Saturday, October 20, 2012

Bulan Bahasa


Ini pertama kalinya lomba bulan bahasa sewaktu gue SMA.


Lomba buat bulan bahasa ini ada macem-macem, ada Spelling bee, cipta puisi, baca puisi, Digital Poster, sama Greeting card. Naah, si greeting card inilah yang paling nyusahin. Greeting card ini, biar namanya card a.k.a kartu, tapi ini terbuat dari styrofoam dan gedenya gede, walopun nggak gede-gede banget.

Dan agak sialnya itu, kelas gue ini anak-anaknya banyak yang jadi panitia, jadi nggak boleh ngebantuin. Anita, Riza, Yogi, Idah, Bella. Padahal mereka biasa bantuin, malah dulu Anita sampe over ._.v


Jadi, lomba bulan bahasa ini sama lomba takjil kemaren itu beda banget. Dulu, bulan puasa baru dateng aja udah mulai ngurusin buat lomba. Sekarang, lombanya hari ini tapi baru dipikirkan malem sebelumnya. Yang satu kelamaan, yang satu kepepet. Nggak ada yang bener (" `ะท´ )_/(>_<')

Kelas gue ini bener-bener kayak nggak karuan. Nggak ada orang yang ngomongin tentang greeting card. Gue frustasi. Malah pas lagi ngobrol sama Lita sama Evi, kita sempet mau nggak masuk sekolah, karena takut nanggung malu :'<

Nanti gimana kalo gue ditanyain temen-temen kelas sebelah "Mana greeting cardmu?" dan gue cuma bisa nunjukin greeting card yang dikasih tulisan transparan (baca : belum ditulisin apa-apa). MAU DITAROK MANA MUKA GUA HAAAAA? :( terus nanti pas dikumpulkan kita karena nggak ada ide, jadinya kita cuma nulisin 'HBD Y SMA YPK.' pake spidol.

Itu yang ada di kepala kita saat itu. Miris ya.

photobombing :O
Tapi kenyataannya nggak semiris itu kok. Malem sebelumnya, kita ngumpul di rumah idah buat ngurusin greeting card. Sistem kebut semalam itu bener-bener ngebut. Anak-anak cowok ngurusin digital poster sama puisi, yang cewek ngurusin greeting card. Kita ngerjain sampe jam 11an, mana hari itu malem jumat dan kita malah ngobrolin tentang hal mistis-mistis. Kampret. Tapi alhamdulillah gue pulang dengan selamat.

Dan keesokan harinya, gue berangkat ke sekolah seperti biasa. Dalem hati sebenernya panik, apa gue kuat hidup sampe jam 11 nanti? Gimana wujudnya greeting cardnya x-1 nanti? Apa gue siap malu? Atau gue siap menang? Bener-bener nggak bisa bayangin.


Abis acara pembukaan, anak-anak pada ke tempat lomba masing-masing. Panitia juga ngurusin yang lain. Kelas gue jadi sepiiiiiii bgt. Yang cewek cuma sisa gue, fina, evi, syelma, fidha, delilah, vidya, sama nikita. Garinq banget sumpah. Kita bingung mau ngapain. Cowoknya sebagian main iPad dan sebagian lagi tidur-tiduran. Baru nggak lama yang cowok bikin penyangganya. Dari satu angkatan, yang bikin penyangga dari kayu itu cuma Xone men. Dan tentunya yang di kelas paling ribut paku-memaku itu cuma kelas Xone. Jiwa kuli memang anak Xone ini haha.
Xone punya \m/

Tinggal sisa segini nih ceweknya :(
Dan akhirnya kita baru kerja serius waktu jam 9. Desainnya nggak kayak yang udah dipikirin sebelumnya, karena nggak cukup tempatnya. Sempet krisis styrofoam sama double tip juga, tapi akhirnya syelma nelpon bapaknya dan akhirnya dianterin. Aduh makasih banget ya bapaknya selma. Bapaknya Selma ini bagaikan malaikat yang turun dari langit buat nganter kita styrofoam #eh.

Sisa setengah jam, belum kelar juga. Makin panik anak-anak. Udah dikerahkan semua anak-anaknya buat bantuin, tapi apa daya emang anaknya cuman dikit. Sekelas sama banyak anak OSIS ternyata nggak enak juga ya (‾(••)‾)




Kurang lima menit, itu akhirnya jadi, tinggal ditaroh di penyangga. Disini si bakir sama dito adu mulut...

bakir : "Nggak bisa, nggak nyampe pakunya"
dito  : "Ya kayak gini lah, dasar buntu !"
bakir : "Tetep nggak bisa, buntu. Otakmu buntu !"
dito  : "Diganjel ini lah buntu !"
bakir : "We buntu nanti nggak kena kayunya buntu !"
to be continued...

Nggak tau tuh, kayaknya mereka kebawa emosi gara-gara waktu udah mau abis. Gue yang nengokin ngakak banget ngomong pake buntu buntu gitu wkwk.

Daaaaaaan, akhirnya jadi jugaaaaa \(´▽`)/ \(´▽`)/ \(´▽`)/ *backsound lagu we are the champion*. Di pikiran gue ini bukan gue harus menang atau nggak, lah greeting cardnya udah jadi aja Alhamdulillah banget kok.

Hasil jerih payah kita kurang dari 24 jam
Over colorful, agak alay, tapi keren kok. Gue nggak nyangka jadinya bakal sebagus gini. Tapii.... Gue baru menyadari sesuatu. KENAPA TADI NULISNYA HAPPY BIRTHDAY YPK? Aduh, yang ulang tahun kan SMA YPK *tepok jidat sampe bengkak*. Awalnya sih mau ditulisin SMA, tapi kelupaan. Ah yaudah, udah telat juga.

Waktu itu gue diceritain sama si epik katanya waktu itu ada kakak-kakak lewat terus bilang "ih alaynya". Sedih sih, tapi sebenernya biasa aja sih.



2 comments:

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)