Thursday, May 17, 2012

Suatu Malam

Tadi malem gue sama rini pergi ke koperasi. Abis itu si Rini ketemu sama orang bagus. Nah kita langsung ngikutin dari belakang. Kemanapun dia pergi selalu dalam pantauan Rini.

Nggak lama, gue ngajak rini pulang. Begitu nyampek parkiran dan mau nyalain motor, tiba-tiba rini mengurungkan niatnya. Kayaknya dia belum rela pulang deh. Rini ngeliat dia lagi masuk swalayan. Masuklah juga kita ke situ. Padahal nggak ada yang mau dibeli, dan kita udah ke swalayan tadi pas dateng.

Di dalem swalayan, kita ketemu Evi yang lagi belanja sendirian. Rini yang masih nerpes ini berusaha tetap tenang, dan mengalihkan dengah ngajak evi ngobrol. Tapi sumpah deh obrolan mereka random banget.

Rini : "Hay Evi !"
Evi  : "Eh rini"
Rini : *ngeliatin belanjaannya evi* "Loh, kok kamu beli odol?"
Evi : "Ha iya, odol di rumahku abis."
Rini : *masih ngeliatin* "Ooh, terus kamu kok beli sabun dua?" :O
Evi : "Iya, di rumahku sabunnya juga abis"
Rini : "Loh, kok kamu beli indomie? Emang bisa masak di hotel?"
Evi : "Emmmmm, iya. Indomie di rumahku juga abis rin"
Rini : "Oh. Terus terus, kamu belanja apa lagi?"
Evi : *bongkar-bongkar belanjaan* "Ini, aku beli ini. Beli itu juga sih, soalnya di rumahku abis" *ngomong sambil nunjuk-nunjuk barang*

Makin lama gue disitu, semakin gue ngira kalo gue ini lagi nonton Insert Live. Abis mirip banget sama segmen yang di Insert atau infotaiment lainnya. Ngepoin orang, bongkar-bongkar tas artis, sambil ngejelasin "Ini ada alat make up, ada dompet, isinya seribuan tiga, bla bla bla. . ."
Evi serasa artis yang lagi diwawancara sama wartawan. Lagian herannya lagi, evinya bener-bener ngejelasin satu-satu belanjaan yang dia beli. Gue jadi bingung, harus jedokin kepalannya evi atau kepalannya rini. 

Kalo gue jadi evi, mungkin pembicaraannya akan lain. Contoh :

Rini : "Hay Fet !"
Gue : "Eh rini"
Rini : *ngeliatin belanjaan gue* "Loh, kok kamu beli odol?"
Gue : "Ha iya, odol di rumahku abis."
RIni : *masih ngeliatin* "Ooh, terus kamu kok beli sabun dua?" :O
Gue : "BACOT LO !!!" *ngelempar sarden kalengan ke kepala rini*
 -- *Rini dilarikan ke rumah sakit* --

Gue harap itu ndak terjadi beneran sama gue.

Kemudian nggak lama, Rini kayaknya udah puas. Akhirnya kita berjalan keluar swalayan tanpa membeli apa-apa. Ternyata waktu itu si evi udah ada di kasir dan bilang dengan nada setengah kaget "Loh ! Kamu nggak beli?" Rini pun syok. Dan spontan rini jawab "Iya tisunya enggak ada yang kecil" Whatdahell banget mereka berdua ini. . . . Random tapi bikin ngakak haha.

Sebenernya ini gak penting sekali ya postnya.

1 comment:

  1. salam gan ...
    menghadiahkan Pujian kepada orang di sekitar adalah awal investasi Kebahagiaan Anda...
    di tunggu kunjungan balik.nya gan !

    ReplyDelete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)