Friday, March 15, 2013

Terdampar di Negara Tetangga


Hoam udah 3 hari nggak masuk sekolah. Siap-siap Jumat dateng ke sekolah susulan sama her :|

Tapi kayaknya kepergian gue kali ini banyak yang ngangenin. Baru nggak masuk sehari aja udah pada nanya. Tumben. Padahal biasanya berhari-hari nggak masuk nggak dicariin.

Oke udah ya basa-basinya, kali ini gue mau share experience selama 3 hari gue nggak masuk. Sesuai judulnya, gue kedampar di negara tetangga. Kenapa terdamparnya harus pas sekolah gini? Iya karena dapet promonya bulan ini. Udah dari tahun lalu tuh mesennya.

Fyi aja, This is my first time travel abroad ! So excited~~ iyalah secara ini masuk bucket list gue. Semoga ini titik awal dari pencapaian mimpi gue "Travel The World" amin. (selengkapnya tentang bucket list gue baca di sini)

Hihihi O:)


Perjalanan dimulai hari Minggu. Ke Balikpapan naik mobil, terus ke KL naik pesawat. Di pesawat agak awkward karena pramugarinya berbahasa melayu dan kalo ngomong 180km/jam sampe gue dengerin aja nggak bisa.

Di bandara itu pertama kalinya gue liat absolut vodka secara langsung. Rasanya ada banyak lagi. Wuaaa keren :O
wah menggoda sekali
Sampe di KL udah malem jam 8an. Terus naik taksi buat ke hotelnya. Di taksi gue udah excited banget tuh, selama perjalanan gue sibuk noleh kanan-kiri cariin mana menara petronasnya. Tapi kok nggak ada ya. Kotanya juga sepi. Gue sempet mikir "Ini Kuala Lumpur bukan sih? Mana menaranya? Apa jangan-jangan gue masih di Indonesia?" Gue panik. Ditambah om-om supirnya yang ngebut banget. Ini gue mau dibawa kemana sama omnya? Mau diculik kah?

Dan akhirnya muncul juga menara kembarnya. Padahal baru keliatan dikit, gue udah semangat pingin manjat itu menara. Hm ternyata, jarak bandara sama pusat kotanya itu lumayan jauh, ngabisin sekitar 1 jam. Dan semua supir sana itu kalo nyetir emang gaspol. Tapi supirnya taat peraturan kok, jadi tenang aja.

Nggak lama kita nyampe di hotel yang jaraknya nggak terlalu jauh sama menara petronas (sebenernya lumayan jauh juga sih). Kalo dibandingin sama gedung-gedung di sana, hotel gue keliatan mungil banget di situ, padahal udah lantai 25.


Menara Petronas dilihat dari kamar hotel
Menara Petronas pas subuh-subuh
Yang tinggi kecil itu KL tower
Besoknya, kita jalan. Tapi jalan kemana? Guide nggak ada, sodara nggak ada, peta nggak ada, pengalaman juga nggak ada. Bener-bener buta arah. Untung resepsionis hotelnya ngasih peta. Tapi tetep bingung sih mau kemana.

Waktu jalan-jalan, gue baru sadar. Di bidang transportasi, Indonesia kalah dibanding Malaysia, karena di Malaysia ada LRT! Nah, apaan tuh? LRT itu singkatan dari Light Rail Transit atau sering disebut subway atau metro. Kereta ini ada di bawah tanah (ada beberapa yang di atas juga sih) dan nganterin kita ke tempat-tempat dalam kota, dan kereta dateng setiap kurang lebih 5 menit sekali. Stasiunnya banyak dan tersebar di dalem kota, jadi kalo mau naik tinggal jalan sebentar ke stasiun terdekat.


Stasiunnya

Naik LRT ini nggak susah kok, asal ngerti aja. Pembelian tiket pake mesin, tinggal pencet rutenya kemana, masukin uang, dan keluar deh tokennya. Harganya juga relatif murah. Papan informasi udah lumayan jelas. Kalo nggak ngerti, tinggal tanya petugas yang di sana, pasti mau kok bantuin. 


Keliatan ribet, tapi sebenernya nggak kok.




