Sunday, November 27, 2011

Tips Buat yang Mau Ujian

HALO ! Satu bulan ini blog gue untuk kesekian kalinya terlantar sedemikian rupa. Paling-paling gue cuma log in. Tapi karena males dan nggak tau mau ngapain, akhirnya gue log out lagi. Kasian memang, tapi apa daya.

Bulan ini cukup mendebarkan bagi gue. Karena bulan ini gue Try Out 2 kali, Sumatif, dan tentunya tugas sekolah juga bejibun minta ampun. Ditambah lagi tugas yang bukan dari sekolah seperti bikin postingan blog, bikin naskah, nyapu, ngepel, cuci piring, nimba air sumur, mbajak sawah, mandiin kerbau, dsb. Eits, sebenernya rumah gue dimana sih.

Buat yang senasib kayak gue (senasib mau ujian maksudnya) gue tekankan kepada kalian semua, JANGAN KONENG ! Sekali lagi, JANGAN KONENG, SODARA-SODARA ! #SendirinyaKoneng. Gue punya beberapa tips buat kalian kalian yang pingin lulus ujian ataupun lulus Try Out ataupun lulus ulangan harian.

Nggak usah buru-buru ambil kancut tetangga, karena tips-tips di bawah ini sama sekali nggak memerlukan kancut. Cepat kembalikan, nanti dicariin sama yang punya.

Here we go ! Ini dia beberapa tips untuk memudahkan kita untuk menunaikan ujian :


1. Belajar

Ini sudah pasti .__. Orang sepinter Archimedes nggak bakal bisa ngerjain ulangan anak TK kalo nggak belajar. Maka dari itu kita harus belajar. 

Belajar pun harus pilih tempat yang strategis + nyaman. Biar pelajarannya bisa masuk secara optimal. Kalo suka nonton tipi, jangan belajar deket tipi. Kalo suka online, jangan belajar deket laptop. Kalo suka makan, jangan belajar di meja makan. Kalo suka tidur, jangan belajar di kasur. Kalo suka berenang, jangan belajar deket kolam ikan. Kalo suka eek, jangan belajar di jamban. LAH KALO GITU BELAJAR DIMANA DONG PET ?

Belajar pun harus ditentukan waktunya. Jangan gunain SKS (Saatnya Kita Sahur Sistem Kebut Semalam). Harusnya belajar itu seminggu sebelumnya udah dicicil. Atau lebih bagusnya lagi, dibiasakan tiap malem belajar. Jadi kalo ada ujian nggak bakal koneng karena udah sering belajar.


2.  Yakin pasti bisa

Sebelum mau belajar, jangan sampe bilang 'Ndak bisa' atau 'ndak ngerti'. Karena kalo kita bilang kayak gitu, otak kita bakal ngerespon kalo kita bener-bener nggak bisa. Jadinya, kita jadi males dan kita malah bener bener nggak bisa.

Sebelum bilang 'nggak bisa', harusnya kita belajar dulu. Kalo masih nggak bisa, tanya temen atau orang tua. Kalo masih nggak bisa, tanya guru. Kalo ternyata masih nggak bisa, mending tinggal tidur.

3. Kasih hadiah buat otak kita + punya target

Ngasih hadiah bukan berarti ngasih kado gitu .__. Otak kita kan nggak mungkin bisa belajar terus-menerus, makanya harusnya kita kasih target dan kalo udah nyampe target, kasih hadiah buat otak kita berupa refreshing atau suatu hal yang kita sukai. Hmm misalnya, kamu harus belajar sampe halaman segini. Kalo kamu udah selesai belajar, nanti kamu boleh onlen selama 10 menit. Baru nanti kalo udah onlen baru belajar lagi, kayak gitu aja seterusnya.

Cara ini lumayan efektif, asalkan orangnya nggak lupa waktu. Kalo kayak gini, kita jadi termotivasi buat belajar terus. Sayangnya kadang gue sering lupa waktu. Kadang janjinya cuma 10 menit, tapi kelewatan sampe 2 jam. Miris.

4. Jangan koneng

"Aduuh,,, aq belum belajar nich. Gimana dong? Susah nich babnya. Nanti jelek nilaiku. Atuuut" -->>> Salah satu contoh Koneng + alay mode on.

Koneng bikin hapalan yang udah kita dapet hilang semua. Koneng juga bikin kita nggak bisa konsentrasi penuh. Walaupun babnya susah, atau ujiannya susah, tetep jangan koneng. Misalkan masih koneng, jangan liatin konengmu ke temen-temenmu. Tetep stay cool, walopun dalem hati koneng tingkat dewa. Koneng itu kan jidat, fet? ITU KENING.

Supaya ngilangin koneng, cukup atur nafas baik-baik. Tarik nafas yang panjang, jangan dikeluarin sampe besok pagi #matidong. Tutup mata, bayangin suatu yang baik-baik, jangan pikirin pelajaran. Kalo udah tenang, baru belajar lagi atau ngerjain ujian.

Walaupun kita harus tenang, bukan berarti kita nggak harus belajar. Nggak gitu. 

5. Jangan nyontek dan jangan terpengaruh

Tips penting yang terabaikan. Jangan nyontek ! Nyontek bikin kita nggak percaya diri sama jawaban kita. Iya kalo nyontek sama anak yang pinter sih masih mending *ngelirik sindip*. Nah kalo nyontek sama anak standar gimana? Yakin nilainya bagus? IYA YAKIN? #emosi #ganyante

Kalo ada temen yang contek-contekan, biarin aja. Jangan dengerin apa kata mereka. Believe in your brain. Tetep jalan teruus. Salah banyak, it's okay. You do it by yourself. Don't worry.

Hasil nyontek atau nggak bakal keliatan di akhir-akhir. Nilai 100 tanpa nyontek punya kebanggaan tersendiri daripada 100 dengan nyontek.

6. Jangan protes

Nggak beda jauh dengan nomer 4 tadi. Jangan protes sama apapun yang terjadi. Misalnya, jawaban soal ulangannya nggak ada di buku. Jangan buru-buru protes. Ilmu nggak cuma bisa diperoleh dari buku pelajaran. Kalo kita terpaku terus sama buku pelajaran, wawasan jadi kurang berkembang. Tetap santai dan jangan protes, kerjakan sebisamu.

7. BERDODA dan TAWAQAL

Ini yang penting! Berdoa supaya dapet nilai bagus + halal, dan Tawaqal (ikhlas dan pasrah akan semua takdir Allah SWT). Dapet nilai jelek atau bagus, itu semua takdir Allah. Jangan disesali.

Sebelum mula belajar dan ujian, kita berdoa dulu. Kalo bisa mohon doa sama orang tua biar dkasih restu buat dapetin nilai bagus. Abis itu kalo udah baru tawaqal. Karena yang bisa ngasih kita ilmu dan nlai bagus cuma Yang Maha Kuasa.



Berdoa + Belajar + Yakin + Jangan Koneng + Tawaqal + Jangan nyontek = Nilai bagus dan halal (amin)

Oke gue harap bisa membantu orang-orang yang lagi kesulitan belajar. Kalo ada yang kurang mohon maaf dan mohon bimbingannyaw ^^ Sekali lagi, JANGAN KONENG !

PS : Makin ke bawah gaya bahasanya makin beda ya .___. #kebiasaan

No comments:

Post a Comment

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)