Saturday, June 29, 2013

#X1memories : Lomba Takjil



Ini draft dari 1 tahun lalu. Waktu itu udah jadi, cuman belum gue post karena belum ada fotonya. Dan sekarang gue buat ini jadi #X1memories. Yuk nostalgia tentang lomba takjil kemaren~~ Semoga kalian makin kangen sama xone haha.

Ini pengalaman pertama gue lomba takjil, soalnya pas SMP tuh nggak ada beginian. Dan tahun ini, pas gue barusan angkat kaki dari SMP, nggak taunya disana diadain lomba takjil juga. Wah, sialan tau nggak -_____- Tapi kalo nggak salah di SMP itu dananya maksimal Rp500.000 ya? ah tau ah.


Acara lomba takjil ini udah acara tahunan di SMA YPK. Lombanya itu ya nyiapin takjil, mulai dari makanannya sampe dekorasinya. Keliatannya gempil ya? Tapi sayang tak segempil itu. Harus mikirin ini kayak apa, kayak gimana, buat apa, gitu. Nggak mungkin kan kue-kuenya disebarin di lantai gitu doang? 

Nah, mulai awal puasa, kelas gue (X-1) udah mikirin itu kayak apa nanti. Maklum, masih newbie, jadi masih agak bingung apa yang harus dipersiapin. Dan katanya Nita mau dibikin seksi-seksi gitu biar enak ngerjainnya. Daaaan, inilah hasilnya, walopun nggak resmi disyahkan :

-Ketua panitia : Anita
-Bendahara : Anita
-Sekretaris : Anita
-Seksi konsumsi,
   -Minuman : Anita
   -Kue : Anita
   -Makanan berat : Anita
-Seksi dekorasi,
   -Atap : Anita
   -Hiasan : Anita
-Seksi sekali : Gue *eh
-Anggota/Panitia/Anak buah/kuli :
   -Gue
   -Fina
   -Bella
   -Delilah
   -Faridah
   -Urun
   -Nikita
   -Syelma
   -Evi
   -Lita
   -Phita
   -Fidha
   -Vidya
   -Yogi
   -Dito
   -Ali
   -Wandi
   -Bandi
   -Iksan
   -Riza
   -Kakek
   -Dll

Oke mirip-mirip gitulah. Dan kita ini udah mulai kerja kelompok dari 2 minggu sebelum lomba. Amazing? Not really. Kalo kakak kelas sih biasa, tapi anak seangkatan tuh jarang yang buat dari 2 minggu yang lalu. Perumpaan tu kelas lain masih kayak bayi yang baru lahir belum tahu apa-apa, sedangkan xone ini bayi baru lahir tapi udah cari nafkah buat keluarga. Nggak logis sih.

Sering ada kerja kelompok, tapi pasti jarang  mulus. Yang pertama itu gara-gara mereka (atau mungkin, Kita) sukanya ngerjain pas malem. Nah, malem kan teraweh, jadi banyak yang nggak dateng. Terutama cowok. Terus kadang ngerjainnya kepagian, anak-anak kan juga belum pada bangun. Terus kalo siang anak-anak juga males berangkat karena cuacanya panas. Kalo sore, anak-anak udah pada kehabisan tenaga dan pada cari bukaan. Nah lo, ribet kan?

Semakin hari, semakin Nita naik darah. Waktu itu ada kerja kelompok di rumah fina, dan disuruh dateng jam 10 on time. Kalo liburan, jam segitu masih dianggap subuh sama anak-anak, jadi nggak ada yang dateng on time. Gue sendiri datengnya jam setengah sebelas ._. Dan jam segitu pun yang ada baru gue, fina, nita, sama bela. Dan lama kemudian anak-anak mulai berdatangan.

Nggak lama evi sama lita dateng. Evi bawa kresek. Bosgeng yang lagi PMS stadium akhir ini diem aja. Dan nikita pun nanya.

Kiki : "Vi, itu apa?"
Evi : "Buku"
Kiki : "Buat apaan?"
Evi : "Belajar"
Nita : "Kalo belajar tuh nggak usah disini! Pulang aja sudah!"


*hening selamanya*

Setelah tragedi itu, ruangan itu jadi sunyi banget. Suasananya sangat mencekam. Nggak ada yang berani ngomong.

Malemnya, kita kerja kelompok lagi di rumah Nita. Gue kira bakal kayak tadi siang, motong, ngecat, gitu. Nggak taunya, begitu kita dateng....... Kita disuruh ngangkat keramik 20 dus buat ngambil tripleks di bawahnya. Berat satu dus itu bukan cuma sekilo, tapi berkilo-kilo. Ini kuli banget. Madesu memang.

