Sunday, May 11, 2014

Full Day with Selasa!


It would be a very long post...... But I hope you're entertained ;)


Gue mau cerita tentang drama. Event ini mendekatkan anak kelas selama semester 2 ini. Tawa, canda, suka, dan duka sudah mengalir di dalam harmoni kehidupan IPA 1. Semua rasa tergores rapi dalam lukisan kehidupan kita. Ada kalanya kita harus benci, supaya kita bisa introspeksi diri. Ada kalanya kita takut, supaya kedepannya kita bisa mengambil langkah yang benar. Ada kalanya kita menemui kegagalan, agar bisa mengambil pelajaran. Semua itu fase kehidupan.

Oke prolognya udahan, kita langsung cerita inti aja.

Proyek drama ini dimulai dari awal semester 2. Setelah diundi, kita dapet daerah Bali.Wiiih, padahal gue aja belum pernah ke Bali.


Abis pembagian daerah, gue sama Novita sebagai penulis naskah mulai bikin cerita. Kita ngambil kisah Bali yang berjudul "Jayaprana dan Layonsari". Dari judulnya udah keliatan banget itu cerita cinta. Tapi nggak papa lah, mumpung anak ipa 1 jomblo semua #gaknyambungsih.

Setelah berminggu-minggu, drama sempet terlantar karena memang belum ada niat nerusin drama. Sampe akhirnya kita mulai ngumpul perdana di rumah Dhea. Buseeet rapat di rumah Dhea kita food party! Ada martabak, terang bulan, bolu, pempek, jeruk, chiki, sama minumnya teh kotak. Bukannya latian drama, kita malah sibuk ngunyah sambil nonton sinetron random di tipi wkwk.

Rapat drama pertama pun berujung tanpa hasil. Dan gara-gara itu, kita nggak boleh lagi latihan di rumah Dhea._. *semua kecewa*

Abis itu kita pindah homebase di rumah Prima dan Nurlitha. Dari situ kita mulai pasang denda telat. Ya nggak mahal-mahal amat lah, soalnya tau sendiri anak Ipa 1 itu paling susah ngeluarin duit. Apalagi yang namanya RIZA dan NOPAL wkwkwk.

Di awal-awal latihan, kita sering banget ngaret. Pernah malem-malem di rumah Tuti kita disuruh ngumpul di jalanan bikin lingkaran, terus si duo sipit (Dito sama Memey) mulai ngevaluasi kita.

Gue masih inget banget Dito ngomong gini :

"Kita tuh adain denda nggak butuh duitnya. Duit itu gampang nyarinya. Kita udah punya banyak duit. Tapi waktunya itu loh. Kalian ngaret itu waktunya habis. Kalo waktunya tinggal dikit kita cuma bisa latian bentar. Percuma kan? Coba hargai waktu lah."

Lalu dilanjut sama Imenc yang cerita :

"Rumahku tuh jauh ya. Kalian tau? Aku belum ada pulang dari tadi pagi. Tadi pagi aku pembinaan OSN di sekolah, terus langsung lanjut ke danau buat latian. Terus maghrib pulang cuma mandi sama makan, masih harus jemput Fery dulu lagi sebelum kesini. Tapi aku nggak telat. Aku masih bisa ngemanage waktu walopun rumahku jauh. Aku aja bisa, kenapa kalian nggak?"

Dilanjut juga sama Dito:

"Kalo latian basket aku nggak pernah ngaret walopun nggak dikasih denda. Latihannya jam segini, ya kita dateng jam segini. Aku tuh ya, kalo latihan jam 4, padahal jam 4 kurang 15 baru adzan. Udah terburu-buru itu, aku sholatnya udah pake baju basket. Terus abis sholat langsung buru-buru pake sepatu terus pergi. Kenapa? Ya biar nggak telat. Soalnya kita jalanin itu kesadaran masing-masing, kita emang niat mau latian, jadi nggak bakal pingin ngaret."

Semua langsung hening. Golden Ways memang.

