Wednesday, December 14, 2011

9Genius #botek


Halo kawang kawang 9G ! Lama tak jumpa. Gimana sumatipnya? Bagus?

Ini postingan tentang 9G yang kedua kalinya. Eh dua atau satu ya? Dua? Satu? *tiba-tiba Ayu Tingting keluar* "Duaaaaaaaaaaaaaaaaaa~" *Pasha Ungu ikutan nongol* *joget bareng*

Oke. Stop.

Sekarang serius. Kali ini gue beneran mau ngepost tentang 9G lagi. Walopun ndak tau apa yang mau diceritain. Itung-itung kan nambah jumlah postingan lumayan.

Semester 1 sekarang udah lewat. Berarti tinggal beberapa bulan lagi menuju UAN dan UAS. Tegang abis. Belajar musti dirajinin biar ndak jelek. Liburan jadi ndak tenang. Mau online, tau-tau kepikiran nilai TO jadi nggak enak. Lagi makan, nginget soal-soal fisika jadi nggak laper. Lagi jalan-jalan, nginget rumus matematika langsung minta pulang. Lagi ngengek, nginget tugas biologi,... Ya cuek aja. Udah kebelet soalnya.

Nah itudia masalahnya. Semester 2 nanti kita nggak tau kelasnya bakal dirombak apa ndak. Ada yang bilang iya, ada yang bilang nggak. Kalo Ayu Tingting bilang sih dua #plak #SudahPetSudah. Gue bingung harus percaya sama siapa. Gue harus tanya sama siapaaaa?

Sarimi Isi Duaaaaa !!!

Dulu, gue merasa biasa aja sama ini kelas. Bosan. Anaknya pada serius belajar semua. Tapi sebulan,... Dua bulan,... Tiga bulan,... Lama-lama kelasnya jadi lumayan asik. Anak-anak mulai gampang bersosialisasi. Jadi dimana aja kapan aja tetep ada temen ngobrol karena udah pada kenal.

Dengan jumlah murid perempuan yang 2X lebih banyak dari laki-laki ini gue merasa sangat diuntungkan. Karena gue nggak terlalu suka bergaul sama anak cowok. Kan takutnya kalo salah ngomong atau gimana nanti gue yang berbadan layaknya Daus Mini nanti bisa dipelintir sama anak cowok yang badannya segede sapi australia yang abis digelonggong.

Anak di kelas ini menurut gue lumayan cocok sama gue. Pas main seru, tapi pas belajar serius. Jadi ya enak gitu. Asik pokoknya.

(Sumpah deh speechless. Bingung mau ngomong apa lagi. Bentar ya mikir dulu ya)

Hmm mari nostalgia dikit. Masih pada inget ndak waktu kita lagi nonton film Death Bell 2 di kelas? Waktu itu pelajaran fisika, terus Pak Eko di pojokan entah ngapain. Saat lagi horor-horonya. . . Jeng jeng jeng jeng. Tiba-tiba Pak Sinto dateng dan nyalain lampu. Anak-anak buru-buru ngepause itu film.

"Pada ngapain ini?" kata Pak Sinto sambil masang muka marah. Eh kalo nggak salah sih ngomong gitu. Lalu anak-anak hening. Gue diem. Pak Eko diem. Syahrini diem. Mata Pak Sinto ngelirik ke berbagai penjuru kelas. Pak Sinto marah dan berubah jadi hulk. Eh ndak gitu pet. "SIAPA SURUH NONTON FI. . . ." Omongan paknya tau tau berhenti waktu ngeliat ada Pak Eko dipojokan sambil senyum-senyum (Sekedar catatan, Pak Eko masih waras). Pak Sinto langsung nundukin badan kayak lagi Ojigi di Jepang. Tapi kayaknya lebih mirip orang senam lantai daripada Ojigi. Terus bapaknya bilang "Eh" sebanyak tiga kali, dan di setiap "Eh"-nya itu Paknya membungkukkan badan lebih dalam dan lebih dalam lagi. Paknya tiba-tiba jadi baik ! Dan kemudian dilanjutkan dengan bilang "Mboten Pak. Niki mau..." (gue lupa lanjutannya) dengan muka senyum-senyum nahan malu. Oke silahkan kalian bayangkan sendiri betapa ngakaknya keadaan saat itu.

