Sunday, April 15, 2012

Lo + Gue = Forever Friends ♥


Assalamu'alaikum :D

Kali ini gue mau bahas sedikit tentang kehidupan gue dengan temen sepermainan gue, Rini. Satu sekolah gue, bahkan satu kompleks gue udah pada tau Rini gara-gara sifatnya yang ekstrim dan anarkis. Penasaran?

Rini, adalah temen sepermainan gue sekaligus temen seperjuangan gue. Kita udah temenan sejak orang tua kita belum lahir. Kalo dihitung berarti kira-kira kita udah temenan selama 50 tahun ! Lihat betapa fantastisnya pertemanan kita ini. Dan gue sudah lalui banyak sekali peristiwa peristiwa bersama makhluk yang satu ini.

Karena udah 50 tahun temenan, gue dan dia punya banyak banget kesamaan. Entahlah itu udah dari sononye atau sejak kita temenan. Kayak blogging, kita ini sama sama bernapsu buat jadi blogger terkenal dan sama sama suka blogging. Jadi kita kalo mau sharing sharing atau ngobrol tentang blog bisa nyambung~ Kita berdua ini juga sama-sama Belieber dan Directioner ♥


Dan sebenarnya masih banyak lagi kesamaan gue dan makhluk satu ini.



Dulu gue pernah, gara-gara seorang tukang sol sepatu gue nyangkut di ventilasi + Rini ngompol di celana. Kalo nginget masa-masa itu gue jadi pingin makan... #kaganyambung. Oke gini ceritanya

Waktu itu gue masih kecil. Masih kelas 4 atau 5 SD. waktu itu pagi-pagi gue main di rumah RIni yang lagi sendirian di rumah. Dan gue nggak tau gimana ceritanya, pokoknye kunci rumah dibawa mamaknya rini jadi kita nggak bisa masuk ke rumah. Alhasil gue main masak-masakan di depan rumah. Pas lagi main, tiba tiba ada orang jalan di gang. Gue syok beneran karena rumah gue jarang dilewatin orang. Kita ngirain itu pengemis atau bahkan penjahat gitu yang bakal kerumah kita. Ah dasar gue kebanyakan nonton sinetron. Lalu karena kita cuma berdua dan kita masih kecil, kita buru-buru ngungsi di ruangan kecil di tempatnya rini. Akhirnya kita cuma diam dan menunggu pengemis itu pergi.

Segitu doang ceritanya? Belum, belum selesai ! Lanjut baca ya.

Setelah lama, gue nggak tau itu pengemis udah pergi atau masih nungguin di depan rumah rini *eh ngapain juga nungguin*. Kita berdua nggak ada yang berani buka pintunya karena ntar kita takut si pengemis masih didepan sambil bawa pisau. Lagi lagi kebanyakan nonton TV. Karena disitu nggak ada jendela, akhirnya terlintas sebuah pikiran di benak gue. Gue bukan mau manggil Mermaid Man and Barnacle Boy buat bantuin gue untuk ngeliat tembus pandang, gue juga bukan mau jadi anaknya Limbad biar kedapetan ilmunya. Sungguh hal yang idiot.

Rini with Ican.
Akhirnya gue putuskan, gue mau ngintip lewat lubang ventilasi. Karena kebetulan di situ ada sepeda gede, gue berencana naikin sepeda itu biar nyampe ventilasi (Iya dulu gue emang pendek). Tapi karena di sepeda nggak ada standar dua, jadilah si Rini megangin itu sepeda dan gue berdiri di atas tempat duduk sepeda.

Rencana pun dijalankan. Gue ngintip keluar. Sepi. Sunyi. Gue nyariin orang misterius itu, kali aja dia sembunyi. Tapi ternyata nggak. Dia memang bener-bener sudah hilang. Lagi asik ngintip, nggak tau kenapa si Rini ngelepasin sepedanya. Seketika sepedannya langsung jatoh tapi gue masih nyangkut di ventilasi. Mirip kayak anak monyet yang lagi gelantungan nyariin mamaknya. 11 12 lah.

Gue teriak histeris minta tolong tapi si rini malah ketawa ngakak liat gue. Gue masih gelantungan. Gue nggak berani lompat. Jaraknya jauh banget (Iya, sekali lagi gue kasih tau kalo dulu gue emang pendek). Dan si Rini masih belum berhenti ketawannya. Sialan sekali anak itu. Sebenernya gue juga pingin ketawa, cuma gue lagi koneng.