Pernah juga ada tragedi di kolam ikan sekolah. Waktu itu, kita lagi latian di sana terus Riza dateng bawa laptop buat ngurusin backsound. Awalnya, Risma dkk curi-curi waktu nonton film-film Movie Awards karena malemnya abis ada Movie Awards. Terus, nggak lama Riza nyetel video tour dan hampir semua anak-anak malah nonton video tour, bukannya latian drama.

Pertamanya Desca cuma nyuruh jangan ribut, abis itu dia nyuruh tolong kecilin suaranya. Anak-anak diem, baru nggak lama ribut lagi. Beberapa kali disuruh merhatikan drama, anak-anak malah tambah ribut nonton video tour. Akhirnya Desca nyuruh ngepause videonya. Iya dipause sih, tapi nggak lama diplay lagi sama Cima. Langsung meledak amarahnya Imenc.

"Kalian tuh ke sini buat latihan! Pemain utamanya udah capek-capek latihan, kenapa kalian malah enak-enakan nonton? Kamu tuh bawa laptop buat ngurusin sound za, kenapa malah dipake buat kayak ginian? Coba hargai teman kalian lah, ini tuh udah H- bentar lagi. blablablablabla. Udah sana, bubar! Ngapain latian kalo nggak ada yang merhatikan"

Gue nggak inget banyak sih dia ngomong apa, yang jelas dia marah banget. Satu kelas langsung hening sambil ngeliatin Imenc menghilang di ujung jalan. Semenjak itu, selama beberapa hari kita diem-dieman di kelas wkwk. Dan semenjak itu juga, laptop, hape, dan tab harus disita selama latihan. Huhu :'( Tapi gak papa sih, jomblo kok.

Hari demi hari, kita udah ngelewatin banyak hal. Kita udah latihan di rumah Prima, Nurlitha, Dhea, danau, sekolah, kolam bawah. Seringnya sih di rumah Nurlitha soalnya anak-anak sekalian modus ke Shania wkwk. 
Ini waktu latian di danau dan pemerannya masih Mariana
Kadang kalo yang dekor lagi sepi, kita malah ngobrol dan sharing-sharing, dan terakhirnya nggak jadi dekor wkwk. Tapi ya semua dibawa santai. Menang atau kalah itu urusan belakangan, yang penting kita udah usaha~ Dan selama kita nikmatin prosesnya, gue yakin nggak akan kecewa kok apapun yang terjadi.

Bukannya ngedekor, malah mainan styrofoam wkwk
Di sela-sela latihan wkwk

Dan kita juga udah ngelewatin banyak banget rintangan. Mulai dari sutradaranya a.k.a imenc yang sibuk osn jadinya drama terlantar, abis itu H- 2minggu tiba-tiba pemeran utamanya a.k.a Mariana nggak bisa ikut drama karena dia o2sn. Siapa cobak yang mau gantiin pemeran utama dalam waktu 2 minggu?! Apalagi semua udah dapet job. Waktu itu sempet diadain voting, nominasinya ada Zindhy, Nastiti, Ghina, dan Adis. Dan yang menang itu Ghina. Tapi tiba-tiba anak-anak ngomong "Menc, kenapa nggak kamu aja?" "Iya menc, kamu juga udah hapal jalan ceritanya"

Lalu imenc diem.

Dan setelah pemikiran panjang dan bujukan dari sang raja a.k.a Nopal, akhirnya Imenc mau jadi pemeran utama. Yaay! Lalu keberadaannya sebagai sutradara digantikan oleh assutnya, Desca.

Cobaan nggak cuma sampe situ. H-2, Dito a.k.a koor dekor dan pemain itu tiba-tiba jatuh sakit dan fix nggak bisa ikut drama. Sedih. Akhirnya kita ngerjain dekor sendiri tanpa Dito, dan pemain diganti sama Elly yang double job.

Ya sekitar H-2 itu kita udah pada stress. Pemainnya sering ngelamun dan mojok sendiri di kelas, anak-anak dekornya udah pada minder duluan, dan sutradaranya juga stres ngurusin kita yang masih banyak salah.