Dan kerja kelompok ini diadain setiap hari. Bahkan sering sehari dua kali. Kadang pagi sampe siang, terus dilanjutin malem, kadang sore lanjut malem. Capek? Banget! Capek lahir dan batin men. Malah pernah dari jam 8 pagi sampe jam 3 sore. Bujubuset. Sampe ada yang mokel gara-gara kecapean .____.

Iya sebenernya kita ini kalo lagi ngumpul jarang serius. Eh serius sih, tapi hasilnya nggak bisa langsung maksimal karena anak-anak yang dateng aja dikit.

Pernah ada tragedi menegangkan. Waktu itu anak-anak coba cari sponsor ke Wali kelas a.k.a Pak Munir. Ya taulah, kami para siswa sedang krisis. Kalo dikasih Alhamdulillah, nggak dikasih juga nggak papa. Tapi, bukannya dikasih dana, kita malah dikasih ceramah. Paknya malah nyalahin kita gara-gara nggak ada yang iuran. "Loh, seharusnya diadakan iuran kelas. Misalkan perminggu berapa ribu. Kalau ada yang nggak mau bayar, harus ditagih." duh, ngeles tingkat kabupaten jember.

Abis itu, Pak Munir dateng ke kelas kita dan teriak-teriak nyuruh kita iuran. eteb. Tiba-tiba Anita dateng dan ikut marah-marah sambil nggebrak meja. "Ini bukan masalah kekurangan dana pak, kita ini kekurangan orang! Kalo ngumpul nggak ada yang pernah dateng. Kalo dateng pun nggak ngapa-ngapain. Percuma, ngapain dateng kalo gitu!" Kalimat itu masih kebayang sampe sekarang. Sumpah gue kesindir banget.

Dan setelah kejadian itu, nggak ada yang berani deketin Nita selama seharian. Ya gimana nggak, diajak ngomong aja sinis banget mukanya. Ya, begitulah salah satu contoh kekejaman si jelmaan Hitler, Anita.

Nah, terus hari selasanya ada kerja kelompok di rumah Syelma tapi dikiiiit banget yang dateng. Cuma gue, Evi, Fina, Selma, Delilah, Ajeng. Ya Allah ini anak Xone pada kemana siih -________- bosgeng aja kagak datang. Terus berbekal pengalaman seadanya dan peralatan seadanya kita langsung coba motong bambu hahaha. Nggak usah bayangin kita motong bambu yang segede paha Agung Hercules, kita cuma motong yang sebesar jari telunjuk. Soalnya emang disuruh yang kecil-kecil. Tapi Masya Allah perjuangannya melelahkan. Maklum cewek ._. Terus ketemu wandi, kakek sama bandi dan akhirnya mereka yang motongin.

Dan akhirnya, hari Kamis kita baru mulai serius ngerjain. Ngumpulnya di rumah Riza. Aduh enak pewe banget disitu. Dingin, lebar, ah enak lah pokoknya. Terus gue, fina, fidha, ajeng mau sok-sokan lagi ngambil bambu yang segede paha hercules itu. Nah, motong bambu kecil aja kita udah ngos-ngosan, apalagi yang gede? Untunglah kemudian Yogi sama Bakir dateng. Kita yang cewek akhirnya cuma berdiri di pojok nyemangatin mereka haha. Tapi malah disitu itu seru, kita asik ngobrol~~

Terus kita akhirnya ngerjain di rumah Riza sampe magrib. Gue sih sebelum magrib udah pulang, kalo yang lain ada yang buka puasa disana. Terus dilanjut malemnya. Hari itu anak-anak bener-bener kerja keras, bahkan mereka ngerjain sampe jam 12 malem di Riza. Huwow. Semangat anak Xone~~~~~~ !

Besoknya, pulang sekolah anak-anak cewek langsung cus ke Fina, kalo yang cowok langsung ke Riza.Yang cewek ngurusin makanan, yang cowok ngurusin stand. Semuanya dilanda kepanikan. Udah makanan belum siap, atapnya stand juga belum siap. Lah, kita mau nyajiin apa cobak?

Siang jam 2an, pas matahari lagi panas-panasnya, kita udah siap-siap berangkat ke sekolah. Kita dapet lokasi di sebelah kelas XII IPA 1. Tempatnya mojok, nyempil, dan sempit. Lokasi yang bener-bener nggak strategis.

