Saturday, January 07, 2012

LIBURAAAN !!!!!!! #part3

Ceritanya sekarang gue udah nyampe di Medan.

Waktu itu, semua sodara gue dateng. Mulai dari Aceh, Pekanbaru, Dumai, sampe Bogor pun semua dateng ke Medan. Penuh dah itu rumah.

Dan di sini gue ketemu dengan banyak anak kecil yang unyu-unyu :3 Akan gue perkenalkan satu-satu.




Ini Dzaky. Dia dateng dari Dumai, Provinsi Riau. Anaknya unyu abis :3 Dia ini penggemar berat Superhero. Mulai dari Superman, Batman, Spiderman, sampe Power Rangers. Dia manggil Batman jadi Memen, dan dia manggil Ultraman jadi Tamen.















Kalo yang ini namanya Adzra. Dia dateng dari Subussalam, Aceh. Kalo dideketnya gue langsung laper gara-gara liat pipinya ngembang kayak bakpao. Dia ini penggemar berat Shaun The Sheep. Oh ya, suaranya serak-serak gitu kayak suara Shireen Sungkar flu 2 minggu.













Ini Fahri (gue nggak tau tulisannya gimana). Dia dateng dari Pekanbaru, Riau. Dia ini juga sangat terobsesi dengan superhero. Cara dia jalan ngikutin Ultraman. Kalo dia marah dia jadi kayak hulk yang berbadan besar dan ngeluarin api dari mulutnya #eh. Tapi kalo dia tidur kayak Spongebob yang unyu abis :3 Gue pun nggak tau spesies apa dia.



Nah kalo ini udah pada tau kan. Anak ingusan ini adek gue. Namanya Rasyid. Nama lengkapnya Muhammad Harun Alrasyid Putra Nusantara. Bujubuset panjang bener ya. Mungkin gara-gara namanya yang kayak kereta ini dia sekarang jadi suka kereta api. . .







Yak. Gue nyampe di Medan jam 6 sore. Cipika-cipiki, mandi, makan, tidur, dan besok subuh langsung OTW menuju Danau Toba !

Perjalanan dari Medan ke Danau Toba butuh 3-4 jam kalo nggak macet. Emang capek sih, tapi begitu nyampe pemandangan keren abis! Gue aja sampe speechless liatnya. Yang baru gue tau, ternyata Danau Toba itu emang beneran besar. Gila, besar banget. Danau PC mah kalah jauh. 100X kalinya mungkin. Malah 200X, atau bisa jadi lebih.

Sekedar informasi, Danau Toba itu panjangnya 100 km dan lebarnya 30 km. Besar banget kan?
Dari agak atas
Dari tepi danau

Dari tepi juga


Danau terbesar di Indonesia aja segini luasnya, apalagi yang terluas di dunia ya .___. Gue bener-bener nggak bisa bayangin.

Puas liatin air segitu banyak, abis itu kita nyebrang ke Pulau Samosir. Pulau Samosir itu ada di tengahnya Danau Toba. Kita nyebrang pake kapal kecil, tapi bukan perahu (gue nggak tau namanya apaan). Kira-kira selama setengah jam lebih. Pemandangannya eksotis abis ! Ditambah angin yang semeriwing bikin perjalanan makin seru + ngantuk.

Awesome

Dzaky sama kakaknya, Tasya makan di Danau Toba :3
Setelah agak lama akhirnya kita balik dan melakukan aktivitas biasanya. Besoknya kita jalan menuju Berastagi.

Perjalanan ke Berastagi ngabisin waktu sekitar. . . (lupa). Tapi, sebelum ke Berastagi, kita mampir dulu ke Sipiso-piso. Nah loh, pada nggak tau kan apa itu sipiso-piso. Sama, gue juga baru tau sih sebenernya .____.

Sipiso-piso ini adalah nama air terjun di Kecamatan Merek, Kabupaten Karo, Provinsi Sumatra Utara. Nama Sipiso-piso berasal dari piso yang artinya pisau. Derasnya air-air yang berjatuhan dari bukit berketinggian di atas seratus meter ini diperumpamakan layaknya berbilah-bilah pisau yang tajam. Selain itu, jurang yang curam jika dilihat dari puncak bukit membuat orang setempat menyebutnya piso dari Tanah Karo. (Dikutip dari Kaskus)

Pemandangannya lagi-lagi bikin gue takjub. Maklum, nggak pernah liat air terjun hehe :"> Kalo liat kesini, ada air terjun Sipiso-piso, kalo liat ke sisi yang lain, keliatan Danau Toba dari jauh, kalo liat yang lain, keliatan perbukitan hijau. Liat kesana, keliatan pegunungan berjejer. Sumpah keren abis !

