludah*

Karin............................... plis. Minum sih minum, tapi ya nggak juga di depan mereka._. mereka lagi puasa rin....

Emang Karin ini kayanya udah bosan cari pahala, jadi pahalanya dibagiin ke anak-anak cowok wkwk.

Oh iya, di kelas XII ini gue kaya kena culture shock (jangan tanya itu apa, soalnya gue juga nggak ngerti) Soalnya, kelas gue yang sekarang ini beda banget sama kelas XI yang dulu. Kelas gue yang dulu hidupnya serba selow, tiba-tiba kelas XII jadi ngebut dan ngebet banget buat menang. It gets me a sec to realise.

Hmm ya undescribeable lah pokoknya.

Tapi satu pelajaran yang gue dapet dari kelas XI, sebuntu apapun kita, semepet apapun dengan hari H, pasti ending-endingnya juga bakal selesai kok. Tahun lalu gue ngerjain baru H-3, itupun baru beli tripleks (dan tripleksnya patah lagi-__-) Tapi alhamdulillah stand kita jadi dan berdiri kokoh di lapangan sekolah. Gimana ini yang H-8? Pasti jadi. Pasti.

Dah, lanjut.

Hari Senin malem, kita lanjut lagi ngerjain di rumah Irfanda. Rencana mau ngerjain senin siang batal karena anak-anak pada boci. Bisanya tunah anak sekelas ketiduran semua wkwkw.




Malem itu Karin bawa sedus Okky Jell-O Blast. Kali ini boleh diminum, karena udah buka puasa. Eh, bukan boleh lagi, tapi malah harus diminum. Setiap ada anak yang dateng, pasti disuguhi Jell-O Blast. "Minum ini dulu, baru boleh masuk." Duh, ngeliat Jell-O blast sedus aja rasanya udah eneg...

Perjuangan malam itu serasa berat sekali. Anak-anak nggak ada yang ngeluh haus, karena kalo haus bakal ditawarin Jell-O Blast (lagi) wkwk. Gue sendiri dengan perjuangan keras akhirnya gue ngabisin 2 botol. Bahkan itu Jell-O blastnya sampe dibagi-bagiin ke rumah tetangga biar cepet abis wkwk. Dan untungnya anak-anak cowok ada yang suka jadi dengan sukarela ngabisin minumnya.

Hari Selasa malem, perjuangan masih sama. Karin dateng sambil bawa sedus Jell-O Blast lagi. Oh men.......... Kalo dihitung-hitung, kita udah ngabisin 2x30 =60 Jell-O Blast ditambah waktu hari minggu Karin beli 3 plastik besar Milkuat dan Calpico. 90 botol lebih kayaknya. Demi bikin tulip niiih wkwkw.

Hari Rabu siang, kita kerja lagi. Tapi gue lupa ngapain aja :/ gue liatin foto-fotonya aja ya.



Suka bangett sama hiasan ini ><

Kurus-kurus gini dia pinter nguli loh

*foto candid*
"Eeh, tunggu-tunggu." *Dinda sama Ibah cari pose bagus* *gue moto*
"Ulang dong ulang" *sok-sok gak sadar kamera*

Candid apaan nih pake request segala wkwk

Ini lagi bikin tulip dari Jell-O Blast 2 dus yang tadi.

Sponsored by Paras Cell wkwkwk
Hari Rabu itu kita ngerjain sampe tengah malem. Gue pulang jam 12, tapi anak cowok masih ngerjain sampe jam 1. Dan besoknya anak-anak pada ketiduran pas pelajaran Agama :|

And the D-day is coming! Pulang sekolah sekitar jam 11an kita langsung ke Rumah Irfanda nyelesaikan macam-macam. Di saat-saat genting seperti itu, kita malah kekurangan pasukan karena sebagian pada masak, dan sebagian lagi latian Band. Beeh, anak band semua memang ya-_-


Handal ya ngecat di dalem rumah wkwk. Di luar panas soalnya

Sekitar 4 jam kita di Irfanda, akhirnya jam 3 anak-anak nyicil bawa dekornya ke sekolah. Balik-balik, kita dapet bad news:

"Woy waktunya kurang 1 jam 10 menit lagi ! Cepet sudah, tinggal kelas kita aja yang belum di sana"

Semua pada panik, dan buru-buru ke sana. Setibanya gue disana, sekolah udah rame banget dan banyak yang standnya udah hampir jadi. Gue Sempet melongo ngeliatin kelas-kelas lain yang baguus banget :o

Gue nggak bisa ceritain secara lengkap pas bangun standnya, tapi yang jelas waktu itu rusuh banget. Semua marah dan panik. Mana lorong antar kelas sempit banget jadi sering adu mulut dulu kalo mau lewat wkwk

"Misi dong"
"Loh kamu yang misi"
"Loh ini tuh jalan umum"
"Ya aku juga mau lewat"
"Mau bunganya aku hancurin?"
*diem* *ngalah*
Akhirnya salah satu ngalah setelah diancem bakal dirusakin bunganya wkwk.

Sekitar jam 4 (atau 4.30 ya?) waktu buat berdiriin stand udah habis. Alhamdulillah stand udah berdiri kokoh di sana. Voila! De District 03 Cafe!

Perasaan gue? Bangga. Banget. :')

Maaf baru sempet foto malem-malem jadi agak gelap._.