Walopun cuacanya bikin pingin neguk es degan, tapi xone pantang nyerah. Kesana-kemari bawain bambu lah, iglo lah, lampion lah, tripleks lah, pot bunga lah. Terus manjat sana-sini buat maku atap. Semuanya emosian. Karena emang cuacanya panas banget, capek, dan kita lagi puasa. Ditambah lagi kita panik karena waktunya udah mau abis. "Gunting mana wee??" "Eh cepetan motongnya!" "Ambilin pakunya dong" "Eh itu jangan taroh situ !" "Eh cepet bawa sini!" "Eh itu sampah dibersihin cobak!" "Eh jangan duduk-duduk doang, bantuin nih!"

Pokoknya ricuh.

Udah pada ganyante gitu mukanya

Saat-saat takjil itu pertama kalinya gue bener-bener capek dan nggak tahan pingin minum. Pas gue kumur-kumur, rasanya bener-bener seger. Pingin banget itu air kran gue minum. Tapi nggak jadi. Itu dosa.

Waktu habis, akhirnya stand kita jadi juga. Lumayan bangga :') Tapi salah banget kelas kita ditaruh di sebelah kelas 12. Abis ngeliat stand kelas 12 yang keren banget, terus ngeliat stand xone yang nyempil kucel itu rasanya....... kayak istana sama gubuk.

Oh iya gue masih inget waktu itu kan stand xone pake hiasan lilin gitu. Terus tiba-tiba lilinnya jatuh dan ngebakar piring kertas yang ada di bawahnya. Phita panik "Weh kebakar we!! Kertasnya kebakar nah !!" Terus wandi dengan muka keep calm langsung niup apinya "Ya kalo kebakar ya dimatiin bodok apinya pit, jangan teriak-teriak". Abis itu anak-anak ngakak. Gue gatau pita terlalu panik atau sengaja mau bikin stand xone hangus, gue gatau.

Akhirnya tiba juga waktunya buka puasa. Stand masing-masing kelas langsung diserbu. Gue langsung ambil es rumput laut yang nggak pake rumput laut. Ah seger banget !!! :9 Rasanya kayak terbang ke luar angkasa gitu, serius! Perjuangan 2 minggu dibayar dengan segelas es rumput laut hmm~

Sebelum makan, kita sholat Maghrib dulu. Eh, balik-balik soto banjar udah habis. Kampreet -___- Belum aja gue cobain. Akhirnya gue cuma bisa nyicip punya nikita. Nyesek sih, tapi enak kok :9 Ada tuh, yang katanya dia ngabisin sampe 3 mangkok, ada.. Denger-denger sih gitu. Ya iykwim aja sih haha.

Abis itu, pas penjurian kita sempet masuk nominasi. Iya, masuk doang. Nominasi apa ya, lupa palek._. Tapi ya itulah intinya. xone masuk nominasi tapi gagal juara.


Gara-gara takjil, gue terkena sindrom yang berhubungan sama bambu. Karena waktu takjil, hal yang paling dibutuhkan itu bambu. Daripada kayu, bambu lebih ringan, murah, dan gampang didapetin. Tapi, di daerah sini, hutan bambu yang reachable itu cuma di jalan kecubung. Iya gue inget banget ya, soalnya gue ikut kesana. Bayangkan, waktu takjil ada 3 angkatan atau sekitar 24 kelas yang ngeroyok itu hutan buat nyari bambu. Lah gimana hutannya gak rame?!

Makanya itu kita cari hutan bambu yang kira-kira reachable. Kita cari di sekitar PC. Eh, walopun pc itu rata-rata hutan, tapi nggak gampang lo carinya. Kita muter-muter sampe hampir frustasi. Sampe akhirnya kita ketemu hutan bambu di jalan mau ke sekolah. Tapi disitu bambunya lebat banget, gede-gede. Tapi, seenggaknya gue udah bisa nemuin hutan bambu.

Dan yak sejak saat itu sindrom gue mulai. Pikiran gue saat itu dipenuhi sama bambu-bambu. Gue gila bambu men! Selesai takjil, kalo gue lagi jalan-jalan terus tiba-tiba nemu bambu, gue langsung kepikiran "Duh kenapa dulu gue nggak ambil disini aja ya?" dan langsung keinget tentang takjil kemaren hahaha #truestory

Semua perjuangan di takjil itu emang berat sih. Tapi itu bikin kita ngerti satu sama lain, bikin kita sadar kalo kita harus berjuang bareng demi xone :) Makin berat perjuangan kita, malah bikin makin berkesan dan bikin momen takjil ini unforgettable :')

gantenggg kamoeh


2 comments:

  1. Duh kalo inget ini jd benci anita sejenak wakakak =))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwk sudah sudah pik yang lalu biarlah berlalu~~ jadikan pelajaran aja =))

      Delete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)