Tuesday, April 12, 2011

Selasa Sial :|

Hari ini adalah hari sial bagi gue dan kawan kawan gue. Kesialan datang lebih banyak kali ini. bertubi tubi. bertubi tubi tubi yang kau berikan. Cintaku bertepuk sebelah pantat. Loh kok jadi nyanyi. Lanjut ah~. Biarpun keliatan biasa aja tapi sebenernya kita koneng banget deh.


Gini, tadi pagi perasaan gue lagi senang. Nggak sih biasa aja. Hari itu gue ada ulangan matematika sih jadinya nggak terlalu senang. Gue kira gampang aja kan cuma nyari sudut, luar juring, dan sebagainya. Eh ternyata mamaaak susahnyaaa. Angkanya tuh koma koma sih. Idih bapaknya deh kalo kasi soal pasti angkanya jelek. Semangat belajar gue langsung turun. Dan terpaksa gue sedikit kerja sama. bukan nyontek. Maksudnya bukan gue yang nyontek. Tapi temen gue, dia itu 8x8 aja nanya gue coba haha terus nanya rumusnya. Gue jawab dengan berat hati.



Lalu, pelajaran ekonomi, kita disuruh ngerjain tugas di perpus. Lalu gue, alya, wasong,vonny, niki, lulu, ibah duduk bareng di kursi. Didepan kami terdapat meja yang unik, permukaannya terbuat dari kaca jadi tembus pandang. (gelak gitu aja dibilang unik) lanjot. Kita disana ngerjain tugas. Enggak lama kemudian, nggak tau gimana ceritanya kayaknya sih kita dikasih makanan jaipong sama aisyah atau nggak mimin. Karena kita nggak boleh makan di perpus, terpaksa kita makan diem diem. Anak anak pada histeris "mau nah mau nah bagi bagi" Jadinya jaipong nya itu dioper oper lewat bawah meja supaya nggak ketauan. Enyaaaaaaaaaaak :9.




Penasaran apa yang terjadi? Lanjut baca !




Tiba tiba, setelah jaipongnya abis, bungkusnya ditarok di atas meja. Banyak yang histeris "wei gilanya tarok atas. Sembunyiin nah." lalu ada yang membalas "halah udah habis aja lo" lalu ada yang bilang "Eh cepet sembunyiin itu naaah ada Paknyaaa". Kemudian setelah keadaan hening sebentar, tiba tiba bapak perpus datang ke meja. Ups! Ketauan. Suasana sekarang benar benar hening. Dalam hati semua pada koneng. Mungkin pada pasrah.


Bapak : "Loh apa ini? Kan udah dibilangiin nggak boleh makaan !"
Murid : "Hah ini kan udah habis paaak"
Bapak : "Halah, yaudah sini sini cepet mana bungkusnya"
Murid : (Ngasih bungkusnya)
Bapak : (Pergi buang jaipongnya)
Murid : "Yes asik sampahnya dibuangin sama bapaknya"


Haha gue disitu diem aja. Pura pura nggak bersalah. Haha gue egois banget yah. Tapi biarlah daripada ngomong ntar malah bikin sakit hati. Lanjooot


Setelah itu, karena masih laper dan masih kepingin banget beli jaipong, gue dan kawan kawan keluar perpus sambil minjem buku ekonomi. Kita ngerjain di kelas atas sambil bawa bekal minuman, makanan, dan jaipong. Di atas, ternyata udah ada icik, bintang, sama bagas. Mereka juga bawa makanan. Terus, mereka turun. Tapi sampahnya nggak dibuang, malah diberantakin di kelas. Sialan. 


Setelah bekal kita abis, kita ngobrol ngobrol sambil ngerjain tugas. Sampah kita belum dibuang, jadinya ditarok di pojokan. Sampah anak cowok dihambur di depan kelas. Kita emang males buang haha entaran aja dibuangnya pas mau keluar kelas. 


Dan apa yang terjadi? Tanpa diduga duga sebelumnya, GUE DAN KAWAN KAWAN KEPERGOK GURU LAGI. tiba tiba seorang guru (beda sama guru yang tadi) dateng ke kelas yang memang bukan kelas kita.


Guru : "Apa-apaan ini?"
Kita : (sunyi. Nggak ada yang bisa jawab. Yaiyalah. Jawab apa juga emang)
Guru : "Ngapain kalian disini?"
Kita : "Ngerjain tugas, Pak"
Guru : "Astaga itu sampahnya banyak sekali. Kotor sekali"
Kita : "Itunaah ada anak cowok tadi sampahnya nggak dibuang!"
Guru : "Cepat bersihin ! Kalo saya liat masih kotor, kalian bermasalah sama saya"
Kita : (Sunyi)


Ya disitu gue koneng banget. Lagi lagi gue nggak ngomong apa apa. Anak anak nggak berani ngebantah. Ah sial ada apa ini kenapa dua kali kita kepergok. sihaaaaaal. Karena udah nggak nyaman, entar takutnya dimarain lagi, kita berniat turun. Terus kita bersihin sampahnya. Dan sialnya, ada minuman yang tumpah di meja. Udududu gue mikir keras. Gimana cara ngelapnya? Lapnya jauh. Pake baju seragam kita? Ah sayang. Akhirnya, terpintas suatu hal gila yang dicetuskan seorang teman gue. Dan sangat terpaksa kita melakukan itu. Oh ampun gue dapet kutukan apa lagi nih abis inii ah atuuuut. Maaf ya gue nggak bisa ngasih tau ide apa itu, itu aib bang.


Ah Jengkel deh. Gue bener bener nggak nyangka. Yah, tambah satu musuh gue. Dan sekarang gue jadi punya musuh dua di smp ini ckck. 


Tap akhirnya gue pulaaaaang. Alhamdulillah gue nyampe rumah dengan selamaat.

No comments:

Post a Comment

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)