Waktu itu dari stasiun KLCC (pas bawahnya twin tower), gue naik LRT yang Kelana Jaya Line, yang diklaim sebagai sistem metro tanpa pengemudi dengan rute terpanjang kedua di dunia (The world's second longest fully-automated driveless metro system). Ribet ya. Di kereta itu nggak ada masinisnya, jadi jalan otomatis. Canggih bener ya. Kalo kereta yang lain sih katanya ada masinisnya, cuman gue nggak naik.


suasana dalem metro. adem + tertib + bersih



Kapan ya di Indonesia ada? :/ Padahal kalo ada metro kayak gitu, mungkin kemacetan bisa dikurangin, karena di metro itu nyaman, adem, gampang, dan tepat waktu. Mosok mau kalah sama Malaysia yang notabene sama-sama negara berkembang. Eh bahkan di Manila, Bangkok, dan Delhi juga punya MRT :|

Kalo pingin shopping di Kuala Lumpur, dateng aja ke bukit bintang. Tapi itu branded semua, kualitas sama harganya nggak usah ditanya. Itu emang tempat shopping kelas atas -___- Restoran sama cafenya pun banyak jual miras sama shisha. Cukup deh window shopping doang.


Wujud Bukit Bintang di malem hari


Jadi inget simbis ._.

Tapi kalau mau belanja oleh-oleh, dateng aja ke Pasar Seni atau Central Market. Di situ culture Malaysia, India, sama China ada semua. Tempatnya adem kok, banyak tempat makan juga, betah deh di situ lama-lama. Eh nggak juga sih, lama-lama pegel.





eh ada baba rafi haha


Busettt heavennya jelly belly nih haha
bucket list bisa makan jelly belly kesampean~

Oh iya, di sana mobil nggak seramai yang di Jakarta (soalnya di sana transportasi umumnya bagus), dan rata-rata mobilnya mini kayak sedan dan city car. Gue nggak tau apa mereka ikut program KB apa emang seleranya gitu. Jarang banget gue liat mobil gede. Paling paling nemu innova, itupun dipake buat taksi.

Yang gue salut di sini adalah bendera Malaysia banyak dikibarin sama masyarakat sana. Toko besar, mini market, dan warung kecil pada ngibarin bendera Malaysia. Mereka nggak nunggu hari kemerdekaan. Beda kayak kita, yang kalo kita ngibarin Bendera Merah Putih pasti mikirnya "Ih ngapain dipasang kan belum 17 Agustus" #uglytruth

Sesuai katanya Trinity di bukunya The Naked Traveler, ternyata orang Indonesia jalannya lambat dibanding orang luar. Mungkin karena badannya kecil + langkahnya pendek. Gue sendiri jalan bareng mereka capek sendiri ngikutin langkah mereka. Sebentar-sebentar, pasti disalip sama orang luar. Hiks :'

Di situ, masjid sama gedung perdana menteri dari luar nggak ada bedanya, karena gedung-gedung pemerintahan di sana bernuansa islam.



Hayo ini Masjid apa bukan

Udah 2 hari kedampar di negara tetangga, now its time to go home. Eh di bandara nemu vodka lagi, ih unyuuuuuu :3


Berminat? Cuma RM 61 (±RP200K)
Close up
Nemu Danzka Vodka juga haha

Yuk mulai dipenuhin bucket listnya O:)

7 comments:

  1. memang negara mereka lebih maju daripada negara indonesia
    tapi, sayangnya negara mereka harus memabayar upeti kepada Inggris, kaya beli kemerdekaan gitu,
    join site back dong blog ane, darikemaren gak dikabulin.. http://getepe.blogspot.com :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm oh gitu ya? baru tau ._. Thanks infonya~
      udah tuh difolbek wkwk

      Delete
    2. iya, makasih hehe .. tampilan blognya bagus, kreatif :)

      Delete
    3. Info sesat... sejak bila malaysia bayar upeti ke inggris??? Ngomong biar pinter

      Delete
    4. ane belajar sejarah dari gred 7 hingga gred 13 xpernah lak dengar Malaysia kena bayar upeti kepada Inggeris,,,

      Delete
  2. Kalo malay bayar upeti kepada inggeris.. Indo bayar upeti kepada belanda.. Ngak gitu?..he he

    ReplyDelete
  3. Sila datang ke Malaysia
    1) Malaysia Agriculture Horticulture (MAHA2016) sedang berlangsung di Serdang.
    2) Putrajaya International Islamic Arts and Culture Festival sedang berlangsung di Putrajaya.

    ReplyDelete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)