Rini terus tertawa ngakak, sampai akhirnya gue lihat celananya sudah basah. . . . Iya dia ngompol. Segitunya kah dia ketawa? Seberapa tolol nya kah gue yang lagi koneng gelantungan? Dan akhirnya gue pun memberanikan diri untuk lompat dari ketinggian itu dan akhirnya orang tuanya Rini tiba. . .

Bener-bener awkward moment.

Sekarang kita ngomongin postur tubuh. Kalian ketemu salindri di jalan, tapi dikira vonny, itu sih wajar. Kalo kita liat ratih, tapi dikira bella itu juga wajar. Kalo kalian manggil shofi nggak taunya yang noleh itu adis itu juga wajar. Kalo kalian manggil Katy Perry tapi yang noleh gue itu sangatlah wajar. TAPI GUE YAKIN NGGAK ADA YANG SALAH MANGGIL GUE JADI RINI. Sangat mustahil. Dari soekarno memproklamasikan kemerdekaan sampe sekarang juga belum ada yang salah manggil. Kalo ada yang salah manggil, mungkin perlu diperiksakan kesehatan mata dan jiwanya.


Rini yang kanan :O
Secara gitu, kita memang berbeda B) Dilihat dari ujung sedotan, maupun dari puncak monas juga kita ini berbeda. Dia gendut. Gue cungkring. Dia tinggi. Gue pendek. Beratnya 2 kali gue. Berapa berat dia dan berapa berat gue itu nggak usah dipikirkan.

Berteman dengan kawan yang punya perbedaan massa ini tidaklah mudah. Banyak rintangan dan hambatan.

Dulu gue pernah ditinggalin naik motor sama Rini. Sering malah. Karena berat badan gue yang tidak sesuai standar, jadilah si Rini nggak sadar kalo gue belum naik dan dia langsung tancap gas dan go away. . . Dan gue ditinggal. Ini bener-bener mengejutkan.

Tragedi paling mengerikan itu ya di pujasera. Malam-malam, rini dan gue abis beli makan lalu kita menuju ke motor. Dia segera naik dan memutar motornya. Gue tungguin. Lalu dia pergi perlahan meninggalkan gue sendirian ditemani om-om nggak kenal. Gue kira dia lagi pura-pura ninggalin gue. Yaudah gue diem aja. "Ah temen mana sih yang mau ninggalin temennya sendirian di pujasera gelap-gelap gitu?" di dalem pikiran gue sih gitu.

Nggak begitu lama, sepersekian detik kemudian dia tancap gas dan melaju ke perempatan terdekat dan berhenti. Dia riting, dan udah liat kanan-kiri. KAMPRET GUE BENERAN DITINGGALIN ! Gue buru-buru lari ngerjer dia sambil teriak-teriak manggil Rini. Om-om yang ngeliat gue juga ikutan teriak "DEK DEK TEMENMU KETINGGALAN DEK !" Beberapa detik kemudian akhirnya Rini noleh dan ngeliat gue lagi ngos-ngosan muka bengek ngejer dia. Dan akhirnya dia sadar dan kita ngakak bareng.

Katanya tuh dia bener-bener nggak tau kalo gue belum naik. Malah katanya dia udah ngajak ngomong gue "Eh fet, nanti kamu makan apa?" Tapi karena gue nggak jawab, dikirain gue itu nggak denger. Dia nggak mikir apa-apa lagi. Rini. . . Rini. . . *geleng-geleng kepala*

Lain lagi masalahnya kalo gue yang gonceng dia. Gue yang cungkring tak berdaging ini harus menggonceng Rini yang overload itu? Bayangkan.

Apalagi gue waktu kelas 8 pertama kali disuruh gonceng Rini. Rasanya bener-bener mengerikan. Gue? Naik motor gigi? Padahal gue belum pernah sekalipun nyetir motor gigi. Mana gonceng Rini lagi. Dia duduk miring lagi. Nggak imbang kan. Gue belum mau mati Rin. . . .


ih kurus ya.

