Saturday, March 31, 2012

Happy Birthday Vonny ♥


*nggak ada orang* *jilat* *kabur*

31 Maret si Vonny ulang tahun. Eh hari ini maksudnya.

Berhari-hari sebelumya, gue udah ada niatan ngasih kue ke dia. Gue pingin buat. Tapi, begitu nginget kejadian taun lalu, kayaknya mending beli deh .____. Iya, gue ceritain ya.

Taun lalu pas sehari sebelum ulang taunnya voni, gue, alya, lulu, wasung, ibah dan kiki buat kue untuk voni. Kita buat kue sore-sore di rumah wacung. Ya namanya juga masih remaja, jadi buat kuenya sambil Yutubing, ngobrol, ngemil, plus dengerin lagu. Jadi nanti ada satu orang yang megangin mixer dan sisanya ngobrol sambil ngemil.

Karena tergoda dengan adonan cair yang lagi dimixer, anak-anak pada nyolek adonannya dan dijilatin. Ternyata enak ! Rame-rame pada jilatin tangan lalu masukin tangannya ke adonan. Nggak higienis? Ah biarin, yang penting enak ! Kemudian ada lagi yang punya ide. Kerupuk yang mulanya disiapkan wasung untuk cemilan malah dicelupin ke adonan dan dimakan. Enak deh. Gue nggak peduli berapa banyak remah-remah yang jatoh ke adonan. Sumpade, nggak steril banget kan? Untuk besi panas nggak dimasukin ke situ.

Karena adonannya masih dikukus dan belum jadi, malemnya kita dateng lagi ke rumah wasung. Tapi yang ada cuma gue, wacung, dan Lulu. Dengan waktu dan uang seadanya, kita nyari coklat cair buat hiasan diatasnya tapi nggak ketemu. Berapa kali ya gue muterin MM sama TM? Pokoknya kita koneng dan jadinya kita pake coklat bubuk dan selai bluberi. Agak aneh. Abnormal gitu hasilnya. Tapi perjuangannya besar.

Oke sekarang kita kembali ke kenyataan yang sebenarnya.

Karena mengingat masa lalu yang suram, akhirnya kita pesen di mamaknya Shofi. Semua kita persiapkan diam-diam supaya voni tidak sadar.

Dan akhirnya Hari H tiba. Supaya voni nggak kaget, gue udah bikin rencana mau ke rumahnya. Gue pura-pura minjem latihan Fisika. Gue sama si Rasyid manggil-manggil dia. Dan si Adis, Ridha, Ibah, Salindri, Alya udah berjaga di balik mobil sambil sembunyi (sambil bawa kue). Gue manggil agak lama. Kok nggak keluar-keluar? Mana nih anaknya? Tidur? Atau jangan-jangan udah tau rencana kita? :O

Nggak lama, dia keluar sambil muka semerawut dan mata merem melek. Oalah dia ternyata lagi tidur. "Nih fet" sambil ngasih kertas latian. Dia mau masuk. Padahal temen gue masih sibuk nyalain lilin di balik mobil. Waduh ! Gue harus ngulurin waktu. Gue ajak dia ngomong dengan percakapan yang nggak jelas. Dia jawab dengan muka melas dan mata (masih) merem melek.

Yang begini gue, yang begini Vonny.
 
"Eh pinjem ya."
"Iya"
"Eh ini yang G kan?"
"Iya"
"Loh kok ada dua?"
"Yang F punyamu"
"Eh ada caranya nggak?"
"Nggak tau liat aja"
"Eh ini jawabannya bener kan?"
"Kayaknya"
"Kamu tadi lagi tidur ya?"
"Iya"
"Maaf ya von"
"Iya" *siap-siap nodong gue pake pisau*
"Eh ada Justin Bieber!" *sambil nunjuk wandi yang lagi naik motor*

Gue kehabisan bahan bicara. Sedangkan temen gue masih di balik mobil. Ayo teman-temaaaaaan, cepetan kesini doooong щ(ºДºщ)

Akhirnya dengan terpaksa gue biarkan dia masuk rumah. Kayaknya dia juga udah gak betah ngobrol sama gue gyahaha. Gue nggak mungkin bilang "VON TUNGGU MEREKA MASIH NYALAIN LILIN !! BANYAK ANGIN VON, LILINNYA MATI TERUS !". Nggak bisa. Gue ini pemeran utamanya. Gue harus buat senatural mungkin. Salah dikit, Vonny bakal tau rencana kita dan bisa-bisa gue digebukin mereka berlima.

