Wednesday, April 16, 2014

#Selasa !



Hello gayyyyyyyyyyyyys!!!!!!! Gue lagi excited banget nih wkwkwk. Soalnya tadi (eh kemaren lusa deng) #SELASA goes to SLB !! Biar agak formal gue kasih subjudul aja ya.

#Selasa Goes to SLB!

Acara kelas paling anti mainstream nih! Kyaa gue excited banget!


Awalnya kita nggak ada rencana mau kesini. Pertamanya sih kita rencana ke BB hari Senin. Tapi tiba-tiba Dito bilang dia nggak bisa ikut karena latian basket, Tamimik nggak bisa karena tiba-tiba bapaknya berubah pikiran, dan anak-anak OSN nggak bisa karena mau rapat koordinasi. Yaudah deh, akhirnya mau nggak mau rencana ke BB batal.

Terus malemnya, abis pembatalan ke BB, Dito ngajak anak-anak buat main ke SLB aja. Dan ternyata anak-anak juga mau. Yaudah deh kita sepakat buat berangkat bareng besoknya. Yang bikin excited itu Dito yang ngajak. Dito loh, Dito! Anak bertampang berandalan yang gemar ngebully orang itu ngajakin beramal baik? Subhanallah... wkwk

Hmm okedeh, kali ini gue setuju :|
Akhirnya, besoknya a.k.a hari Senin 14 April 2014 jam setengah 10 kita ngumpul di rumah Pandu. Ada gue, Adis, Cima, Imenc, Desca, Dhea, Dito, Pandu, Phita, Firda, sama Zahra. Anak Selasa yang ikut nggak terlalu banyak sih, hmm tapi lumayan lah. Soalnya dikasih taunya mendadak sih :(( banyak yang belum ngeread dan ada yang nggak bisa. Tapi gakpapa lah. Lain kali kita dateng lebih banyak, oke Selasa?? ;)

Setelah touring di tengah kesiang bolongan itu akhirnya kita sampe di SLB Permata Bunda. Pas kita dateng, kita langsung disambut sama teriakan  mereka. Padahal belum masuk kelas loh, mereka udah seneng aja.-.

Kesan pertama waktu ngeliat mereka itu rasanya...... seneng. Nggak tau kenapa, seneng aja. They can even smile and laugh together with us. They doesn't have to live with so much burden of life (like me, and the most people, maybe.) And they're just optimistic.

Pas kita dateng, mereka lagi belajar matematika. Begitu Dito masuk, anak-anak langsung rame minta kenalan dan bilang "Gantengnyaaaa" wkwkwk. Bentar-bentar, Dito dipanggil. Diajak kenalan lah, diajak ngobrol lah, macem-macem. Wah, dito laris keras ya di SLB. Mending cari pacar di sini aja to.





Rifka lagi diinterogasi kayaknya wkwk




Pacar baru Dito

Selfie, selfie everywhere~
yay!
Makasih temen-temen SLB, makasih anak Selasa, makasih Zahra, Phita, sama Firda, dan makasih Pandu sama Dito karena udah bawa kita kesana~ Maybe Pandu and Dito are the sun. But that children are the real sun, that will shine the world soon.


Sekarang kita ganti topik. 

Beberapa minggu yang lalu Selasa kedatangan member baru. Hayolo siapa. Gue kasih clue ya. Member baru ini seorang bule Asia. Bukan Benzo Rathchapol, bukan. Sudah ketebak? Belum?

Yak daripada kelamaan gue kasih tau aja. Member barunya itu adalah Sensei Mia. Mulai pembagian raport sisipan kemaren, beliau jadi wali kelas XI IPA 1 menggantikan Mr. Wahyu yang sekarang udah jadi PNS. Yeaay akhirnya setelah sekian lama nggak punya wali kelas wkwk. Semoga kali ini kita beneran punya wali kelas ya :')

Dulu, waktu wali kelas Ipa 1 masih Pak Wahyu, setiap hari Senin sama Jumat kita selalu terlantar begitu aja. Setiap pertemuan wali kelas, kita ngeliat kelas-kelas lain udah pada didatengin wali kelasnya, sedangkan kelas kita aja yang masih rame di depan. Hiks.