This is inside our Cafe ^^

Sumpah ini recommended banget!! :9
Monalisa versi udah-lama-gak-jogging alias gendutan wkwk

Setelah standnya jadi, anak-anak dekor pada pulang buat ganti baju. Dan gantian anak-anak konsum yang dateng ngurusin makanan. Fyi aja, makanan kita banyak dan enak-enak loh wkwk.

Begitu Maghrib, anak-anak langsung pada ngeroyok stand masing-masing (dan stand orang pastinya). Fyi lagi, Fettucini dan Mac N Cheese nya enaak :9 #infopentingbanget #jagatrayaharustahu

Gue sendiri abis nyicipin karya anak kelas langsung hunting makanan di stand orang. Begitu muter, rata-rata udah pada habis. Alamak. Dan kata Fina, ternyata anak-anak pada hunting sebelum buka puasa. Ya jelaslah gue dapet sisa-__-


Selasaaaa :33

Abis buka puasa dan Sholat Maghrib, anak-anak pada ngumpul dan foto-foto. Perlukah gue ceritain kronologi orang foto-foto? Nggak kan ya? Jadi mending kita skip aja. Sampe sekitar jam 8an, akhirnya pengumuman juara lomba Takjil & Stand. Gue sama tamimi adain perjanjian kecil.

"Mik, kalo kita menang, kita harus flat ya."
"Iya fet"

Dan abis itu diumumin juara lomba stand. Setelah diumumin, kita tetep flat karena emang nggak menang :| Ngeliat kelas-kelas sebelah pada menang dan peluk-pelukan, dan gue kayak "Astagaa, Dito, Adis, Cima yang temen seperkalahan 2 tahun aja sekarang udah menang. Masak gue 3 tahun kalahan?! Gue harus ngeles apa di depan mereka? Apa jangan-jangan gue pembawa sial ya?"

Sumpah gue pingin ngurek-ngurek tanah dan ngubur muka gue disana. Malu.

Abis itu diumumin juara lomba takjil. Oh tenang, Masih ada harapan. Nggak lama, disebutin juara 3 dan 2. Tapi kelas kita nggak disebut lagi :| Dan Tamimi bilang "Fet, ayo kita ke belakang sok-sok hopeless. Ntar pas kita jalan gataunya kelas kita dipanggil jadi juara fet. Biasanya gitu."

Akhirnya kita berdua jalan ke belakang dengan muka sok sedih. Dan nggak lama ada pengumuman "Dan juara pertama lomba takjil kelas 12 adalah................................. XII IPA 3!" Sempet loading bentar di otak gue, "Gue ini kelas berapa ya?" Begitu gue sadar, gue dan tamimi yang awalnya janjian flat tiba-tiba nggak sadar teriak kegirangan wkwk.

*setel lagu Fireworknya Katy Perry*

You just gotta ignite~ the light, and let it shine~
Just own the night~ like fourth of July~

Setelah agak lama, gue baru sadar kalo tadi kita janjian buat flat.

"Miik! Flat mik!"
"Oh iya :| "
*lalu kita berdua flat* *tapi bentar aja*

Alhamdulillah Ya Allah, akhirnya perjuangan 2 tahun "mengalah" tidak sia-sia :')

Ihiiyyy akhirnya juara coy
Setelah selebrasi cukup lama, akhirnya kita siap-siap pulang. Kita nunggu dulu sampe sekolahnya sepi. Setelah semua kelas udah pergi dan sisa anak District, baru kita mulai mindahin barang ke depan sekolah. Di situ pun masih nunggu lagi, soalnya Pickupnya nggak ada.

Di tengah kecapekan dan kelelahan, kita cuma bisa duduk, diem, dan kadang bengong. Beruntung kita bawa Meja sama kursi, jadi bisa kita tata dan dibikin jadi ruang tamu sendiri di depan sekolah wkwk. Sambil nunggu pickupnya dateng, kita bikin acara talkshow yang ngomongin banyak hal, mulai dari masalah Israel-Palestina, Politik, sampe Ayat-ayat Alquran juga dibahas wkwk.

Random ya? Gak papa. Biar kita lupa sama capek kita.

Kita ngobrol di situ lumayan lama. Bahkan gerbang sekolah aja sampe udah ditutup. Dan akhirnya jam setengah 11 kita pulang. Yay! Kasur I miss you badly :***

Thanks for this awesome day! Terima kasih anak District atas kerjasamanya. Makasih juga buat Abiel (selaku ketua kelas), Dinda (selaku ketua dekor), dan Kara (selaku ketua konsumsi). Kalo nggak ada kalian, gue yakin stand & takjil kita nggak bakal sesukses ini. You are great!!

Oh iya, selamat dan terima kasih lagi buat anak konsum karena udah menangin takjil tahun ini. Sebenernya, yang gue cari di sini bukan menangnya, tapi lebih ke kebersamaannya. Soalnya, gue udah terlalu sering kalah jadi nggak berharap banyak buat menang wkwk. Tapi kalo menang ya Alhamdulillah, kan?

Jujur aja, gue nulis ini agak bingung karena perjalanan kita ini berjalan mulus banget. Nggak ada hambatan yang bikin kita down atau gimana. Nggak kaya dulu, yang gausah dicari pun cobaan udah pada dateng royokan wkwk. Semakin mulus jalan ceritanya, semakin gak ada klimaksnya, dan semakin susah buat gue ceritain. But I hope you're satisfied with this post :)

Oh iya. Untuk anak District, semoga ini jadi awal yang baik untuk kita kedepannya yaa^^

2 comments:

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)