Oh iya. Ipa1 ini kelas yang praktis. Terbukti waktu lomba takjil dan greeting card kemarin kelas kita yang paling simpel, padahal kelas lain beeh niat banget. Ya jelas ya kita nggak menang-menang.

Dan pas drama "penyakit" ini keluar lagi. Waktu bagian nyeting latar,
"Eh ini di scene ruang tamu, butuh properti apa aja?"
"Emang di situ ngapain?"
"Jay sama Layonsari ngobrol"
...
"Yaudah gausah dikasih apa-apa."

Sampe akhirnya kita dimarain sama bunda karena selalu mikir praktis. Pas gladi, bunda ngomong :

"Kelas kalian ini minim properti! Itu yang di ruang tamu, kenapa nggak ada propertinya sama sekali? Gimana orang tau kalo itu lagi di ruang tamu? Terus, kelas ini minim backsound, banyak adegan yang kedengeran hening karena nggak ada backsound. Harusnya di tiap blackout dikasih lagu supaya nggak kosong"

...... dan panjang lagi.

Kalimat barusan semacam tamparan keras bagi kita, karena H-1 tapi masih banyak banget yang perlu diubah. Abis gladi, kita adain rapat evaluasi kilat. Rapatnya berlangsung ricuh banget. Anak-anak pada emosian karena udah capek, ngantuk, jengkel, dan nggak boleh pulang.

Akhirnya rapat ditutup dengan latian yelyel yang baru aja ditemuin sama Pandu. Alhamdulillah, anak-anak jadi semangat lagi wkwk.

Malam sebelum pementasan, kata Desca malam tenang. Kita udah nggak ada latihan, disuruh istirahat di rumah nyiapin buat besok. Tapi ternyata nggak sesuai ekspektasi. Pinginnya malam tenang, tapi kenyataannya nggak bakal bisa tenang.

Fortunately, karena kita penampil pertama, kita dikasih keringanan boleh naruh properti di backstage pas malem sebelumnya.Dan jam 9an malem kita mulai mindahin properti ke backstage. Dari situ udah mulai diurutin properti mana yang keluar duluan, biar keluarnya enak. Juga mulai dibikin PJ-PJ buat propertinya biar nggak keroyokan di backstage.

Kalo dipikir-pikir, banyak juga keuntungan jadi penampil pertama. Salah satunya kita bisa susun propertinya di backstage pas malem sebelumnya, kita lega lebih awal, dan kita nggak perlu minder liat kelas lain. Dan yang nggak kalah penting, backstagenya masih bersih! =))


Akhirnya dateng juga 10 Mei. Gue yang malemnya tidur jam 12 ini jam setengah 4 gue udah bangun (tidur 3 setengah jam doang-_-), dan jam 5 pagi kita ngumpul di Riza buat makeup, pake kostum, dan briefing. Bayangin coy, jam 5 pagi itu jam paling pewe buat tidur, apalagi waktu itu lagi hujan. Tapi demi drama, kita rela :')

Pagi itu seketika rumah Riza langsung pecahh. Barang di mana-mana. Semua kamar dijadiin ruang ganti sama anak-anak. Ada yang ganti di kamarnya Riza, kamar adeknya, kamar mandi, gudang, pokoknya dimana-mana. Dan pagi itu semua pada antri toilet soalnya pada mau boker wkwk. Entah karena grogi atau emang lagi kebelet boker.




Akhirnya sekitar jam 7 kurang kita berangkat ke sekolah. Di situ baru ada kelas kita #yaiyalah. Waktu pembukaan, anak-anak pada ngeluh sakit perut. Waduh. Gue yang berusaha keep calm ini juga ikut kiput waktu menjelang pementasan. But the show must go on!


Bapak - menantu - anak
 Dan mulailah pementasannya. Yang di backstage ada pemain dan tukang angkut properti, di belakang ada tukang makeup, dan di dalem aula ada gue, riza, faris, dan wawan yang ngurus lighting dan operator.