Atau waktu upacara, biasanya kan sebelum upacara ada razia dulu sama wali kelas. Nah, wali kelas yang lain pada ngecek anaknya masing-masing, sedangkan (lagi-lagi) kita cuma bisa diam dan melirik dengan tatapan iri. #eh #alay

Kadang, kalo lagi pertemuan wali kelas, kita manggil Pak Wahyu di ruang server. Abis dipanggil, nggak lama dia dateng dan bawa kertas pemberitahuan. Alhamdulillah, wali kelas kita datang :') Tapi ternyata, Pak Wahyu cuma berdiri di depan pintu sambil bilang "Ini ada pemberitahuan. Dibaca sendiri aja ya? Saya mau balik." sambil ngasih kertas ke anak-anak, lalu pergi. Pertemuan wali kelas nggak nyampe 5 menit :| Bahkan 2 menit aja nggak nyampe :|

Pernah waktu pelajaran Pak Wiyana, kelas sepi gara-gara pada hilangan gatau kemana. Ditambah lagi Dito dkk bolak-balik kantin beli pisju. Begitu Dito masuk kelas, Pak Wiyana ngomong pake nada serius. "Kamu tuh ya, setiap pelajaran saya pasti bolak-balik kantin terus, nggak pernah dengerin pelajaran. Ini bukan pertama kali kamu kayak gini. Kamu saya laporin Pak Wahyu loh ya"

BRUKAKAKAKAK anak-anak ketawa. Awalnya anak-anak udah tegang, tapi ternyata endingnya malah bikin ngakak gara-gara ada kalimat "saya laporin ke Pak Wahyu" wkwkwk. Ngancemnya kurang ngeri ah.

Waktu itu pernah juga Pak Wahyu didatengin sama anak-anak di ruang server. (P=Pak wahyu ; A=anak Selasa)
A : "Pak, nggak ke kelas? Kan jadwalnya lagi pertemuan wali kelas."
P : "Oh iyakah?"
A : "Iya Pak"
.............
P : "Wah saya ngantuk."

Yakeleusss.

Dan lama kelamaan kita sudah lupa yang namanya kasih sayang dari wali kelas. Menunggu kedatangan wali kelas pas hari Senin itu seperti nunggu Hokben buka cabang di Bontang. Ngimpi.

Sering nih kalo hari Senin atau nggak Jumat :
"Mana ini kok wali kelas kita nggak dateng dateng"
"Kamu lupa? Kita kan nggak punya"
"Oh iya"

Nah, tapi begitu denger kabar kalo Pak Wahyu mau pindah, kita punya niat baik ngasih kenang-kenangan (walopun gue juga nggak yakin bapaknya itu hapal anak-anaknya). Tapi setiap kita nanya ke Pak Wahyu kapan pindah, beliau cuma senyum-senyum aja dan nggak ngasih kepastian. Lah, ntar kalo kita udah ngasih kenang-kenangan dan nggak taunya Pak Wahyu nggak jadi pindah gimana? Malu abis.

Beberapa minggu kemudian, kita ngajak Pak Wahyu foto bareng. Tapi, begitu dicari ke ruang server, labkom, Pak Wahyu nggak ada. Kata Bu Endang, Pak Wahyu lagi sibuk ngurusin buat kepindahannya. Buseeet udah mau pindah aja.

Dan klimaksnya itu waktu pembagian raport sisipan. Jam pertama kita nyari Pak Wahyu kesana kemari, dari ruang server sampe TU. Begitu masuk ke TU dan nanya ke bapaknya Ghina, katanya "Loh, Pak Wahyu udah nggak di sini. Udah nggak kerja di YPK lagi"

Lah? Datang tak dijemput, pulang tak diantar.

