Sunday, March 10, 2013

XOTD : Dika



Fridelika Kurnia Sarnie. Dipanggil Dika atau Fred. Pak Sar sih seringnya manggil Fredel. Pertama kali gue kenal, dia itu biasa aja. Pendiem, suka belajar, suka nanya. Wajar kan kayak gitu? Tapi, tau sendiri lah. Ibarat air yang direbus pelan-pelan, lama-lama pasti bakal mendidih *sumpah apa hubungannya ya*



Dulu tempatnya bukan di depan, tapi di belakang. Dan gue enjoy enjoy aja dia di sana. Gatau kenapa sejak dia pindah ke depan...#isisendiri

Sebagai anak sekolahan, setiap kali guru nggak ngajar semuanya pada girang dan keluyuran. Lain halnya dengan dia. Dia panik dan sibuk nyariin guru. Tentu itu bencana besar bagi kita yang pingin ngacir ke kantin. Untung-untung kalo sempet cegah, "eh mau kemana? Ntar, biar ketua kelas aja yang manggilin, kamu gak usah ke ruang guru" *padahal ketua kelasnya aja lagi ngunyah risol di kantin*. Nah kalo terlambat, yaudah.

Ada lagi hal yang bikin sakit ati. Waktu ulangan. Sering banget nih, misal hari ini ada ulangan Geografi. Dia ngomong "Bu, saya belum siap" dan gurunya langsung ngomong "Oh yaudah hari Jumat siang kamu datang ke sekolah ya". Lalu kita semua ulangan dan dia malah buka-buka buku. Di saat kita frustasi ngerjain ulangan, dia tampang innocent baca buku. Nyesek loh kayak gitu.

Yang lebih sakit ati, disaat ada ulangan kimia. Kita sekelas belum belajar, dan kita minta diundur. Tiba-tiba dia datang dan ngobrol entah apa sama Bu Latifah, terus Bu Latifah bilang "Lah ini, Dia aja udah siap, mosok kalian belum?" dan ibunya nggak mau ngundur cuma gara-gara dia udah siap. 1 VS 26, mosok yang menang yang 1? Beeh ini momen ternyesek. Sampe akhirnya kita demo nggak ada yang mau ngerjain ulangan, dan ibunya ngalah. Dia mukul meja.

Sensei pernah bilang, dia itu sukanya nyimpen perasaan. Kalo emosi, biasanya nggak bisa dia keluarin. Tapi ternyata itu tidak sepenuhnya benar. Wandi udah berkali-kali jadi korban. Dia pernah disikut sampe mulutnya berdarah, pernah juga ditendang perutnya. Tenaganya pun nggak kira-kira. Persis banget kayak Hulk. Udah besar, marah lagi. Kalo udah kayak gitu, sekelas langsung hening, dan langsung jadi sok baik sama dia. Mukak dua memang anak-anak ini -_-

Mulai dari situ anak-anak mulai nggak nyaman, karena banyak guru yang rasis sama kita. Emang sih dia butuh perhatian lebih, ya tapi kan kita udah bayar mahal-mahal juga. Dari semester 1 kita udah berusaha keep calm... Tapi kenapa makin menjadi gini :/ Dan karena itu sekarang anak-anak jadi ikutan rasis kayak guru-guru ._.

Momen yang paling duafffuq itu pas upacara. Waktu itu X-1 sama X-2 kurang tertib jadi abis upacara, kita dijemur dulu. Naaaah, pas kita lagi baris, tiba-tiba dia dengan muka sangat sangat innocent dia keluar barisan dan neduh deket lorong. Berdiri di situ sebentar, lalu dia malah balik ke ke kelas sedangkan kita gosong kepanasan di lapangan. Buset! Nape lo balik men? Lo anak X-1 bukan? Korsa dong men :\

Dan ternyata dafuq moment nggak cuma sampe situ. Waktu itu, kebetulan anak OSIS sama anak Drum Band nggak ikut upacara jadi dia nggak dijemur. Oke itu anak-anak maklum sih. Waktu mereka(anak OSIS sama anak Drum Band) masuk kelas, dia sudah duluan di kelas. Dan terjadi percakapan antara dia dan fina.

Dia  : "Darimana? Kok lama"
fina : "Tadi habis drum band di SD 2."
Dia  : "Yang lain mana?"
fina : "Masih di lapangan"
Dia  : "Oh, kalo mereka udah dateng, langsung disuruh ulangan aja ya. Nggak usah belajar dulu, emang di rumah mereka ngapain aja"

Kalimat terakhir itu momen ternyesek waktu gue denger cerita itu dari fina. Dia bisa enak dingin-dingin sambil belajar, sedangkan kita dateng sambil bau gosong, mosok iya langsung disuruh ulangan? Ilmunya udah pada nguap semua di lapangan. Apa itu fair? Iya ibarat Agung hercules yang jarang nge-gym, ototnya bakal kendor #eh #pepatahgagal

Gue pernah minta pisjunya dia. Habis dia kalo beli banyak banget sih, gue yang cinta gratisan ini tergiur. Kebetulan dia lagi duduk di depan, nah langsung aja gue minta.

Gue : "Eh minta dong pisjunya" *pasang muka baik-baik*
dia  : *masang muka sangar* *noleh ke gue* *lanjut makan*

Njir.

4 comments:

  1. HAHAHHAHAHAHAHHAHAHHAHAHAHAHAHHAHAHAHAHA

    ReplyDelete
  2. Lucu Fet ngakak bacanya, wkwkkw -ulul

    ReplyDelete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)