Gambaran versi lebay

Paknya bener-bener ngelawak sumpedah. Anak-anak pada nahan ketawa, tapi banyak juga sih yang ketawa lebar. Gue sekarang tau, gimana bedanya kalo guru ketemu guru, sama guru ketemu murid. Cie Pak Sinto ketauan ya~

Lalu kita ingat ingat lagi kejadian yang satu ini. Waktu TO 2 Matematika, kelas kita diawasin sama (lagi-lagi) Pak Eko. Karena Pak Eko ini orangnya sangat menjunjung tinggi kesamaan hak asasi siswa, jadilah Pak Eko ngebolehin kita buat diskusi. Malah kalo ada soal yang bingung, tinggal bilang dan Paknya langsung nulisin rumusnya didepan. Bener bener mancep.

Kesempatan yang terbuka lebar ini sangat digunakan sama anak-anak. Iya, kapan lagi kita dapet contekan gratis, pas Try Out lagi. Tapi gue yang anaknya ndak suka nyontek ini #plak malah ngerasa nggak nyaman. Udah dikasih rumus tapi masih ndak bisa ngerjain kan malu .___. Nggak ada lagi alasan lupa rumus.

Agak lama, Pak Eko keluar kelas. Tiba-tiba Pak Wiyana dateng buat ngasih kertas coretan. Di papan tulis itu bejibun rumus-rumus matematika. Paknya jalan perlahan... Perlahan... Sampai akhirnya di meja guru. (emangnya sejauh apasih mejanya). Anak-anak terdiam, dan berharap paknya ndak liat ke papan tulis. Namun sayang. Amira akhirnya dipaksa Pak Prabu menikah dengan Zahira #homo. Pak Wiyana noleh ke papan tulis. "Siapa yang nulis ini?" kata paknya dengan suara yang 'khas'. Anak-anak langsung pada ngibul kalo itu tulisan udah ada sejak kemaren-kemaren dan lupa dihapus. Tapi sebodoh-bodohnya guru pasti ndak bakal ada yang percaya pernyataan macam itu.

Nggak sengaja cari foto Pak Wi, eh ketemu.
Di masa-masa genting itu masuklah Pak Eko. Pak Wiyana noleh ke Pak Eko. Pak Eko balik noleh. Mereka bertatap-tatapan cukup lama. Tapi kenyataannya tak selebay itu. Pak Eko cuma mengeluarkan jurus senyum mautnya dan kemudian hati Pak Wiyana luluh dan nggak jadi marah. Akhirnya Pak Wi keluar kelas. Anak-anak bersorak gembira.
Tapi sekarang. . .
Setiap pertemuan pasti ada perpisahan. Ya mau nggak mau, nanti bakal pisah sama kelas ini. Walaupun kelas ini nggak ada kelebihannya sama sekali (cuma kelebihan murid). Entah itu sebentar lagi atau nanti sebelum UAN. Kita nggak tau. Jadi karena itu kita harus siap mental, kawan-kawan :')


Gue sih pinginnya nggak usah dirombak, karena gue udah kerasan di sana. Kalo dirombak kan pasti harus adaptasi lagi sama suasana yang baru. Jadi kalo siapa tau aja Pak Suroto atau Pak Sinto atau Pak Cipto atau Pak Muslimin baca postingan ini, gue harap Bapak-bapak hatinya tersentuh dan nggak jadi dirombak kelasnya. amin. (khusus Pak Sinto jangan baca yang atas-atas ya)

Jadi, udah pada tau kan kenapa gue bikin postingan super random ini? Iya, karena kita nggak tau ntar mau dirombak apa ndak. Jadi ini kenang-kenangan buat semuanya. Kalo dirombak, ya masih ada ini. Kalo ndak dirombak Alhamdulillah.

Gue minta maaf dan minta makan sama semua classmate gue. Abdillah, Latip, Dullah, Brili, Adis, Alya, Daning, Tira, Cindy, Phita, Bella, Hafis, Fina, Gaby, Fidha, Made, Putu, Ijul, Kara, Keken, Karin, Salma, Lulu, Nur, Nyoman, Oliv, Renanda, Ridha, Apip, Salindri, Syelma, Ulul, Vonny maafin gue yah. Seupil maaf sangat berarti buat gue. Kalo pada mau liburan, Happy Holiday. Tapi oleh-olehnya ditunggu.

HAPPY HOLIDAY ! Kutunggu kedatangan (oleh-oleh) kalian !

Salam Sarimi isi dua !

PS : Bismillahirrahmanirrahim. Wish 9G Wins in Classmeeting 2011 !

Sumber gambar :
http://rizalkautsar.blogspot.com/

1 comment:

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)