Sunday, December 26, 2010

Malam malam

Aku mau cerita tantang kejadian kemaren yang gila tapi gak terlalu gila dan terlalu aneh untuk diceritakan. tapi bagaimana lagi liburan ini aku gak ngapa ngapain jadinya gak ada cerita menarik ya ini aja yang kuceritain. wah loh apasih penonton semua pada bingung tulo ah. Ah lanjut.

Tadi malem kalo gak salah tanggal 25 Desember 2010. Kita mau silaturahmi ke rumah Biyan. Aku sama rini udah siap siap  mau berangkat, tapi tiba tiba daning dan ebel datang. Yah ditunda deh, kita main dan ngobrol dulu. Sekedar hal tak penting.

Terus si rini atau entah siapa ngajak pergi jalan jalan dulu. Tapi berhubung motornya cuma satu dan penumpangnya ada empat, kita pada berebut mau ikut. Yah semua pada mau ikut, jadinya kita melakukan hal sedikit gila, Bonti ! oh salah salah, kurang banyak. Bonpat sodara sodara ! gile ya? biasa aja? ah ndak tau ah bagiku ini agak gila. untung bukan naik motorku alhamdulillah motorku selamat yeyey. Oke yang duduk paling depan Ebel yang juga sebagai Supir (hebat yah, badan kerempeng ngangkut tiga penumpang ckck kasih tepuk tangan donks), dilanjut dengan Rini, dan Daning. Aku? Aku ndak cukup tante. Jadi aku belum naik. Karena merekah setia kawan jadi mereka memaksakan diri sempit sempit buat nyisain tempat buat aku. oh sungguh romantis ♥. tapi tetep dipaksa pun nggak cukup. Rini deh yang kayaknya menuhin tempatnya haha maap riin, ampoooons.

 Kemudian kita ubah strategi dan kita atur posisi. Sekarang Rini yang jadi supir, terus daning, terus ebel, dan terakhir aku. YES BISA NAIK. yah walopun duduk di besinya doang dan cuma setengah pantat aja, tapi nggak papalah. Deg degan juga sih, mana nggak bisa pegangan, jadi aku sambil jalan sambil berdoa meminta keselamatan dunia akhirat. Ngeri juga lo, nanti aku jatoh gimana? tau tau hilang tanpa disadari mereka bertiga. nanti tau tau pas berenti pada nanya."Lo mana peti? kok gak ada? Tadi kayaknya ada di belakang" oh tragis ckck. 

Akhirnya kita jalan jalan deh keliling, aku cuma mau sampe ujung jalan markisa aja lalu balik, tapi rini malah ngajak jauh jauh melewati keramaian buset gila yaaa. Aku langsung turun di pertigaan jalan manggis malu ah. Aku nyuruh rini kalo mau pergi jauh ya pergi aja aku nunggu di jalan manggis sendirian. Mungkin itu lebih aman daripada bonpat yang dapat menurunkan harga diriku wahaha. Tapi mereka gak rela, jadinya gak jadi muter muter langsung balik lagi ke rumah rini. yes yes. 

Akhirnya Daning dan Ebel pulang, dan kita pergi ke rumah Biyan. Tapi Biyan lagi pergi sama Tuah kalo gak salah. Tapi gak urus sih, kita mau main sama bapakknya kok bukan sama anaknya (?) Disana kita ketemu Laras dan kita makan dan lalu pamit dan lalu pulang dengan perut kenyang haha. OKEDEH SELESAII

No comments:

Post a Comment

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)