Lalu akhirnya, bersamaan dengan kepergian Pak Wahyu, dateng juga member baru Selasa yaitu Sensei Mia. Maaf Sen baru bisa masukin foto candid, lain kali kita foto sekelas ya^^

Welcome, Sensei^^

Nah, Abis cerita tentang member baru, gue mau cerita lagi tentang bunda. Mungkin udah pada tau ya siapa itu bunda. Perlukah gue kasih tau?

Untuk sekarang gue nggak pingin cerita panjang-panjang, mungkin nanti waktu selesai drama bakal gue kupas habis (kalo gak mager wkwk). Dari delapan kelas XI, cuma kelas kita a.k.a XI IPA 1 yang diajarin sama bunda. Entahlah, gue juga bingung kenapa. Tapi itu jadi kebanggaan tersendiri karena serasa jadi "anak anti-mainstream" wkwk.

Awalnya sempet iri, kenapa kelas lain diajarin Bu Ismi sedangkan kita beda sendiri. Tapi, lama-kelamaan ya udah biasa aja. Asal dijalanin dengan ikhlas nggak jadi beban juga akhirnya. Malah berkat bunda ini kita diajarin bahasa Indonesia yang baik dan benar. Yang dulunya waktu kelas 10 jarang dengerin pelajaran bahasa, sekarang dipaksa buat paham dan make bahasa sesuai EYD.

Juga, kalo pelajaran bunda kita diajarin selalu presentasi, presentasi, dan presentasi. Bahkan setiap awal pelajaran tiap anak musti presentasi kalimat bijak. H-beberapahari kita udah pada panik dan ngehafal kalimat-kalimat bijak. Calon motivator memang Selasa ini ya wkwk. Eh nggak cuma ngehafal, kita juga udah ngeprediksi pertanyaan-pertanyaan apa yang bakal ditanyain. Iya, kadang-kadang bunda ngasih pertanyaan yang bisa bikin kereng di depan (=|

Sekarang kita udah tahan banting dan tahan kereng :') Ah we're so lucky to have you, Bunda^^


Bunda ini juga ngasih pengaruh besar sama chat line grup Selasa. Loh kok bisa? Emangnya bunda ikut chat di grup? Bukan bukan, karena waktu ada tugas bahasa, chat bisa rameeeeee banget. Iya, itu tugas emang salah satu yang nggak boleh disepelein. Dari jam 7 malem anak-anak udah ngericuh di grup. Sumpah rame banget. Jangankan ditinggal pergi, cuma ditinggal buka Microsoft Word aja chatnya udah buanyak. Perdetik bisa sampe 4 message tuh. Message bisa tenggelem dengan cepet. Ya karena saking paniknya anak-anak dan saking perfeknya itu tugas.

Dimulai dari pertanyaan yang simpel :
"Instrinsik apa aja  ya?"
"Nilai ada apa aja?
"Pake pembuktian ngggak?"

Sampe pertanyaan yang ekstra detail :
"Oi, harus pakai titik dan huruf kapital gitu?'
"Ini harus rata kanan kiri kah?"
"Margin kanan kiri berapa ya?"
"Fontnya berapa?"
"Kalo kayak gitu dimiringin gak hurufnya?"

Sampe akhirnya frustasi.
"Ngebetein banget ini tugas"
"Nggak lama nama sama kelas juga pake pembuktian ini"
"Miracle nih kalo bisa selesai malem ini"
"IAI NIW YU AR TROBEL WEN YU WAK IN" *ben nyanyi lagunya Taylor Swift* *mungkin udah stress*

Yak sekian long post kali ini. Sukses ya buat dramanya!!! Menang atau kalah urusan belakangan, yang penting kita selalu bersama :*

PS : semoga post ini nggak di hide lagi ya.

4 comments:

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)