Akhirnya dia nutup pintu. Gue segera ngasih kode ke mereka kalo si vonny udah masuk. Gue bener-bener bingung gimana caranya manggil voni supaya dia mau keluar lagi tanpa curiga. Dan disaat lagi asik kode-kodean, tiba-tiba 'BRUAK'. Gue noleh ke belakang. SEMPAK ! MOTOR GUE JATOH !! Gue syok. Temen-temen gue syok. Adek gue apalagi. Terlihat disana muka Rasyid yang melas + koneng. Ternyata dia itu mau naik motor cuman nggak seimbang jadinya jatoh. 

Mendengar suara kericuhan, si voni datang keluar. Yes ! Asoy abis. Adek gue mungkin berusaha ngasih ide. Ya, ide adek gue emang brilian. Cuma nggak gitu juga caranya ._________. 

Selagi gue berdirikan motornya, tiba-tiba Adis, Ridha, Alya, Ibah, dan Salindri dateng ke TKP sambil bawa kue (lilin yang nyala cuma 2 dari 15) dan nyanyi selamat ulang tahun. Voni kaget. Dan jujur, gue sendiri kaget. Timingnya pas banget.

Akhirnya Vonny ganti baju dan kita berusaha nyalain lilin yang belum nyala. Kemudian lilinnya ditiup dan kita makan-makan !! haha. Nggak lama kemudian Rini dateng dan ikut makan

Yah nggak keliatan kuenya. . .



Ya ampun Ibah ngagetin :O
Selesai acara makan-makan, kita pada keluar buat foto-foto. Sumpah deh panas abis. Tapi mau gimana lagi, Rini nyuruh diluar biar kena efek cahaya supaya dia keliatan agak putih di fotonya.




Udah agak lama, kita susun rencana berikutnya. Kita mau nepungin voni. Sebenernya tepungnya udah disiapin dari awal, cuma cari timing yang tepat dulu. Baru setelah voni sedang lengah mereka ngerobek bungkus tepung dan nyiapin di tangan masing-masing. Anak-anak pada nyuruh buat foto bareng lagi. Oke sebenernya ini taktik supaya voni mau mendekat.

"Fet, ayok foto bareng sama voni. Eh sini von." kata salindri.
"Nggak ah" 
"Fet ah ! Ini kita lagi nyuruh voni deketin kita tau ! Jangan kayak gitu!" kata Salindri bisik-bisik sambil pasang muka galak mulut manyun-manyun.
*hening* Padahal dalem hati : "LAH NENEK-NENEK SUPIR ANGKOT JUGA TAU KALO KALIAN LAGI NYUSUN RENCANA ! YA KALO DARI DULU GUE NGGAK MAU DIFOTO, TIBA-TIBA SEKARANG GUE MAU DIFOTO TANPA IMING-IMING APAPUN ITU MALAH BIKIN VONI CURIGA. MANA KAMU DARI TADI KALEM KOK TIBA-TIBA MAKSA VONI BUAT FOTO. UNBELIEVEABLE!"

Calm down, Fet.

Akhirnya perlahan voni mendekat. Tiba-tiba dia ngomong "Eh, kenapa tangan kalian pada genggem semua?" Ternyata dia udah curiga. Tapi belum sempet dijawab kita semua udah lemparin tuh tepung ke badannya. Kita semua berlarian dengan muka putih-putih di tengah teriknya matahari. Capek banget. Kenapa harus tepung? Coba siram-siraman es jeruk kek. Kan enak, sambil lari sambil mangap. Atau lempar-lemparan duit lima puluh ribuan boleh juga. Gue rela deh panas-panasan demi ngambilin duit yang berjatuhan.

Di balik senyum mereka tersimpan rencana yang licik


Ambil aja dis, bawa pulang tuh adek gue

Setelah lama bertepung-tepungan akhirnya kita membersihkan diri dan istirahat sebentar. Kenyang udah, Seneng-seneng udah, saatnya pulaaaang.

And finally, I just wanna say :
Happy Birthday Phuney ! Have a good life and good future ! xoxo

1 comment:

  1. salam gan ...
    menghadiahkan Pujian kepada orang di sekitar adalah awal investasi Kebahagiaan Anda...
    di tunggu kunjungan balik.nya gan !

    ReplyDelete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)