Tuesday, March 27, 2012

UAS IS OVEEEEEERRR !!!!

Akhirnya! Akhirnya!! AKHIRNYA !!! GYAHAHAHAHAHA *ketawa kayak pemeran antagonis di sinetron-sinetron* *keselek pisang*

Akhirnya UAS selesai jugaa ! Gue bener-bener seneng, kaget, heran, dan lega banget. Walopun gue nggak tau UAS-nya dapet nilai berapa. Ah biarin, urusan nilai itu belakangan, gempil itu, gempil. *sambil ngelempar upil dari ujung jari*



Jangan ditiru di rumah ya



Ujian praktek udah. UAS udah. Beban satu persatu menghilang dari hidup gue. Hidup gue berasa ringan. Tapi sebenernya dari dulu gue emang ringan sih.


Buat yang lagi bahagia karena UAS udah selesai, cium ketek masing-masing ! #eh


Eh gue mau cerita. Sebenernya kalo boleh milih mau UAS apa ndak, gue pasti lebih milih ndak UAS. Haha iya pasti semua orang juga maunya gitu. Lah buat apa cobak UAS ? Semester kedua ini sekolah ngefokusin buat pelajaran yang di-UAN-kan. Lagi enak-enaknya belajar IPA, tapi kenapa malah tiba-tiba ada ujian IPS? Bener-bener nggak logis. 


Coba bayangin deh, misalnya malem ini kamu belajar matematika, ndak taunya besok ulangan biologi. Nah, horor kan? Bayangin lagi, kamu mau makan durian, terus bijinya ketelen. Nah, horor juga kan? #tapindaknyambung


Bapak kira otak kita 32 GB ya, yang bisa dimasukin 42 film HD sekaligus? Nggak pak, nggak ! Otak kita cuma 512 MB, Pentium 4 paaak ! щ(ºДºщ)


Selama beberapa hari kemarin gue selalu berpikir gimana caranya biar nggak jadi UAS. Apa gue harus keluar dari sekolah? Atau gue harus ledakkan bom di sekolah gue? Atau malah gue harus bunuh diri di tugu tani? Gue bener-bener nggak abis pikir. Gue terus berdoa yang terbaik buat gue (maaf ya agak dramatis). Namun ternyata mau nggak mau UAS tetap ada. *brb tiduran di rel kereta* *eh di Bontang nggak ada rel kereta*


Mendengar kalo UAS harus diikutin, gue buru-buru nyari buku pelajaran UAS. Ternyata buku IPS, PKN, musik gue udah berdebu 5cm saking lama nggak pernah gue pegang. Tapi untung aja belum dibuang. Begitu liat isi buku IPS, gue nelen kulit rambutan. Eh salah. Nelen ludah maksudnya. Gue nggak nyangka kalo dulu gue pernah belajar buku tebel itu. Mana hapalan semua lagi. Mancap abis.



Belajar begituan juga banyak tantangannya loh. Belajar di kamar, ada laptop. Gue tergoda sama laptop. Di kamar orang tua, ada tipi. Di ruang tamu, banyak nyamuk. Di dapur, nggak ada kursi. Di kamar mandi, bawaannya pingin eek mulu. Di teras, gelap. Di rumah temen, malah ngobrol.
Absolut Vodka Pears. Hmm, Looks yummy :9


Kesabaran gue juga diuji di ruang UAS. Kebetulan gue kedapetan ruangan di bekas kelas gue taun lalu, 8E. Meja yang gue tempatin bener-bener horor. Laci nggak ada, tempat kaki nggak ada, dan mejanya bener-bener penuh sama coretan-coretan korea nggak jelas. Bener-bener bikin semangat drop abis.


Kata Lulu, itu meja wasung. Ah ! Gue inget, dulu meja wasung memang udah sakaratul maut. Papan-papannya udah kebuka setengah. Gue sering gangguin, mukul-mulin, dan ngetawain mejanya. Dan sekarang gue kena karma. . . . Ah sial.


Tapi akhirnya semua tantangan itu berhasil gue lewatin dengan susah payah ! Sekarang UAS udah selesai. Thanks GOD ! Tapi gue belum bisa seneng. Masih ada UAN yang udah ngantri di depan mata. Keep fighting, bro!~






4 comments:

  1. hahha,masih ada meja yang ada gambar wajahnya kah?

    ReplyDelete
  2. @Ratri : haha makasih yaa~
    @Ibah : Ah ada ada !! Itu mejanya siapa sih aku lupa ._.
    @Ulul : Oke ! Kamu juga semangat ya lul !

    ReplyDelete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)