Ada sifat yang bikin gue pingin lempar Rini pake jambulnya Syahrini. Dia ini kalo mau berangkat sekolah nggak nanggung-nanggung lamanya. Bangun pagi jam 5.30, terus malah tidur lagi sampe jam 6.30. Itu udah bangun yang paling cepet. Malah kadang jam 6.45 baru bangun, padahal masuknya jam 7.00. Terus mandi. Belum nyariin kaos kaki. Belum nyariin kerudung. Belum nyusun buku. Belum nyariin kunci motor. Lah kapan cobak sekolahnya? Makanya jangan heran kalo pagi gue sering depresi.

Malah dulu waktu kelas 8 gue harus nelpon Rini suruh bangun. Terus begitu gue ke rumahnya dia nyuruh gue buat nyusunin bukunya. Tapi ya mau nggak mau. Daripada telat toh? Dan kejadian itu nggak cuma sekali, tapi setiap hari.

Pokoknya itu bener-bener dafuq moment. Andai saja kamu bisa merasakan apa yang gue rasakan Rin, kamu akan tau gimana rasanya menunggu dengan hati koneng yang sangat mendalam.


Ada lagi sifatnya Rini yang nggak enak. Dia nggak jago masalah uang. Dia nggak pernah nabung. Uang jajannya pasti habis. Sukanya ngutang sama gue, tapi jarang bayar .___.

Sering banget nih kejadian kayak gini :

Kejadian pertama :
R : "Eh Fet, haus nih. Pinjem duit nah, mau beli minum"
F : "Yaudah deh. Nih" *ngasih uang lima ribuan*

Kejadian kedua :
F : "Eh Rin, haus nih. Pinjem duit nah, mau beli minum"
R : "Nggak ada duit pet" *troll face*
F : %$#!;&(*@$(!#)@^!

Dia memang sangat tak bisa diandalkan dalam masalah uang.

dulu waktu kelas 5 SD malah lebih parah lagi. Setiap pulang sekolah dia selalu minjem duit gue seribu tiap hari. Berhubung gue anaknya nggak suka jajan jadi uang gue masih sisa. Sampe dua mingguan, utangnya udah nyampe 10ribu. Dibayar sih dibayar, tapi dia bayarnya pake recehan dua ratusan. Itu pun dicicil 12 kali. Minta diskon pula. Dasar licik -___-

Oh iya, ini gue menurut pandangannya Rini :

Dia yang kurus a.k.a kerempeng a.k.a cuma tulang belulang ini punya skill makan di bawah anak tk. Kalau gue mau pergi sama dia, dan dia bilang makan dulu. Gue masih bisa tidur dulu, nyapu, ngepel, nyuci piring, bersihin rumah tetangga, nyolong mangga tetangga. So? Lambaaaaaaaaaan, keburu uzur gue nungguin dia.
-Rini Asmiyati, 2011-

#damnitstrue

Skill makan gue terpaut sangat jauh dengannya. Gue baru makan dua sendok, eh dia udah abis. Dia udah nambah, eh gue belum abis juga. Iya wajar sih. Secara dia kan gendut jadi hobinya makan. Lah gue? Jangan ditanya.

Ada lagi. Gue punya file khusus buat rini di laptop gue. Saking banyaknya foto itu anak di laptop gue. Nih gue kasih screenshotnya :


Horor kan? Dia ada dimana-manaaa :O Di dunia nyata, di dunia maya, hape gue, laptop gue semua ada rini. Tiada hari tanpa ketemu dia.

Tapi dari gue playgroup sampe sekarang gue belum pernah sekelas sama anak ini. Paling cuma les doang. Pingin sih sekelas, tapi kayaknya gue harus pikir-pikir dulu. Cuma les 1,5 jam aja gue sama dia udah brutal abis. Dorong-dorongan, cubit-cubitan, pukul-pukulan. Lah gimana sekolah yang lebih dari 7 jam?

Oke sekian dulu. Sebenernya masih panjang banget. Tapi nggak mungkin semuanya ditulis di sini. Bubay ! No offence, Rini :3

(baca juga di sini ya rinidaradam.blogspot.com/2011/12/gue-dia-beda-iya-b-e-h-eh.html)

3 comments:

  1. PETIIIIIIIII AKAKAKAKAKAKAKAKAK <3

    ReplyDelete
  2. @Rini : a riniiiiiiiiiiiiiiiiiiii ♥ !!! hiapasih

    @wazhunk : hehe iya jadi malu :> tapi kita nggak homo kok sung

    ReplyDelete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)