Gue nggak bisa cerita banyak sih pas drama ini. Soalnya gue ada di dalem aula, nggak bisa ngerasain hiruk-pikuknya orang di backstage. Tapi, kata Adis keadaan di backstage lebih tertata dan lebih enak karena udah disusun rapih. Gue sendiri takjub ngeliat drama kita, bahkan gue nangis waktu Layonsari bunuh diri :' Oh shit kenapa gue ikut nangis ya.

Mungkin yang kemaren nonton udah tau ceritanya, tapi nggak ada salahnya gue ceritain ulang sinopsisnya.

Drama ini judulnya Jayaprana dan Layonsari.

Sinopsis Jayaprana dan Layonsari:

I Jayaprana adalah anak angkat Baginda Raja. Keluarga Jayaprana sudah meninggal gara-gara wabah penyakit kulit. Ketika ia berumur 15 tahun, raja menyuruhnya untuk mencari pasangan dan menikah. Lalu dia mencari ke pasar, dan bertemu seorang gadis cantik bernama Ni Layonsari. Segera ia melamar Layonsari, dan Layonsari pun setuju.

Raja diam membisu saat melihat kecantikan Layonsari. Dengan berat hati baginda raja menikahkan kedua mempelai tersebut. Begitu acara pernikahan selesai, raja dan segenap perbekel (anak buah raja) merencanakan cara untuk membunuh Jayaprana, supaya Layonsari bisa dijadikan permaisuri raja. Akhirnya, mereka sepakat untuk mengajak Jayaprana ke Hutan Celuk Terima dan akan dibunuh disana.

Semalam sebelum keberangkatan Jay, Layonsari bermimpi buruk. Ia segera memberitahukan Jayaprana dan meminta membatalkan keberangkatannya besok. Tapi I Jayaprana tidak berani menolak perintah raja.

Keesokan harinya, Jayaprana dan rombongan perbekel pergi ke Celuk Terima. Ketika sampai di Celuk Terima, ia diberi titipan surat dari raja yang berisi tentang niat raja yang akan membunuhnya karena ingin memperistri Layonsari. Jayaprana tidak bisa berbuat apa-apa. Setelah itu I Saunggaling menusuk Jantung Jayaprana.

Setelah membunuh Jayaprana, banyak perbekel yang mengalami nasib buruk, seperti digigit harimau dan ular. Kemudian raja mendatangi Layonsari untuk memaksa menikah dengan raja. Namun Layonsari menolak dan menuduh raja sebagai dalang dibalik semua ini. Raja dan Layonsari pun bertengkar hebat. Kemudian Layonsari meminta waktu sendiri dan ia pun bunuh diri karena tidak mau menikah dengan raja tersebut. Akhirnya Jayaprana dan Layonsari dapat hidup bersama Jayaprana di alam baka.


Selengkapnya tentang penampilan ipa 1 bisa dilihat sendiri videonya.

Yelyel  XIA1 :

(pake lagu "di sini senang")
Di hari Sabtu, urutan satu, kami ini dari Ipa satu
Di hari Sabtu, urutan satu, kami yakin jadi nomor satu
lalala ipa 1~
lalala ipa 1~
lalala ipa 1~ Pasti bisa! (2x)

(entah ini pake lagu apa._. wkwk)
Kami Ipa 1 kok mantap sekali 
Cak uouo, cak uouo (2x)
Heeey~ Kami ipa 1
Cak uouo, cak uouo (2x)

(Terinspirasi dari iklan mastin kulit manggis)
Ipa 1? Good.
Ipa 1? Good.
Ipa 1? Good.

Yang lagu kedua ini gue nggak hapal, yang hapal cuma cak uouonya doang wkwk

Credit :
Sutradara : Desca Tri
Asisten Sutradara : Ghina Shindi
Penulis naskah : Fetty Ghaessani, Novita Lisu Allo
Lighting : M. Faris Rasyid, Prasetiawan
Sound : M. Riza Darmawan
Video : Fetty Ghaessani
Koor Dekor : Anandito Gema
Makeup dan kostum : Andini Gabriella, Nastiti K. Z.

