Wednesday, September 04, 2013

Yeay !



"Inilah hidup, kita harus siap dengan segala perubahan, dan kita tidak boleh terjebak dalam comfort-zone. Hidup itu memang selalu penuh dengan perubahan, tapi yakinlah, segala perubahan itu akan membentukmu jadi pribadi yang lebih baik. Meskipun kadang, kamu sendiri tidak suka dengan perubahan itu." (Alitt Susanto, 2012: 271) #jlebbb


Itu kalimat yang memotivasi gue buat survive di kelas baru ini. Eh udah bukan kelas baru deng. Masak baru muluk.

Waktu itu gue cerita tentang kelas gue yang madesu. Setelah 4 minggu sekelas bareng mereka, gue rasa udah mulai ada progress. Suasana kelas udah mulai cair, udah pada bisa ngumpul bareng, ngobrol bareng, dan terakhir, buntu bareng :|

Nggak usah bayangin bakal seseru kelas IPS, tapi gue rasa ini mending daripada yang gue pikirin dulu. Ini kemajuan pesat banget. Secara, gue sekelas sama anak-anak yang nggak pernah gue kenal sebelumnya. —Gue ulangin, gue sekelas sama anak-anak yang belum pernah gue kenal sebelumnya. Mohon digaris bawahi.— Ya ada sih satu atau dua yang kenal, sisanya sama sekali nggak kenal. Bahkan pas pembagian kelas, gue sempet bingung 'loh ini siapa?' 'itu siapa?' saking nggak kenalnya.

Dan sekarang? Gue nggak nyangka bakal ketemu tiap hari dan temenan bareng mereka :)

Emang sih kelas ini keliatannya ini kelas agak madesu. Apalagi pas hari apa ya, Senin kemaren kalo nggak salah. Anak-anak kelas pada hilang. Paginya, pas upacara barisan cowok cuma 3 orang. Bayangin tcoyy, malu-maluin banget gak tuh? ._. Terus pas pelajaran juga nggak kalah sepi. Udah bangkunya kosong 4, 4 orang nggak masuk, 3 orang dispen, belum lagi ada yang bolos entah kemana #eh #guedong. Jadi kelas tuh keliatan krik krik banget.__.

Pernah lagi pelajaran fisika, cowok-cowok kelas ngilang semua.

"Eh liat nah cowok kelas kita tinggal sisa 2 doang"
"Ih iya palek"
*hening*
"Eh kayaknya kita lupa ngitung elly sama wawan.__."
"Oh iya._."
*hening lagi*

Elly sama Wawan duduknya sama cewek-cewek sih, jadi sering nggak dianggep wkwkwk.

Nggak cuma kelas yang menemui titik terang, pelajaran pun sudah mulai mengalami titik terang, walopun banyak gelapnya.

Fisika misalnya. Anak-anak sensi banget kalo udah ngomongin fisika. Ternyata fisika lebih ribet daripada kimia. Ditambah mister Budi yang mengajar sangat laju, (dan garing). Lengkaplah penderitaan kita. Nggak tau kenapa, gue udah berusaha mengerti tapi nggak bisa-bisa. Pasti endingnya mainan kalkulator, tidur, atau gambar-gambar. Pas pelajaran selesai, selesai juga mahakarya bikinan gue. Saking bambongnya pelajaran fisika._.

Sempet gue semangat belajar fisika di sekolah gara-gara di les nggak buntu. Jam pertama, semangat. Pertengahan, udah mulai bosen. Lama-lama, buntu. Endingnya? Main kalkulator. lagi.

gue banget nih kalo lagi pelajaran fisika
Entah kenapa pelajaran fisika gue cuma betah satu jam. Abis bel jam pertama, ada aja setan yang ngegangguin. Ngantuk lah, bosen lah, pusing lah, sakit perut lah, bolpen macet lah, diajak ngobrol lah, pokoknya ada aja.__. Yang gue heranin, kenapa pas pelajaran fisika kalkulator itu jadi keliatan seru banget ya? Jadinya kan gue mainan kalkulator muluk.-.

Nah, Bahasa Inggris juga. Nggak tau ini karena mood gurunya lagi baik apa gimana, kelas udah bisa ketawa pas pelajaran. Padahal dulu diem banget, yang kedengeran cuma suara bapaknya sama suara AC. "Ar yu stress awt???" atau kadang "Am I talking to the student, or I talking to the furniture?" atau kalo hari Kamis "Haduh, jam terakhir.. jam terakhir..." wkwk hapal banget nih. Sekarang, lumayan lah suasana udah agak cair. Kadang-kadang ngakak, tapi begitu disuruh raise your hand, kelas langsung hening.

Pelajaran lain, gue kira aman-aman aja. Ya nggak paham banget sih, tapi seenggaknya nggak sebuntu fisika lah wkwk.

Seperti katanya Bang Alitt di awal tadi, perubahan itu emang susah, tapi setelah dijalanin, menurut gue not as bad as you think kok :) Thanks #SELASA semoga lebih baik lagi kedepannya :)

5 comments:

  1. Sudah kua baca nih Fet ;;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwk siapa ini risma kah? plis jangan pake anonim.___.

      Delete
    2. saya adalah... hihihi

      Delete
    3. nah kan mulai kan.____________.

      Delete
  2. HAHAHAHAHAHAHAH ALAH BOSOSOSOSOSOSOSOSOSOSOSWAKAKAKAKIKIKIKIIKKOKOKOKOKOMOKOKOKOKOK

    ReplyDelete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)