Ini air terjun Sipiso-piso

Ini Danau Toba diliat dari Sipiso-piso


Ini masih Danau Toba

Itutuh keliatan kan perumahan yang di tepi Danau Toba
Pemandangannya bener-bener excited. Ditambah tempatnya yang di dataran tinggi jadi udaranya sejuk banget. Betah deh disana lama-lama.

UNYU MAKSIMAL :3

Rasyid - Fahri - Adzra - Dzaky. *pingsan saking gemesnya*
 Udah puas liat-liat + foto-foto, kita ngelanjutin perjalanan menuju Berastagi. Disitu tempatnya lebih tinggi dari Sipiso-piso. Jadi, dingin banget. Apalagi kalo udah malem. Kabut turun, bintang turun, bulan turun, meteor turun, pokoknya semua turun #eh #kiamatdong.

Besok paginya, Orang-orang pada ke pasar buah. Gue males ikut, jadinya gue di hotel aja. Di hotel tinggal tersisa bertujuh. Gue, kakak gue, Om Iful, dan anak-anak kecil yaitu Adzra, Dzaky, Tasya, sama Rasyid. Karena pada bosen, Om iful ngajak ke lapangan dan beli layangan. Anak-anak pada kegirangan lompat lompat gitu, terutama Rasyid sama Dzaky.

Tapi, sayang sekali ndak ada angin. Padahal tadi tuh banyak banget anginnya sampe gue aja mau terbang #dasarkurus. Jadi, pas diterbangin, nggak lama jatoh lagi. Cedih,,,, Berapa kali diterbangin, tapi tetep jatoh mulu. Tapi semangat Dzaky dan Rasyid tidak pernah hilang (R4sY1D n' dZ@kY cL4Lu Ch3mUnGuDdh). Begitu layangannya jatoh, mereka berdua langsung lari mau ngambil layangannya. Seketika layangan tanpa dosa itu langsung dikoyak sama mereka berdua. Horor sekali sodara. Layangan yang baru beli tiba-tiba rusak. . . Namun Rasyid dan Dzaky malah tertawa senang. Nggak jadi main deh. #prayforlayangan
Abis dari Berastagi, kita ke Gundaling bentar terus pulang ke Medan. Begitu nyampe, orang-orang pada teler. Bukan, bukan hamil, tapi teler kecapekan. Termasuk gue. Malemnya gue langsung demam + flu. Jadilah selama 3 hari gue istirahat di rumah nenek gue doang.

Malem taun baru pun gue lewatin di kasur dan selimut. Keluarga gue emang nggak punya tradisi apa-apa kalo taun baru. Dan karena ini di Medan, pas pergantian tahun, suara kembang api dan petasan bener-bener ricuh. Serasa bumi mau kiamat. Serasa kita lagi jihad di Palestina. Makin malem, suara petasan malah makin ricuh dan nggak berhenti berhenti. Heboh banget pokoknya. (Padahal gue pas pergantian taun udah tidur duluan .__. Ini gue diceritain doang)

Abis pergantian tahun, pagi-pagi gue udah siap-siap pulang ke Bontang. Agak nyesek sih, nggak rela ninggalin nenek gue. Tapi gimana lagi. . .

Di pesawat Jakarta-Balikpapan, pesawatnya kosong. Penumpangnya cuma sepertiga. Jadi, kata tante pramugarinya boleh duduk dimana aja soalnya kosong. Gue sih, tetep milih di tempat semula. Bagi gue semua tempat kan sama aja. Eh tapi beda lagi kalo boleh duduk di samping Pak pilot. Kan asik gitu.

Sekian liburan gue.

3 comments:

  1. semua orang kok ke medan ya *plakk*
    jadi pengen kesana:3

    ReplyDelete
  2. @Ratri : Ayok kesana ! Ndak ke Medan ndak gaul namanya #eh

    @Rini : nih ambil *ngelempar rasyid*

    ReplyDelete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)