Saturday, August 20, 2011

Ramadhan dan Sejuta Keceriaannya

Assalamualaikum Wr. Wb. (ˇ⌣ˇ)

Gambar pembukanya bagus kan?

Nggak terasa udah bulan ramadhan, malah udah mau lebaran. Dan lagi-lagi, produktivitas gue ini makin berkurang. Gue makin nggak aktif ngeblog karena kegiatan gue di bulan puasa ini full banget (baca : tidur) Ok its ok, no problem.

Kali ini gue mau bahas yang ringan ringan aja ya.

Bulan Ramadhan ini terasa berbeda dari biasanya karena hari pertama puasa gue udah nggak puasa, karena itu juga gue jadi ngerasa kalo puasa ini cepet banget, udah kurang 10 hari. kikikikikikikikikikikikikikik. eits, backsound macam apa itu.

Ditambah lagi, Masjid tempat solat teraweh gue yang beda dari Masjid yang dulu, bikin gue punya temen baru dan nggak garing kayak dulu lagi. Jadi kita bisa ngobrol bareng, ngakak bareng, atau makan bareng. INI TERAWEH APA ARISAN?



wahahaha #ganyambung
Waktu di masjid yang lama, gue sama temen temen gue sering nangkring di halaman masjid pas ceramah, terus kita main lempar sandal. Permainanya gampang aja, jadi waktu temen kita lengah tinggal ambil sendalnya lempar sejauh-jauhnya, biarin sebentar, nanti bakalan ada segerombol anak-anak yang ngambil sandal itu buat main bola. 

Kalo di masjid yang sekarang, karena halamannya kecil jadi gue dan temen-temen gue cuma nongkrong di dalem masjid. Tempat sholat favorit kita sih di lantai paling atas soalnya sepi dan kalo kita ribut nggak ada yang marahin. Secara gitu, kalo ada yang deket sama kita, dijamin sholatnya nggak bakal khusyuk.

Tadinya, karena nggak ada sendal yang mau dilempar, gue sih pinginnya ada yang jadi sukarelawan dan bakal diterjunin bareng bareng dari lantai atas, tapi kayaknya niat ini bakal ditentang sama temen-temen gue. Iya nanti kalo mereka jatoh, terus ada orang liat, dan dia bakal syok kenapa ada gorila mau bunuh diri disini.

Temen-temen gue juga sering bawa makanan ke masjid. LO KIRA KE SEKOLAH APA BAWA BEKAL? tapi gitu-gitu makanannya laris. krusak krusuk krenyesnyes. Sumpah ribut banget. Mana pada rebutan lagi, pada jambak jambakan, dorong dorongan, tapi disitulah kebahagiaannya. Walopun tante-tante sebelah nengokin, no problem, its okay. Tantenya itu merasa terganggu atau jangan jangan tantenya ngiler? 

Sempat waktu itu ada tragedi kecil di masjid. Gue manusia baik hati yang polos tak berdosa ini saat ingin melaksanakan shalat teraweh tiba tiba digotong oleh temen-temen gue. APA SALAH GUE HAAA? Rini megang tangan gue, Wasung megang kaki gue, yang lainnya pada nyemangatin Rini dan Wasung. Gue syok dan berusaha sekuat tenaga untuk melepaskan ikatan belenggu mereka, gue goyangin kaki, badan dan kepala gue, tapi bagi mereka tampak seperti cacing kremi yang lagi gatel minta digarukin. Gue putus asa, gue nggak bisa berbuat apa-apa dengan dua gorila itu. Akhirnya mereka menurunkan gue. Gue lega. Tapi mereka ngangkat gue lagi. Gue sadar, ternyata tadi mereka lagi istirahat sebentar.

Gue nggak tau apa yang akan dilakukan oleh teman-teman gua ini. Apa gue akan diterjunkan ke lantai dasar? atau dikubur hidup hidup? Atau bulu hidung gue mau dicabut? Atau jangan-jangan Syahrini hamil? Atau jangan-jangan Syahrini cuma Diare? Pertanyaan itu masih tersimpan di hati gue.

Akhirnya gue ngerti. Ternyata Syahrini bukan lagi hamil ataupun diare, tapi dia sedang konser. Lah kenapa jadi ngomongin Syharini? #dilemparkancut. Kembali ke topik.

Di saat mereka ngangkat gue lagi, salah satu temen gue nginjek mukena gue. Dan lalu Wasung dan Rini kembali narik gue, dan gue sadar temen gue masih nginjek mukena gue. Seketika leher gue tercekik, gue meraung raung, tapi temen gue juga masih belum sadar. Akhirnya setelah gue bengek, gue pasrah. Gue mau mati sekarang, its okay ! Gue hanya berdoa supaya Allah mengampuni mereka, dan semoga SM★SH berhenti makan sosis. Akhirnya terdengar bunyi "krek... krek... krek..." Itu bukan suara orang lagi buka resleting, bukan juga suara SM★SH yang lagi buka bungkus sosis, melainkan suara mukena gue yang robek. Akhirnya mereka nurunin gue. Dan mereka sangat koneng. Oke, tragedi selesai.

hahaha. lagilagi gif nggak nyambung
Mari kita ganti topik.

Selain Teraweh, masih banyak lagi kebahagiaan yang kita dapetin cuma di bulan Ramadhan. Misalnya ngabuburit. Ngabuburit itu adalah istilah yang berasal dari bahasa sunda yaitu burit yang artinya waktu menjelang malam hari atau waktu maghrib. Jadi ngabuburit selama bulan puasa ini adalah menunggu atau menghabiskan waktu sampe adzan maghrib. Jadi asik aja gitu main bareng temen-temen atau cuci mata di Bazar Ramadhan. Ngeliatin gorengan atau es cendol berjajar di meja seakan minta dibeli. Trus pulang pulang udah buka puasa. Uuh asik ya~

uuu hati-hati esnya mencair
Kue kering bentuk ayam KFC. unyu ya
Esnya menjunjung tinggi di atas mangkok :9
Dan ternyata, di balik semua kebahagiaan itu masih ada lagi kebahagiaan yang menanti.
Tebak apa? (silahkan diblock, ada tulisan tersembunyi)

LEBARAN !

Siapa yang suka sih sama lebaraaan? Kue-kue tergelepar di meja. Ketemu temen-temen dan keluarga. Mau opor ayam, pempek, bakso, nasi, soto ayam, coto makassar, ayam goreng, semua adaa~ tinggal ke rumah orang aja. Sangat disayangkan kalo kita melewatkan hari bersejarah yang cuma ada setahun sekali ini.




 AYO KITA SIAPKAN MENTAL DAN AMAL IBADAH KITA MENUJU HARI YANG FITRI ! Siapkan juga perut kita, soalnya lebaran nanti kita bakal makan banyak ^^

No comments:

Post a Comment

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)