Cast :
Narator : Amadhea Ridaswari
Jayaprana : Benyamin R. T. Ginting
Layonsari : Emerlita Nikyta C.
Raja : Naufal Zuhdi
Jero Bandesa : Kukuh Pandu
I Saunggaling : Elly Christian
Perbekel : Kukuh Pandu, Agus Angelica
Kuli pasar : Elly Christian
Penjual di pasar : Caecilia Prima, Fetty Ghaessani, Risma Choiriyah
Pembeli di pasar : Farida A. Tamimi, Almira Aliya, Andini Gabriella, Nurlitha Rahmadina
Dayang-dayang istana : Caecilia Prima, Nurlitha Rahmadina, Farida A. Tamimi, Almira Aliya
Roh jahat : Fery Tionida, Karina Denggani, Novita Lisu Allo, Zindhy Theo

Abis drama muka mereka udah plong seplong-plongnya orang plong. Alhamdulillah, terimakasih ya Allah udah diberi kelancaran :)

karina horor wkwk



Oh iya drama ini sekaligus persembahan terakhir buat Bu Lely. Semoga senang, Bunda :')

Gue kaget banget waktu dikasih tau Bunda ngomong gini : "Kalian itu penampil pertama, tapi kalian nggak mengecewakan. Ibu bangga sama kalian" KYAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!!!!!!!!!! I'm just.... speechless :')
Pingin teriak sekencang-kencangnya dan meluk siapa aja yang lewat, saking senengnya wkwk.

Gue nggak tau ini perasaan gue aja, atau emang hari itu bunda lagi care banget sama kita. Dari awal kita diperhatiin terus, dikasih saran buat dramanya, dan sering ngingetin kita kayak "Udah pada sholat belum? Ini udah mau Ashar loh" "Udah dulu bersih-bersihnya, kalian makan dulu aja biar nggak masuk angin" wkwk ngerasa beruntung banget lah pokoknya.

Dan abis itu kita makan siang bareng, terus acara yang paling ditunggu anak-anak. Fobar!

Layonsari kenapa kamu begitu china cantik?!!
Serasa aula milik pribadi
Nah ini member baru wkwk :3





Aaa love ya!! ^^

Abis fobar, kita sepakat buat jengukin Dito bareng. Aah full day bareng Selasa!

nonton drama sendiri
Awalnya kita ke rumahnya, karena di surat ditulis rawat jalan. Tapi ternyata dia lagi di rumah sakit. Jadinya kita jenguk ke sana. Kayak kunjungan study tour memang. Udah rombongan, bajunya sama, bawa tas lagi. But we don't care. Btw kamarnya dito bougenvil 1 ya temen-temen, silakan kalo mau jenguk wkwk.

Pas di rumah sakit ya kegiatannya gitu-gitu aja sih. Mau ricuh diusir perawatnya nanti. Tapi ya namanya jenguk sekelas, nggak bakal bisa sepi. Dikit dikit ngakak, terus pada "sst diem", lalu ngakak lagi, lalu "ssst diem", begitu seterusnya. Abis itu kita fobar (lagi), dan sharing tentang drama tadi.



Agak sedih waktu Dito ngomong "Coba kalo aku sakitnya di rumah ini ya, sudah kabur aku ke aula. Sebenernya ini aku juga pingin bilang ke dokternya ijin sehariiii aja buat nonton drama. Bambong sekali aku di sini." Iya, harusnya ipa 1 bisa ngumpul di aula bareng-bareng, mentasin drama bareng. Tapi karena kuasa Tuhan, dua orang nggak bisa hadir. Dan itu nyesek.

