Saturday, December 10, 2011

Artwork Gagal

Tiap hari rutinitas gue selalu sama dan sangat padat (baca : tidur bangun sekolah online main). Gue bosen, cuma mau gimana lagi. Pingin sih nggak sekolah, tapi takut gue nggak bakal dianggep sama mamak gue. Nanti gue nggak dikasih makan gimanaaaaa? (lah emang pernah makan pet?)

Akhirnya ada satu minggu yang bikin rutinitas gue berubah. Gue jadi jarang online, jarang main, jarang tidur, jarang makan, jarang mandi, dan jarang sekolah. Sekarang gue rajin belajar #bohong. Yap, minggu-minggu mendebarkan itu adalah minggu sumatip. Dimana seminggu itu ada ujian 10 mata pelajaran. INGAT, INI SUMATIP, JANGAN DIBACA SELOTIP. ITU SALAH. APALAGI LATIP.

Siapa sih yang nggak koneng sama sumatip? *rini angkat tangan* gue tahu buat orang yang males belajar kayak gue ini bakal susah. Jadwal online gue harus diganti sama jadwal belajar gue. Gue nggak rela ngelepasin laptop gue, NGGAK RELAAAAAA #apasihfet


Ketika mau belajar, gue ngelirik laptop gue. Dan seolah laptop gue ngedipin matanya dan godain gue supaya gue mau megang-megang itu laptop. Tapi gue bersikeras menolak semua godaan itu. Si laptop narik kaki gue. Gue pegangan kasur. Gue teriak minta tolong. Si laptop malah tambah keras narik gue. Gue segera cari pensil sama kertas buat nulis surat warisan. Namun semua terlambat. Habislah semua.

Sumpah ini melenceng abis. Tapi kayaknya gue berbakat ya jadi pengarang sinetron.

Intinya, seminggu itu gue belajar dengan giat dari pagi sampe tengah malem #bohonglagi.

Nah, hari ini hari sabtu atau lebih tepatnya malam minggu. Gue sebagai manusia sendiri a.k.a single ini cuma bisa berdiam diri menatap buku-buku dan laptop. Gue nunggu Justin Bieber jemput gue, tapi dia nggak dateng-dateng. Gue nunggu sms dari Vidi Aldiano, tapi dia nggak ngirim-ngirim. Gue mau BBM-an sama Afgan, tapi sayangnya gue nggak punya BB. Dan sekarang gue malah harus berpacaran sama buku IPS. Sedih rasanya.

Untuk menutup rasa sedih ini akhirnya gue putuskan buat ngegambar sesuatu. Oke, gue tau gue nggak bisa gambar, makanya gambar kali ini gue namain abstrak. Memang bener-bener abstrak sodara-sodara.

Ini gue gambar di kertas HVS pake pensil baru ditebelin pake spidol boardmarker. Nggak modal banget ya .__.

Abis itu mau gue masukin laptop. Karena scanner gue lagi diservis, akhirnya gue pake kamera hape. Haha mumpung ada hape gituch~

Ini ceritanya tentang gambaran seorang anak-anak tentang dunia yang mereka harapkan. Dimana selalu ada kesenangan dan tidak ada kesedihan. Dan sesuatu yang baik dan jahat bisa hidup berdampingan menjadi baik semua.

Oke, maknanya emang dalem, tapi jangan harap gambarnya bisa sedalem maknanya...


Siapkan plastik kiloan anda! Malah kalo bisa sekalian buka gambarnya di WC biar kalo tiba-tiba mencret nggak kecepirit di celana.

Pesan gue : JANGAN KETAWA. Titik
Jangan diliat spreinyaa !
Setelah gue perhatikan baik-baik, ternyata gambar ini emang mirip kayak gambar anak TK. Malahan masih bagusan gambar anak TK daripada gue. hiks abis.

Tapi sebenernya gambar ini agak abstrak gara-gara gue stres lagi sumatif. Kebanyakan belajar, jadi lupa cara megang pensil gimana #alibi (Dari lahir juga gue nggak bisa gambar .__.)

Abis itu mau gue warnain biar agak menarik. Tapi gue baru sadar kalo gue nggak punya pewarna. Akhirnya gue putuskan buat warnain di Adobe Photoshop aja. Jadi gini :

Malah kelihatan lebih suram
Gue... Gue nggak bisa berkata apa-apa lagi. Gue buru-buru ke kamar mandi liat gambar gue sendiri. Suram.

4 comments:

  1. *mencoba untuk tidak ketawa melihat gambarnya*

    ReplyDelete
  2. @Hauzan : Aku menyerah *minum baygon*

    @Alpat : *Siap-siap bawa bat baseball* *sendirinya ketawa*

    ReplyDelete
  3. Padahal pelajaran waktu SMA itu pelajarannya menyenangkan, lho. Mendadak kangen matematika sama kimia. :((

    ReplyDelete

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)