Sunday, July 28, 2013

#SELASA Goes to Takjil




Tahun ini buat yang kedua kalinya gue ikut lomba takjil di SMA. Dan kedua kalinya juga gue nggak menang :|

Kali ini gue takjil nggak bareng xone, tapi bareng SELASA a.k.a Sebelas ipa satu. Cerita dikit tentang nama kelas, nama selasa ini baru dibuat menjelang hari H. Simpel banget ya namanya._. Soalnya anak-anak juga buntu mau ngasih nama apa. Nama SELASA ini sekalian buat memperingati hari Selasa yang pelajarannya bikin mati gaya. Bayangin, fisika biologi kimia matematika beruntun dalam satu hari. Ganteng abis.


Nah, lomba takjil ini diadain setelah 2 minggu sekolah. Jadi anaknya masih malu-malu kucing gitu. Susah diajak ngumpul, susah diajak ngomong, ribet deh pokoknya.

Tapi itu nggak seberapa. Yang paling ngejengkelin itu anak cowok di kelas itu cuma 8 orang -______- Dan 8 orang itu nggak semua bisa diandalin. Wawan sama Elly misalnya. Mereka dateng cuma main hape, dan waktu disuruh gergaji dia nggak bisa. Faris, dia itu ketpan takjil. Jangankan bantuin, dateng aja dia jarang. Nopal sama Pandu juga sama, sibuk latihan naska. Tuah, jarang dateng. Encong, hm lumayan lah. 

Dan cowok yang paling cowok di kelas cuma Dito. Dan dia baru pulang cuti seminggu menjelang lomba.________. Semua itu bergantung di dia. Setiap ngumpul, pasti nungguin dia dateng.

"Beli tripleks dulu, siapa bisa nyetir?"
"Dito"
"Ditonya mana?"
"Masih cuti"

*gajadi beli*

Iya walopun di kelas 10 dia rasis dan jengkelin, tapi kelas 11 ini gue akuin dia penting banget. Saking pentingnya itu orang, sampe dia harus dijemput ke rumahnya biar dia dateng. Kalo dia ketiduran, ditelpon sampe dia bangun. Pokoknya waktu ngumpul, dia harus dateng. Soalnya baru bisa kerja kalo ada dia. Rempong kan?


First #selasa problem

Kalo ngandalin laki doang mah nggak bakal selesai itu kerjaan. Jadinya yang motong bambu itu anak cewek. Gue rasa memei, zindhy, sama angel malah lebih laki dibanding anak cowok di kelas. Waktu itu aja Memei lagi potong bambu, wawan malah diem nengokin memei. Lah ini yang cowok siapa sih?._.

Akhirnya pelan-pelan tapi (tidak) pasti proyeknya mulai dikerjain. Sayangnya anak kelas itu terlalu nyante menurut gue. Sering nih :

"Besok ngerjain takjil ya di rumah Nurlitha"
"Ais males eh"
"Yaudah nggak usah"


atau 

"Pulang sekolah langsung ke rumah Nurlitha yaa"
"Eh capek nah"
"Yaudah ntar-ntar aja"


Gue panik sendiri dengerin percakapan kayak gitu. Kalo ditunda-tunda terus kapan jadinya.... Malah lebih panik lagi pas hari Minggu. Hari libur itu harusnya bisa dimanfaatin seharian penuh buat ngerjain takjil, tapi kita malah sama sekali nggak ada ngumpul. H-5 broo, haminlima!!!

Keep calm fet.

Dan sekitar H-3 baru kita mulai ngerjain karena Ditonya udah dateng. Dari situ gue udah mulai hopeless. Duh, takjil xone udah gagal masak iya takjil selasa juga gagal:/









Tamimik si juragan kain




Miris kan cowoknya cuma 3 :(

And finally the day is coming. Gue panik dikit. Nggak deng, gue panik banyak. Pulang sekolah disuruh ngumpul di Riza jam setengah 12, padahal kita pulang jam setengah 11. Kenapa musti pake jeda gitu sih? Dan gue dateng jam 1 karena ketiduran. Sempet ya lagi panik-paniknya gue malah ketiduran._.

Di riza kita langsung bagi-bagi tugas dan ngerjain sampe jam 3. Lama banget, iya soalnya kerjaan kita banyak yang belum selesai, ditambah lagi dito sama riza yang naik mobil itu lama banget nyetirnya. Terus Pandu dateng, dan bilang kalo di sekolah udah rame dan cuma kelas kita doang yang sepi krik krik. Yaudah kita langsung ke sekolah. 

Pas mau ke sekolah, ada mobilnya ipa4 lewat depan rumah riza. Semuanya saling nengok. Terus dengan frontalnya Angel bilang "Ah jelek" ebuset._. Mukak taroh mana kalo nanti malah kelas kita yang kalah :|


 Memei si wanita setengah laki


nama gue mejeng pertama boleh dong ya~


*speechless*






Ganbadde ! ._.










Akhirnya stand butut kita jadi juga. Dengan atap yang ketinggian jadi mahakaryanya Desca nggak keliatan. Terus juga keliatan kosong. Tapi plis jangan diketawain... Buat kelas yang minim cowok, gue rasa ini lumayan. Makanya, bersyukurlah wahai kalian yang kelasnya punya lelaki berlimpah :)

Pas buka, stand masing-masing langsung dikeroyok. Gue memanfaatkan status kakak kelas ini buat minta-mintain ke adek kelas. Kan dulu belum berani, maklum anak bungsu. Gue bawa tempat bekal sendiri. Tapi sayang banget gue cuma bawa tempat bekal satu. Lain kali gue harus bawa 2 tempat, 1 buat kue dan 1 lagi buat makanan berat hahaha *ketawa setan* Tapi tahun depan udah nggak ada lomba takjil :( *gajadi ketawa setan*

Abis kotak bekal penuh, kita sholat maghrib. Abis sholat, standnya harus langsung dibersihin. Alhamdulillah ada nilai plus dari standnya SELASA ini, stand kita paling cepet bersihnya. Di saat kelas lain lagi sibuk beresin atap, kelas kita udah pada duduk-duduk nyante wkwkwk.

Dan akhirnya pengumuman juara. Nggak usah diceritain ya, toh kelas gua kalah :| Kayaknya SELASA ini kena karma, kelas yang Angel bilang jelek itu ternyata menang lomba stand dan lomba takjil._.

At least, ada kalimat yang perlu ditanamkan kepada anak-anak SELASA :


      "Stand kita itu bagus,
 cuma stand lain lebih bagus"         
So, jangan berkecil hati~

5 comments:

  1. lo fet tahun depan ga ada takjil lagi kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. katanya sih lul. Kalo masukan udah selesai lebaran, ya berarti nggak ada takjil.

      Delete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)