Saturday, March 30, 2013

XOTD : Ikhsan




Muchammad Ikhsan Fareza. Dipanggil Ikhsan, Isan, atau Bakir. Why Bakir? Karena nama bapaknya Pak Bakri. Tapi kenapa kok dipanggil Bakir? Nah itu nggak tau juga. Bakir ini bosgengnya a.k.a ketua kelasnya xone. Dipilih bukan karena dia dipercaya, tapi karena kita nggak mau dipilih, jadi mending milih bakir.




Atlit softball yang kelamaan dijemur ini keturunan bugis. Walopun ngomongnya bahasa indonesia tapi logatnya bugis banget. Kalo lagi pelajaran dan gurunya nyebutin kata bugis, seketika satu kelas pada noleh ke dia semua. Entahlah, itu semacam reflek. Oh iya he has a lope-lopean relationship with anita.

Ulang tahunnya Iksan kebetulan sama kayak bella, dan waktu itu pas hari rabu yang ada pelajarannya sensei. Yaudah lah klop banget tuh. Mereka berdua dikerjain sama sensei, dan epik sama dito jadi pemeran pembantu. Jadilah mereka berempat berdiri di depan. Tapi kurang seru sih sebenernya, harusnya sampe bikin iksan syok dan dilarikan ke rumah sakit #eh #ituberlebihan. Dan katanya pas pulang sih motornya disembunyiin di X4 haha. Kasihan...


Iksan ini orang tergaring di kelas. Entah apa yang keluar dari mulutnya itu garing. Tapi kita ketawa sih ._. Abis ketawa kita baru bilang "Eh sebenernya garing san". Bahkan waktu iksan (berusaha) ngelawak pas pelajaran biologi, Bu Desy sampe bilang "Lucu?" saking garingnya. Tapi kadang lucu kok san, apalagi kalo udah ngikutin suaranya itu wkwk. Oh iya dia ini sering banget sumpah-sumpahin orang, dan sumpahnya itu nggak kira-kira. Iya misalnya sumpahi tanganmu buntung, sumpahi tambah gosong, sumpahi nggak bisa ketawa, dan sumpah-sumpah random lainnya. Omongannya dijaga kir, ntar mantul loh.

Tapi akhir-akhir ini bakir lagi unmood. Nggak kayak biasanya, kali ini dia agak pendiem dan jarang dengerin pelajaran. We know san. Sabar ya, jangan cengeng san. Anak xone berdoa kok buat kesembuhan ibumu :) xone pingin kamu yang hiperaktif aja, bukan kamu yang pendiem kayak gini. Dont be sad bro, + rajin sholat juga ya ._.


Lita pernah bilang, iksan ini biar badannya cowok banget tapi hatinya hello kitty. Iya, waktu dia dikerjain sama Sensei aja sampe mau nangis, dan ngomongnya udah geter-geter gitu. Kerasa aneh aja, dia yang biasa teriak-teriak sambil ketawa-ketawa tapi waktu itu dia ngomong aja susah. Waktu dimarahin Pak Munir juga sama, matanya udah sembab, ngomgongnya pelan banget + putus-putus. Tapi iya juga sih, kalo gue ada di posisinya iksan, mungkin gue udah nangis darah itu .-.


Oke sekian.

No comments:

Post a Comment

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)