Get well very soon, Dito!^^ and wish you luck, Mariana!^^

Di rumah sakit, setelah ngobrol lama akhirnya Imenc pamit pulang karena mau siap-siap ke Jogja. Awalnya biasa aja, kita salim-saliman sambil bilang "Dah menc, hati-hati yaa" "Jangan lupain selasa yaa" "Harus menang yaa" "Bakal lama lagi nih kita nggak ketemu" dan banyak lagi. Terus tiba-tiba Imenc nangis. Kita pada nenangin Imenc "Menc jangan nangis.." "kita masih bisa ketemu kok" dan tanpa sadar air mata anak-anak juga ikut ngucur dari mata mereka. Suasana jadi haru banget :' Gue pun 'terpaksa' nangis wkwk, terbawa suasana sih.

Di saat-saat kayak gitu, langsung kebayang semua memori yang pernah kita lakuin dari awal sampe sekarang. Dari awalnya kita belum kenal, terus mulai sok-sok kenal, latihan bareng, sampe akhirnya sekarang hari terakhir Nopal dan Imenc bareng Selasa.... Padahal kita udah akrab banget. Momen-momen freak kita, dan momen-momen latihan semuanya keinget.

Aah we will miss you so bad, Imenc, Nopal :'(

Bayangin anak Selasa bakal pisah itu rasanya sedih banget, apalagi setelah ada drama ini. Kemana-mana bareng, grogi bareng, panik bareng, bahkan nangis bareng :'( ditambah para pemeran utamanya udah pergi duluan dan nggak bisa habisin minggu terakhir bareng selasa. Jangan lupakan kita yaa. Biar itu hari terakhir kita sekelas, tapi kita masih bisa ngumpul seperti latian drama lagi :')

Dan akhirnya maghrib kita pulang. Ahh dari gelap sebelum matahari terbit sampai gelap matahari tenggelam bareng selasa terus :3 It sooo fun! Udah ya, sekian dulu long post tentang drama. Gue bingung ini sad ending atau happy ending. Mungkin ini kangen-ending.

Oh iya, raja dan layonsari udah nyampe jogja!

Baginda Raja, tolong jaga Layonsari baik-baik di sana ya^^


[UPDATED]

Alhamdulillah, Senin kemarin diumumin kalo nopal jadi aktor nonkomedi terbaik dan drama XIA1 terbaik pertama^^ dan di hari itu juga dikabarin kalo Mariana juara 1 O2SN catur! Woohooooooo!!!!!!!!!!!!!!!!!!^^ Congrats Mariana! Selasa kita kawin gelar walopun gelarnya gak nyambung wkwk.  Terimakasih teman-teman Selasa, kalian berjasa di sekolah maupun di luar sekolah :') selasa harus tetap solid ya~


21 comments:

  1. Fett aku kok mewek lg ya... btw layonsari ga dibunuuuh tp bunuh diri hehew

    ReplyDelete
  2. bakalan kangen bangeeetttt

    ReplyDelete
  3. keren fet, gak sekelas sama kamu kok aku terharu haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwk kamu kan sering main ke kelas kita diin, jadi kamu udah kita anggep anak sekelas ;)

      Delete
  4. kere,fett, aku terharu :"

    ReplyDelete
    Replies
    1. kere? aku kere? oke fine :( wkwkwkwk

      Delete
  5. aku juga terharu feeeeeeeet yaampun:( padahal kelas mu

    ReplyDelete
  6. keren fettt, walaupun gak sekelas aku jg terharu .. semangat yaa :)

    ReplyDelete
  7. Sebegitu dramatisnya ya kelas ini..... ♥♥♥♥

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkw lebih dramatis dari drama korea yakan sen =))

      Delete
  8. kalo nggak karena soundman *yawn*

    ReplyDelete
  9. tu fotox imenc sm nopal masih di balikpapan keleussszzszszsz *yawn*

    ReplyDelete
    Replies
    1. biariiin yang penting mereka udah nyampe jogja wek

      Delete
  10. amor ak terharu ;)

    ReplyDelete
  11. Fetttt, jadi kangen Selasa :'''

    ReplyDelete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)