Saturday, January 01, 2011

Malam Akhir Tahun

Tahun baru makin lama makin gak asik. Dua taun yang lalu seruuuu banget, tahun depannya gak terlalu seru, dan sekarang beneran gak seru.


Akhir tahun ini aku udah gak ada harapan mau ngapa ngapain, paling cuma onlen. Waktu itu diajak sih main di rumah ebel tapi ternyata Rini mau ke Lockthuandburg (baca = loktuan-burg, atau lebih singkatnya loktuan) jadi aku ndak ada teman kesana. Lalu ebel datang kerumahku dan main ameba pico #picoaddicted. Tapi mosok akhir tahun dilakukan hanya untuk main pico? Jadi aku ajak ebel keluar. dan berhubung Belinda dilarang merayakan tahun baru, maka kita nggak bakar bakar dan cukup keliling btn nyari orang yang lagi bakar bakar terus minta deh wahaha.



Kita keliling rata rata belum pada bakar bakar. Baru aku dapet ecemes dari nisah, ternyata dia senasib denganku, tak ada kerjaan, bosan, dan ingin bermain. Yaudah deh aku main ke rumah nisa bersama ebelinda. Karena gak enak cuma bertiga, kita sms daning dan menelpon rini. Daning ternyata ada acara bersama RT (bukan ratih thomi, tapi Rukun tetangga) jadi nggak ikut. Dan rini gak jadi pergi ke Lockthuandburg ! yes ! kita ajak dia kerumah nisa deh. Rini disana awal awalnya sangat emosional, dia jengkel gara gara gak jadi ke Lockthuandburg. Tapi kita hibur dan lama lama dia senang kembali loh apasih.


Jam 10 kurang, ternyata ebel disuruh pulang sama mamaknya. Ya kita bertiga lagi. Dan kita ngobrol lagi. Membosankan. Mau bakar jagung gak punya bahannya. Nisa menyarankan untuk membakar motor rini, tapi alhasil rini menolak ide itu mentah mentah dan rini mengamuk.


Tiba tiba nisa nawarin main kartu. alamaaaak kenapa gak dari kemarin bilang kalo dia punya kartu ya. kita kan nggak mati kebosanan nih harusnya. Yaudah dia ambil ke dalam. tapi astagfirullahaladzim dia lama bangeeet ngapain ya didalam? setengah jam baru dia keluar lagi. Setelah itu baru kita main cangkul. aku menang, rini kedua, nisa kalah. abis itu main tepuk, nisa menang, aku kedua, rini kalah. Setelah itu kita main hantu. Karena kartunya nisa gak lengkap, jadi semua dibulatkan terus sisa kartu yang gak kepake ditaro di belakang rini. Terus kita main, tapi begonya hantunya lupa dikeluarin alamaaaak. okedeh ngulang lagi. Sekarang hantunya dikeluarin. Dan kita mulai main dengan tenang. tapi ada yang bikin aku ngakak, kalo kamu gak ngakak ya urusanmu.


Waktu itu aku gak sadar, aku liat tumpukan kartu di belakangnya rini.
aku : wee rin itu nah ada kartu di belakangmu
rini : oh iyaaaaaaaa ya aku lupa. (ngambil kartunya dikasih ke aku buat dikocok, tampang polos)
(aku udah mau ngocok #dontngeresplis, tiba tiba nisa teriak)
nisa : lo eeeeeee itu bukannya yang tadi yang gak kepake ya?
rini : oh iyaaaaaaaaaaaaaaa ah lupa lagi haha. (ngakak berjamaah)
nisa : alah riiin rin


ebuset ini pada gak waras semua. yang waras cuma nisa. dan akhirnya nisa yang waras menang main hantu, rini kedua, dan aku kalah. Abis itu kita main tepuk lagi. Kali ini sangat mendebarkan. Jelas saja, kartunya bertumpuk buanyak kawan. sekali dapet bisa mantep. Dan alhamdulillah aku gak dapet, dan aku menang. nisa kedua, dan rini kalah (lagi)


abis capek main kartu kita mau cari angin, padahal udah dingin banget. Kita bonti dah, mumpung sepi. Setiap ada orang, kita buang muka. Mungkin ada yang mengumpat, ada yang tertawa, ada yang gosip, dan ada yang penasaran siapa kita. Tapi apa daya kita tak urus yang penting tancaaaaap.


Abis itu kita balik karena bentar lagi tahun baru. Terus ada ibah dan bella datang mengobrol ngobrol. tiba tiba ricuh kembang api gedebum gedebum diatas, berarti udah taun baru. aku rini nisa bersama ibah bella ikut konvoi dijalan, tentunya ndak bonti lagi, takut dicegat polisi hehe. Kita jalan jalan. Jalanan yang tadinya sepi jadi rameee banget, banyak kembang api dan petasan yang bagus bagus. aseek banget dah. karena kedinginan, kita pulang kerumah masing masing dan tidur.

No comments:

Post a Comment

Mari budayakan berkomentar. Komen pake bahasa baku, gaul, alay, bahasa alien, terserah. Yang penting no spam :)